Monday, May 31, 2010

Menu rumah 31 Mei-6 June 2010

Senin, 31 Mei 2010 : Ati bumbu kuning
                                 Nugget ayam home made (Keisha)
                                 Cemilan : Sacher puding

Selasa, 1 Juni 2010 : Paru goreng + Terong Balado
                                Spaghetti bolognese (K)
                                Cemilan : Eclair


Rabu, 2 Juni 2010 : Ayam bumbu daun jeruk + Tumis pokcoy
                               Sop pasta ABC (K)
                               Cemilan : Enoki goreng

Kamis, 3 Juni 2010 : Tinoransak
                                 Sop serabut telur (K)
                                 Cemilan : Mendoan
                                
Jumat, 4 Juni 2010 : Ikan asin balado
                               oseng2 sosis+wortel (K)

                               Cemilan : Bakwan goreng

Sabtu, 5 Juni 2010 : Mie ayam pangsit (all)
                               Cemilan : Lalampa
  
Minggu, 6 Juni 2010 : Nasi goreng ikan teri
                                  Rendang

                               

Sunday, May 30, 2010

not so good sunday but it ends nice..

Hari ini gantian aku yang ngerasa nga enak badan pas bangun tidur, ditambah lagi leher kaku jadi nga bisa nengok ke sebelah kanan..huhuhu....

Mungkin karena kecapean juga kali ya, kemarin bikin soto ayam plus puding coklat as dessert trus undang temen2 buat dinner di rumah sekalian nonton film...

Trus hari ini mas ngajar PRT jadi daku ditinggal b2 ma kei..rencananya sih pagi2 mau ngajakin Kei main ke Playground sekalian belanja bentar ke pasar depan condo. Tapi buyar deh rencananya..Pasalnya hbs beres2 rumah, aku bilang sama kei,
"Kei, mommy mau mandi dulu ya..Habis itu kita jalan2"
eh...bukannya jawab ya seperti biasanya, kei malah merespon dengen jeritannya yang sampe 10 oktaf itu..

aku coba ngomong lagi baik2..tapi Kei tetep jerit2..ya sudah..aku nga mau ngeladenin dong..biar dia tau kalao aku nga suka dia jerit2 dan supaya dia belajar bahwa aku nga akan ngeladenin dia klo masih begitu. dan ternyata dia tetep jerit2 loh dengan suaranya yang melengking selama aku mandi...
oalah..nak...kuat amat siy paru2 kamu (ujarku dalam hati)...akhirnya selesai mandi, aku samperin keisha..
"Stop Keisha, mama udah bilang, mama cuma mau mandi. habis mandi kita jalan2..kamu nga perlu teriak lagi"

Eh...dia masih teriak2 loh..sampe akhirnya aku bopong dia ke kasur..dan disitu jeritannya mulai berubah menjadi tangisan dan minta susu.."cucu..cucu"
karena belum waktunya minta susu, aku nga kasih dong..terlebih lagi aku nga suka dengan caranya yang seperti itu..she should ask it nicely without scream..
Namun sepertinya kekeraskepalaan ku nurun ke keisha deh..soalnya dia nga berhenti nangis n teriak2 sebelum permintaannya dipenuhin.. :(

well..akhirnya aku menyerah..nga tahan sama tangisannya aku bikinin susu..aku juga langsung kehilangan mood buat jalan2 keluar. aku bilang sama kei, "kita nga jadi jalan2 keluar karena kamu nga bisa bersikap nicely."
jadinya dirumah kita ngegambar n nulis2 sambil main flash card ABC. ternyata cuma bisa bertahan sekitar setengah jam lebih kei anteng..bosen, dia langsung jerit2 lagi...sampe akhirnya kebeteanku memuncak dan kepalaku sudah sangat penuh dengan teriakan dan rengekan Keisha yang nga bisa dibilangin, akhirnya aku ngejerit juga nyuruh keisha diam..."STOP!" ...
Eh...Keisha langsung kaget dan tambah kejer nangisnya..wadooh...! makin nangis...padahal kepalaku udah penuh dan badanku lagi nga enak..
akhirnya aku bawa kei ke kamar..aku taruh di tempat tidur..sambil teriak juga nyuruh dia diam..dan dia sesungukan gitu..uuugh..langsung ngerasa bersalah...hbs itu langsung kupeluk dia..dan minta maaf..trus kujelasin klo mommy nga suka denger keisha jerit2.

lalu aku tawarin susu lagi yang langsung disambut gembira oleh kei..nga lama minum susu matanya udah merem aja...cape ya nak energi terkuras teriak2...mama juga rasanya lemes banget kalo hbs marah begini..
tapi aku nga bisa tidur. nga lama papanya pulang, aku ceritain kejadian tersebut. trus aku masak chicken teriyaki doang (bener2 lagi nga mood masak), bersihin kompor, nyetrika...eh..terus si geulis udah kebangun..
yah..nga sempet ngaso dulu niy mommynya...gempor abiss...hehehe..

Sorenya kita ke expo bareng temen2 juga..ada pameran elektronik yang lagi sale gila2an euy...makanya Expo rame banget kaya pasar senen..hehehe...Masku sih ngiler abis pengen beli TV flat yang cuma 499 SGD berhadiah handycam worth for 399..tapi apa mau dikata bujet kita lagi disiapin buat tiket n pulang k jakarta plus liburan ke phuket juli nanti...kalo aku siy..nga terlalu berminat sama peralatan elektronik kecuali oven, microwave, mesin cuci...huekekeke...ibu rumah tangga banget ya.

Nga lama siy di Expo, habis itu kta lanjut ke Changi..Kita bertiga aja..temen2 yang lain siy masih pada di Expo.. Di Changi kita menuju counter Air Asia.. beli tiket k Jakarta cuma untuk mas aja siy. Kita kapok naik Lion Air akibat pengalaman tempo lalu. Ternyata harga tiketnya beda kalo di internet dan di airport..Klo beli di airport kita dapet tambahan charge fee $15..weleh...

Ada kejadian lucu di Changi..pas kita beli tiket ada seorang ibu bule dngan ketiga anak lakinya yang msh kecil2 juga..ada yang paling gede sektar 5 tahun umurnya menunjukan gelagat kenakalannya ke keisha, contoh:
1. stroller adik bayinya didorong ke keisha
2. dia mau nendang keisha, untung kakinya nga nyampe
kejadian2 itu masku yang liat sementara aku lagi pesen tiket

 yang terakhir niy..dia ngedeketin kei sambil nunjukin ludahnya yang udah netes2..nah pas yang ngeliat tuh aku, dan langsung mau kutarik keisha...eh..ternyata keisha juga udah jijik duluan, langsung ngelengos dan bilang " Ih...Joyok"..huahahaha.....!!!! habis itu ibunya langsung minta maaf dan ngomelin anaknya siy...wah,,untung nga kena ya nak...

