Monday, March 12, 2012

Siraman Rohani

Salah satu hal yang bikin kangen dengan endonesah adalah mudahnya mendapatkan akses siraman rohani disana. Entah itu di tv, pengajian rutin bulanan,atau tabligh2 akbar yang pasang reklame gede2 pinggir jalan mengajak nangis doa berjamaah. Ga heran endonesah punya banyak stock ustad/zah, tinggal pilih mau tipe apa. :p
Oya, Yang kumaksud disini pengajian seperti ceramah ya. Bukan ngaji AlQuran, kalau itu insya Allah dijalanin sendiri dirumah ataupun bukan pengajian yasinan/nyanyi2 qasidahan.

Nah pas pindah kesini jomplang banget deh. Biasa denger azan at least 3x sehari *maklum rumah tinggal koprol ke mesjid* sekarang disini mesjid terdekat aja mesti naik bis dulu.. pengajian ga pernah sempet ikut. soalnya rata2 pengajian ibuk2 diadainnya pas hari kerja, mana bisalah saya ikut. Seandainya adapun, jauhnya di ujung sana. Jadinya selama 3 tahun disini paling bisa dihitung sebelah tangan aja ikutan pengajian.*nutupin muka pake jilbab*

Jadi inget dulu waktu masih berstatus lajang setidaknya seminggu sekali ikutan pengajian remaja di Sunda Kelapa. Menyenangkan sekali deh waktu masih aktif di komunitas tersebut, penuh kegiatan islami dengan berbagai idealisme tapi saling menghargai, mentor2nya juga ga ngejudge dan meremehkan pendatang baru yang masih cetek ilmu agamanya seperti saya ini. Dulu bahkan malming sama "mantan pacar" kita isi dengan ikut pengajian Sunda Kelapa..jiyeh pacaran islami banget sih kita.. hihihi..
Buat saya hanya ada beberapa penceramah agama yang bisa cocok ma kuping dan hati badak saya. Antara lain, ustad asal bandung yang sayangnya memilih berpoligami dan mentor Riska yang hapal banget ayat2 Qur'an *padahal masih muda dan bisa membawakan materi dengan menarik dan ga menggurui* (Apa kabarnya nih Bang Nandang?).

Serius saya merindukan suasana itu. Fitrahnya manusia kali ya, despite all the wealthiness, we still think something's missing. Cape ternyata kalau hidup cuma hanya mikirin duniawi aja dan hati ga tersirami ilmu agama. Sumpah, kering banget deh jiwanya.. pas ngomong sama suami eh ternyata belio juga merasakan hal yg sama. Akhirnya kecetus ide, gimana kalo kita bikin pengajian sendiri di rumah? Ajak temen2 trus undang penceramahnya. Sekalian silahturahmi sama temen2 yang jarang ketemu karena kesibukan. Alhamdulillah, temen2 juga antusias dengan usul tersebut.

Alhamdulillah Sabtu kemarin kita bisa ngadain pengajian perdana di rumah dengan penceramah guru agama dari sekolah. Temen2 juga bisa datang semua sekitar 20 orang. Kebetulan waktunya bertepatan dengan ultahnya Ema sekalian last day Endah disini sebelum pulang ke Bandung untuk melahirkan. Jadi rame deh saling tuker2an kado. Seru!
Mudah2an siraman rohani ini bisa rutin diadain at least tiap bulan ya.

Sekarang pe-er berikutnya adalah rutin memperkenalkan islam, Allah dan doa2 kepada keisha, supaya taunya ga cuma princess ajah.

2 comments:

  1. Assalamualaikum wr, wb...


    Salam kenal Dessy,

    Saya Inong, salah satu silent readermu dari Jakarta. Tahu blog ini dari link blognya Mbak De :)

    Selama ini cuma baca-baca blognya doang nih...Cuma pas baca posting ini dan ada nama Mesjid Sunda Kelapa dan Bang Nandang disebut, langsung deh mikir, jangan-2 ini Bang Nandang yang guru ngaji aku juga...

    Kebetulan aku sama-sama beberapa teman SMU dulu juga rutin ngadain pengajian bulanan (Walau belum tentu sebulan sekali sih :D) dan gurunya adalah Bang Nandang ini :-) Terakhir kita ngadain pengajian ma Bang Nandang bulan lalu, tapi sayangnya aku gak bisa ikut :(

    Cuma mau komen gitu doang sih..Semoga berkenan...n keep writing ya :)

    Wassalam,

    Inong

    ReplyDelete
  2. wassalamualaikum Inong..

    aaw..masih ya Bang Nandang isi materi pengajian? Aduh beneran jadi kangen deh.

    ReplyDelete