Monday, October 31, 2011

Ballet Class for Bebe

Dari sejak saya hamil udah punya niat, kalau anak saya perempuan mo dimasukin kelas tari.
Nah, pas kesampaian punya anak perempuan, pas juga anaknya punya sense of music-nya besar, tiap denger musik langsung otomatis goyang pinggul deh. hehehe..
Bahkan dari bayi pun respon dia ngedenger musik udah ketauan. Dulu setiap denger lagu "Goyang duyu" nya Project Pop kepalanya langsung manggut2 ngikutin irama. hehehe...memorable banget deh.
Sampai sekarang setiap denger lagu or musik, Keisha langsung beraksi deh, joget2 sesuka hati. Jadi kita pikir kenapa ga sekalian aja diarahin menari dengan benar.

Awalnya aku pengennya anakku ntar bisa nari  Tarian daerah, entah tari bali, tari jawa, atau hanya tari Saman, asalkan tari daerah. Menurutku bisa tarian daerah sesuatu yang berharga, selain bisa melestarikan kebudayaan Indonesia, aku juga pengen Keisha mempunyai rasa nasionalisme dan tetep inget tanah airnya, dan pasti akan ada nilai plus kalau kita bisa mempertunjukkan suatu kesenian. Dulu waktu aku di Austria, agak nyesel karena ga bisa nari tarian daerah apapun. Sementara temen2 yang bisa nari sering ikut kalo ada acara diplomatik di KBRI bahkan bisa ngedapetin duit tambahan dari situ.

Tapiiii…brubung nyari les tarian daerah disini susyah ampun. Ada sih temen, yang dulu guru tari, tapi maunya ngajarin anak yg udah gede, min 5 yo.  Jadii..ya pilihannya jatuh ke balet sajah. Biar Kei ada kegiatan aktifitas fisik dan bisa bersosialisasi dengan temen2 sebayanya, mulai per Oktober ini kita daftarin Keisha kelas balet untuk balita.

Setelah searching2 di mr. Gugel dan review dari orang2, pilihan kita jatuh ke Crestar. Alasannya sih karena dia punya Bebe Class (ballet for 3-4 yo), feenya yg reasonable, dan lokasinya yang ga terlalu jauh dari rumah. Crestar punya beberapa cabang seperti di Woodlands,Eastcoast, Pasir Ris, dan Tampines. Tentunya kita yang pilih di Tampines. Sayangnya pas kita daftar program untuk bebe classnya hanya ada hari Minggu, siang pula, pas jam tidur siang Keisha. Huhuhu.. Tapi ga papalah kita coba dulu.

So far, Keisha seneng2 aja kalau mo balet, bahkan cenderung semangat setiap diajak kesana (meskipun pas di kelas nguap mulu dia L). Dia suka kostumnya, katanya kaya princess. Aku liat juga aktifitas untuk ballet for bebe ga berat dan melelahkan, lebih kaya senam ringan untuk anak2, kadang mereka niru gerakan animals, seperti gajah, spider, kelinci, dll. Lucu ngeliat anak2 berkostum balet. So cute like an angel!! Teachernya juga baik  bisa approach ke anak2 baru.  Yang menyenangkan setiap sesi latihan berakhir anak2 dikasih sticker sama teachernya. Keisha mukanya sumringah banget setiap nunjukin stickernya ke aku. JJJ

lucu2 banget ya mereka?

fitting ballet attire

November ini rencananya aku mo pindahin kelasnya jadi Sabtu pagi, katanya ada kelas  baru yang mo dibuka dan sengaja memang biar ga  bentrok ma jam bobok Keisha. Lagipula kalau pagi kan lebih seger dan bisa lebih focus latiannya, iya nga??
Kita liat satu term dulu ya, kalau Keisha terus menunjukkan minatnya terhadap balet dan responnya bagus, ntar lanjut lagi. Kalau nga yaa..kita off dulu aja. Sekalian liat juga ritmenya karena kawatirnya dia kecapean kalau whole week ada kegiatan, kan januari Insya Allah Keisha masuk sekolah.  J

Ciluk....

......baaaa

2 comments:

  1. Fayra cuma bertahan 6 bulan. Dia bilang bosen karena gerakannya gitu-gitu aja.

    Skrg ikut dancing bee, gerakan disko ajrut2an ... baru deh betah. Dasar emang gak bisa diem aja tuh anak heheheh

    ReplyDelete
  2. hehehe..fayra kya mamanya ya kali ya, sukanya gerakan yang energik dan gagah gemulai yak? ;p

    ReplyDelete