Saturday, June 30, 2012

Perjalanan Menyenangkan di Pesawat bersama Anak

Berbeda dengan hubby yang seneng banget naik pesawat, saya malah kebalikannya. Saya selalu tidak pernah suka, takut dan ga nyaman dengan perubahan ketinggian yang bikin kuping sakit. Tapi pesawat satu2nya cara untuk bepergian dengan cepat ke tempat tujuan. Paling yang bisa saya lakukan adalah mengalihkan perhatian dengan berdoa, baca buku atau tidur.

Sekarang semenjak ada keisha, saya malah sibuk memperhatikan kebutuhan dia supaya ngerasa nyaman di pesawat. Dari usia 6 bulan keisha udah saya ajak naik pesawat dr Jkt ke Balikpapan, ga rewel sama sekali, apalagi anak usia segitu biasanya tidur -nyusu aja kan. 

Nah tantangannya adalah pas liburan kemarin, kami harus menempuh perjalanan pesawat sekitar 8 jam non stop. Pe-er banget supaya keisha enjoy selama di pesawat, ga nangis kebosenan minta main di luar pesawat, yang jadinya ngeganggu orang lain. Saya sampe keringet dingin membayangkan di pesawat nantinya apalagi mendengar cerita temen yg baru aja pulang liburan dari San Fransisco ga bisa tidur di pesawat karena ada anak kecil dibelakangnya yang nangis jerit2 ga brenti. Well, anak2 memang anak2...tapi saya ga siap menerima tatapan tajam orang2 yang terganggu dengan tangisan anak sendiri, lagipula itu memang hak mereka untuk bisa istirahat karena mereka sudah bayar harga sama kan.

Buat saya bikin anak nyaman itu nomer satu karena kalau dia udah nyaman kita (dan orang2 sekitar) otomatis akan menikmati perjalanan. Kalau untuk anak bayi mungkin selama dipesawat bisa tidur trus ya, sementara untuk anak di atas 6 tahun udah bisa mencari kesibukan buat dirinya sendiri. Nah..usia antara 3-5 tahun nih yang masih perlu ditemenin biar ga bosen di pesawat. Beberapa hal yang kami lakukan adalah :

1. Cek kesehatan anak ke dokter.
Sehari sebelum berangkat kita ke dokter buat ngecek kesehatan. Meski semuanya positif sehat, saya tetap minta obat buat jaga2. Yang saya minta sih obat biasa seperti, demam, flu, mual untuk travel sickness. Rata2 sih obat tersebut menimbulkan kantuk buat anak supaya mereka bisa istirahat selama di pesawat. Saya juga minta botol obat kecil yang khusus traveling di pesawat, supaya bisa masuk ke kabin. We never know what will happen. 

2. Ceritakan pada anak tentang tujuan perjalanan.
Buat anak menginginkan perjalanan tersebut, dan bukan karena harus/dipaksa. 
Jauh2 hari sebelum berangkat saya udah kasih info sedikit2 ke keisha tentang Ostrali. Kalau saya dan papanya mo liburan kesana. Yang disana dingin lah, bisa ketemu koala dan kangguru. Sampe bikin dia tertarik dan minta diajak. Trus baru deh aku bilang, kalo ostrali jauh, naik pesawatnya lama, keisha ga usah ikut ya. Tentu saja dia langsung protes minta diajak, dia bilang ga apa2 pesawat lama, tetap mo ikut sampe janji ga bakalan rewel. hehehe... cheap cheat? maybe.. but it worked! ^_^

3. Sediakan buku cerita/mainan favorit
Sebelum berangkat saya minta keisha untuk memilih buku cerita yang ingin dia baca di pesawat, dan mainan yg ingin dia bawa. syaratnya harus ringan dan simpel. Ga mungkin kan dia bawa buku bedtime storynya yang bercover tebal dan beratus halaman?
Selain itu saya juga bawakan buku aktifitas untuk mewarnai dan stiker2 kecil yang berguna sekali selama di pesawat.






4. Travel Kit
Saya sampai belikan khusus koper kecil buat keisha. Koper itu nantinya diisi oleh barang2 pilihan dia, seperti buku, mainan, pensil warna, baju ganti, bantal, selimut dan cemilan favorit dia yang bisa dibawa di kabin pesawat. Tujuannya sih supaya dia bisa menentukan pilihan apa yang dia mau bawa, bertanggung jawab sama barang2nya dan supaya kita ga berat mudah ambil barang2 keperluan keisha. Kopernya kecil jd bisa dibawa oleh keisha sendiri, terbukti dia seneng banget disuruh packing kopernya sendiri (meski tetap harus diawasi kalau ga boneka segede gajah mo dibawa juga)

5. Movie & Games.
Karena pesawat kami ga ada inflight entertainment-nya. (yaa what do you expect laah..pesawat mure meriah begini). Mas nge-download film2 kartun buat di aipet plus games seru2 incase udah mati gaya mo ngapain di pesawat. Yuks maree nonton ajah..


6. Baju yang nyaman
Pakaikan anak baju yang nyaman terutama untuk perjalanan jauh. Jangan terlalu terbuka karena di pesawat dingin dan jangan banyak aksesoris ini itu karena bikin anak malah ga nyaman. Selimut, jaket dan kaos kaki bisa dibawa jika sewaktu2 diperlukan.

7. Jalan2
Ga usah terlalu strict anak harus duduk terus di bangkunya. Mengajak dia jalan ke toilet atau sedikit jalan ringan dari depan pesawat hingga ke bangku belakang ga akan bermasalah kok, asal kita tetap mendampingi.

8. Tidoor
Kalau udah bosen dan capek, ya paling tidur. ada untungnya juga dia biasa tidur siang, jadi pasti tidur di pesawat. Lumayan dua jam kepake tidur. hehehe.. Paling enak kalo pesawatnya malam. Jadi waktu di pesawat bisa dpake buat tidur aja. 

Alhamdulilah selama perjalan pp yang masing2 8 jam lebih, keisha sama sekali ga nangis. Selain itu mungkin karena keisha ngerti orangtuanya ga sanggup naik yang kelas bisnis dia tetap hepi dan ga gampang sakit. Eniwei she was really nice and good behave during the flight. Thanks keisha. :)

Thursday, June 21, 2012

Reksadana untuk Pendidikan Anak

Habis ceting sama kakak yang lagi sibuk nyari SD buat anaknya. Kaka saya ngeluh uang pangkal untuk SD paporit aja bisa bikin rambut rontok. Stress banget sekolah di Indo emang harus punya duit banyak demi pendidikan berkualitas. Masuknya aja bisa abis belasan hingga puluhan juta. Apa kabarnya orang2 yang penghasilannya cuma puluhan ribu perhari?

Di sisi lain, saya jadi bersyukur karena disini playgroup (nursery), TK A/B (K1/2) ga meminta uang pangkal. Keisha sekolah di local shool yg biayanya perbulan $112.50, meski dikenakan lebih mahal dari citizen/PR, tapi lebih murah dibanding childcare/privat playgroup. Selain itu paling diminta material fee sekitar $40 per semester (biaya tergantung sama local schoolnya masing2 tapi ga beda jauh).

Alhamdulillah saya belum dipusingkan dengan biaya plegrup/tk. Tapi brubung disini kita tergantung sama penempatan mas, jadi saya rada ketar ketir juga nih memikirkan kalo sewaktu2 kita harus kembali ke tanah air dan membayar uang pangkal puluhan juta rupiah sekaligus inflasi! *mulaistres*.

Jadi demi anak bisa mendapatkan pendidikan berkualitas, saya mulai keranjingan belajar finplan. Setelah ngintipin ilmu dari blogwalking sana sini, tahun ini diniatin untuk mulai ngebenahin anggaran keluarga, dan setiap ada kesempatan ke jekardah disimpetin buat ngeberesin rekening2, beli LM dan kemarin kepulangan saya diniatin untuk buka rekening di Bank commonwealth.