Selama kita jalan2 tadi Kei nga rewel sama sekali..mungkin sebenarnya dia bosen kali ya, dirumah trus berhari2..ternyata anak kecil juga butuh refreshing yah...hehehehe...

Saturday, May 29, 2010

stop dictate me about how to care my child!

Tadi pagi ada yang nanya, " keisha gemuknya gara2 susu ya? nga bagus loh gemuk karena susu". dan lalu dia menceramahi bla..bla..bla...

Duch.. paling malas kalo ada seseorang yang mendikte cara kita mengasuh anak kita..terlebih lagi kalo diutarakan dari seseorang yang anaknya sendiri malah g keurus ato bahkan belum punya anak!! wew...gimana bisa mengetahui apa yang baik atau tidak jika kamu belum menjalani..

Untuk klarifikasi ya..keisha tuh minum susunya masih dalam taraf wajar kok..apalagi sekarang cuma sekitar 600ml. siang minum susu cuma pengantar bobo siang aja, itu juga 120ml aja. klo malam sih masih suka  minta. dia masih suka ngigo minta susu sekitar 2-3 kali selama tidurnya. aku tau siy umur segini seharusnya kei udah nga bangun2 lagi..tapi gmn dung, nga tega, kalo nga dikasih dia bisa nangis..wong susunya terlambat dikit aja dia udah teriak2 (sambil merem) trus nendang2 gitu..

 Jadi kei gemuknya drmana? Ya seperti yang pernah aku tulis di post sebelumnya..selama ini aku ngasih kei makan sedikit tapi sering. dan ternyata hampir semua makanan kei berkalori tinggi. itu lah yang bikin dia ndut..
intinya siy jangan pernah bosen nawarin anak makanan. ya proporsional aja..kalo ngerasa dia makanan utamanya udah banyak yang masuk, cemilannya tunggu sekitar 2 jam lagi. klo sedikit yang dia makan ya kita ganti menu yang lain yang dia suka.

Orang lain mungkin ngeliat keisha pasti menyangka kalo dia doyan makan. Seandainya mereka tau, betapa picky nya keisha dalam hal makanan. masih inget, ketika keisha memasuki usia 10 bulan, yang sebelumnya dia doyan makan apa aja, tiba2 langsung menolak semua makanan..Pada saat itu aku sempet stress loh dengan situasi tersebut...untungnya aku ikutan milis Mpasirumahan, yang dari situ aku tau klo bukan cuma aku aja yang ngalamin, ternyata ada banyak jga anak yg lagi GTM aka Gerakan Tutup Mulut..hehehe...
Dari situ banyak yang nyaranin untuk coba ganti2 menunya..jadinya tuh setiap malam aku liat2 resep dari ibuk2 yang lain, buat dicoba besok ke keisha..sampai2 tuh pernah dalam satu kali waktu makan aku pernah masak 4 menu demi sesuap sendok masuk ke mulutnya kei..Pada saat itu tuh bener deh lokasi favoritku adalah dapur...karena bentar2 masuk dapur masak buat Kei..

Dulu malah keluarga sempet yang mencibir ketika aku sangat menjaga asupan makanan keisha before 1 y. Makanan Keisha harus home made, no gula n garam. apalagi penyedap..waduh...! no way!!... Kenapa? karena diusia itu, yang terbaik adalah memberikan masakan segar dengan rasa alami untuk baby..apalgi ternyata dri penelitian terbaru pemakaian gula dan garam sebaiknya dihindari karena akan memperberat kerja ginjal. Kasian kan... namun ketika aku jelasin hal tersebut ke keluarga besar suami ku..mereka malah bilang "kasian makanannya nga ada rasanya", atao such comment like this; "zaman dulu nga begitu".. well..whatever, yang penting aku tau yang baik buat anakku..

Alhamdulillah sih..sekarang Kei nga sesulit dulu makannya, meski masih picky...Jadi kalau emang ada yang terheran2 kenapa anak bisa keliat montok gitu (oiya, keisha gemuknya kenceng loh jd bukan gemuk lembek kya anak2 obesitas)...coba deh buat ibu2 introspeksi sendiri, anaknya udah dapat nutrisi yang cukup belum. udah maksimal belum nawarin makanan buat anaknya...ato waktunya lebih banyak buat ngobrol2? Buat aku sih sebenarnya sama aja anak gemuk atau langsing yang penting sehat dan nutrisinya tercukupi..(asal jangan kurus kaya kurang gizi ya).. mungkin juga metabolisme anak tersebut atau terlalu aktif yang bikin anak itu ga bisa gendut kaya anaknya sepupu ku yang porsi makan dan susunya lebih banyak dari kei.

Setiap anak itu unik dan punya kelucuan masing2..cuma memang aku lebih seneng ngeliat yang anak montok (bukan kegendutan) ..kayanya lebih seger dan lucu aja diliat..hehehe..
yang bikin aku nga suka adalah ketika anak nga mau makan dan si ibu hanya dengan entengnya bilang, "emang lagi masanya anak nga mau makan" lah..klo nga mau makannya berhari2 or berbulan2 gimna? bisa kekurangan gizi dong..kasiannya...aku lebih respect sama ibu2 yang meskipun anaknya nga mau makan tapi dia tetap usaha mencba berbagai makanan agar ada yang masuk ke perut anaknya.

Dan lebih bagus mana? balita dikasih minum susu or dikasih minum teh? aku tuh sangaaat heraaan...jika ada seorang ibu yang membiasakan anaknya minum teh or bahkan softdrink!!! Pliss deh...orang dewasa aja nga boleh minum teh/softdrink sering2 apalagi balita.. kenapa siy nga kasih susu aja atau jus? yang pastinya lebih sehat. padahal teh itu mengandung kafein dan bisa bikin anemia. hem...sekarang kan zamannya internet dimana nyari informasi tuh semuanya ada..ya coba dung rajin updet informasi mengenai anak..jangan cuma dipake buat chatingan n fesbukan...

Pada dasarnya sih aku seneng banget malah kalo ngobrol2 seputar dunia anak.. Dari situ kan bisa dapat informasi, tukar pengalaman, belajar.. dan aku masih pengen banyak belajar kok supaya bisa menjadi ibu yang lebih baik untuk keisha..but please...buat yang belum punya anak or udah punya anak tapi anaknya nga keurus....jangan mendikte saya apa yang baik untuk anak saya...hehehe...:)

Friday, May 28, 2010

secuplik cerita

oi..oi..tanggal merah loh hari ini...! Padahal tadinya udah seneng banget, mas libur 3 hari. jadi ada yang nemenin kei main sementara aku beres2 rumah. udah niat dari kemarin pengen beresin kulkas, nyikat balkon belakang n teras depan..eh ternyata, paginya mas bilang badannya meriang. Trus minta dibikinin bubur sumsum n sop ayam. Yasud, ga jadi masak cumi goreng tepung n nyambel.

mungkin mas kecapean kali ya, semalam emang kta pulang agak larut. karena ada undangan dinner di KBRI. sorenya juga mas bantuin Okto pindahan dari Lt.18 ke Lt. 16. soalnya bakalan ada penghuni baru. kemarin Kei juga ikut ngebantuin pindahan loh. dia ikut mindahin bantal bergambar tweety dan terus dipegang kemana2..kalo cape dia lgsung taruh bantal itu di lantai dan lgsung tiduran diatasnya..huehehehe...

