Thursday, April 19, 2018

MENUJU RUMAH IDAMAN (bag:1)

Akhirnya setelah hampir 9 tahun menetap di Singapura kami dapat lampu hijau juga untuk beli rumah disini. Salah satu syarat untuk membeli rumah pemerintah atau HDB harus minimal sudah jadi Permanent Resident, sementara kami baru apply PR 3 tahun 2015 kemarin. Sebenarnya untuk apply PR Singapura bisa dilakukan setelah setahun atau min 6 bulan bekerja disini,  tapi karena waktu itu Arief masih terikat kontrak kerja di KBRI yang ga support untuk revert PR jadi yah gak kepikiran. Baru pas pindah kerja kami langsung apply PR. Kebetulan banget di tahun kita apply PR berlaku aturan baru pembelian rumah, yaitu semua PR harus menunggu min 3 tahun untuk beli pengajuan rumah HDB. Bhaique....

Dan ketika teman2 yang lain sudah punya rumah sendiri, kami masih aja pindah-pindah kontrakan. hahaha... pedih qaqaaa bayar sewa rumah yang perbulannya bisa buat beli motor sebiji. Setahun bisa punya pangkalan gojek.

Tiap bulan bolak balik nengok website HDB buat ngecek eligibilitas kami, padahal udah pasti jawabannya ga bisa tapi tetep halu berharap, siapa tau systemnya error ye kan.

Well, akhirnya setelah penantian panjang, di bulan Februari kemarin kami eligible juga untuk apply pembelian HDB. Langsung deh masukin data2 kami berdua di website HDB.  Lalu keluar deh list HDB resale flat di daerah yang kami inginkan. Ohya, . Citizen bisa membeli flat baru, sementara PR hanya bisa beli resale flat dan sayangnya di daerah yang kami mau sudah mature estate yang bangunannya mostly diatas 25 tahun semua.

Walaupun prosedur pembelian resale flat di singapura lumayan berliku-liku. Akoh kaget pas liat step2nya, ga sesimpel di Indonesia asal punya duit bayar, (pengalaman beli/jual rumah tinggal tanda tangan beres). Tapi untungnya di website HDB sudah sangat jelas dikasih tau langkah dan prosesnya dari A-Z. Kami jadi agak lumayan pede nga hire agent buat ngedampingin kita, baca : gw sih yang sok yakin (padahal Arief udah bolakbalik nanya "kita perlu hubungin agent ga buat dibantuin?" dan sok ditolak).
Padahal aslinya sempet stress juga tuh yang berujung gatel2, hahahha.. Bolak balik gangguin Niken buat nanya ini itu. Untung belio sabarnya seluas samudra jadi gw gangguin di jam-jam aneh dengan rentetan pertanyaan juga dijawab. hahhaa..

Proses yang paling melelahkan menurut gw justru pas nyari rumah idaman. Hampir tiap hari selama 3 minggu kami hunting rumah, dalam sehari bahkan bisa viewing 4-5 rumah. Capek sekaligus seru. Selalu degdegan dengan rumah yang akan dikunjungin apalagi kalau di fotonya terlihat bagus. Paling seneng kalau rumahnya sudah renovasi dan bersih, tapi pernah juga sih visit rumah yang lantainya aja lengket, ngecek kamar mandinya aja gw sampe merem.  Kalau udah gitu 10 menit langsung kabur dari rumahnya. Saran gw sih kalau mo liat rumah yang ada fotonya jadi ga kaget banget pas lihat aslinya. Oh sama satu lagi yang bikin sebel sih, pas kontak agen seller belum apa-apa udah ditanya berapa budgetnya dan udah cek bank loan atau belum. Kan KZL. Gw bales ketus dan langsung gw coret rumahnya.

Prioritas pencarian rumah kami pertama lokasi! Lokasi yang harus dekat dengan sekolah anak-anak dan ga terlalu jauh dari jalan raya. Terutama Keisha yang udah betah di sekolahnya dan jadwalnya makin padat yang aktifitas sekolah bisa dari jam 7 pagi sampai 5 sore. Kasian juga kalau harus menempuh perjalanan jauh dari rumah - sekolah. Gw masih belum bisa ngelepas Keisha naik bis sendiri, maklum disini ga ada supir, ojek, atau support system. Apa-apa ya dikerjain semua sendiri.
Prioritas kedua, harus di corner, karena lebih private gak ada orang jualan atau bolak balik melewati rumah. Pengalaman dulu sewa rumah di koridor. Tiap hari ada aja yang nengok jendela nawarin asuransi lah, nawarin kalender, yakult sampe kerupuk. Rame bener yah. hahaha.
Prioritas ketiga, posisi rumah bukan di low level, tapi juga ga tinggi-tinggi amat. Pernah viewing rumah di lantai paling atas. Bagus, tapi pas aku melongok ke jendela langsung berkunang-kunang saiah.
Yang terakhir, rumah harus airy, breezy, and has enough sunlight. Aku suka rumah yang natural lightnya bagus, jadi ga perlu nyalain lampu siang-siang dan rumah yang berangin jadi ga perlu pasang ac sepanjang hari.


Lanjut lagi ceritanya nanti ya.

Wednesday, January 24, 2018

Seberapa Pentingnya 'Daily Schedule' untuk Anak

Hello, 2018!