Kenapa buka rekening di bank tersebut?
Karena saya mau beli Reksadana! Yap.. Telat.banget yak. Disaat orang lain sudah menerima hasilnya, saya malah baru mulai invest. Huhuhu..
Alasan lain, karena Bank ini satu2nya yg bisa beli reksadana dan top up secara online dan kita ga perlu datang ke banknya, ples bisa transfer ke bank lain tanpa dikenakan biaya.

Prosesnya mudah kok, saya kemarin ke kantor cabangnya di ITC Permata ijo buka rekening sekalian bilang ke CSnya m beli RD. ntar sama mbakny dibikin akun baru, dikasih atm (eh,atmnya kemana ya? Ko lupa sih?) Trus dikasih token untuk internet banking. Sekalian saya beli satu RD saham Manulife sekalian di autoinvest. Dengan autoinvest nanti otomatis setiap bulan di debet dari rekening kita untuk top-up RDnya. Min 100rb jg bisa kok.

RD di commbank ini banyak banget! Ada ratusan, ga heran dibilang supermarketnya RD. Supaya ga bingung ditempat, sebelumnya saya udah cari2 info dulu mana RD terbaik tahun belakangan ini, sambil berbulan2 mantengin grafik RD di infovesta. Jadi ketika di commbank udah yakin mo beli yg mana. Enaknya lagi di commbank ini rata2 subscription feenya 0% dan minimum pembelian mulai dari 500 ribu rupiah! Ada juga sih yg subscription feenya 1%, tapi klo belinya secara online dapat potongan 0.5%. Lumayan kan?

Di banknya Aku cuma beli 1 Rds aja, karena pengen coba beli secara online. Hehehe.. Ohya, bukti pembeliannya akan dikirim ke alamat rumah, tapi brubung alamat rumah di ktp salah no.RT (jepretin karet ke pak RT) dan g bisa beda sama yg di form, yaudah lah ga berharap dapat bukti. Toh bisa diliat secara online dan bentar lagi KTPku expiry dan berharap bisa diubah.

Lanjuut.. Setelah balik ke sing, saya mulai uji coba si token kuning. Kali ini beli RDS Schroder. Klik..klik..ih mudah banget ternyata. Kelar internal transaction, saya coba transfer ke tempat lain. Kali ini sasarannya Panin Sekuritas. Udah lama denger PDM yang tersohor itu, ngeliat NAB nya sekarang mo nangis dong, tinggi banget. Sementara temen yg beli tahun lalu masih jauh dibawah itu. Bener ya RD itu semakin lama ditunda beli kita semakin rugi.

Kebetulan kakak ada kenalan di PS dan bisa bantu proses. Formnya cukup dikirm via pos/email. Setelah diterima formnya sama CSnya, langsung transfer ke bank kustodiannya sebelum jam 12 siang supaya bisa dapat Nab hari itu., foto/print bukti transfer, scan balik tunggu konfirmasi dari CS. Nanti buktinya dikirim ke alamat rumah. Ternyata ga seremfong yang dibayangkan ya? Apalagi ga ada biaya transfernya lewat commbank. Cihui! *makirit*

Untuk memantau perkembangan rd bisa lewat infovesta.com atau bloomberg. Kemarin sempet turun trus tuh IHSG, yg berimbas semua RD sebagian besar merah. Tapi sih gw masih tenang aja malah jd kesempatan buat top up RD. Pernah sekali ya gw lagi ngecek rd dan hepi2 ternyata lagi naik lumayan, tiba2 temen ngajak ngomong. Tiga menit kemudian gw liat layar kompi, lah ko ini malah turun. Ga jadi untung dong aye. Alamak cepet banget pergerakannya. Tapi kalo beli RDS atau RDC sih masih tenang aja kalo turun, kan returnnya memang masih dalam jangka waktu yang lama. Supaya returnnya sesuai dengan target disarankan supaya kita top up rutin perbulan.

Insya Allah udah sedikit tenang karena setidaknya sudah ada ikhtiar untuk bujet pendidikan anak. Beberapa yang udah disiapin;

1. SD - instrumen finansialnya dengan Logam Mulia 
2. SMP - instrumen finansialnya dengan RD Campuran Panin 
3. SMA - instrumen finansialnya dengan RD Saham MSA 
4. Univ - instrumen finansialnya dengan RD Saham SDI 

Kelar mikirin dapend anak trus tinggal memaintain dengan top-up bulanan supaya returnnya bisa sesuai dengan yang diharapkan. Habis ini mo tutup unitlink pendidikan keisha karena ga ada gunanya.

Trus mo siapin juga buat hari tua supaya ga nyusahin hidup anak ntar. Kemarin juga udah beli RDS Panin buat dana pensiun. Masih pe-er nih beli RDS satu lagi untuk dana kesehatan pensiun. Pengennya sih di bank lain untuk diversifikasi, menghindari jika terjadi likuidasi terhadap bank tempat kita beli rd gimana itu ntar nasibnya?? *knockthewood*


Trus gmana buat anak kedua? *keringet dingin*

Wednesday, June 20, 2012

Bahasa Inggrisnya Apa?

Pagi2 lagi siap2 mo ngantor, keisha kebetulan udah bangun.

Mama  : Keeeeeiiiiisshhaaaaaa..... (manggil ala ikan paus di film Nemo)
Keisha : Wat heee-pen? (dengan nada yang sama)
Mama  : Wer ar yuuuuuuu?
Keisha : I'm heeerreeee 

-- senyum2-- eh gantian dia yang nanya, masih dengan nada yg sama.

Keisha : Maaaa..maaaaaa, wer arr yuuuu?
Mama : I am heeerreeeee
Keisha : wat ar yu duingg?
Mama : I am..er... "dandan"
Keisha : Bukan dandan mama, bahasa inggrisnya dandan apa?

--\(-.-")/\(-.-")/\(-.-")/\(-.-")/.....

Tuesday, June 19, 2012

Sepatu Piglet


Aduhhhh…aku pusyingg!!            

Kemarin kan sama temen lagi ngebahas soal pig skin yang saat ini lagi banyak banget dijadiin sol sepatu dan biasanya retailer kadang ga ngasih tau kalo sepatu itu dari bahannya dari kulit ibab. (tancepin paku ke kepala retailer). Temenku tuh sampe ngasih tau bentuk kulit ibab yang sangat terkenal yaitu dengan three-dotsnya. 

Kaya gini nih contohnya
Silahkan yang mau di zoom-in, biar tiga titiknya keliatan jelas. Klo dipikir dotsnya mirip sama jejak kakinya si ibab ya, kan jari kakinya ada tiga juga ya?

Kemarin itu pas dikasih tau aku ngangguk2 aja sambil nyatet dalam hati, dan bersyukur saya belum pernah 'terjebak' beli sepatu kulit ibab.

Lalu.... tadi siang habis solat zuhur, saya kok tiba2 jadi merhatiin sol sepatu yang baru saya beli minggu lalu. Loh..kok..ini polanya bentuknya kaya cap kaki ibab ya? diliat2, dideketin kemata, periksa label, zoom in-zoom out. 

Penampakan Sepatu
AaaakkK!!! ko kaya pig skin sih??!!!

Langsung ngabur ke depan kompie, googling merknya untuk mastiin solnya terbuat dari kulit apa, googling image pig skin soles. Yaaaakk.. Confirm. Omigoott!! *menatap nanar sepatu*

Sayang banget deh padahal itu kan sepatunya masih baru dengan kondisinya yang masih bagus, nyaman dipake dan terutama aku suka banget sama warnanya. Iihh... jadi kesel kenapa sih ga teliti banget pas beli kemarin...huhuhu... *jambakin jilbab* 

Mungkin ada yang mau dan ga masalah dengan kulit jenis ini? Sepatu ini ukurannya 36. Aku kasih aja deh for free.