Pas di acara dinner, Alhamdulillah Kei juga ga rewel. meskipun dia asyik kesana kemari antara bangku aku dan bangku mas, tapi setidaknya nga ngeganggu orang2. bahkan kebanyakan malah mereka ketawa2 seneng sama keisha yang ngegemesin banget tingkahnya..hehehe..ya gimana nga, kei suka ngomong "cantiknya" ke dirinya sendiri pas liat hasil fotonya di kamera..hwhwhwaa...(narsisnya kamu nak..) belum lagi orang2 yang terheran2 melihat kei udah bisa ngeja papa meskipun blm jelas ; e-a-e-a papa!
Alhamdulilah..kemarin semuanya berjalan dengan lancar dan menyenangkan, bahkan keisha sendiri juga tetep melek meskipun udah jam 11..tapi paginya dia bangun siang jam 9..hehehe..

Wednesday, May 26, 2010

Tips buat si picky eater untuk nambahin berat badan

Selama ini banyak orang yang bertanya-tanya gimana caranya Keisha bisa montok.. saya sendiri bingung menjawabnya karena keisha termasuk anak yang sangat picky eater, makannya sedikit sekali kalo tidak sesuai dengan seleranya. seringkali bahkan saya bolakbalik nge-dapur bikin menu macam2 dalam sehari supaya dia mau makan setidaknya beberapa suap. sementara dia anak yang cukup aktif juga kok. susunya jg standar aja..sekitar 600 ml perhari..nga terlalu banyak kan?

Tapi setelah baca sebuah artikel dari salah satu milis yang saya ikuti, baru deh pertanyaan saya terjawab. ternyata rahasianya terletak dari menu makanan yg selalu saya buatkan untuk kei yg tinggi kalori..seperti keju, pasta, smoothie mangga..kei nga terlalu doyan nasi, makanya aku kasih pasta sbg pengganti karbonya..pantesan aja ya..meskipun dikit tp lumayan tuh kalorinya.. Asal jangan kebawa sampe gede nanti ya nak, klo dewasa harus jadi wanita langsing ya..hehehe..

oya, niy saia copas artikel tersebut:

(hahaha...ini mah makanannya keisha semua tuh..gawat..gawat,,,jangan sampe kebawa pas gede)

Makan itu gak harus nasi lho. Salah satu cara untuk mengatasi masalah BB anak yg sulit atau tdk naik adl buatlah menu tinggi kalori.
Anak yg BB nya tdk atau sulit naik bisa disebabkan :
- Anaknya aktif sekali, tdk bisa diam. Jadi butuh kalori ekstra.
- Faktor genetik
- Sulit makan, sehingga energi yg masuk memang hanya pas2an digunakan utk aktivitas hariannya
- Sistem metabolismenya. Istilah gampangnya udah makan buanyak tapi koq tetap langsing. Nah, gimana kalo makan yg pas2an? :-). Ini berkaitan dgn sistem penyerapan makanan, faktor bawaan anak.

Untuk membuat saat makan menjadi lebih mudah & memaksimalkan kemungkinan anak akan mau makan dapat dilakukan hal berikut ini:

Jangan memaksa anak untuk makan jika dia menolak. Memaksa anak biasanya akan membuat anak semakin menolak untuk makan
- Susun jadwal untuk makan besar dan snack, yaitu 3 kali makan besar dan 2-3 snack yang terbuat dari makanan tinggi kalori.
- Ijinkan anak untuk makan sendiri, terutama untuk finger food.
- Berikan minuman, misalnya jus, hanya setelah makan selesai

Ahli gizi anak menganjurkan cara agar anak mendapat lebih banyak kalori dengan cara memberikan makanan berkalori tinggi yang tinggi protein dan banyak kandungan nutrisinya.

Hal ini terutama dilakukan untuk anak yang membutuhkan tambahan kalori untuk mengejar ketertinggalan berat badannya:
- Berikan makanan tinggi kallori (ada contoh menunya di bawah ini)
- Hindari junk foods, yang mungkin mengandung kalori tapi biasanya rendah protein
- Buat milkshake sebagai salah satu snack tinggi kalori, bisa memberikan lebih dari 400 kalori. Oke punya nih …., kalorinya lebih tinggi dari sepiring nasi.
- Puding juga dapat memberikan banyak kalori jika ditambahkan susu
- Tambahkan keju sebagai toping untuk roti, sayuran, dll.
- Gunakan selai kacang (yang mengadung 100 kalori tiap 1 sendok makan) sebagai snack dan sebagai toping untuk roti, krakers dan buah. Atau bisa juga diblender dengan susu, ice cream atau yoghurt
- Buat snack buah tinggi kalori dengan menambahkan gula atau yoghurt pada buah2an yang akan dimakannya, buahnya bisa buah segar atau buah kaleng
- Berikan buah tinggi kalori seperti aplukat & mangga. Bisa dimakan siram yoghurt atau diblender atau dibuat smoothie.

Ini ada sedikit gambaran tentang menu2 tinggi kalori. Mungkin bisa diberikan dlm porsi sedikit2 tapi sering. Karena anak yg susah makan biasanya bisa disiasati dgn metode sedikit2 tapi sering ini. Ya kitanya mesti sabar2 sih, gak boleh menyerah, gak boleh bosen menawarkan ke anak. Suatu hari nanti pasti ada masanya dia akan mau makan deh… :-)

Sarapan :
- roti panggang dioles butter atau cream cheese atau French toast, telur orak arik (buatnya telur kocok tambah susu cair sedikit tambah butter) plus jus buah buatan sendiri.
- cereal plus susu plus buah misalkan pisang atau yang lainnya.
- bubur ayam, ayamnya pakai ayam cincang yang halus atau ayam suwir-suwir , plus telur rebus.
- pancake dimakan pakai apple sauce atau saus buah yang lainnya, keju parut.
- Nasi tim ayam (bw putih , jahe, ayam ditumis, masukkan beras, tambahkan kaldu, setelah jadi nasi setengah matang dikukus), maem pakai kaldu ayam dan sayur rebus.
- Bubur kacang hijau (kalau saya buatnya dicampur sedikit beras ,rebus sampai lunak tambahkan susu (asi atau formulanya ) sebelum dihidangkan dan atau bisa ditambakah pisang atau ubi merah dibuburnya kalau mau ada rasa manis sedikit.
- Pudding roti (roti direndam susu, keju, pisang, telur kocok ) kukus atau pangang.
- Minumnya bisa susu, air rebusan kacang hijau, atau jus buah buatan sendiri.

