Friday, May 06, 2011

Dilema Penting (tidaknya) Seorang Maid

Bukan karena saya so kaya
Bukan karena saya manja.
Hingga akhirnya memutuskan untuk menghire maid.

Tapi karena kami tidak ada pilihan lain.
Kami membutuhkan seseorang untuk menjaga Keisha.
Ketika kerjaan kami berdua semakin padat dan harus sering pulang malam.

Apalagi ternyata plan kami sebelumnya yang mengikutkan Keisha ke Childcare ga berjalan lancar.
dalam sebulan pasti Keisha ada demamnya dan pileknya.
Yang akhirnya dia mesti ke dokter, bed rest trus terpaksa harus telepon ke Jakarta untuk memanggil bala bantuan. (yamogimanalagi, bedrest kan ga bisa sehari dua hari, min 3 hari sementara aku dan suami nga bisa izin lama2)
heeggghh..nasib pekerja

Aku akuin dengan Keisha masuk childcare dia semakin well-behave, mandiri, perkembangannya semakin pesat dibandingkan anak2 lain seumuran dia.
Tapi...gimana dong kalo setiap minggu harus deg2an kalo Keisha udah mulai pilek diit, or batuk dikit, biasanya akan diikuti demam. Kalo demam kan harus bedrest karena sekolahnya nga mau nerima klo temperatur anak naik.
Trus kalo udah begini, panggil bala  bantuan..duwh...m sampai kapan ngerepotin orang trus?

Setelah dipikir2, ditimbang2, dikalkulasikan dengan kondisi keuangan keluarga, solusi yang bisa diambil mungkin adalah dengan meng-hire maid.

Padahal yaa disini prosedurnya berbelit banget loh untuk mempekerjakan seorang maid.
Ga kaya di Jakarta yang bisa ambil dari kenalan orang atau dari kampung. Kalo sekarang siih pada keren2 ambilnya dari agen..
belum lagi gajinya yang ikut standar sini lebih besar daripada lulusan S1 di Jakarta.
belum lagi kita harus cover asuransi dia
belum lagi kita harus bayar levy ke pemerintah setiap bulannya
belum lagi kita harus ikutkan dia tes bahasa inggris dulu
waduh...rumit,ribet, rempong, males banget dah ngurus beginian!

Tapi apa mo dikata, butuh nga butuh deh kita..
Terpaksa dijalanin, kebetulan pengasuh keponakanku mau diajak kerja disini, jadi mulai deh kita mengajukan work permit buat dia.
mudah2an diapprove pemerintah Singapur deh..udah capek ngurusin beginian..
Tobat aku ...kapokkk...

No comments:

Post a Comment