Just to make sure, saya juga sempat googling hukum memakai barang dari kulit ibab. Ternyata ada beberapa pendapat, kalau ada yang mau baca :


HUKUM ISLAM TENTANG SEPATU SANDAL TERBUAT DARI KULIT BABI [2]
DALIL-DALIL
DALIL NAQLI BERDASARKAN PADA AYAT AL QUR`AN DAN AL HADITS

Dalam Al Qur`an yang diharamkan secara tegas bagi muslim adalah "lahma kinzir" atau "daging" "babi", dalam konteks makanan. Dan kedudukan keharamannya adalah pada peringkat ketiga setelah 'mayat' atau bangkai dan "dam" atau darah cair segar [ Q 2:173, 5:3, 6:145. 16:115 ].


Al Hadits menyebutkan bahwa:
Bangkai serangga bersih dari darah cair, spt semut, lebah, adalah halal, kecuali nyamuk pengisap darah.


Hati dan limpa adalah halal, kareha bukan darah cair.


Bangkai, darah cair segar, dan daging adalah halal sementara untuk dimakanminum dalam keadaan darurat atau terpaksa, asalkan dimakanminum tak berlebihan. Hal makanminumj darurat atau terpaksa dan tak berlebihan ini sesuai dengan ayat Al Qur`an [ Q 2:173. 6:145, 16:115 ].

Ayat-ayat Al Qur`an samasekali tak ada menyebutkan atau pun menyinggung sedikit pun tentang kulit "babi".
Al Hadits menyebutkan bahwa, rasulullah saw telah-berkata: ”Jika suatu kulit-binatang sudah disamak, maka dia telah suci.” [ HR Muslim dari Ibnu Abas ]

Hadits ini shahih, dan tak disebutkan bahwa ada pengecualian untuk kulit "babi".

sumber: Al Qur`an dan Al Hadits [Shahih Bukhariy dan Musliym ]

HUKUM ISLAM TENTANG SEPATU SANDAL TERBUAT DARI KULIT BABI [3]

DALIL-DALIL

DALIL 'AQLI BERDASARKAN PADA AL HADITS DAN INTERPRETASI ULAMA

Berbagai ulama berbeda pendapat dalam masalah penyamakan terhadap kulit dari binatang yang sudah mati. Terdapat tujuh pendapat dalam hal ini, yaitu :




Madzhab Syafi’i berpendapat bahwa setiap kulit dari binatang yang sudah mati dapat disucikan dengan penyamakan kecuali kulit "anjing", "babi", atau binatang yang terlahir dari salah satu dari keduanya. Mereka meriwayatkan pula dari Ali bin Abi Thalib dan Abdullah bin Masud ra.
Salah satu riwayat yang masyhur dari Ahmad dan juga dari Malik bahwa penyamakan tidaklah dapat mensucikan samasekali kulit dari binatang yang telah mati. Ini juga riwayat dari Umar bin Khottob, anaknya dan Aisyah ra, istri Muhammad saw.

Auza’i, Ibnul Mubarok, Abu Tsaur, Ishaq bin Rohuyah berpendapat bahwa penyamakan dapat mensucikan setiap kulit dari binatang yang dapat dimakan saja tidak dari yang lainnya.

Madzhab Abu Hanifah berpendapat bahwa penyamakan dapat mensucikan seluruh kulit kecuali kulit "babi".

Pendapat yang masyhur juga dari Malik bahwa penyamakan dapat mensucikan seluruh kulit, namun pensuciannya hanyalah pada bagian luarnya saja bukan dalamnya maka ia hanya digunakan untuk sesuatu yang padat bukan cair, sholat diatasnya bukan didalamnya.

Daud, Ahli Zhohir, diceritakan juga dari Abu Yusuf bahwa penyamakan dapat mensucikan seluruh kulit termasuk "anjing" dan "babi" baik bagian luar maupun dalamnya.

Zuhri berpendapat bahwa kulit dari binatang yang sudah mati dapat dimanfaatkan walaupun tidak disamak dan diperbolehkan menggunakannya dalam keadaan kering maupun basah, ini adalah pendapat yang aneh.

[ Shohih Muslim bi Syarhin Nawawi juz IV hal 72 – 73 ]
Perbedaan yang terjadi dikalangan para ulama tersebut didalam masalah ini adalah adanya pertentangan diantara dalil-dalil yang berbicara tentang hal ini, yaitu :
Telah bercerita Ma’mar dari Zuhri, Maimunah berkata, Rasulullah saw bersabda, ”Tidakkah engkau manfaatkan kulitnya?” [ HR. Abu Daud ]

Hadits yang diriwayatkan dari ‘Akim berkata, ”Telah dibacakan dihadapan kami surat dari rasulullah saw di daerah Juhainah, dan saya saat itu adalah seorang remaja, isinya; ‘Janganlah kalian memanfaatkan kulit maupun urat dari binatang yang telah mati.” [ HR. Abu Daud ]

Hadits yang diriwayatkan dari Ibnu Abbas berkata,”Saya telah mendengar rasulullah saw bersabda, ”Apabila sebuah kulit sudah disamak maka ia telah suci.” [ HR. Muslim ]
Beberapa tanggapan terhadap dalil-dalil tersebut :

Terhadap hadits yang diriwayatkan dari Maimunah tersebut, Imam Nawawi mengatakan bahwa Zuhri hanya meriwayatkan, ”Tidakkah engkau memanfaatkan kulitnya.” Beliau tidak menyebutkan penyamakannya dan dijawab olehnya bahwa hadits ini bersifat mutlak, padahal ada riwayat-riwayat lainnya yang menyebutkan tentang penyamakannya, yaitu bahwa penyamakan kulit tersebut dapat mensucikannya.

Sedangkan terhadap hadits ‘Akim telah terjadi perbedaan pendapat para ulama dalam penggunaan hadits tersebut sebagai dalil. Sebagian ulama lebih mendahulukan hadits penyamakan terhadap hadits ‘Akim, dikarenakan hadits tentang penyamakan ini shohih artinya terhindar dari kekacauan. Mereka mengecam hadits ‘Akim karena dianggap terjadi kekacauan dalam sanadnya. Sedangkan sebagian yang lain lebih mendahulukan hadits ‘Akim, dikarenakan para perawinya yang dapat dipercaya. Mereka mengatakan bahwa kekacauan dalam sanadnya tidaklah menghalanginya untuk dipakai sebagai dalil…

Sebagian ulama mengamalkan seluruh hadits dan mengatakan bahwa tidak ada pertentangan diantara hadits-hadits tersebut. Hadits ‘Akim menyebutkan adanya pelarangan terhadap memanfaatkan kulit dari binatang yang sudah mati.Adapun al ihaab disitu maksudnya kulit yang belum disamak, sebagaimana pendapat An Nadhor bin Syumail. Al Jauhari mengatakan bahwa al ihaab adalah kulit yang belum disamak, bentuk pluralnya adalah uhub. Sedangkan hadits-hadits tentang penyamakannya menunjukkan dalil untuk memanfaatkannya setelah disamak, maka tidak ada pertentangan didalamnya. [ Aunul Ma’bud juz XI hal 135 ]

Adapun hadits yang ketiga tidak disangsikan lagi akan keshahihannya.