Makan siang dan atau makan malam :

- Macaroni & chesse (mentega dilelehkan tambahkan sedikit terigu 1 sendok makan, aduk terus tuangkan susu sedikit-sedikit, masak sampai agak mengental tambahkan keju parut dan terakhir tambahkan macaroni yang sudah direbus), dimakan dengan sayur kukus misalkan bayam, brokoli dan daging giling/ ayam cincang tumis pakai bw merah & putih.
- Nasi lembek/tim tapi masak pakai kaldu ayam atau diberi butter supaya gurih dan tambah kandungan lemaknya , lauknya bisa tempe/tahu (pepes/tumis dsb), perkedel kentang/ tempe/tahu , sayur kukus atau sup kacang merah, sayuran (dll), daging/ayam cincang, telur (rebus, orak-arik,dadar tipis dsb).
- Kentang atau ubi (mashed potatoes ) (kentang atau ubi dikukus atau rebus dengan kulitnya) lalu dihaluskan tambahkan susu bubuk, butter dan keju parut aduk selagi panas, dimakan pakai ayam cincang atau daging cincang ditumis, oven, kukus atau chicken/fish nugget plus sayur kukus.
- mi goreng/mi rebus (atau bihun) isi ayam cincang/hati ayam dan telur orak arik , sayur iris halus (minya dipotong pendek-pendek sebelum disajikan supaya tidak tersedak).
- Pasta bisa spaghetti, macaroni atau bentuk lainnya dimakan dengan sausnya bisa saus tomat plus daging cincang (marinara saus buatan sendiri, tomat dimasak dengan daun salam, bw putih , daun kemangi/basil plus daging cincang, wortel parut) atau pakai saus putih yaitu butter dimasak dengan terigu (1 sendok makan kurang lebih) tuangi susu setelah agak kental baru tambahkan keju parut) . Untuk saus putih bisa dimaem dengan sayur kukus atau daging cincang atau ayam yang dikukus atau ikan kukus (coba diberi ikan juga).
- Macaroni schotel (isinya susu, ayam/daging tumis/sayuran potong halus/telur/keju) atau sayurnya disajikan terpisah wortel, buncis dsb dikukus dan ditambahkan butter.
- Pizza dari roti perancis (atau roti biasa ) dioles saus marinara isi daging/ayam cincang plus parutan keju (kalau mau bisa ditambhkan parutan sayuran lain seperti wortel dsb disausnya).
- Kentang atau ubi /labu parang (pastel tutup) isi daging giling plus sayuran taburi keju diatasnya dioven atau kukus.
Disajikan dengan buah

Snack/Selingan :
- Arem-arem isi daging/ayam, sayur2an , bentuknya keci
- Milk shake (susunya ditambah buah (pisang, mangga, dll) diblender dan terakhir masukkan ice cream pilih yang vanilla , ini termasuk snack tinggi kalori.
- Sus isi buah (halus) atau ragout atau diisi ice cream vanilla campur buah.
- Kroket kentang/kroket ubi merah/kroket roti isi ayam cincang plus sayur atau ikan plus sayur.
- Roti bakar dioles cream cheese plus ikan salmon kukus yang dihaluskan (salmon pate)
- Sayuran rebus seperti labu siam, wortel dimaem pakai celupan cream cheese (cream cheese dilelehkan dengan sedikit butter diatas api kecil dan aduk terus sampai kental)
- Donut keju, toping & filling coklat atau peanut butter.

Jangan terlalu khawatir dengan BB anak selama anaknya sehat2, aktif, ceria, pecicilan, & perkembangannya baik. Yang penting, pantau terus perkembangan & behaviour si anak.

Pengalaman yang saya lakukan, krn anak saya juga makannya susahnya minta ampun, saya siasati dgn memberikan porsi sedikit tapi sering, lalu saya juga hitung jumlah kalori yg masuk.

Hal simpel yang saya lakukan misalnya selalu memberikan alpukat puree yang disiram yoghurt & dicampur es krim, kadang ditambah mangga/pepaya puree.

Lalu selalu bikin milkshake (kalorinya lebih tinggi dr nasi). Berikan roti oles mentega & keju plus selai kacang. Di rumah juga selalu sedia cemilan2 kalori tinggi, misal lapis legit, brownies, cake coklat, ice cream, roti lapis keju plus telur orak arik sayur&daging, puding susu, dll.



Tuesday, May 25, 2010

menu rumah 24-31 mei 2010

Tujuannya siy biar ga pusing mikirin setiap pagi mesti masak apa dan supaya lebih terarah pas belanja nga asal comot, ini demi penghematan keuangan rumah tangga juga siy...hehehe..jadilah akhirnya sekarang aku akan bikin menu masakan rumah selama seminggu...and menu untuk tanggal 24-30 Mei 2010, akan seperti ini:

Senin, 24 Mei 2010 :   Ayam goreng + cabe ijo
                                   Makaroni+cheese ( Keisha)

Selasa, 25 Mei 2010:  Ayam goreng + cabe ijo + sayur tahu
                                   Kentang panggang+tahu balur telor (Keisha)


Rabu, 26 Mei 2010:   Ikan asin cabe ijo
                                 Sop tomat pasta (K)

Kamis, 27 Mei 2010:  Tahu telor
                                   Pasta spiral carbonara sauce (K)

Jumat, 28 Mei 2010:  Cumi+Jamur goreng tepung + tumis tiram pokcoy
                                  Spaghetti saos tomat (K)

Sabtu, 29 Mei 2010:  Soto ayam (all)

Minggu, 30 Mei 2010 : Chicken Teriyaki (all)

Monday, May 24, 2010

tidak bisa cincai di singapur!!!! (especially Lion Air yang nga bersahabat!!!)

Tidak seperti birokrasi di Indonesia, birokrasi di Singapura memang lebih teratur dan tidak ada jalan pintas. Hal demikian yang satu sisi bikin kita nyaman. Namun, sayangnya tidak diimbangi dengan keflesibilitasan keadaan.
Seperti kejadian yang baru saja kami alami beberapa hari yang lalu.

Kejadian kami berhubungan dengan Lion Air Singapore. Karena bapak mertua stroke dan hingga sekarang dirawat dirumah sakit, kami memutuskan untuk pulang ke jakarta selama 3 hari. hanya sebentar karena suami sulit mendapat izin lama2. Agenda di jakarta juga akan padat sekali karena selain menengok bapak, kaka suami lamaran, sekaligus menjadi ajang temu kangen bersama kakak2 yang jg baru datang dari amsterdam dan medan. Dalam bayangan kami akan sangat menyenangkannya waktu nanti ketika kami semua berkumpul di jakarta.


