Monday, June 04, 2012

Banding2 Maskapai Penerbangan


Bersyukur tinggal di negeri chicken rice yang jaraknya cuma sejengkal kaki rahwana dari Jakarta dan dimudahkan akses transportasinya yang banyak dan murah, sehingga bisa kapan aja ke Jakarta. Ga sejauh moskow atau belanda yang mesti nunggu tiga kali puasa tiga kali lebaran baru bisa pulang. *bang toyib mode: on*
(buat keluarga yang punya 3 anak pastinya tiket pesawat mudik jauh lebih berharga dibanding seonggok tas birkin)

Di sini untungnya banyak maskapai airlines yang mengerti kebutuhan kami para fakir tiket murah, sehingga seringkali mereka ngadain promo. Eh tapi sih sekarang kita udah cuek juga ada promo ga ada promo beli ajah. Yang penting bisa “Cing-Cuw-I” !

Setelah beberapa kali ke Indo dengan menggunakan maskapai yang berbeda, jadi pengen deh ngebahas satu2 keunikan dan kelebihannya masing2. Yang dimaksud disini pesawat2 kecil yang rutenya Sing-Jkt aja ya. Nomor ditulis secara random dan murni pengalaman dan pendapat pribadi,  Here we go ;

1.Si Merah Putih
Dimulai dari maskapai yang rutin kasih promo ya. Promonya emang gila2an bisa jauh banget sama harga biasanya. Sayangnya promo itu biasanya berlaku untuk penerbangan tahun depan, jadi paling sering kita gunakan untuk merencanakan liburan tahunan. Kebetulan juga rutenya baru2 dan seru2.  Sementara kalau untuk rute sing-jkt, kita dulu sering pake ini. Karena murah. Sebelnya sering banyak jebakan betmen, kalo ga jeli2 bisa ada biaya tambahan macam insurance, baggage, seat dll. Jatuhnya malah kadang lebih mahal.

Owiyah yang pernah bikin sewot adalah berapa kali kita sekeluarga pernah duduk terpisah pas cek in. Kaya kemarin ya, waktu aku sama Kei balik ke Singapur dari Jekardah, Masa Keisha di Seat 20, aku di Seat 16. Untungnya aku ngecek dulu dan langsung minta ganti seat, eh pas dikomplen malah disalahin karena kita ga pesen seat online trus bilangnya udah langsung kena di sistem. Lowh.. wong kita cek-in barengan, ga pisah2. Emang situ ga ngecek dulu penumpangnya gimana. Kalo anak gw yang baru 3 tahun duduk sendiri sapa yang mo jagain? Pramugarinya mau ngasih susu? Gerrrh!!

Sekarang plusnya ya, hem…  stewardnya kasep.. hehehe… *lupastatus* kalo laper ada pilihan makanan. Emang mesti beli sih, tapi kan setidaknya ada opsi daripada ga sama sekali. Ya kan?? *maksa*. Majalahnya baru2, trus ruang kaki lebih luas dikiiiiittt, dibandingkan sama si Singa Terbang. Tapiiii… sandaran joknya kaku, kayanya ga mengikuti lekukan tubuh. (sotoy), ACnya dingin banget, dan kuping gw sakit banget pas mo landing. (eh ini ko jadi ngebahas minusnya??)

Kalau dari Jkt – Sing kita kadang2 pake airlines ini karena time schedulenya yang enak. Flightnya jam 18.55 dari jekardah tapi nyampe di Sing ga terlalu malem. Rempyong cyin  bawa anak kicik kalo kemalaman, sementara kalo sore2 belum puas di jekardahnya. Enaknya lagi maskapai ini kalo di soetta ada di terminal 3, ga crowded dan ga perlu ngantri bermenit2 di bagian imigrasinya. Owiyah baru2 ini nemu piama anak2 yang murah dan bagus bahannya di gerai Keris di dalam Terminal 3. *penting*

Ps : Mungkin buat penerbangan jarak sing-jkt maskapai ini  bukan favorit kita.  Tapii…kalau buat tujuan lain (baca: Negara lain) kita prefer ini karena biasanya tiket promonya maknyoss banget. Jadi.. dari 5 bintang kita kasih …….  3 bintang!!
 