Namun ada pendapat lain yang menentang hadist ini, bahwa meskipun ada sabda rasulullah saw,”Apabila sebuah kulit sudah disamak maka ia telah suci.” [ HR. Muslim ] diatas namun ia tidak bisa digunakan secara mutlak untuk seluruh jenis kulit dari binatang yang telah mati. Penyamakan tetap tidak bisa mensucikan kulit "anjing" dan "babi" dikarenakan najisnya kedua binatang itu mencakup keseluruhan yang ada pada tubuhnya, termasuk kulit dan bulunya, sebagaimana pendapat jumhur ulama. “Yang benar adalah bahwa kulit "babi" tidaklah dapat disucikan dengan disamak karena najisnya bukanlah pada darahnya atau pada saat dia basah akan tetapi pada dzatnya.” [ Bada’iush Shona’I juz I hal 370 ].
. . .
sumber: http://www.eramuslim.com

HUKUM ISLAM TENTANG SEPATU SANDAL TERBUAT DARI KULIT BABI [4]
KESIMPULAN


Berdasarkan pada ayat Al Qur`an bahwa yang haram dari "babi" adalah memakan "lahma kinzir" atau "daging "babi"", dan berdasarkan pada Al Hadits shahih riwayat Imam Muslim dari Ibnu Abas bahwa ”jika kulit sudah disamak maka ia telah suci”:

Menggunakan sepatu, sandal, tas, atau pakaian, terbuat dari kulit "babi" bagi seorang muslim adalah halal, tidak haram, alias diperbolehkan.

Berdasarkan pada pendapat jumhur ulama:

Menggunakan sepatu, sandal, tas, atau pakaian, terbuat dari kulit "babi" bagi seorang muslim adalah haram, alias tidak diperbolehkan, walaupun kulit yang digunakan untuk itu sudah disamak terlebih dahulu.

Pilihan ada pada anda, apakah berpegang pada Al Qur`an dan Al Hadist secara langsung, ataukah pada pendapat jumhur ulama.

sumber : http://endonesia-bebas.blogspot.sg/2009/05/apakah-kulit-babi-diharamkan-bagi.html

Sementara sumber lain mengatakan kalau kulit babi tidak dapat disucikan meski disamak karena najisnya bukan pada darahnya akan tetapi pada dzatnya. (Bada'iush Shona juz 1 hal 370)

Wallahu'alam deh... bisa aja sebenarnya saya milih paham yang pertama, tapi...kok asa ragu ya, dan yang namanya keragu2an itu kan lebih baik ditinggalkan dan demi menjaga prinsip kehati2-an. 

well..so long sepatu...terpaksa kita berpisah..Padahal baru kemarin aku memuji2 kenyamananmu.  ta..tapi...heeeehhhhh.... *hela nafas panjaaaaanggg*

Monday, June 18, 2012

Takut Merem

Insomnia itu ga cuma dirasakan sama orang dewasa aja loh, ternyta anak kecil pun bisa juga mengalami susah tidur. kaya keisha misalnya nih, bangun pagi, ga bobo siang, aktifitas penuh berenang ataupun main di plegron, tapi tetep aja bobonya diatas jam 11-12 mulu.

Pagi2nya diintrogasi papany.

Papa : keisha, kenapa sih kalo malam lama banget ga bobo2?
Keisha : abis keisha takut, Pah
Papa : takut apaan sih?
Keisha : aku takut mo merem.......
             Aku takut kalo aku merem trus mama ga ada.

 --------- Aaahhhh..... (~_~) anakkuuuu!!!

10 Things I Love about Singapore


Butuh waktu hampir setahun buat saya untuk bisa beradaptasi dan menikmati tinggal di negara ini.
Well, yeah..mungkin proses adaptasi saya yg lama banget. Buat kalian yang mengalami proses pindahan dan bisa langsung beradaptasi, lucky you then.
But for me, lagi enak2 tinggal di kota yg semuanya ada, makanan enak dan murah, anak ada yg bantu ngurusin, banyak temen, kemana2 dianter. Trus jreng.. pindah ke lingkungan baru, anak lagi GTM,  mesti masak (I don’t like cooking so much), ga ada temen yang tulus. (disinilah aku menemukan orang2 bermuka dua dan nusuk dari belakang). And that was the hardest part.

Syukurlah sebelum sempurna depresinya, saya bertemu dengan orang2 yang baik, punya kesibukan, hidup pun mulai tertata. Efeknya less stress, less anger, less sad. Saya hepi, anak dan sumami pun senang. Happy mom happy family, right?
Lalu saya mulai belajar mengenal lebih jauh tempat yang saya tinggali ini dan akhirnya semakin mencintai  Negara ini. Tak kenal maka tak sayang kan…

10 things I LOVE about Singapore ;

1.       Sistem transportasi yang nyaman
Ini nomor satu yang bikin aku jatuh cinta sama singapoh. Meskipun kita ga punya mobil, tapi sistem transportasinya yang nyaman memudahkan kita bepergian dari A to B, Wetan-Kidul, Timur-Barat. Bepergian berdua Keisha aja pun ga masalah, transportasinya tepat waktu, perjalanan jadi estimable,  ber-ac, gampang dan murah.

2.       Sarana yang child-friendly
Hampir semua mall atau tempat rekreasi pasti ada  tempat menyusui atau ganti popok. Sebagian bahkan menyediakan wastafel mini atau dudukan kloset untuk anak. Belum lagi area bermain yang pasti selalu ada di setiap mall (gratis atau berbayar), kids menu diberbagai restoran yang disesuaikan dengan harga dan porsi. Ataupun sekedar jalur khusus yang disediakan untuk stroller. Sangat nyaman untuk ibu dan anak.

3.       Thousands playground
Rasanya disini setiap apartemen baik itu condo maupun hdb atau landed house pasti tersedia playground di area sekitarnya yang bisa diakses secara gratis dan kapan saja oleh anak2. Cukup seru untuk anak2 bermain di sore hari dan sekaligus tempat bergosip ideal bagi para pe-er-teh ibuk2.

4.       Mudahnya bermain di Outdoor
Outdoor disini maksudnya bermain dengan alam ya. Sebagai orang tua, saya ngerasa perlu mengajak anak bermain di luar ruangan, berlari2 di lapangan, bermain air di pantai, atau cuma sekedar bersepeda di taman.  Dan disini dengan hanya setengah jam perjalanan dari rumah saya bisa mengajak anak saya ke pantai atau taman.  Sekarang malah anak saya sendiri yang minta diajak main sepeda di pinggir pantai atau berjalan2 di hutan. ^_^

5.       Great libraries!
Public library disini semuanya teratur dan bukunya terawat dengan baik. Tempatnya bersih, nyaman dan penuh dengan jutaan buku untuk anak2 dan dewasa. Ga heran perpustakaan disini selalu rame,ga kaya di jekardah kalah rame dari kuburan. :p Enaknya system perpustakaan disini interconnected, jadi kalo kita pinjam buku di perpustakaan Bedok, buku tersebut bisa dikembalikan di perpustakaan Marina. Untuk perpanjang deadline peminjaman  buku kita bisa melalui online loh di www.pl.sg. Dan kalau lagi musim liburan gini, biasanya kuota peminjaman buku kita bisa didobel 2-3 kalinya kuota normal. Menyenangkan ya?!

6.       Safety supply for Electricity and Water
Selama disini, saya ga pernah sekalipun merasakan pemadaman listrik atau air yang macet. Ya ampun.. saya masih kebayang betapa sewot-nya dan uring2an kalo lampu tak kunjung nyala, dan yang paling frustasi kalo air mampet dan nunggu air penuh seember itu bisa dua jam. Huhuhu… Makanya saya bersyukur banget disini listrik dan air sangat mudah didapat. Pemakaian listrik dan air disini juga sebenarnya tidak dibatasi. Maksudnya mo pake berapa watt silahkan, mo air dipake buat berendam pagi malam juga bisa, asal mampu bayarnya ya. Tapi… demi bumi yang kita cintai ini,saya selalu bawel kalo mbak dirumah atau Keisha suka main2 air.

