Tuesday, July 05, 2011

Fabulous Hongkong - Part 1

Liburan kali ini terasa beda karna baru kali ini kami dengan keluarga (agak) besar bisa berlibur bersama2. Saya sendiri sudah bertiga dengan mas dan Keisha, trus kaka saya sekeluarga, mama dan ayah saya, lalu teman dekat mama. Jadi total kami bersembilan. Untung mama saya punya anaknya cuman dua, kebayang repotnya mesti mengumpulkan semua anggota keluarga agar bisa liburan sama2 kaya gini.. *grins..

Alhamdulilah kesampaian juga niat saya dan kaka saya buat ‘nyenengin’ orang tua tercintah…
Perjalanan ini udah kita rencanakan dari 6 bulan yang lalu, awalnya dari hasil ceting di YM pas jam kantor (ketauan banget kaga kerja), ngerumpi enaknya kemana buat destination liburan berikutnya trus jadi kepikiran buat ngajak mama ayah juga. Mulai deh dari situ kita hunting tiket, hunting akomodasi nyaman (baca: paling penting coz bawa 2 anak kecil remfongz ples ortu), sampai googling2 tempat wisata yang wajib dikunjungin. Repot?? Nga sama sekali.  Justru saya paling suka proses ini. Apalagi ketika di tempat tujuan kita bisa menemukan hasil googling itu. Waaah..puass bangets rasanya. Untungnya kaka saya juga sama2 suka travelling (baca: liburan hemat) jadi udah terbiasa dengan ini.

Sebelum berangkat saya buat rincian itinerary detil yang berisi kolom hari, tempat tujuan, rute, transport, biaya. Saya juga print peta jalur MTR di Hongkong, peta Disneyland, peta Ocean Park, peta penginapan, peta the peak, bahkan Schedule Ferry HK-Macau saya print juga. Setelah begini baru deh saya tenang dan yakin ga akan kesasar di tempat tujuan. Komentar Mas pas ngeliat *perlengkapan perang* saya begini : “wah menikah dengan mu sungguh nyaman, semuanya diurusin” Nyahahahaha!! *hidung kembang kempis* (secara dia sama sekali nga peduli ntar di HK mo ngapain ajah)

Eniwei…lets now talk about the holiday!

Dari Singapur ke Hongkong kita naik Tiger airways, yang tiketnya udah kita beli dari 5 bulan yang lalu. Jadi dapet yang murah meriah dombreng.. Sempet deg2an bakalan delay berjam2, jadi mas n ka nan yang cek in duluan. Ternyata pesawatnya malah ontime banget.. Cek in counter Tiger Airways terletak di bujet terminal Changi, meski terminalnya kecil tapi enak juga kok..Perjalanan sekitar 3,5 jam Sing-Hk ini ga dapat makan n minum, maklum murah…tapi kami sudah siap dengan  tas isi ransum makanan. Hehehe…Pesawatnya lebih lega daripada lion air, dan pilotnya juga handal bawa pesawatnya.. Recommended lah buat yang mo jalan dengan bujet terbatas.

Sampai di bandara Hongkong, cek in counter imigrasinya cukup panjaaangg mengular kaya ulet keket.  Untungnya cepet, meski petugas imigrasinya hanya beberapa yang bertugas. Ohiya, Airport Hongkong agak remfong deh karena dari gate pesawat menuju ke imigrasi counternya tuh harus naik airport train. Agak jauh gitu deh. Yang repot tuh pas pulangnya, kaga bisa jalan santai sambil syuping di terminal airport. Habis dari cekout imigrasi ke gate keberangkatan jauh banget, harus ganti airport train dua kali. Lagi terbirit2 ngejar airport train, saya ngeliat papan penunjuk gate..oalaah…ternyata gate keberangkatannya saja sampe 800-an..pantessss….

Di airport informasi penunjuk arahnya jelas kok, ga perlu takut kesasar


Lagi nunggu airport train

Inside airport train

Airport Hongkong
etelah keluar dari imigrasi kita beli tiket airport express menuju kota. Kita beli yang family card sekitar 550 HKD untuk ber8. (Keisha masih belum bayar). Kalo beli paket family card lebih murah karena kalau perorang harusnya 100HKD. Disini kita juga beli Octopus card, seharga 150 HKD perorang dengan rincian 50 HKD untuk kartu dan isi 100 HKD. Octopus card semacam Ez Link kalo di Singapur. Tapi Octopus card lebih sakti karena selain bisa buat bayar semua transportasi (MTR, tram, ferry, bus) bisa juga buat belanja di 711 ato circle K. Lebih menguntungkan karena kita tinggal top up ajah dan ga perlu pusing nyari2 receh buat bayar, apalagi mata uang Hongkong kan banyak banget. Kalau saya sih males nyimpen uang koin satu Negara, kalau beli sesuatu yg dikeluarin uang receh dulu. Habis kalo masih nyisa banyak kan sayang dong, mana mau money changer nuker koinan..padahal kan itu duit tau.. duit!! (makpelit)