Kami berangkat kamis siang, suami izin setengah hari. Naik taksi ke bandara, di taksi supir sempat nyeletuk kalo kita berangkat terlalu pagi. kami emang berangkat 2,5 jam lebih awal. dan jarak dr rumah ke Changi Airport hanya sekitar 10 menit. sampai di bandara, desk Lion Air masih belum terlalu ramai. Ketika giliran kami, si petugas cewek (Malay) menanyakan credit card dan aku jawab yg beliin sister aku. trus dia menunjuk ke pasal yg menjelaskan bahwa yg punya creditcard hrs presence ktk check in. trus aku explain klo sister aku di jakarta. Dan dia dengan entengnya bilang kalo gw mesti beli tiket baru lagi..gw langsung nyolot dong! naik darah langsung, "this is ridiculous! in Jakarta we dont need to present the credit card"..eh si mba2 itu nyolot juga dan ngebentak gw! Scheisse banget nga sih!!!! dan dia nyuruh gw kasih tau kakak gw untuk kirim email berupa surat yang menjelaskan dia pemilik credit card itu, beserta credit cardnya discan.". dan si mbak jutek itu nyuruh gw minggir dengan nga sopan krn dia mau ngelayanin orang lain. Scheisse!!

I tried to call my sister first. In jakarta it was already lunch time. i hope i wont disturb her. i explain the situation, and she said she didnt bring the credit card. she left it at home. but she can call her maid for the card number and make a quick letter and send it by email to lion air. selama menunggu, gw mengamati sekeliling dan ternyata ada sekitar 3 kasus yang seperti gw. mereka dibeliin tiketnya sama orang lain. yang satu dibeliin bosnya, dan bosnya disuruh dateng ke changi. sementara yang satu lagi orangtua dibeliin tiketnya sama anaknya yang lokasinya di little india sekitar sejam ke changi. Dan yang bikin tambah minus itu pelayanan Lion Air. Ketika orangtua tersebut marah dan minta kebijakan. si supervisornya bilang dengan galak, " Anda jangan marah2 ke kami tapi marahin anak Anda!!!"  Buset dah! gila banget niy penerbangan! kaga tau ya, yang namanya customer adalah raja!

sekitar 20 menit  yang terasa lama buat gw, kaka gw telpon n ngasih tau kalo dia udah kirim emailnya. langsung aja gw minta si mba2 judes itu untuk cek email. dan bener kan, ternyata mereka masih minta attachment credit card. trus gw jelasin klo kaka gw nga bisa kirimin karena creditcardnya ditinggal dirumah. trus dia ngotot klo itu harus ada kalo nga gw mesti beli tiket baru. karena ngerasa cape berdebat, terlalu emosi dan gw juga lagi PMS, air mata gw ngembang. gw bilang dengan terbata2; "My father is sick, he is in the hospital now, thats why my sister bought us tickets, and we dont have money for buy the new one." sambil nangis sesungukan..Great!!!! gw pikir dengan begini dia tergerak hatinya dan ngasih keringanan. well, tetep bok!dia keukeh nyuruh gw untuk kirim id-nya kaka gw per email. Sinting! dalam hati gw..sementara suami gw udah marah2 juga ke tuh airline..dan dia juga panik karena bentar lagi boarding. dia paksa gw untuk beli tiket baru. (ada sih duit, tapi gw sebel aja harus ikutin peraturan konyol itu).. akhirnya gw mengalah dan akhirnya suami gw beli tiket baru.. yang lama katanya sih bisa direfund, namun dipotong sana-sini. Scheisse wieder!!

Setelah dapat tiket baru, kita langsung berlari2 menuju Gate. pas banget penumpang lain juga sedang memasuki pesawat..huks..sebel banget gw!! nga lagi2 deh naik Lion Air. sekarang gini, kalo peraturannya seperti itu nga fleksible sekali yah, kita nga bisa ngebeliin buat orang lain tiket as a gift or surprise. and nga semua orang berminat dan punya credit card. sperti kami. dari dulu kami tidak berpikir untuk punya creditcard, krn kita pikir belum perlu dan nga ada gunanya. dan selama ini kami terbang dengan Air Asia nga bermasalah. honeymoon ke Bali pake paket Air Asia dengan credit card kakak juga nga bermasalah..makanya ketika itu mba2 Lion Air ngotot berargumen bahwa semua airlines seperti itu, gw ngotot juga klo Air Asia tidak begitu..dan konyolnya lagi ada salah satu penumpang yang cerita kalo papanya dia pernah bermasalah juga, ceritanya gini.. papanya dia dr hongkong-macau ke singapur transit menuju jakarta. eh dipermasalahin karena dia nga bawa credit cardnya..padahal dia pemegang credit cardnya sendiri dan yg beli tuh tiket sendiri..cuma gara2 nga bawa doang..! parah ya??? kaga pake otak ya?nah, dia dr hongkong bisa2 aja tuh lolos tanpa credit card. sekarang gini, klo untuk menghindari kejahatan credit card kan mereka bukan perusahaan creditcard/banknya..tapi mereka CUMA airline! yang penting kan kita udah bayar. dan mereka nga perlu tau kta bayar pake apa..

duch..sakit hati banget masih..apalagi dibentak2 sama mba2 petugas Desk Lion Air...kayanya slogan penerbangan itu buat pegawainya harus diperbaiki deh menjadi "Penumpang adalah Raja". biar para pegawainya tau cara menghandle customer dengan baik..

Wednesday, May 19, 2010

macih...(terima kasih)

belakangan ini keisha selalu mengucapkan "macih" kalo kta kasih sesuatu...awalnya aku bingung, maksudnya apa..ooo...ternyata keisha ngucapin makasih..hehehe..
pintarnya nduk..

klo kupikir2 mungkin "keahlian" baru keisha ini karena aku terbiasa mengucapkan terima kasih ketika keisha bantuin aku angkat jemuran..prosesnya gini: aku yang angkat jemuran, aku kasih ke keisha sambil bilang "please" dan "makasih" ketika bajunya diambil keisha dan diletakin di ember..kerja sama yang bagus bukan??hehehehe...

Wednesday, May 12, 2010

5 nasihat untuk mengajarkan anak

Copas dari blog-nya mas Sapto, mengenai pendidikan anak siy..biar ga lupa dan bisa dibaca sewaktu-waktu aku copy ke blogku ya...maturnuwun..
It doesnt mean, klo kei sulit diatur, malas, dll yang negatif..justru sebaliknya..kei cerdas dan cepet banget nangkap apa yg kita omongin.
just in case if someday i need to read to overview my lessons to kei..

5 TRICK PENDIDIKAN ANAK TERBAIK

Anak malas? Susah diatur? Kurang berprestasi di sekolah? Susah untuk konsentrasi? Sering membuat ulah atau masalah? Hiperaktif, bandel, nakal, inferior, acuh?
Demikian kurang lebih serangkaian permasalahan yang barangkali kerap dihadapi oleh kita, para orang tua. Apa, siapa yang salah? Bagaimana mengatasinya? Menyekolahkan anak di sekolah favorit, belum tentu menyelesaikan permasalahan ini.