7.       Bersih dan teratur
Meski ya, sampah disini belum dipisah2 berdasarkan sampah kering/basah/recycle,  namun kesadaran akan kebersihan disini sudah jauh lebih baik. Ga heran kita ga akan menemukan timbunan sampah disini. Selain itu semua sudah pada tempatnya, sesuai sistem, hampir ga pernah tanduk saya muncul pas ngantri, semua orang dengan teratur berbaris sesuai giliran.*SimpenTaring*

8.       NO N-Y-A-M-U-K!
Baybay bentol2! Baybay nyamuk nakal! *tendang obat anti nyamuk yang bikin sesak*buka jendela lebar2*

9.       Lingkungan yang aman
Setidaknya ketika bepergian, saya bisa ngerasa aman aja pakai tas bermerk di public transport tanpa kawatir tas saya bakal disilet atau utakatik gadget mahal di tempat umum tanpa kawatir ada yang ngejambret. Less Crime doesn’t mean  no Crime. Sama halnya dengan Singapoh tetap saja harus waspada ya. Rumah harus dikunci dong ah kalo pergi atau ga ketempat2 sepi pas malem hari (lagian ngapain ya?).

10.   Strategis
Ga kebayang deh kalau tinggalnya di belanda sonoh bakalan kaya kaka ipar yang pulangnya cuma dua tahun sekali. *Dapat salam dari mbok pijet*. Letak geografis singapoh yang dekat dengan Indonesia bisa kapan aja ke indo in case urgent matter. Selain itu karena dekat, beberapa produk favorit dari indo pun bisa didapatkan seperti ind*mie,  the S*sro, bahkan tukang pijet pun sebenarnya kalo mo dicari ada, impor dari Batam. Tapi ya itu sih mihil. At least tinggal disini bikin kita ga kangen2 amat sama indo, karena beberapa makanan khas nya ada ko kalo dicari.  

Kalau diliat2 kayanya sebagian pro-nya lebih manfaatnya ke anak2 deh. hem,,, Well, despite all the pros, of course there are cons; expensive cost of living, expensive property and car prices, pressure on kid’s academic, and kiasu people. Tahan ga, betah? Ya dibetahin dong demi anak.. ^_^

Thursday, June 14, 2012

9 Days to Go

......
tapi aku masih belum bisa memutuskan sistem kartu apa dan alat transportasi apa yang paling sesuai untuk kita gunakan untuk transportasi disana. ohiya, serta rute tertulisnya.

dan aku masih belum menyelesaikan itinerary, begitu banyak tempat yang menarik untuk dikunjungi dalam waktu yang  begitu terbatas.

mencari informasi tentang tempat yang belum pernah (akan) kita kunjungin itu menyenangkan ya? Perasaan campur aduk antara senang, kawatir, penasaran jadi satu. Seperti membeli sepatu impian lewat online, tak sabar menunggu kedatangannya untuk memastikan apakah warnanya sesuai dengan di gambar, apakah ukurannya pas, tidak mencekik di ujung jari dan tidak longgar di tumit.  

woopss... super duper exhausted yet excited for our upcoming vacation. ^_^

Tuesday, June 12, 2012

Yuk, Bermain Mewarnai!

Belakangan ini aku perhatiin teknik mewarnai keisha semakin bagus. Padahal selama ini kita ga maksa dia harus mewarnai dengan sempurna, cuma kasih tau pelan2 kalo mewarnainya jangan keluar garis dan ga usah terburu2. (soalnya anaknya masih suka ga sabaran :D).

Sengaja untuk mengisi waktu di liburan sekolah ini saya belikan untuk keisha sebuah buku bergambar polos yang isinya penuh dengan karakter2 menarik, apalagi selama ini dia memang senang dengan aktifitas mewarnai baik di kertas maupun di henpon. Berdasarkan laporan dari Atinul, selama liburan gini dia seringkali ambil buku gambar tersebut lalu duduk anteng mewarnai sambil nyanyi2 sendiri sementara atinul beres2 rumah.

Berikut beberapa hasil mewarnai Keisha;





Not bad, ya?

Beberapa manfaat mewarnai dengan media gambar bagi anak, antara lain :

1. Meningkatkan konsentrasi (dan kesabaran)
Dengan mewarnai anak bisa fokus dengan kertas gambarnya sekaligus bisa melatih kesabaran dengan menikmati setiap guratan pensil warnanya. Seringkali makanya saya tekankan ke Keisha kalau mewarnai itu harus dinikmati jangan terburu2. Kalau buru2 akan terlihat dari hasilnya yang juga akan berantakan, tapi kalau dia fokus dan menikmati proses menggambar maka hasil warnanya akan rapih. Lagipula tujuan mewarnai yang terutama kan untuk FUN, bukan target berapa gambar yang dihasilkan hari ini. :)

2. Mengembangkan motorik kasar.
Dengan memegang pensil warna anak melatih kordinasi antara mata dengan tangan.  Awal2 pasti berantakan  dan tak sealur. Tapi lama2 anak akan berusaha supaya goresan warna tidak melewati garis.

3. Media berekspresi
Untuk anak yang mungkin masih belum bisa mengekspresikan perasaannya karena kosakata yang terbatas bisa menyalurkan perasaannya dengan mewarnai. Misalnya, jika ia sedih atau marah warna yang dipilih bisa hitam, abu2. Sementara kalau dia lagi senang gambarnya colorful. Kalau diliat dari gambar diatas bisa ketebak ya suasana hati Keisha?

4. Merangsang kreativitas
Dengan mewarnai anak mengenal perbedaan warna dan bisa menikmati proses pencampuran warna tersebut. Dari situ anak mengasah kemampuannya mengenali warna apa yang cocok dipadukan. Kemampuan inilah yang akan membantu anak berkreasi dalam hidupnya. Psst.. ini objektif ya, menurut saya malah paduan warna yang dipilih Keisha seringkali lebih bagus daripada saya. ^_^

5. Media Terapi
Menggoreskan warna di kertas polos bisa merupakan suatu media terapi tersendiri untuk anak. Terutama setelah mereka stres atau lelah seharian beraktifitas di luar ruangan.  Ga cuma buat anak2, kadang orang dewasa pun juga menikmati proses melukis ini. Fokus mewarnai pada bidang dan garis membuat kita melupakan sejenak masalah yang dihadapi dan setelah selesai hati senang melihat hasil gambar yang cantik. ^_^

Main Air di Wild Wild Wet

Setelah zoo kemarin kali ini aku sama temen2 kantor (baca : Keisha dan Aryan) play date ke Wild Wild Wet Pasir Ris!

Alhamduliilah dapat tiket gratis dari mamaknya Aryan. lumeyen kan, tau aja kita seneng yang gratisan. :D



WWW ini kaya The Jungle ato waterboom kalo di Indo. Dengan rides yang lebih seru karena ada Slide Ular-Lah yang tinggi banget dan ada Slide-Up, macam mangkok raksasa trus kita dengan ban diluncurkan dari satu sisi dengan kemiringan hampir 90 derajat. Ekstrim to the max!
Tapi karena aku masih sayang sama jantung nemenin keisha main, terpaksa skip Slide-Up.

Jadinya sebagian besar waktu kita dihabiskan bermain di .....

Tsunami Pool



Kenapa namanya Tsunami? karena 10 menit sekali ada wave besar. jadi kaya tsunami gitu.. Ombaknya keren juga deh hampir mirip sama pantai asli.
Kolam ini kedalaman airnya ga terlalu tinggi,  ga heran anak2 pada betah lama2 bermain di sini.

Emak konyol yang teriak2 minta tolong dengan pura2 tenggelam karena ombak. Dua safeguard kecil ini bener2 usaha loh, untuk narik nolongin. hebaat...


Bahkan si baby Aryssa pun ketawa-tawa seneng banget main air disini.



Klo Slide Ular-Lah tadi buat orang dewasa, anak2 bisa main slides di Water playground beserta water cannon dan fountains. Slides disini ga terlalu tinggi jadi cocok buat anak2.

Sekitar jam 3 sore ada permainan kecil seperti lempar balon air ke ember, lempar gelang dan dapat hadiah kalo berhasil kena sasaran. Dan para bapak2 inih bolakbalik ngantri buat ikutan main games ini. Alhasil setelah berkali2 mencoba berhasil pulang membawa hampir 10 hadiah. hahahaha...

