Thursday, December 29, 2011

Penang - Day 1 : Happy Tummy

Good morning!!!

Ini apa pagi2 buta malah nulis blog?
Seperti biasa deh klo lagi libur mata malah segar bugar ga bisa tidur lagi sejak subuh. Padahal giliran lagi kerja, waktu dimanfaatkan sebaik2nya supaya bisa tidur lagi barang 30-60menit.

Badeweh ini sebenarnya mo posting tentang liburan akhir tahun kita di PEnang, island of pearls. Nulisnya pun sambil ditemenin suara debur ombak laut depan hotel. Hallo, beach!

Kemarin dengan pesawat macan paling pagi, kita berangkat ke penang. Syukurlah perjalanan lancar dan sampai di bandara Penang disambut cuaca cerah. Alhamdulillah pula pas di bandara dimudahkan trus, dari yang tiba2 kita dikasih jalur khusus pas check in imigrasi sampe ga perlu ngantri panjang, trus pas mo keluar g perlu scanning bagasi lagi padahal penumpang yang lain harus.

Pas keluar bandara mas nyari2 alternatif transport untuk ke hotel. Pas tanya sewa mobil ternyata 100 ringgit per hari untuk sebuah proton. Hemmh,.. Lebih mahal dari Langkawi. Trus malas aja karena harus ngembaliin ke bandara lagi, padahal kita cuma mo pinjem sehari.
Akhirnya naik taksi yang bisa dipesan di counter taksi di bandara. Costnya RM 57 untuk ke hotel kita yang di Tanjung Bunggah.

Kirain yah, Penang tuh kaya Langkawi yang pulaunya dari ujung ke ujung cuma seiprit. Ternyata Nga! Dari bandara ke kota aja jauh banget. Penang tuh mengingatkan pada kota Balikpapan deh. Kotanya bersih, teratur, jalannya berliku2 nanjak bikin ngeri , ada perbukitan, ada pantainya. Cantik.

And then we were, arrived too early in our hotel, Flaminggo Hotel by Beach. Hotelnya bagus!! Sesuai dengan yang di poto. Kali ini Agoda ga boong! Yeay!
Kita check in. Tapi brubung lagi peak season, kamarnya juga belum ready. Yasud..kita nitip luggage ke hotel, ngeluarin baju renang (yg udah ku siapin di kantong depan luggage) trus berenang di pool hotel. Keisha seneng banget karena ternyata di sebelah pool ada playground kecil dan ada burung kakaktua! Anteng deh dia berlama2 ngeliatin kakaktua.

Poolnya bagussss! Ga panas karena ketutupan bangunan hotel. Ada akses langsung ke pantainya juga. Sayangnya semua bangku pool penuh sama bulek2 yang lagi berjemur. They reallly know how to enjoy the art of doing nothing.

Hampir jam 1 siang kita keluar hotel cari makan siang. Lapar beraatss! Sayangnya cuma ada dua restoran terdekat seberang hotel. Satu restoran india (yg gw baca direview agoda katanya recommended) tapi pas masuk, kita pusing bok sama baunya. Ntar pas makan malah ga enjoy dan malah jadi mual. No offense ya, kita emang ga suka sama bau kari.
Akhirnya ke resto Roof Top yang sebelah ma resto India. Pesen Fish n Chips buat keisha dan black pepper squid ples nasi buat kita berdua. Lumayan enak sih, apalgi keisha makannya lahap bener jadi seneng ngeliatnya.

Selesai makan kita ke reception lagi tanya kamar kita udah ready belum. Ternyata udah. Syukurlah, ambil luggage trus langsung ke kamar. Sayangnya kita dpatnya di lantai 2, padahal hotelnya sampai lantai 17 loh. Cuma karena peak season,dan kita requestnya king size dan ga mo di corner, yang available cuma di lantai 2. Yasudhlah.. Lagipula view dari kamar hotelnya ternyata cukup bagus kok. Ngadep swimming pool dan laut. Cuman agak berisik aja sih karena deket sama club lounge. Besok minta pindah ah.. Hahhaha! Tetep ga puas.

Siangnya kita habiskan dengan bobok2 siang sajah., Ngantuk kan judulnya karna bangun kepagian.
Bangun2 jam setengah 6. Mandi trus keluar cari makan. Iseng2 nanya ke operator klo ke batu ferringhi bisa naik apa, selain taksi. kalo ke tempat baru kita lebih senang naik transport umum kota tersebut, lebih menantang dan menarik dibanding duduk tenang di taksi selain lebih murah pastinya

Dari Tanjung Bunggah ke Batu Ferringhi Bisa naik bis 101 atau 102 dari seberang hotel. Dan ongkosnya cuma RM 2.80 bertiga. Murah banget yak!!! Seneng deh. Bisnya bagus kaya SMRT singahbor. Perjalanannya sekitar setengah jam naik turun bukit dan meliuk2, jalanan sempit dan bis gede2. Aku ngerii!!

Tapi.. Enaknya naik bis adalah bisa berinteraksi dengan masyarakat asli. (baca:nanya2 jalan, nuker duit receh). Kita turun juga setelah dikasih tau orang kalo disitu udah batu ferringhi dan banyak tempat makan.



Bener ya, batu ferringhi lebih happening dibanding tanjung bungah. Lebih rame pas malam, karena banyak yang jualan. Dari yang standar jual baju pantai hingga tas prada/MiuMiu sampe palet2 dari MAC jugs ada. Dan dari hasil belanja sekali lewat semalam dapat daster barbie buat keisha sama puzzle barbie buat mainan di hotel. Eh ada becak2 loh. Iseng2 nanya berapa satu kali jalan RM 60 katanya.. Eh, boleh tuh next time. Brubung udah lapar, jadi konsentrasi kita nyari makan dulu.

Liat restoran Lebanon yang rame, kita jadi latah kan ikutan masuk. Eh, pas liat menu bengong. Ga ngerti mo makan apa karena nama menunya asing semua. *tepokjidat*. Akhirnya karena kita bukan risk taker pilihannya adalah spaghetti bolognese buat keisha, spaghetti carbonara buat mas, dan grilled chicken buat aku. (untung mereka sedia masakan western dan italia juga)

Resultnya? It was the best spaghetti bolognese i've ever tasted. (nyobain pas keisha ga abis), kata mas carbonaranya juga enak. Grilled chicken ku Juga enaaak banget. It was a perfect dinner to end the day. We've got a happy tummy.

masih suka ngiler sendiri kalo liat ini


Foto2 menyusul ya. Soalnya posting pake aipet ga bisa upload poto. Apa emang saya yg ga tau caranya ya?

2 comments:

  1. apa2an neh?? pagi2 udah nulis blog cerita ttg liburan di Penang! iri mode on :-p

    dan gw....pagi2 di kantor udah baca blog-nya Baginda Ratu! ahahaha :-D

    Happy Holiday...and by all mean... HAPPY (BELATED) BIRTHDAY, Nyah :-*

    ReplyDelete
  2. Hahahaha!! Eh karyawan teladan yang ga pernah ambi libur! Makasih yaaa! *ketjup*

    ReplyDelete