Tuesday, September 20, 2011

Rekap Cerita Lebaran

Mohon maaf lahir dan batin.
Taqaballahu Minna wa Minkum. 
kalau di Singapur kan suasana lebarannya berlangsung selama sebulan. Kebayang ga tuh selama sebulan tiap minggu silahturahmi ke rumah si ini si itu? Jadi postingan ini belum basi dong. *maksa.com
Ga sempet nulis bok akibat gonjang ganjing yang terjadi di kantor aku dan mas. Huhuhu.. Semoga badai segera berlalu *curcol*

Eniwei, seperti tahun kemarin lebaran ini kita ke Jekartah. Pernah ngerasain lebaran di Singgahbore pas tahun pertama kita disini. Ga enak bok garing pisan… berasa ada yang ilang klo lebaran ga ada ketupat, sambel goreng ati dan opor ayam. Hahahaha!!

Jadi khusus untuk lebaran ini kita udah beli tiket dari 4 bulan sebelumnya pas kebetulan ada promo dari Garuda. Alhamdulillah Sesuatu banget ya..

Enjoy the Flight

Brubung diriku miss planner, liburan di Jakarta aja pake itinerary. Hihihi..maklum dong karena bisa dibilang ini liburan terlama kita di Jakarta setahun terakhir ini. Meski jarak Singgahbore – Jekartah ibarat koprol doang nyampe, tetep buat kita ga bisa sering2 ke Jekartah. Faktor kerjaan terutama. Seandainya ada cuti/libur pun kita lebih milih untuk liburan ke tempat lain.

Karena banyak tempat yang ingin dikunjungi selama di Jekartah, kita memutuskan untuk nyewa mobil. Tapi ya bokk pas lagi musim lebaran gini, rental mobil kaya rental playstation aja deh. Laris manis. Susah banget nyarinya. Untungnya ditawarin sama Om Imam untuk pake mobilnya yang nganggur. Alhamdulillah ya sesuatu banget dompet jadi selamet.

Daannn….ternyata..oh ternyata… planning udah mo nyalon disini, massage disitu, makan diono, gagal dong! TUTUP SEMUA!!! Huhuhu!!!
Keterlaluan deh masa mereka liburnya tiga hari sebelum lebaran sampe empat hari setelah lebaran tutup.  Kan akyuh sudah harus kembali bekerja..sebeelll!!!

Akhirnya hanya puas dengan nasi padang Sederhana. Ya elah nasi padang lagi.. disini juga ada nasi padang. Trus sempet ke Gramedia Matraman beli buku2 cerita Keisha dan aku. Eh sekarang mahal ya buku2? Ternyata harganya klo dikursin ke SGD sama aja. OIya, sempet kawatir dengan Keisha yang kemarin kan udah lulus toilet training. Takutnya dengan kondisi dan lingkungan yang berbeda dia ga bisa pipis klo ga pake pampers. Jadi sempet bawa persediaan pampers, eh Alhamdulillah di Jakarta tetep dia maunya pipis di toilet. Bahkan waktu di jalan karna worry aku pakein pampers, pampersnya kering kerontang pas aku cek. Jadi deh itu pampers ada yg 3x aku pakein buka pasang, tetep kering juga dan akhirnya kubuang karna lemnya udh nga merekat. Hehehehe…*makirit  



Ga banyak yg bisa diceritain pas hari Lebarannya. Normal deh kerumah saudara Mama yang paling tua, trus habis itu kita ke bogor. Pas di Bogor Keisha dapat angpau banyak banget dong. Pas banget mamanya pakein Keisha baju yang sakunya banyak. Hehehe..  Langsung aku masukin ke tabungan pendidikan Keisha. Lumayan buat nambah2 buat les biola.  Enaknya punya anak kecil adalah ada alasan menghindar berbasa-basi dengan orang yang kita tidak ikrib. Hihihi *ketawa setan*

