Thursday, June 21, 2012

Reksadana untuk Pendidikan Anak

Habis ceting sama kakak yang lagi sibuk nyari SD buat anaknya. Kaka saya ngeluh uang pangkal untuk SD paporit aja bisa bikin rambut rontok. Stress banget sekolah di Indo emang harus punya duit banyak demi pendidikan berkualitas. Masuknya aja bisa abis belasan hingga puluhan juta. Apa kabarnya orang2 yang penghasilannya cuma puluhan ribu perhari?

Di sisi lain, saya jadi bersyukur karena disini playgroup (nursery), TK A/B (K1/2) ga meminta uang pangkal. Keisha sekolah di local shool yg biayanya perbulan $112.50, meski dikenakan lebih mahal dari citizen/PR, tapi lebih murah dibanding childcare/privat playgroup. Selain itu paling diminta material fee sekitar $40 per semester (biaya tergantung sama local schoolnya masing2 tapi ga beda jauh).

Alhamdulillah saya belum dipusingkan dengan biaya plegrup/tk. Tapi brubung disini kita tergantung sama penempatan mas, jadi saya rada ketar ketir juga nih memikirkan kalo sewaktu2 kita harus kembali ke tanah air dan membayar uang pangkal puluhan juta rupiah sekaligus inflasi! *mulaistres*.

Jadi demi anak bisa mendapatkan pendidikan berkualitas, saya mulai keranjingan belajar finplan. Setelah ngintipin ilmu dari blogwalking sana sini, tahun ini diniatin untuk mulai ngebenahin anggaran keluarga, dan setiap ada kesempatan ke jekardah disimpetin buat ngeberesin rekening2, beli LM dan kemarin kepulangan saya diniatin untuk buka rekening di Bank commonwealth.

Kenapa buka rekening di bank tersebut?
Karena saya mau beli Reksadana! Yap.. Telat.banget yak. Disaat orang lain sudah menerima hasilnya, saya malah baru mulai invest. Huhuhu..
Alasan lain, karena Bank ini satu2nya yg bisa beli reksadana dan top up secara online dan kita ga perlu datang ke banknya, ples bisa transfer ke bank lain tanpa dikenakan biaya.

Prosesnya mudah kok, saya kemarin ke kantor cabangnya di ITC Permata ijo buka rekening sekalian bilang ke CSnya m beli RD. ntar sama mbakny dibikin akun baru, dikasih atm (eh,atmnya kemana ya? Ko lupa sih?) Trus dikasih token untuk internet banking. Sekalian saya beli satu RD saham Manulife sekalian di autoinvest. Dengan autoinvest nanti otomatis setiap bulan di debet dari rekening kita untuk top-up RDnya. Min 100rb jg bisa kok.

RD di commbank ini banyak banget! Ada ratusan, ga heran dibilang supermarketnya RD. Supaya ga bingung ditempat, sebelumnya saya udah cari2 info dulu mana RD terbaik tahun belakangan ini, sambil berbulan2 mantengin grafik RD di infovesta. Jadi ketika di commbank udah yakin mo beli yg mana. Enaknya lagi di commbank ini rata2 subscription feenya 0% dan minimum pembelian mulai dari 500 ribu rupiah! Ada juga sih yg subscription feenya 1%, tapi klo belinya secara online dapat potongan 0.5%. Lumayan kan?

Di banknya Aku cuma beli 1 Rds aja, karena pengen coba beli secara online. Hehehe.. Ohya, bukti pembeliannya akan dikirim ke alamat rumah, tapi brubung alamat rumah di ktp salah no.RT (jepretin karet ke pak RT) dan g bisa beda sama yg di form, yaudah lah ga berharap dapat bukti. Toh bisa diliat secara online dan bentar lagi KTPku expiry dan berharap bisa diubah.

Lanjuut.. Setelah balik ke sing, saya mulai uji coba si token kuning. Kali ini beli RDS Schroder. Klik..klik..ih mudah banget ternyata. Kelar internal transaction, saya coba transfer ke tempat lain. Kali ini sasarannya Panin Sekuritas. Udah lama denger PDM yang tersohor itu, ngeliat NAB nya sekarang mo nangis dong, tinggi banget. Sementara temen yg beli tahun lalu masih jauh dibawah itu. Bener ya RD itu semakin lama ditunda beli kita semakin rugi.