Baiknya kita tidak perlu buru-buru menyimpulkan “ketidakmampuan” si anak, atau guru dan sekolahnya, sebelum membaca tulisan ini (he..he.. promosi nih…).
“Tiap anak adalah individu yang unik” Kenyataan inilah yang musti tertanam kuat pada kesadaran pikiran kita.
Kakak-adik saudara kandung, yang berasal dari rahim yang sama, ayah yang sama, dididik dalam keluarga yang sama, tumbuh dalam lingkungan yang sama pula, sekolahnya pun sama, pun demikian, tetap saja keunikan individu tiap anak tetaplah eksist. Mulai dari sifat, tabiat, karakter, kecenderungan personal pada tiap anak, bahkan sampai pretasinya, juga berbeda-beda.
Maka, berangkat dari kondisi internal personal si anak yang berbeda-beda tersebut (unik), kita akhirnya menyadari bahwa penerapan pola asuh ataupun sistem pendidikan yang seragam (generic), bisa jadi memang kondusif pada type anak tertentu, dan bisa jadi kurang kondusif atau justru malahan kontra produktif pada type anak yang lainnya.

Berhubung hampir semua sekolah formal yang ada menerapkan sistem dan pola pendidikan yang (relatif) sama, maka pada akhirnya, pendidikan non-formal di keluarga-nyalah yang menjadi faktor penentu nan penting.
Berikut 5 tips untuk meningkatkan kwalitas pendidikan anak dari lingkup keluarga.

1. Jaga Citra Diri Anak. Ketika para orang tua bertemu, entah ketika dengan sesama teman, saudara, bertamu, atau ketika ngerumpi dengan para tetangga, tidak jarang anak menjadi obyek pembicaraanya. Hendaknya dihindari keluhan atau ungkapan negatif tentang anak, terutama ketika si anak bisa mendengar langsung pembicaraan tersebut. Karena disadari atau tidak, hal demikian membentuk citra negatif pada diri si anak.

Misalnya ungkapan seperti “Kalau si adik mah susah dibilangin, heran deh…”
“Anak saya yang nomor dua itu, susahnya minta ampun kalau disuruh belajar”
“Si Ujang manjanya nggak karuan, sukanya bantingin apa aja kalau lagi ngambek”
Apalagi sampai mengadu, misalnya ke ayahnya (suami) “Coba bayangin pa, si bontot dari siang main PS terus gak mau berhenti, sampai lupa sholat, lupa makan, gak mandi,…”
Termasuk dalam hal ini, membandingkan si anak yang satu dengan yang lainya (atau anak yang lain). Sebaiknya hindari juga.

Tentu saja memantau kekurangan atau kelemahan si anak, membandingkan dengan keadaan anak yang lainnya, memang perlu, sangat perlu bahkan. Tapi hendaknya hal tersebut dibicarakan di forum “prifat atau eksklusif” dimana si anak tidak mendengarnya. Itupun konteksnya adalah menganalisa perkembangan si anak, dalam rangka mencari treatmen atau tindakan perbaikan selanjutnya. Bukan dalam rangka ngegosip yang sifatnya hanya menjadi komoditas perbincangan saja.

Ungkapkanlah, hal-hal menonjol yang positif dari si anak, pujian dan kebanggaan, manakala kita berbincang-bincang dengan orang lain dan ketika si anak bisa mendengarnya. Hal ini akan menumbuhkan citra diri yang positif si anak, confidence dan kenyamanan.
Anak dengan citra diri posistif yang kuat, confidence yang kental, nyaman dengan lingkungannya, Insya Allah merupakan modal awal dalam meningkatkan prestasi di bidang-bidang yang lainya.

2. Sensistifitas Motivasi. Memberikan atau mengiming-imingi anak dengan suatu hadiah fisik (material), supaya anak melakukan hal-hal yang kita inginkan dalam rangka memotivasi anak, memang perlu, tapi sebaiknya dibatasi, jangan terlalu sering atau terus menerus. Karena hal ini secara tidak langsung, kita mendidik “materilistis” atau pengharapan pamrih/imbal balik. Dan dalam taraf tertentu, hal ini sangat potensial untuk menghilangkan konsep; kesadaran, kewajiban, ketanggapan, keikhlasan, pada jiwa si anak.

Memang, anak mana sih yang nggak suka coklat, kue, mainan baru, tamasya? Maka, motivasi dengan hadiah-hadiah memang dirasakan cukup efektif. Tapi apakah hal ini benar-benar mendidik si anak? Atau hanya suatu stimulus yang sifatnya instant dan temporer? Karena nafsu dasar manusia adalah “ingin lebih”, maka pola perilaku demikian sering menjadi bumerang bagi orangtua.
Ada alternatif lain yang lebih mendidik dengan efktifitas yang relatif sama dengan pemberian hadiah materi.
Upayakan eksplorasi yang lebih dalam tentang hal-hal non-materi yang menjadi sensitifitas si anak. Biasanya si anak mempunyai suatu hal yang digemari, yang sering dia bicarakan atau ceritakan. Walaupun kadang memang sering gonta-ganti, tapi ladeni dan teruskan eksplorasi saja. Kemudian transfer-lah penjiwaan tadi pada kenyataan di lingkup si anak.
Misalnya, si anak sangat gemar sekali dengan film/komik Naruto. Mungkin memang perlu memberikan mainan atribut Naruto, tapi manfaatkan momentum mendidik anak, dengan “penjiwaan” Naruto yang ditransfer pada lingkup realita si anak.
Misalnya menggiring si anak “Naruto itu keren banget ya? Yang keren dari Naruto itu apanya sih…?”
Misalnya sifat-sifat baiknya yang rela berkorban untuk orang2 yang disayang, tidak cengeng, berusaha dengan sungguh-sungguh.
Kemudian diajak untuk membangun motivasi “Kalau adik, sudah keren kayak Naruto apa belum ya?”
Dan diarahkan doktrin yang mengarah pada implementasi praktisnya
“Adik ikut kursus Karate aja, biar keren.”
“Adik kan nggak cengeng, bearti sudah keren dong”
“Biar keren, adik mau kan berkorban untuk orang yang adik sayangi? Adik Sayang Mama kan? Kalo adik mau berkorban demi Mama, baiknya adik melakukan apa ya?”
dst.
Dan hal serupa bisa dilakukan dengan tema yang beraneka ragam tergantung pada sensitifitas yang sedang dilanda si anak.
Memang tidaklah mudah dalam mengolah dan menggiringnya, dan hasilnyapun tidak bisa langsung terjadi, dan biasanya butuh waktu serta pengulangan berkali-kali hingga bisa terlihat dampak praktisnya maupun tumbuh penjiwaannya.


3. Subyektifitas Tema
. Bagi anak yang agak tertinggal pelajaran di sekolahnya, terkadang pemicu permasalahannya adalah tentang “kemasan penyampaian” yang kurang menarik bagi anak saja.