Di Indo kita udah planning keluar kota dengan keluarga aku dan keluarga besar Mas. Karena Bapak mertua kondisinya nga memungkinkan untuk bepergian terlalu jauh, pilihan jatuh ke puncak. Kebetulan keluarga besar mama punya villa di kota Bunga Cipanas. Dan kunci dipegang mama. Jadi meluncurlah kita kesana hari Kamis, pagi2. Mas duluan jemput Ibu dan Bapak di Cipayung. Sementara aku ikut mobil kakak. Lagian Keisha maunya sama Kaka Maura terus kemana2. Ka Maura juga udah pinter ngemong sekarang ma adeknya, ngalahan dan malah kadang ikut nasehatin Keisha.. hihihi.. Mereka berdua akrab main-rebutan-berantem-nangis-main. Ga mau dipisahkan.

Jam 8 kita baru berangkat dari rumah. Dipikirnya sepi nih jalanan kan orang2 udah pada mudik semua. Ternyata oh ternyata (perasaan ternyata mulu dari tadi) Tol CIawi udah penuh mobil yang mo masuk kearah puncak.. Huweee!! Ketemu macet jg gw. Untuk masuk ke gerbang tol ciawi aja kita butuh waktu hampir 3 jam. Tiba2 tercetuslah ide Ka Nan untuk muter lewat  tol Padalarang. Jadi setelah gerbang Ciawi dia langsung muter balik. Emang sih nga macet. Tapi nambah jauh kan. Jam 2 siang kita belum nyampe juga, dan tiba2 ada telpon dari mas, yang udah sampe duluan, katanya kunci yang dikasih mama ga cocok ma villanya. Duwenggg!!! Langsung panik ga sih.. Mana kebayang deh, Bapak pasti udah cape banget butuh tiduran, belum lagi kakak2nya mas yang juga udah sampe duluan. Huhuhu..panik tingkat tinggi.
Mana kita masih jauh belum nyampe juga. Ternyata setelah kuncinya disamain ma punya sepupuku, beda banget. Kayanya mama lupa deh naruh kunci villanya dimana. Yang jelas memang kunci itu bukan kunci villa.

Untungnya ada kakakku yang selalu berpikir tenang, (peluk). Jadi dia menyarankan untuk kita sewa villa yang ada disana. Mas segera ke pemasaran villa sama mba lily. Alhamdulillah ada villa yang bisa disewakan saat itu juga. (syukurlah ga jadi dipecat jadi mantu *lap keringet*) Plesnya lagi villanya lebih besar dan berada di venice area yang ramai banget. Horee ga spooky! Dan setelah kita liat emang hampir semua villa di kota bunga cipanas rame pol. 

Kita sendiri baru sampai kota bunga CIpanas menjelang magrib. Jadi total perjalanan Jakarta – Cipanas 9 jam lebih. Panas euy pantat.... Alhamdulilah Keisha dan kaka Maura selama di jalan ga rewel. (Langsung kepikiran buat ke NZ). Seru deh disana cerita2, apalagi kan mama emang udah ikrib ma ibu mertua. Trus kakaku juga tipe yang easy going. Alhamdulillah keluarga ku dan keluarga Mas menambah keakraban di momen ini. Keluarga mas yang ikut hampir semua, kecuali Mba Dian dan keluarga yg di Belanda ga bisa pulang ke Indo.

Villanya nyaman banget loh. Sayang banget kosongnya Cuma sehari, besok siang udah ada yang booking. Dan ternyata segede itu sewa villanya Cuma 750K. tadinya mo cari villa kosong lainnya buat extend, tapi kaka2nya arief udh mo pulang karena ada acara lain. jadinya yaa besoknya kita siap2 pulang. Tapi paginya sempet nganterin anak2 buat naik kuda loh. Psst..ini first time experience Keisha naik kuda loh. Dia hepi banget sampe minta dua kali putaran dan setelahnya ga berhenti ngoceh ceritain kuda. 