Kebetulan kakak ada kenalan di PS dan bisa bantu proses. Formnya cukup dikirm via pos/email. Setelah diterima formnya sama CSnya, langsung transfer ke bank kustodiannya sebelum jam 12 siang supaya bisa dapat Nab hari itu., foto/print bukti transfer, scan balik tunggu konfirmasi dari CS. Nanti buktinya dikirim ke alamat rumah. Ternyata ga seremfong yang dibayangkan ya? Apalagi ga ada biaya transfernya lewat commbank. Cihui! *makirit*

Untuk memantau perkembangan rd bisa lewat infovesta.com atau bloomberg. Kemarin sempet turun trus tuh IHSG, yg berimbas semua RD sebagian besar merah. Tapi sih gw masih tenang aja malah jd kesempatan buat top up RD. Pernah sekali ya gw lagi ngecek rd dan hepi2 ternyata lagi naik lumayan, tiba2 temen ngajak ngomong. Tiga menit kemudian gw liat layar kompi, lah ko ini malah turun. Ga jadi untung dong aye. Alamak cepet banget pergerakannya. Tapi kalo beli RDS atau RDC sih masih tenang aja kalo turun, kan returnnya memang masih dalam jangka waktu yang lama. Supaya returnnya sesuai dengan target disarankan supaya kita top up rutin perbulan.

Insya Allah udah sedikit tenang karena setidaknya sudah ada ikhtiar untuk bujet pendidikan anak. Beberapa yang udah disiapin;

1. SD - instrumen finansialnya dengan Logam Mulia 
2. SMP - instrumen finansialnya dengan RD Campuran Panin 
3. SMA - instrumen finansialnya dengan RD Saham MSA 
4. Univ - instrumen finansialnya dengan RD Saham SDI 

Kelar mikirin dapend anak trus tinggal memaintain dengan top-up bulanan supaya returnnya bisa sesuai dengan yang diharapkan. Habis ini mo tutup unitlink pendidikan keisha karena ga ada gunanya.

Trus mo siapin juga buat hari tua supaya ga nyusahin hidup anak ntar. Kemarin juga udah beli RDS Panin buat dana pensiun. Masih pe-er nih beli RDS satu lagi untuk dana kesehatan pensiun. Pengennya sih di bank lain untuk diversifikasi, menghindari jika terjadi likuidasi terhadap bank tempat kita beli rd gimana itu ntar nasibnya?? *knockthewood*


Trus gmana buat anak kedua? *keringet dingin*

8 comments:

masrafa.com said...

waaah selamat bergabung menjadi nasabah combank *peluk*. De udah dari 2008 dan udah merasakan hasilnya.

Gak ada kata terlambat untuk investasi kok. Kan nabung dimulai hari ini. Makin cepat, lebih baik *kaya slogan pemilu*

Rafa kuliah 7tahun lagi ... perasaan baru masuk SD kemarin, eh thn depan udah lulus SD. 6 tahun itu sebentar loh.

Apa kabar nih biaya kedokteran UI yang tahun 2010 udah 150jt. Gimana 2019 nanti *mewek liatin saldo*

arbiyanti said...

jeung...gw dah pernah dijelasin seh ama temen gw ttg RD ini. tapi gw masih garuk2 kepala gak ngerti gituh. rempong gak seh? gw juga lagi mikirin mau coba nabung dengan gaya lain. after reading your post, i think RD can be an option, right?!

arbiyanti said...

jeung...gw dah pernah dijelasin seh ama temen gw ttg RD ini. tapi gw masih garuk2 kepala gak ngerti gituh. rempong gak seh? gw juga lagi mikirin mau coba nabung dengan gaya lain. after reading your post, i think RD can be an option, right?!

Dessy said...

@ mba de:
Ah..aku jadi tambah semangat top up nih dapat info dari yang sudah merasakan hasil RD.

Dessy said...

@ rince:
ga kok rin, awalnya gw butuh waktu setahun buat ngerti dan belajar RD, tapi ternyata ga seribet yg dibayangkan dan prosesnya gampang banget ternyata.
Ayo rin! coba aja lu buka RD dengan tujuan liburan ke jerman (lagi) :)

Bunny Cat said...

MSA sama SDI apa sih Des? (mau nyontek)

Dessy said...

@Novi : Manulife Saham andalan dan Schroder Dana Istimewa. Imo, sejauh ini manulife returnnya ga mengecewakan. mudah2an tetep naik ya.

Surya Sumirat said...

mba dessy,,, sejak beberapa bulan lalu saya udah denger tentang reksadana, terutama manfaatnya buat biaya pendidikan anak..

saya sih emang belum berkeluarga,, hehehee..
tapi blom ngerti juga soal reksadana...
boleh nggak minta ajarin sama mba dessy...

ini email saya mba, topskor.surya@yahoo.co.id

mohon balasannya ya mba bila berkenan,, terima kasih mba...