Misalnya, si anak agak lemah pada pelajaran matematika. Bisa diupayakan membantu memahami dengan menggunakan tema-tema yang disukai si anak. Katakanlah si anak sangat gandrung dengan Superman, bisa dicoba sebagai tema sentralnya, misalnya;
Wah Superman harus menyelamatkan planet Jupiter yang terkena radiasi Gumma, caranya Superman harus terbang dengan kecepatan tinggi mengelilingi planet Jupiter. Lintasan terbang Superman berbentuk …..LINGKARAN!
Atau dipakai dengan yang lain, misalnya kalau mencegah serangan radiasi Gruyuk, harus terbang dengan lintasan…. SEGITIGA.
Dst.
Superman berhasil menangkap gerombolan penjahat, dan mau dibawa terbang ke penjara Nusakambangan. Supaya Penjahatnya tidak mati ketika dibawa terbang dengan kecepatan super, harus dimasukin ke kantong bioplasma. Satu kantung hanya muat 2 penjahat. Padahal penjahatnya ada 6, berarti Superman butuh berapa kantung bioplasma..?
Dst.

Hal ini bisa dicoba diterapkan pada pelajaran ataupun hal yang lainya. Memang dibutuhkan kreatifitas orangtua untuk itu.

4. Pujian dan “Acuh”. Dalam sistem professional, kita mengenal sistem reward and punishment dalam rangka mensolidkan suatu tatanan budaya atau sistem nilai tertentu. Hal yang mirip, bisa diterapkan dalam mendidik anak kita.

Pujilah si anak, ketika ada hal-hal positif yang dia lakukan atau dia capai. Ekspresikan perhatian, dan kasih sayang misalnya dengan pelukan atau ciuman.
Misal si anak mengaku “Ma, kemarin adik ngambil uang dari dompet mama seribu, habis adik pingin jajan sih”
Sebaiknya jangan merespon dengan marah, ngomel2 bahwa ambil barang milik orang harus bilang dulu, dst. Hargai kejujuran dan keterbukaan si anak. Pujilah ketrusteranganya dan keterbukaanya, karena hal ini adalah lebih utama. Karena dengan terbangunya keterbukaan dan keterusterangan, aneka masalah-masalah bisa dipantau secara optimal.
Kalau toh ingin “mengingatkan” si anak tentang ngambil barang orang harus minta ijin, dst, baiknya lakukan di lain waktu, pada suasana yang lebih fresh.

Sedangkan hal-hal yang negatif, misalnya anak ngambek nangis, atau bahkan memporak porandakan mainan, atau gulung-gulung badan, acuhkan saja. Jangan beri perhatian. Seolah ungkapan verbal, “Hal itu nggak bagus, makanya nggak saya perhatikan.” Si anak akan belajar untuk membiasakan terhadap hal-hal yang positif dan belajar sistem komunikasi yang lebih membangun.
Kalau misalnya si anak ngambek dan kita marah, ngomel, dst, seolah si anak secara verbal berkata “Tuh kan, kalau saya begini, baru kamu memperhatikan saya… Tuh kan, kamu juga bingung dan kerepotan kalau saya begini…”
Dan tentu saja hal ini tidak berlaku ketika si anak menangis karena menderita kesakitan atau kelaparan, tentu harus kita perhatikan betul-betul.


5. Tunjukan Contoh konkrit.
Konsistenkan dan solidkan antara seruan normatif, perintah verbal dan pengkondisian konkritnya. Misalnya menyuruh belajar, mungkin lebih baiknya dibangun suasana “mengajak” anak belajar, dan kita sendiri juga ikut terlibat, atau minimal kita mencontohkannya, misal kita juga membaca buku, atau apa.

Hindari perilaku ketika kita menyuruh si anak belajar sementara orangtuanya malah nonton sintron, atau internetan.
Hindari menyuruh anak sholat & ngaji misalnya, sementara orang tua justru tidak melakukanya.
Orangtua melarang berbohong, sementara ketika si anak ngangkat telepon, Bapaknya bilang “Kalau Om Jono yang nyari, bilang aja Bapak lagi keluar.”
Hal demikian ini jelas membangun ajaran “omong kosong” pada si anak.
Dan secara alam bawah sadar, hal-hal yang kontradiktif tersebut akan merapuhkan prinsip nilai yang dipegang si anak yg bisa jadi terakumulusi di kemudian hari.

Monday, May 10, 2010

Love to cook!

Sudah seminggu lebih ini saia senang bereksperimen di dapur. Awalnya sih karena kebutuhan untuk membuat masakan spesial di hari istimewa suami..browsing resep sana-sini. eh jadi keterusan deh..apalagi sudah nemu sama blognya keluarga nugraha yang ternyata klo masak pake resep dari mba Astri ini dijamin pasti enyaaakk makanannya..:)

Soto ayam, sate ayam banyumas, daging bumbu jeruk, merupakan salah satu dari sekian resep keluarga Nugraha yang kucoba..jadi semangat memasak!

Hasilnya?... suami muji, dan pastinya tambah sayang dung..hehehe... :)

Friday, May 07, 2010

cooking for my hubby's bday party

Alhamdulillah...akhirnya berhasil juga masak2 buat syukuran bday-nya mamas..
yup! kemarin, 6 mei mas arief ulang tahun. Subuh2 setelah solat aku ucapin selamat, kiss n kasih kadonya.."sebuah dompet kulit coklat".

Habis itu beres2 rumah, dan meyiapkan perlengkapan "perang". rencananya memang kita mau undang temen2 untuk makan kecil2an disini. menunya sih nasi uduk, ayam goreng, dadar telor, semur tahu, sambel kacang dan emping. sambel kacang dah kubikin semalam, dan emping udah kubikin dari kemarin. jd tingal lauknya aja.

pagi2 sih aku langsung bikin nasi uduk,,eh ternyata kurang oke krn rice cooker ku kayanya nga bisa masak klo pake santan. bentar2 kembali ke menu warm padahal nasi belum matang sementara bawahnya berkerak..sempet panik, sampe akhirnya kepikiran nelpon mama, dan dikasih pencerahan untuk menambahkan sedikit air panas ke dalam rice cooker. Alhamdulillah nasinya jadi lebih berasa masak, meskipun secara penampilan tidak terlalu menjanjikan..hehehe...
takut ntar tamu2 nga tertarik ngeliat nasi uduk yg kurang oke, aku terpaksa masak nasi putih biasa dan bikin menu yg lain yg kira2 cocok. kepikiran akhirnya bikin sate ayam banyumas aja..manggangnya di oven. kebetulan udah ada sambel kacang jg kan, tinggal tambah kecap jd deh bumbu kacang sate. trus goreng ayam, bikin semur tahu, n lalapan aja jadinya..itu aja masaknya nga bisa fokus karena bentar2 keisha ngajak main dan narik2 bajuku sambil bilang "udah, udah"...:)
Baru bisa serius masak setelah papanya pulang dan ngajak main kei..
Ini dia hasil jadinya..:
Nasi uduk, ayam goreng, sate ayam, semur tahu, lalapan, sambal bajak, emping, n kerupuk..yummy..!