Airport Express - Keretanya bagus n nyaman

Owiyah, sebenarnya dari airport ke kota bisa pake airport shuttle service. Websitenya bisa liat disini.
apalagi kalau nginepnya di hotel2 tertentu. Soalnya bisnya akan ngedrop di hotel itu. Buat yang nginepnya nga di hotel tersebut, tapi berada di daerah yg sama bisa aja mempergunakan bis ini. Ga akan dicek kok. Perjalanan sekitar 1 jam dari airport ke kota, tariffnya sekitar 42 HKD

Kalau kita pilih airport express train karna Cuma 24 menit dari airport ke kota. Turun di stasiun Central trus, ganti kereta bayar pake octopus card menuju Causewaybay, daerah apartemen kita. Dari situ kita dijemput sama orang apartemen. Causewaybay termasuk pusat kota, ga heran rame bener.

@ causewaybay


Bukan hal yang berlebihan saya ngasih judul diatas. Hongkong is really a fabulous city.
A place where you can find mountain, sea, island and also a beach in a one big city.
Hongkong bikin saya terkagum-kagum dengan banyaknya gedung tinggi pencakar langit,
Terpesona dengan sinar lampu yang gemerlap di malam hari, kota yang selalu hidup 24 jam.
Disisi lain, saya menemukan taman2 cantik, menikmati angin laut dan melihat kota hongkong dari atas bukit. Lengkap bukan?

Melihat penduduk hongkong yang bekerja dari pagi2 hingga tengah malam, saya jadi berpikir bahwa mereka pekerja keras.
Sayangnya, mereka tidak ramah. Berapa kali kami menemui orang2 yang ketus, not helpful ketika ditanya entah memang bahasa inggris mereka yang sangat buruk atau emang darisananya nga ramah. Bahkan di pusat kotanya atau ditempat wisatanya bahasa inggrisnya parah bener…jadi susah kalo nanya2.
Fiuuhh.. Untungnya banyak TKW di sana. Cari aja muka Indonesia, deketin trus tanya deh. Atau tajamkan kuping cari yang ngomongnya pake bahasa jawa ngapak2..hehehe… Mereka ramah2 kok dan pasti ngebantuin sebisa mereka kalo kita tanya.

Owiyah, di Hongkong meski transportasinya lancar, mudah dan jelas, sayangnya kurang memperhatikan untuk orang yang mempergunakan stroller. Secara kita liburan hemat mo berpetualang jadi menghindari taksi. Kemana2 andalan naik MTR. Dipikirnya MTR di Hongkong sama kaya Singapur yang memudahkan pengguna stroller or wheel chair dengan menyediakan lift or at least escalator di setiap MRTnya. Klo di HK mah enggak. Tangga bok..bertingkat2..terpaksa Keisha turun atao aku dan mas ngangkat strollernya. Setelah aku perhatiin emang hampir ga ada sih orang sono yang pergi ma anaknya bawa stroller. 

Lagipula ya, ini apa saya yang salah ngambil tanggal liburan ke Hongkong di bulan Juli atao emang seperti ini. Dimana2 saya liat lautan manusia..di Jalan manusia, di stasiun manusia, di MTR apalagi berdesak2an, stroller mo masuk tuh susah banget. Mana orang2nya nga mo ngalah. MTRnya cepet banget sih emang, jadinya banyak yg milih MTR. Mau jam berapa aja pasti penuh. Puyeng… Kalau di Jakarta macet karena banyaknya kendaraan bermotor kalau di Hongkong macetnya manusia.

Well.. For me Hongkong really a fabulous city …  but for visit only. Kalau untuk tinggal disana, nga ah…saya nga cocok tinggal di kota terlalu metropolitan..hehehe…

6 comments:

  1. mba tiket sing-hkg pake tiger return dpt brp ya?

    ReplyDelete
  2. mba tiket sing-hkg pake tiger air return dpt brp ya?

    ReplyDelete
  3. mba tiket sing-hkg pake tiger return dpt brp ya?

    ReplyDelete
  4. @winda : waduh lupa ya win. waktu itu beli lagi promo pas jauh2 hari jadi dapatnya lumayan banget murah. sekitar 200an perorang deh kl ga salah untuk pp.

    ReplyDelete
  5. o gitu...tiger ga delay kan ya...btw skrg tiger di changi udah msk terminal 2 ya mba? bukan di budget lg kan?

    ReplyDelete
  6. iya sekarang udah bagus tiger di changi terminal 2. so far naik tiger ga pernah delay ya.

    ReplyDelete