Aryan & Keisha juga ikutan nyoba lempar bola.
Meski cuma satu yg masuk. :)



Eh...anak siapa ini ketinggalan disini? *culik*



BFF
Alhamdulillah, cuaca hari itu pun mendukung ga panas sama sekali, tapi ko tetep aja ya kita jadi item dan belang? aneh sekali. hahaha...

Hari yang menyenangkan sekali!!

Untuk menghindari hal2 yang tidak diinginkan, foto2 bapak/ibunya tidak ditampilkan ya karena aga (sedikit) 'anonoh'.

TIPS :
! Disediakan life jacket for free untuk berbagai ukuran berat badan.
!! Untuk menaruh barang berharga bisa dititipkan di locker yang disewakan $1-$3
!!! WWW open from 10am-7pm on weekend/public holiday, 1pm-7pm on weekdays (Tue closed)

Friday, June 08, 2012

A Guilty Pleasure


Disclaimer : Ditulis dalam keadaan labil akibat kerasnya kehidupan di kota besar.

Tau Becky  Bloomwood kan? Gadis modis di London yang sangat fashionable, smart, cheerful, beautiful. Only one her problem, she is a shopaholic!

Yup…  gara2 keobsesif-kompulsif-an dia yang berlebihan terhadap belanja, seringkali membuat dia terjebak dalam masalah keuangan. Well., meskipun pada akhirnya happy ending juga sih. (like other usual Hollywood stories)

Well she is lucky.

But… I am NOT
… Evenmore.. I’m dead!

Berada di tengah  kepungan huruf S.A.L.E seperti saat ini benar menggoda iman, apalagi kantor lokasinya di atas salah satu dept store ternama di Sing. Setiap ke bawah buat lunch mau ga mau ngeliat empat huruf itu terpampang besar2 di etalase gerai favorit. Saya sudah mencoba pake kacamata kuda dan belagak ga denger kalo temen ngomongin sale dionoh dan dimarih. Bukan apa2, soalnya saat ini memang saya sedang membatasi diri berbelanja mengingat liburan di depan mata. Kalo ga, ntar liburan masa nginyem doang di hotel???

I don’t want to end like Becky, trapped by debt. Membaca Becky yang begitu mudahnya beli baju2 padahal sebenarnya dia udah punya 5 jenis yang sama, sementara di satu sisi dia udah punya utang dimana2, itu bikin saya ngeri sendiri ngebacanya. Saya takut dengan pemikiran berbelanja membabi buta seperti itu. Mungkin saya cenderung moderate buyer ya, soalnya setiap saya ngeliat ada baju atau sepatu lucu, saya berpikir sejuta kali untuk beli. Will I need this? Bahannya bagus ga ya? Bisa dipake lama ga ya?

Yes.. I’m not a person who will go into latest fashion. Saya  beli baju karena nyaman dipakai bukan karena model paling mutakhir. Lemari baju saya masih bisa berbagi sama baju2 mas. Jadi kebayang kan sedikitnya baju2 saya. Makanya pernah saya ditegur seorang teman yang liat foto2 di fb, karena baju saya seolah2 yang itu2 terus. Hahaha!! ya mangap kalo saya lagi suka satu baju biasanya pake itu trus. Mungkin itu salah satu tanda bahwa saya tipe cewek setia? *evilgrin*

Sayangnya hal tersebut berbeda ceritanya untuk sebuah tas. Buat saya tas ga perlu mahal tapi harus bermerk. Yang bermerk belum tentu mahal kan? *ngeles*. Selera saya masih standar kok, belum Bottega (meski ngiler liat warnanya tapi ko ya sayang duitnya).  My passion for bag sama halnya kalo ke gerai bagian anak… semuanya terlihat lucu dan jadi PENTING untuk dibeli.

I tot, I was still in control.

..... But, I was wrong.

Honestly, 3 pairs kid's shoes in a month? 6 branded bags in half year? Is it still normal?
Buat saya yang ga terlahir dengan memakai sepatu berlian, bekerja dan menabung sesen dua sen untuk bisa membeli RD. Rasanya kok ada yang salah ya? Something like… a guilty pleasure. Something that you enjoy so much, its relaxing, but you feel guilty later.

Mungkin karena semua yang saya beli tanpa credit card (Dari dulu saya ga pakai CC dan ga percaya dengan konsep menghutang. I don’t like owe people’s money)  tapi langsung debit dari rekening, merupakan rem tersendiri buat saya.  Nyesek soalnya kalau liat saldo hasil total kerusakan yang terjadi.

My evil side said; you deserve this, its okay, you can earn more, your saving is still in safe amount. 
but somehow, i couldn't agree. Cos i know, i should safe more, i should give more to others not only thinking about myself. 

Well, I guess, people should now when it’s time to say enough it’s enough. As long you already fulfill your basically needs and not in a debt! Perhaps…perhaps it’s still tolerable if you spend little more money time for this ‘guilty pleasure’. *pasang kacamata kuda lagi*


Thursday, June 07, 2012

What Is Your Dream?

Malam hari. Di kamar. Posisi siap bobo. 

Biasanya sebelum tidur kami bertiga suka ngobrol ringan, kadang2 tentang cerita di film atau kejadian yang pernah kita alami bersama atau apapun. Semalam obrolan kita temanya tentang 'dream'.

Mommy : "Keisha, what is your dream?'
Keisha : "Like Daniel Dolphin, mom?" menunjukkan muka tertarik. Daniel Dolphin itu film yang ceritanya tentang dolphin yang mengejar mimpinya. 
Mommy : "iya, daniel kan dreamnya surfing at a big wave. Kalo papa, dreamnya apa Pa?"
Papa : "eeem...I wanna have a baby" *sambil setengah ngorok* gerrrr.... masa dreamnya begini sik?
Keisha : "Kalo mama? what is your dream?"
Mommy : ehm... waduh apa ya? pengen keliling dunia, pengen punya TK, pengen punya duit ga abis2. :D
               "Ehm... I wanna go to the beach with Keisha and Papa." kata aku akhirnya. *nyari aman*
               "How about you, what is your dream?"

Siap2 denger dia ngomong; aku pengen sama mama & papa atau aku mo makan eskrim gede. 
             
Keisha : "ehm... i wanna go Disneyland with Aryan."
Mommy-Papa : ngakak bareng2.
Yaolllo...bocah!! jauh amat sih nge-datenya!!!


Tuesday, June 05, 2012

ZOO Playdate!!!

Setelah berkali2 aku dan temen2 kantor ngerencanain trus batal karena alasan macam2, akhirnya minggu kemarin jadi juga kita ke.... zoo!!!

Sempet kawatir karena sabtunya aku rada demam, tapi Alhamdulilah habis minum obat dan bobo besok paginya udah segar bugar, meski rada ngantuk karena baru tidur jam 3 pagi. hihihi..

Yang bangun pagi duluan tentu saja keisha, dia mah udah excited banget mau ke zoo. Langsung dimandiin sama bapake sementara aku beresin barang2 buat pergi. Tau ga tiba2 keisha ngomong gini :
"Papa, aku pake parfum ya, biar ntar dicium aryan wangi." 
book... aku antara mo  ngakak dan pusink kenapa anak usia 3 tahun udah bisa ngomong begini. 
Papanya juga langsung panik, ngomong gini:
"Keisha, yang boleh nyium keisha itu hanya mama dan papa"
Bwahahaa!!! Siap2 pah, ntar 12 tahun lagi mungkin udah ada yang ngapel. :D

Fyi, aryan itu anaknya temen di kantor yang setahun lebih tua dari kei. Ini bakalan playdate mereka yang kedua setelah sebelumnya di East coast kemarin. Setelah playdate pertama itu keisha ngomongin aryan melulu. Pake muji2 lagi kalo aryan ganteng. Padahal ngerti ganteng juga nga. aaaah...anak gadisku jangan cepet2 gede dong!! *kekepin di ketek*

Hari itu zoo penuh bangeeddd!!! Antrian beli tiketnya kaya nunggu sembako. Kayanya semua orang pada datang ke zoo semua deh hari itu. Kita dapat potongan harga karna pake kartu Amex, jadi ga perlu bayar buat anak2. Kalau ada kartu NTUC malah dapat diskon 30% lagi, sayangnya kita ga ada yang punya. 