Alhamdulillah..ketika temen2 dateng, mereka suka sama masakannya dan muji enak..hehehe..lumayan lah buat pemula..selama ini kan aku nga pernah masak untuk jumlah banyak. i'm proud of my self and special thanks for mba astri di Aussie atas resep2 enaknya.

Anyway..Happy Birthday suamiku tercinta, papa tersayang...get wiser and have a blessing life..we love you..XXX

Wednesday, May 05, 2010

Keisha, starting her playgroup class

Udah mulai minggu ini keisha masuk Playgroup di Cherie Hearts. sekolahnya ini nga terlalu jauh dari Condo sekitar 10 menit jalan kaki dan 3 menit klo naik sepeda.
Keisha masuk Playgroup 1 (untuk anak 18m-24m)dan Playgroup 2 (untuk 24m-36m). selain kelas Playgroup ada jg Nursery (3yr-4), Kindergarten 1&2 (4-6). jadi sekolahnya ini rame anak2 banget karena mereka juga ada fasilitas penitipan anak yg udah sekolah tapi orang tuanya kerja. Bangunan Cherie Hearts lumayan luas dan di halamannya juga banyak permainan, anak-anak terlihat enjoy banget bermain.

Hunting sekolah Keisha sebenarnya udah dimulai dari sebulan yang lalu. Tidak terlalu mudah, aku udah berburu ke beberapa playgroup di sekitar Condoku tapi kok belum ada yang sreg ya..Rata-rata siy ketidak-sreg-an ku dikarenakan sikap guru yang terlihat tidak begitu ramah. Pernah Kei teriak di salah satu sekolah itu dan si guru langsung bilang "sst" ke keisha...oouu,,.langsung aja aku jadi ilfel..kok gitu siy??
Makanya setelah hunting sana hunting sini, searching sana searching sini, ketemu Cherie Hearts di internet, loh lokasinya deket rumah niy..langsung aja meluncur kesana..Dan ternyata aku langsung ngerasa nyaman dengan sekolah ini..apalagi ada beberapa gurunya yang orang melayu dan mereka ramah sekali. Beda dengan sekolah2 sebelumnya, di sini Keisha juga langsung asyik main sendiri.
(oya, just for info, Keisha mulai kumasukkan sekolah dengan pertimbangan dia sering terlihat uring2an di rumah, supaya bisa bersosialisasi, bermain sekaligus belajar, dan karena aku mulai rencana kerja lagi, jadi supaya dia beradaptasi dulu tanpa emaknya gitoo)

Sayangnya sekolah Keisha termasuk mahal. Untuk full day (7am-7pm): $920, half day (7-13) : $660, setiap hari dapet meal 4x : breakfast, snack, lunch, tea time. Ternyata di Singapur bahkan Playgroup aja masuknya setiap hari. Klo untuk playgroup biasa yang hanya 2 jam perhari biasanya bayarnya sekitar $150/bulan. Rata2 playgroup ini bisa ditemui di HDB. Tapi setelah survey ke beberapa tempat kok aku ga sreg ya karena gurunya sangat tidak ramah. Bahkan denger cerita dari temenku, dulu dia sampe ditelepon gurunya ketika anaknya pup di PG, dia disuruh dateng untuk ngebersihin pup anaknya. ckckck..nah klo di Cherie Hearts mereka akan melakukan semuanya. jadi wajar kalo mahal. sebenarnya sih ada subsidi dari pemerintah untuk setiap anak yang sekolah, sayangnya hanya untuk Singaporeans dan PR. :(

Karena aku ngerasa bakalan too much untuk keisha sekolah tiap hari, jadi aku tanya apakah bisa kei dateng hanya 2 hari seminggu. Dan ternyata bisa. (padahal di sekolah lain nga bisa loh). ya sudah dan tentu saja aku mendapat potongan harga yang lumayan. Untuk program half day aku membayar $ 264/bulan.

Mulai senin kemarin Kei udah masuk kelas Playgroupnya. eh..loh kok dia nga mau masuk kelas...maunya nempel mamanya terus?? kenapa nak? duh,,kok maunya digendong terus ya? padahal waktu trial class kemarin kamu hepi2 aja main sama temen2 kamu?
akhirnya Ms. Shida (teachernya kei) nyaranin aku supaya pergi aja ninggalin kei.ktanya biasa klo awal2nya anak2 nangis tp ntar lama2 nga kok..ya udah meskipun nga tega akhirnya aku pergi. sambil pamitan sama kei dan berjanji untuk jemput lagi..tapi keisha nga mau denger dan terus ngejerit2 sambil nangis dan berusaha menggapai aku (dia udah digendong Ms. Shida). Aku pulang ke rumah sekalian ngambil beberapa dokumen yang ketinggalan untuk dikasih ke sekolah Kei. sumpah deh, rasanya pengen nelepon Ms. Shida nanyain Kei, tapi aku tahan..sekitar 45 menit kemudian aku balik lagi ke sekolah. Ternyata keisha masih nangis aja.. itu anak kan emang kuat banget nangis. pernah nangis sejam waktu ga bisa pup. :(
pas ngeliat aku langsung menghambur minta dipeluk. sedih banget dia. kasian...tapi kta gurunya sih aku harus kuat. karena biasanya anak2 emang sperti itu..hiks.. :(
aku jadi ragu dan bertanya2 sama hubby, apa kei belum siap sekolah ya..tp ntar gmn dong klo aku kerja?

Masih agak worried aku anter kei hari ini ke school lagi..kali ini dia lagi hepi banget dengan tas barunya yang bergambar barney dan bisa ditarik. jd dia bersemangat ke sekolah dan menunjukan tasnya ke temen2nya..tapi dia nga mau jauh2 duduk dr aku dan terus megangin tas barneynya..bener aja setiap ada temennya yg mau liat n megang tas nya kei langsung nangis...hehehe...suka banget dia m barney..

nah, lalu aku tinggal kei sambil janjiin klo ntar dateng lg untuk ngejemput. Dan kei langsung nangis jerit2..tapi sama Ms. Shida dialihin perhatiannya..ya sudah,,meskipun nga tega aku harus kuat. jadi aku tinggal keisha selama sejam. pas aku pulang ternyata dia hbs shower, dah ganti baju..eh pas ngeliat aku langsung nangis dan menghambur minta dipeluk. cuma kali ini nangisnya nga lama. dan bener aja kata ms. shida, hari ini dia nangisnya on-off..udah bisa dialihkan..
hufft..aga tenang mendengar berita itu..mudah2an besok2 kei semakin terbiasa ke school..

Sepedaan ke sekolah Keisha