2. Si Singa Terbang
Our favorit airline karena murah meriah dombreng (dibandingkan sama maskapai lain). Time flightnya beragam, pricenya sudah all in, including baggage 20kg, kadang malah beda tipis sama si merah putih.  Acnya ga terlalu dingin.

Oiya, system booking jauh2 hari ga berlaku sama maskapai ini. Justru semakin jauh waktu pembelian dengan hari penerbangan malah semakin mahal. Gw pernah iseng2 liat harga tiket untuk dua bulan lagi, eh mihil banget deh. Ga masuk akal harganya buat sekelas penerbangan ini. #eh. Iya bener, akhirnya aku batal beli. Liat lagi dua minggu sebelum keberangkatan, eh harganya lebih murah karena udah ada harga yang promo. Berkali2 loh kejadiannya begitu, jadi dari  situ aku berteori dodol bahwa si singa terbang ini ga menganut system booking jauh = harga murah.

Hanya saja, ruang untuk kaki sempit banget. Buat yang harus mangku anaknya (less 2yr) agak kurang nyaman yah, apalagi kalo anaknya aktif banget gerak sana sini. Trus beberapa kali kalau di soetta kita turunnya ga pake garbarata tapi pake tangga dong, trus diangkut naik bis menuju terminal. Capcay deh. Trus beberapa kali sering delay apalagi kalo pesawat flight terakhir. Kasian kalo bawa anak kecil udah gegoleran di lantai kali saking bosennya nunggu pesawat datang.
 
3. Si Macan
Si Macan ini untuk urusan harga bisa diandalkan loh, ga kalah bersaing sebenarnya sama Si Singa. Apalgi harga untuk kid dibedakan dengan adult, bahkan meski belum termasuk bagasi kalau di total masih lebih murah dari si Merah Putih. Alhamdulillah pengalaman bersama macan selama ini baik2 aja, selamat sentosa, safe flight, penerbangan menenangkan. Penerbangannya on time, ga delay. Malah lebih tepat waktu dibanding dua pesawat diatas. Mudah2an selalu begitu ya. Amin…
Tapiiii…sayangnya schedule flightnya ga fleksible. Payah deh, masa cuma ada dua flight yang tersedia setiap harinya. Udah gitu kalau dari Changi, maskapai ini adanya di bujet terminal alias terminal anak tiri. Soalnya terminal ini yang paling ga kinclong diantara terminal lainnya. Jadi balik lagi akhirnya aku naik si singa.

Ps : Buat yang mo safe cheap flight dan ga terikat waktu bisa lirik maskapai ini. *bukan iklan berbayar*
 
4. Si Burung

Sebenarnya aku paling suka naik si burung. Ya iyalah ya,..siapa yang nga suka burung putih biru ini. Bangkunya nyaman, empuk, dapat makanan, ada inflight entertainment (meski filmnya jadul). Komplit lah. Seandainya delay pun penumpangnya dapat makanan biar ga mati kelaparan (eh klo nunggu pesawat lama kan kesal trus lapar trus daripada para penumpang marah dan mulai saling memakan, makanya dikasih makanan). *mulai ngaco*
Klo maskapai lain delay silakan nginyemin rambut, sodara2. Belum lagi kalau di change maskapai ini adanya di terminal 3, yang paling baru dan paling happening.
Yang kurang cocok adalah harganya, saudara2. Ya maklum lah kita kan baru level rakyat jelata belum menejer. Makanya paling bisa merasakan kenyamanan si burung putih biru ini pada saat lebaran ajah.

Kenapa?
Soalnya biasanya mereka ada harga promo!!!
Lumayan banget deh, kalo lagi promo gini harganya bisa sama si Singa di hari biasa. Di saat maskapai lain berlomba2 naikin harga pas lebaran *benar2 tidak berperilebaranan* Sementara si burung dengan pemurahnya ngasih harga promo! Tau banget sih kita para tkw pengen lebaran di kampong halaman.
Terima kasih ya burung!!!
 
5. Si Bintang J3T
Sebenarnya ragu juga  nih mau masukin si bintang dalam list. Habis baru naik sekali,  dan pengalamannya pun kurang oke dalam hal jadwal ya. Karena pas di hari H-nya baru dapat info kalau pesawatnya diundur jamnya. Gerrrh…. Udah sekali doang . Setelah itu kapyok akuh naik ini. Meski ya interior pesawat dalamnya bagus dan dapat snack. Tapi aku udah ga minat naik maskapai ini lagi. Apalagi, setelah ada temen kantor yang habis naik ini cerita, kalau dia kemarin delay dua jam dong..dong..dong.
Benar berarti pameo itu;  J3T St4R memang untuk orang yang sabar.

