Monday, November 12, 2018

Menginap di Praha : Apartemen Residence Pinkas Prague (Review)

Liburan udah hampir setahun lalu baru tergerak untuk nulis review sekarang.Sekali-kali isi blog ini hal yang agak berfaedah. Kali ini mau review penginapan kita di Praha, siapa tau ada yang mau jalan2 ke kota cantik ini. 

Di Praha kami memilih stay di apartemen, alasannya supaya bisa nyuci dan masak! Setelah browsing2 mostly di booking.com, aku memutuskan untuk booked di Residence Pinkas Prague yang dengan pembayaran on the spot. Residence Pinkas Prague memiliki beberapa unit apartemen dalam satu gedung. Karena kami ber-enam, kami memilih 1 unit apartemen dengan 2 kamar. Kirain kecil ya ternyata..guede apartemennya bahkan ada 2 tingkat. Tingkat 1 toilet dan kamar mandi, dapur, ruang tv dan tempat tidur double bed. Di lantai 2 hanya ada 2 tempat tidur single dan 1double bed. 

Dapurnya juga lengkap banget, segala panci, microwave, peralatan makan, sampai bumbu dapur aja ada. Puas banget mamah dan tante masak2 disini. Hanya saja toilet cuma 1 terpisah dari kamar mandi yg ada bath tub dan mesin cuci, tapi itu gak terlalu masalah buat kami sih. 

Cari apartemen ini agak susah2 gampang, karna bangunannya hanya gedung2 apartemen. Aku sampai harus turun dari mobil untuk nyari petunjuknya yang ternyata cuma tulisan kecil didepan pintu. Untung ownernya bisa ditelpon, dan langsung dibukain pintu gerbangnya yang menuju parkiran. Sebelumnya kami memang sudah email untuk reservasi tempat parkirnya. 
Disini pun ada masalah lagi, karna pintu gerbangnya gak terlalu besar jadi sangat mepet dengan mobil sewaan kami. Arief jadi agak kagok pas masuk parkiran sementara mobil2 dibelakang sudah antri panjang mau lewatin jalannya yang hanya satu jalur. Sampai degdegan dan keringetan markir mobil, takut mobil sewaan lecet. 😣
 
Ketika urusan parkir beres dan Arief unloading baggage, aku ngurus proses check in-nya. Lumayan cepet kok, hanya saja pada saat itu baru ketauan lah kalau ternyata unit apartemen kami ada di lantai 3 dan bangunan itu tanpa lift! Langsung kepikiran tante dan nyokap yang sudah sepuh mesti naik 3 lantai! Huhuhuhu.jadi merasa bersalah banget. Ownernya baik sih liat koper kita banyak, dia ngebawain sampe pintu unit kita. Ternyata setelah kubaca2 lagi memang rata2 apartemen di Praha tidak punya lift karena mempertahankan struktur bangunan mereka yang sudah beratus-ratus tahun. 
Oh well.. sama juga sih dengan  kondisi rata2 apartemen seluruh Eropa. 


ruang tamu dan tv

kamar tidur atas


Apartemen ini lokasinya strategis banget, deket sama halte tram dan stasiun.  Berhubung kami sampainya jam 4 sore dan sudah mulai gelap karna winter, sisa hari itu kami gak kemana2. Aku dan Arief cuma keluar sebentar beli pastry dan kue2an di bakery depan apertemen, dan ngecek toko halal di blok sebelah. Sebelumnya gak sengaja lihat toko halal ini pas lagi nyari2 apartemen, sekalian deh mampir. Ternyata ownernya india muslim yang jualannya cukup lengkap, dari daging kambing sampai ayam, bumbu2 dapur halal ada. Enaknya di Prague ini harganya juga murah2. Mumpung apartemen juga ada dapur kami langsung belanja cukup banyak untuk persediaan ransum makanan. huehehhe...

Di depan apartemen ini ada toko suvenir yang lumayan dan jual permen canabis. huehehehe.. ternyata hampir semua toko2 disini bisa bebas jual permen/snack canabis. 

