Saturday, June 25, 2016

Masak-masak Sendiri

Back in Singapore, 11.30 pm.

Isteri : "Beb kamu ngapain di dapur berisik banget?" posisi ngadep laptop di ruang TV.
Suami : "Nyiapin sahur buat Keisha." Jawab pak suami dari dapur.
Isteri : "Astagah Beb, besok kan aku bisa nyiapin."
Suami : "hem..kurang yakin aku"

.. Isteri nginyem, merasa diremehkan ga bisa bangun sahur.....

Kenyataannya.. jam 1.30 masih kerja depan laptop. Kerjaan ga kelar-kelar. Jadi bersyukur Pak Suami udah nyiapin makanan untuk sahur.
Ga sabar mau masukin Lala ke sekolah biar bisa punya waktu kerja yang normal gak pas tengah malam gini. *tambah kopi*

Jadi pengen nyanyi angka 1 nya Caca Handika..

"Masak-masak sendiri, nyuci-nyuci sendiri, nasib tanpa asisten, semua kerja sendiri......"
"Edisi mellow manja dan kangen mba Asih."

Sunday, June 19, 2016

Temu Jumpa Dokter Di Mudik Kali Ini

Setiap tahun kami pasti menyempatkan untuk liburan ke Indonesia. Apalagi jarak Singapur - Jakarta yang cuma 1.5 jam saja, jauh lebih cepat dibanding jarak Slipi - Cipayung di hari senin pas jam pulang kantor. Karena ga mau dikutuk jadi batu sama orang tua, setidaknya dalam setahun kami bisa 2-3 kali balik Indo. Maunya lebih sering sih, tapi jadwal kesibukan anak sekolah jauh lebih padat dibanding orang pekerja.

Mudik ke Jakarta memang selalu menyenangkan, karna kami bisa puas makan enak tanpa harus masak, ketemu teman-teman, pijat dan nyalon berkali-kali sampai semua treatment dicobain mumpung murah.

Herannya setiap agenda liburan kami ke Indo, pasti ada aja kunjungan ke dokter padahal ga direncanakan. Kaya contohnya tahun lalu saya sempat keracunan makanan di Lombok, atau pas dua tahun yang lalu Lala kena jamur dari kids club di Padma Bandung, dan kunjungan lain2nya sampai kami punya berbagai kartu pasien dari beberapa rumah sakit. Sungguh tidak elegan, harusnya koleksi emas batangan kok ini malah koleksi kartu pasien.

Mudik kali ini kirain bisa lolos tanpa ketemu dokter. Eh baru juga 3 hari di Jakarta, Keisha kena HFMD yang berujung menular ke Lala. Curiganya sih virusnya kena pas anak-anak main di playground Changi T3 sesaat sebelum masuk boarding gate. Awalnya Keisha ngeluh mulutnya perih ada sariawan, cuma ya saya piker sariawan biasa karna kurang minum dan buah karna mulai puasa juga.

Besoknya anaknya udah mulai malas ngomong, katanya sariawan makin perih, pas saya cek mulutnya, sariawan dimulutnya lumayan banyak ada sekitar 12 biji pas dihitung. Tapi anaknya ga minta minum dan saya cukup tega gak nawarin dia batalin puasanya. *ibuyangkejam* Pas magrib baru saya olesin kenalog.

Saya masih mengira Keisha cuma sariawan karna ga pakai demam, anaknya masih mau makan, dan ga ada bintik merah ditangan dan kakinya. Tapi pas saya menemukan ada bintik putih dimulut Lala juga langsung saya bawa dua anak ini kerumah sakit. Bener kan, dokternya konfirmasi ini HFMD.

Langsung deh lemes. Selama ini setiap di Singapur ada HFMD outbreak anak-anak Alhamdulillah selalu lolos. Ini kok pas lagi liburan, dan justru bukan dinegaranya malah kena flu singapur. Walaupun bukan penyakit serius, tapi HFMD ini sangat menular, jadi disarankan untuk anak-anak yang terjangkit virus ini stay dirumah/dikarantina sampai virusnya kering sekitar 7-9 hari.

Efeknya itinerary berantakan semua. Ga mungkin ya saya ninggalin dua anak sakit sama neneknya saja. Keisha sih selama sakit ini jarang komplen, dia dikasih priveledge nonton tv sepuasanya. Ngeluh sakit mulutnya paling cuma sesekali. Nafsu makan jalan terus apa aja mau.

Tapi Lala sempet rewel dua hari karna sakitnya. Gara-gara sariawan dimulutnya Lala sempat ga mau makan sekitar 3 hari.Perutnya sampai mencelos kedalam kalau lagi tidur sampai ibunya ngiri. Sekalinya ada makanan yang masuk paling cuma eskrim, itu saja sudah bikin saya bahagia sampai berkaca-kaca, setelah seharian sudah mencoba nawarin berbagai macam makanan dan susu tapi ditolak pakai dramah.
4 hari dirumah justru saya yang jadi lumutan dan krengkih level 5. deymyu haefemde!

Alhamdulillah di hari ke 5 Lala sudah mau makan. Biarpun cuma jelly, biarpun jellynya beli di warung sebelah, biarpun makan jelly warna warni entah pakai air apa sampai 3 potong. GAK APA-APA DEH! yang penting anaknya sudah mau makan, sudah mulai ketawa-tawa, sudah mulai lumpat-lumpat lagi!

Semoga ini terakhir kalinya temu jumpa dokter di setiap kepulangan kami ke Indo. Semoga besok-besok ga pake sakit-sakitan lagi. Mudik kan pengennya ajang rumpi dengan temen dong ah, bukan bahas resep obat sama dokter.