Foto anak2 di depan zoo


Masuk area zoo kita langsung menuju Elephant Show naik tram biar ga cape jalan. Ini udah kedua kalinya aku liat, jadi ga terlalu excited nontonnya, kalo anak2 sih masih seneng. Habis itu lanjut ke Rainforest Show nunggu atraksi berikutnya sambil makan siang. Di tengah atraksi gitu hujan  besar, untung aja kita duduk di tengah jadi ga kena hujan. Kasian yang di pinggir sampe basah, ada yang duduk sambil pake payung biar ga kehujanan. 

Shownya bagus! Keisha yang udah kiyep2 ngantuk langsung bangun ngeliat para binatang beratraksi. favorit kita orang utan yang tingkah lakunya kocak abis. Sampe sekarang keisha masih ketawa2 kalo inget si orang utan. Bahkan Aryssa yang baby pun ketawa2 dan joget pas liat aksinya si orang utan. Sayang kita lupa nge-videoin. 
Owiyah, gong-nya adalah ketika hostnya bilang ada big snake yang ilang, dan ternyata ada disebelah kita. Waaaksss!!! langsung angkat kaki!!! Jadi dari awal show snakenya udah sengaja ditaruh dalam kotak coklat disebelah kita. Untung snakenya ga kabur. Itu ularnya segede paha orang dewasa dan panjang abis warna kuning. hiiihh!


Untungnya pas show berakhir, hujan juga udah berenti. Kita langsung menuju kidsplay, sambil ngelewatin beberapa binatang yang pengen kita lihat. Eh pas ngelewatin kandang jerapah pas banget lagi feeding time dan si bocah kicik pengen ikutan kasih makan jerapah. Eh dia berani loh kasih makan jerapah sendiri. Sayangnya Aryan udah keburu pergi jadi ga sempet ikutan kasih makan jerapah. 

Si eneng yang udah 5 watt, si ganteng aryan, dan si imut aryssa
 

feeding girrafe
Moral of feeding : Ternyata lidah jerapah itu panjang dan hitam. 

Ki-Ka : Mami tiri, Minah bertudung, eneng, ganteng, dan Calon Besan

Nyampe Kidzplay anak2 kaya ketemu habitatnya, langsung lupa sama emak bapake. Beruntung bapak2 mau ngawasin anak2 main. ya mungkin sebenarnya mereka juga pengen ikutan main air kali ya, tapi malu sama jenggot, jadi ceritanya jagain anak, sambil menyelam main air. gitu. #apaseh. Yang jelas emak2nya diuntungkan karena bisa melakukan tugas penting yakni ngehosip... zzzzz


Eniwei... Alhamdulillah, meski cuaca hari itu hotz banget, keringetan, plus kaki gempor, semua ga terasa asalkan yang terutama anak2 senang. #Sayang Anak-Sayang Anak...sayup2 terdengar suara abang2 jualan mainan. *kriuk*

Monday, June 04, 2012

Banding2 Maskapai Penerbangan


Bersyukur tinggal di negeri chicken rice yang jaraknya cuma sejengkal kaki rahwana dari Jakarta dan dimudahkan akses transportasinya yang banyak dan murah, sehingga bisa kapan aja ke Jakarta. Ga sejauh moskow atau belanda yang mesti nunggu tiga kali puasa tiga kali lebaran baru bisa pulang. *bang toyib mode: on*
(buat keluarga yang punya 3 anak pastinya tiket pesawat mudik jauh lebih berharga dibanding seonggok tas birkin)

Di sini untungnya banyak maskapai airlines yang mengerti kebutuhan kami para fakir tiket murah, sehingga seringkali mereka ngadain promo. Eh tapi sih sekarang kita udah cuek juga ada promo ga ada promo beli ajah. Yang penting bisa “Cing-Cuw-I” !

Setelah beberapa kali ke Indo dengan menggunakan maskapai yang berbeda, jadi pengen deh ngebahas satu2 keunikan dan kelebihannya masing2. Yang dimaksud disini pesawat2 kecil yang rutenya Sing-Jkt aja ya. Nomor ditulis secara random dan murni pengalaman dan pendapat pribadi,  Here we go ;

1.Si Merah Putih
Dimulai dari maskapai yang rutin kasih promo ya. Promonya emang gila2an bisa jauh banget sama harga biasanya. Sayangnya promo itu biasanya berlaku untuk penerbangan tahun depan, jadi paling sering kita gunakan untuk merencanakan liburan tahunan. Kebetulan juga rutenya baru2 dan seru2.  Sementara kalau untuk rute sing-jkt, kita dulu sering pake ini. Karena murah. Sebelnya sering banyak jebakan betmen, kalo ga jeli2 bisa ada biaya tambahan macam insurance, baggage, seat dll. Jatuhnya malah kadang lebih mahal.

Owiyah yang pernah bikin sewot adalah berapa kali kita sekeluarga pernah duduk terpisah pas cek in. Kaya kemarin ya, waktu aku sama Kei balik ke Singapur dari Jekardah, Masa Keisha di Seat 20, aku di Seat 16. Untungnya aku ngecek dulu dan langsung minta ganti seat, eh pas dikomplen malah disalahin karena kita ga pesen seat online trus bilangnya udah langsung kena di sistem. Lowh.. wong kita cek-in barengan, ga pisah2. Emang situ ga ngecek dulu penumpangnya gimana. Kalo anak gw yang baru 3 tahun duduk sendiri sapa yang mo jagain? Pramugarinya mau ngasih susu? Gerrrh!!

Sekarang plusnya ya, hem…  stewardnya kasep.. hehehe… *lupastatus* kalo laper ada pilihan makanan. Emang mesti beli sih, tapi kan setidaknya ada opsi daripada ga sama sekali. Ya kan?? *maksa*. Majalahnya baru2, trus ruang kaki lebih luas dikiiiiittt, dibandingkan sama si Singa Terbang. Tapiiii… sandaran joknya kaku, kayanya ga mengikuti lekukan tubuh. (sotoy), ACnya dingin banget, dan kuping gw sakit banget pas mo landing. (eh ini ko jadi ngebahas minusnya??)

Kalau dari Jkt – Sing kita kadang2 pake airlines ini karena time schedulenya yang enak. Flightnya jam 18.55 dari jekardah tapi nyampe di Sing ga terlalu malem. Rempyong cyin  bawa anak kicik kalo kemalaman, sementara kalo sore2 belum puas di jekardahnya. Enaknya lagi maskapai ini kalo di soetta ada di terminal 3, ga crowded dan ga perlu ngantri bermenit2 di bagian imigrasinya. Owiyah baru2 ini nemu piama anak2 yang murah dan bagus bahannya di gerai Keris di dalam Terminal 3. *penting*

Ps : Mungkin buat penerbangan jarak sing-jkt maskapai ini  bukan favorit kita.  Tapii…kalau buat tujuan lain (baca: Negara lain) kita prefer ini karena biasanya tiket promonya maknyoss banget. Jadi.. dari 5 bintang kita kasih …….  3 bintang!!
 
2. Si Singa Terbang
Our favorit airline karena murah meriah dombreng (dibandingkan sama maskapai lain). Time flightnya beragam, pricenya sudah all in, including baggage 20kg, kadang malah beda tipis sama si merah putih.  Acnya ga terlalu dingin.