Selama di Puncak, anak2 hepi asyik main. Pas banget emang sepupunya Keisha juga seumuran semua.  Zulvan, Feli dan Sasha (anaknya Aa Ihsan) dan Azka, Sani, dan Rei (anaknya Aa DIdi). Insya Allah lebaran tahun depan tambah rame dengan kehadiran keponakan baru dari Mba Yuyun.  






Jam 11an kita balik ke Jakarta, muter lewat Jonggol. Alhamdulilah jalanan lancar. Sempet mampir juga di warung Padang. Eh Bapak mo ikutan turun, mo ikutan makan juga. Meski Cuma bisa makan pake pergedel doang, tapi beliau hepi banget loh mukanya. Ketawa2 sama ayah n mama. Jadi trenyuh. Maklum sejak terserang stroke setahun yang lalu, kemampuan bapak jadi terbatas, makanan pun ga boleh macam2.

Dipikirnya sore udh nyampe rumah. Eh,mama kepikiran buat ngeliat tanah dulu di Sentul. Sempet males awalnya karena udah cape banget di mobil mulu. Eh tapi karna beliau keukeuh yaudah kita belok kesana. Bener dong, ayah ternyata juga lupa jalannya. Karena agak membingungkan. Jadi kita Cuma muter2 aja tanpa ketemu tempatnya. Padahal udah magrib. Huhuhuhu!! Capekkk!! Bener deh badan udah nga karuan banget rasanya. Keisha n kaka Maura juga udah mulai rewel. DVD RIO udah berapa kali tuh diputer biar anak2 nonton.Habis mama2nya udah nga kuat lagi ngeladenin main. Akhirnya nyampe rumah jam 8 malam. Berapa jam tuh yak?

Apakah sudah berakhir penderitaan ini?? Ternyata tidak saudara2!! Sampe rumah air mati! Ga ada air akibat tanggul PAM yang bocor. Ampun dehh.. di kota metropolitan ini masih aja air susah, nyuci piring sambil jongkok di garasi. Karena yg keluar airnya Cuma disitu, mana kecil banget. Ditampunglah pake ember. Bagusnya persedian ember di rumah banyak. Ga sekalian aja nih pake nimba?
Bener deh,, dalam situasi tersebut pengen rasanya memajukan tiket pesawat sehari. Capek banget euy.

Sabtunya kita Cuma tidur dan berleyeh2 karena aku demam (tukang pijet dimana dirimu??) Mas pun juga badannya cape2 semua habis nyetir berjam2. Cuma Keisha yang tetap asyik main sama kaka Maura. Keisha juga suka jahil ma kakanya. Klo kakanya lagi nonton dia suka tiba2 matiin tipi, ato berdiri di depannya. Habis itu rusuhlah mereka berdua berantem. Hehehehe..

Beneran deh, ketika kita pulang hari minggunya, badan udah lemes banget. Di perjalanan dari rumah ke bandara aja aku dan Keisha sempet ketiduran kecapean, padahal itu pagi2 jam 10an. Sampai bandara mas cek-in, trus kita keluar lagi pamitan sama mama, likyam, kaka, k nan, n ola yang anterin kita. Maura sampe nangis2 megangin tanganku mo ikut ke Singapur.  Ntar ya Ra, pas liburan sekolah lagi kamu kesini ma nenek.

Alhamdulillah pesawat ontime. Selama di pesawat pengen ngelanjutin tidur lagi ga bisa, badan lemes banget ga bertenaga.  Keisha untungnya asik menikmati entertainment di Garuda. Ketika pesawat akhirnya landing di Singapur, legaaa banget. Finally I’m home!! Rasanya sampe pengen cium lantai changi. (hahahaha…lebai banget ya?) yahh..meski di Singapur Cuma rumah kontrakan. Hihihi.. Ajaibnya badan terasa fit dan segar kembali. Sampe rumah malah sempet beresin koper. Kayanya penyakit kemarin tuh karna gw home sick kali ya? Kangen singapur. Hahahaha!!

No comments:

Post a Comment