# Disclaimer : Postingan ini murni cuma pengalaman dan teori sotoy2an gw ya. Kalau ada yang tersinggung, jangan diambil ke hati dong, kan aku cuma bercanda. *toweldagu*

11 comments:

e.r.l.i.a said...

dulu gue demen banget banding-bandingin tiket sampe detail mampus loh des :))))

tapi sekarang udah makin malem ngurusin tambah bagasi, tambah insurance, tambah endebre endesoy...akhirnya pilih yang gapake ribet. lionair ato garuda... huahahhaahahah

Arman said...

enak ya bisa seering2 pulang indo.. hehehe

Dessy said...

@ erlia :
hahaha...gw sampe sekarang masih suka banding2in. maklum makirit! padahal ya pada akhirnya pilihan jatuh ke si Singa lagi. yang paling murah dan ga ribet. hehehe...capedee

@ arman :
faktor geografis man... kalo gw disana juga bakalan ala bang toyib. :D

bugurufunky.com said...

aku nggak berani naik si singa terbang karena pengalaman delay dianggurin sejam tanpa ac dalam pesawat dan pas berangkat tetep aja ac-nya nggak nyala. sesak nafas banget. hehehe. kalo ke sing, pilihan tetep pada si merah putih deh akhirnya

Dessy said...

@ mba kiky ;
Ha? Ngeri banget sih mba?! kenapa udah boleh naik pesawat kalo belum siap gitu? pantes aja trauma. kalo orang yang claustrophobia udah pingsan kali ya.

seerika said...

dulu gue sering naik si bintang. Gak pernah delay, harga all-in, dan murah. Tp lama2 makin mahal aja dese, tp untung ada lion air penyalamatku.

Btw, si merah putih di changi terminal brp ya utk kedatangan? Trus...bisa gak sih minta sistem transfer bagasi kalo bajet erlaines gini?

Maksudnya, bisa gak gue minta si merah putih atau si singa terbang utk langsung mengoper bagasi gue ke pesawat yang akan gue naiki berikutnya? Jadi gue ga harus keluar imigrasi, ambil bagasi, trus masuk imigrasi lagi dan chek-in barang. Refoot ya kalo bawa anak dua.

Dimana ya cari info soal ini?

Dessy said...

@seerika :
eresia ada di changi terminal 1 rik. lu arrange perjalannya lewat agen travel/sendiri? kl dr travel biasanya udah otomatis bagasinya langsung dioper.
klo ga, pas lu ganti pesawat bisa bilang ke petugasnya kl lu mesti transfer. jadi bagasinya bisa diprioritaskan.
coba liat link ini deh rik, untuk lebih jelasnya. http://www.changiairport.com/in-transit/transit-information

seerika said...

semuanya arrange sendiri. jadi beli tiketnya terpisah, HKI-SG, trus SG-JKT.

Mana ntar bawa dua balita pula. Tanpa suami. Plus stroller. Plus koper. Makjaaaangggg...ribet amat kalo harus pas transit harus ngurus2 koper dan imigrasi.

Makasih linknya, yah

Dessy said...

Mudah2an ga ya.. changi ga seribet soetta kok. Apalagi kalo pesawatnya berada di terminal yang sama, keluar imigrasi, ambil koper, naik ke lantai atas (pake lift/eskalator)buat cek in. ada trolley bisa taruh koper2 plus anak2 bs duduk diatasnya.
Kalo pesawat berikutnya ada di terminal yang beda ada sky train yang menghubungkan antar terminal kok.
Kalau waktu transit masih banyak bisa main2 di terminal 3. ada playground buat anak2 disitu.

mudah2an sih ga pas jam tidur anak2 ya, kebayang aja repotnya gendong2 anak lagi tidur.

Semoga flightnya lancar ya mak, ntar nyampe jakarta langsung pijitan. :D

Bunny Cat said...

kok gua gak ngerti smua ya istilah yg dipake disini hahahaha...merah putih, singa terbang...opo kuwi?

Dessy said...

hahaha!! singa terbang (l**n air, merah putih (air **i*).. ketauan ga pernah naik bujet ya.. :)