Oiya, system booking jauh2 hari ga berlaku sama maskapai ini. Justru semakin jauh waktu pembelian dengan hari penerbangan malah semakin mahal. Gw pernah iseng2 liat harga tiket untuk dua bulan lagi, eh mihil banget deh. Ga masuk akal harganya buat sekelas penerbangan ini. #eh. Iya bener, akhirnya aku batal beli. Liat lagi dua minggu sebelum keberangkatan, eh harganya lebih murah karena udah ada harga yang promo. Berkali2 loh kejadiannya begitu, jadi dari  situ aku berteori dodol bahwa si singa terbang ini ga menganut system booking jauh = harga murah.

Hanya saja, ruang untuk kaki sempit banget. Buat yang harus mangku anaknya (less 2yr) agak kurang nyaman yah, apalagi kalo anaknya aktif banget gerak sana sini. Trus beberapa kali kalau di soetta kita turunnya ga pake garbarata tapi pake tangga dong, trus diangkut naik bis menuju terminal. Capcay deh. Trus beberapa kali sering delay apalagi kalo pesawat flight terakhir. Kasian kalo bawa anak kecil udah gegoleran di lantai kali saking bosennya nunggu pesawat datang.
 
3. Si Macan
Si Macan ini untuk urusan harga bisa diandalkan loh, ga kalah bersaing sebenarnya sama Si Singa. Apalgi harga untuk kid dibedakan dengan adult, bahkan meski belum termasuk bagasi kalau di total masih lebih murah dari si Merah Putih. Alhamdulillah pengalaman bersama macan selama ini baik2 aja, selamat sentosa, safe flight, penerbangan menenangkan. Penerbangannya on time, ga delay. Malah lebih tepat waktu dibanding dua pesawat diatas. Mudah2an selalu begitu ya. Amin…
Tapiiii…sayangnya schedule flightnya ga fleksible. Payah deh, masa cuma ada dua flight yang tersedia setiap harinya. Udah gitu kalau dari Changi, maskapai ini adanya di bujet terminal alias terminal anak tiri. Soalnya terminal ini yang paling ga kinclong diantara terminal lainnya. Jadi balik lagi akhirnya aku naik si singa.

Ps : Buat yang mo safe cheap flight dan ga terikat waktu bisa lirik maskapai ini. *bukan iklan berbayar*
 
4. Si Burung

Sebenarnya aku paling suka naik si burung. Ya iyalah ya,..siapa yang nga suka burung putih biru ini. Bangkunya nyaman, empuk, dapat makanan, ada inflight entertainment (meski filmnya jadul). Komplit lah. Seandainya delay pun penumpangnya dapat makanan biar ga mati kelaparan (eh klo nunggu pesawat lama kan kesal trus lapar trus daripada para penumpang marah dan mulai saling memakan, makanya dikasih makanan). *mulai ngaco*
Klo maskapai lain delay silakan nginyemin rambut, sodara2. Belum lagi kalau di change maskapai ini adanya di terminal 3, yang paling baru dan paling happening.
Yang kurang cocok adalah harganya, saudara2. Ya maklum lah kita kan baru level rakyat jelata belum menejer. Makanya paling bisa merasakan kenyamanan si burung putih biru ini pada saat lebaran ajah.

Kenapa?
Soalnya biasanya mereka ada harga promo!!!
Lumayan banget deh, kalo lagi promo gini harganya bisa sama si Singa di hari biasa. Di saat maskapai lain berlomba2 naikin harga pas lebaran *benar2 tidak berperilebaranan* Sementara si burung dengan pemurahnya ngasih harga promo! Tau banget sih kita para tkw pengen lebaran di kampong halaman.
Terima kasih ya burung!!!
 
5. Si Bintang J3T
Sebenarnya ragu juga  nih mau masukin si bintang dalam list. Habis baru naik sekali,  dan pengalamannya pun kurang oke dalam hal jadwal ya. Karena pas di hari H-nya baru dapat info kalau pesawatnya diundur jamnya. Gerrrh…. Udah sekali doang . Setelah itu kapyok akuh naik ini. Meski ya interior pesawat dalamnya bagus dan dapat snack. Tapi aku udah ga minat naik maskapai ini lagi. Apalagi, setelah ada temen kantor yang habis naik ini cerita, kalau dia kemarin delay dua jam dong..dong..dong.
Benar berarti pameo itu;  J3T St4R memang untuk orang yang sabar.

# Disclaimer : Postingan ini murni cuma pengalaman dan teori sotoy2an gw ya. Kalau ada yang tersinggung, jangan diambil ke hati dong, kan aku cuma bercanda. *toweldagu*

Friday, June 01, 2012

Bagaimana Apply Visa Australia dari Singapura


Kedutaan Australia atau Australian High Commission sebenarnya sudah memudahkan bagi penduduk Singapura yang mau berkunjung ke osie, dengan menyediakan pilihan aplikasi visa secara online. Nah!

Sayangnya hal itu ga berlaku bagi WNI yang tinggal di singapura. Kita dong tetep harus apply secara biasa alias melampirkan dokumen2 yang disyaratkan dan menyerahkan secara langsung ke bagian imigrasi.

Dokumennya apa aja?
1. Download aplikasi form 48R disini www.immi.gov.au/allforms/pdf/48r.pdf.
2. Satu pasfoto ukuran 4x8 (ukuran normal persyaratan visa) yang ditempelkan di formulir aplikasi
3. Copy Employment Pass/Dependant Pass/Student Pass/Work Permit. Bawa aslinya juga
4.Paspor dan copy paspor. (yg ada keterangan nama dan exp date)
5. Booking tiket pesawat (flight itinerary)
6. Booking akomodasi/hotel
7. Surat Keterangan Bekerja dari perusahaan yang menyatakan bahwa si applicant akan kembali bekerja di perusahaan tersebut sepulang dari Oz dan siapa yang menanggung biaya perjalanan. Oiya perlu dicantumkan juga gaji, jabatan, dan tanggal mulai bekerja.
8. Surat keterangan dari sekolah kalau masih sekolah
9. Bukti keuangan. Copy buku tabungan atau rekening Koran. Ga dijelaskan berapa bulan, tapi aku bawa yang 3 bulan terakhir.
10. Kalau disponsori keluarga/teman di sana, bukti tertulis yang menunjukan mereka menanggung semua  biaya si applicant.

Kalau udah lengkap dokumennya disubmit ke Australian High Commission, Immigration Section at 25 Napier Road. Bisa datang langsung tanpa appointment asalkan sebelum jam 12 siang. Kalau untuk keluarga cukup seorang aja yang mewakilkan ga perlu datang semua.
Siapkan juga biaya aplikasi visa sekitar $150/orang. Lumejen yaa…nyengir deh kalo visanya ditolak.

Oiya, seperti  biasa pengawalan di imigrasi cukup ketat, ga boleh bawa hp/laptop berkamera di dalam gedung. Jadi dititipin dulu di pos securitynya.

Kalau dokumen lengkap dan ga bermasalah biasanya proses visa sekitar 5 hari kerja udah bisa diambil. Normalnya lohh…NORMALNYAA…..
Kita kemarin lebih dari 5 hari soalnya. Ditengah2 proses aplikasi mas dapat email berupa formulir tambahan untuk dilengkapi dan dikirim balik. Lucunya data yang diminta berupa informasi apakah mas pernah mengikuti kegiatan militer, politik, atau keagamaan. Paham kan arahnya kemana???
Curiganya sih gara2 namanya mas dan foto terakhir mas yang macam anggota keagamaan tertentu. Hihihi…

Yah,.. meski sempet bikin jantung berdebar kencang bak per@w@n di m@l@m p*rt@m@, Alhamdulillaaahhh visanya keluar juga.

Demikian kira2 persyaratan visa jalan2, untuk bisnis juga kayanya hampir sama ya, soalnya kalau dulu nyiapin buat bos begitu juga. Sementara untuk visa study, medical dan lainnya untuk lebih jelasnya bisa liat website ini www.singapore.embassy.gov.au  & www.immi.gov.au

Summer Time!!

Hellow June!!!


Welcome Singapore Great Sale!!!

*PasangKacamataKuda*