Overall cukup puas sih di apartemen ini, karna tempatnya yg strategis dekat New Town dan apartemennya pun lengkap, rapih dan bersih. Kemana-mana deket, ada supermarket Tesco juga. Sayangnya parkiran cukup mahal, kami harus membayar 20 euro/day. Ownernya sempat menawarkan tempat parkir lain yang lebih murah, tapi berada beberapa blok dari apartemen yang kami tempati jadi kami menolak opsi itu. 



Kids with HP, Yay or Nay?

We made a huge decision yesterday! We decided to give Keisha her own Hp.

She's been asking for her own hp since last year but we still refused to give her. Karna menurut kami yah ngapain sih anak SD pake hp, ntar aja SMA atau SMP lah. Tapi anaknya kan persistent, pantang menyerah,, bisa aja alasannya minta buat kado ultah lah, kado lebaran lah...anything. Dan jawaban kami selama ini selalu no, belum perlu. karna kami tau alasan dia minta hp cuma untuk main games.

Tapi setahun belakangan ini aktifitas dia makin banyak, aku juga ngerasa makin butuh buat komunikasi sama dia. Apalagi tu anak lupa mulu bawa dompet buat ngabarin dari telpon koinan. Sampai sering mesti pinjam hp temennya lah atau pinjam telpon tempat kursusnya.

Biarpun gitu tetep sih belum kami kasih hp. Kami sempet berapa kali ngetes tanggung jawabnya dia pake hp bekas neneknya yang sering ngehang. 😁 Bersyukur juga di sekolahnya sudah diajarkan tentang Cyber Wellness, di rumah kami bisa banyak diskusi tentang itu, tentang penggunaan hp secara bijak dan penggunaan sosial media. (she understand too not reveal her personal information in social media platform). Untuk games jga untungnya dia ga suka main Roblox. (fyi, di roblox sudah dibanned di beberapa sekolah singapur ya)

Ok... seems like she's ready enough? Well, we think so. Tapi tentu saja gak segampang itu kami ngasih hp nya. 😈

Kebetulan semester 1 kemarin dia lagi jeblok banget nilai sciencenya. Kesempatan deh aku bilang aja, "If you really want your own hp, you have to earn it. I will give you Hp only if you can show improvement in your end year report for all subjects."
Ini jebakan batman banget sih..hihihi... Awalnya gw malah sangsi dia bisa lebih baik nilainya, waktu semester kemarin aja gw berantem mulu nyuruh dia belajar, makanya nilai science turun.

Ternyata..aku meremehkan anak sendiri, saudara-saudara. Setelah minggu ujian berakhir, suatu hari pulang sekolah dia dengan muka bahagia ngasih result paper test dengan nilai 90an semua dan bilang "Mom, you owe me HP". Sementara aku hanya bisa tertawa kecut. Rasakno sih.. ngasih janji ketinggian.
Kayanya dia belajar keras deh di sekolah (padahal dirumah jga main2 aja). Bahkan nilai mother tonguenya tertinggi se angkatan. Terbukti pas ngambil report booknya semua subject di Band 1. Bahkan wali kelasnya sampai kaget ketika gw ceritain Keisha ga ikut les matpel apa2.

Baiklah.. janji adalah janji walau pahit. Menjelang kenaikan kelas 5 Keisha dapat hp pertamanya. Of course she asked for Iphone karna beberapa temannya ada yg pake. Tentu saja gw jawab, "kerja dulu baru beli iphone sendiri". Life is hard dear.. 😝 Ini aja klo bisa gw kasih Nokia, cuma sayang ga masuk singapur.

Tentu saja bakal ada rules untuk penggunaan HP dan gw ga segan2 untuk mengambil kembali hpnya kalau dia melanggar peraturan2 itu. Ini siapa tau ada yang butuh, atau kira2 ada yg punya rules penggunaan hp untuk anak boleh dong dishare juga.