Awal tahun buat gw berarti kembali lagi dengan rutinitas. Welcome #domesticlyfe. Setelah sebulan lebih anak-anak libur sekolah, bisa bangun agak siang, time for family bonding, bisa bobok siang...aaah lyfee. January kembali dengan nyiapin keperluan anak2, nyusun menu 4 sehat 5 sempurna, nganter anak les dan nemenin anak belajar, pokoknya mommies duties lah. 

Sebulan libur tanpa nyentuh buku pelajaran efek brain freezenya malah keterusan ya. Susaaaah banget nyuruh Keisha belajar selama 1-2 minggu pertama. Padahal peer nya udah ada tapi mesti deh kesel2an dulu dan gw mesti narik urat untuk nyuruh dia mulai ngerjain. Mana jadwal after schoolnya jadi berubah juga tahun ini. Karna dia bakal ikut competition dan performance jadwal CCA nya jadi dua hari. Belum lagi dia terpilih ikut di science program, jadi mesti ngubah semua jadwal tuition les dia diluar sekolah. Berasa ribet karna otak santai gw ikutan kaget sama jadwal anak2. hahahha..

Sampai akhirnya gw bikin buat Daily Timetable buat Keisha. Simple banget sih isinya cuma jadwal sekolah-les-hw time. Tampilannya juga cenderung plain, gw bikin pake karton bekas yang ada dirumah dan stiker2 doang. Asli gak meriah sama sekali karna gw kan gak artsy orangnya. Standar banget lah, tapi setelah bikin ini rasanya jadi mudaaah banget hidup gw. 

Yang dulunya gw nyuruh keisha bikin peer bisa sampe ngingetin 5 kali, dari nada datar hingga tinggi 7 oktaf baru anaknya bergerak itu juga sambil ngedumel. Sekarang gw ga perlu lagi ngingetin keisha bikin Peer. Dia tinggal liat di timetablenya aja kapan jadwal ngerjain peer, kalau udah pas di jam-nya dia ambil buku peernya dan langsung ngerjain sendiri, without i have to yell!! (ketauan ya gw ngomel2 mulu) *masukin tanduk lagi*





Biarpun gak cantik dan serapih ala-ala pinterest, ala kadarnya sesuai dengan gw yg tidak artistik, tapi manfaatnya Gan.*kasih simbol 'Ntap!'* Emang anak2 gitu kali ya mesti dikasih rutinitas, dikasih rule malah bisa sadar dengan sendiri.

Ini jga gw mulai kasih house chores ke keisha cuma yg simple banget sih. Hal2 kecil yang harusnya dia udah bisa ngerjain sendiri seperti ngelipet mukena dengan rapih setiap habis solat. Biasanya dia gulung2 doang taruh meja. *rollingeyes* Gw sengaja gak nyuruh macem-macem dulu karna kasian juga tiap hari udah capek dengan tugas sekolahnya. Bisa ngelipet mukena dengan rapih juga gw cukup hepi. 

Eniwei ini bukan pertama kalinya sih bikin schedule begini. Tahun lalu dan tahun sebelumnya gw juga selalu bikin time table gini sih, tapi lebih simple cuma di kertas A4. Gak ciamik lah. Itu juga lumayan bikin gw dan dia teratur jadwalnya. Hanya yang sekarang lebih detail dan gw juga melibatkan keisha untuk bikin jadwalnya jadi anaknya ikutan excited dan merasa bertanggung jawab dengan apa yg dia tulis. 

Kelar bikin jadwal Keisha eh adeknya ngiri minta dibikinin juga. Jadilah bikin versi toddlernya. 

yang penting anaknya hepi. udah.


Dan komentar Keisha adalah : "So good she doesnt need to do homework!"HAHAHA...Mohon maklum dengan gambar yg setara anak TK. Drawing is not really my thing. 

Ooh.. last but not least. Gw juga bikin schedule untuk diri sendiri. Setelah bertahun-tahun selalu bikin resolusi yang pada kenyataannya biasanya hanya terlaksana di 3 bulan pertama,  Tahun ini gw mengubah resolusi dengan Daily Habit Tracker karna lebih spesifik dengan apa yang gw mau. 
Nope gw gak beli bullet journal atau planner apapun. Soalnya yang kebanyakan dijual toko gak sesuai dengan apa yang gw inginkan. Jadi ya gw handmade lagi. Banyak kok contohnya di pinterest dan  bisa disesuaikan dengan kebiasaan baik apa yang kita ingin rutinkan.

Kalo gw misalnya dari segi kesehatan pengen rutin tiap hari makan buah karna selama ini gw malessss banget makan karna mesti ngupas dulu. Hahaha.. Sama jadwal tidur gw yg ngaco banget selalu di atas jam 12. Ga heran mata gw semakin kaya panda. Sekarang gw berusaha ngubah kebiasaan dengan tidur dibawah jam 11 malam.
Apalagi yaa ooh..iya gw pengen nyempetin baca buku dan pengen belajar main piano dengan latihan tiap hari misalnya. Something simple like that, yang kalau ga diingetin, gak ditulis gede2 di dinding dan gak terbaca ya gw bisa lupa. Semoga beneran bisa bertahan sampe akhir tahun. Bring it on 2018!!