Tuesday, July 31, 2012

Edisi Balada ART

Pagi2 baru aja selesai absen sidik jari di kantor, temen udah curhat soal asistennya yang ternyata diam2 menghanyutkan. Jadi tuh ya, artnya temen ku ini ternyata diam2 suka pakein barang2 temenku ini. Kenapa temenku bisa tau? karena dia ngeadd fesbuk art-nya pake nama orang lain, dari situ deh ketauan si art yang suka posting foto pribadinya yang sedang memakai barang2 bosnya. Selain itu dari update statusnya ketauan juga kalo si mbak ternyata sering keluar rumah siang hari dan jalan2 dipertokoan tanpa bilang ke temen ku ini.

Terperangah deh aku ngedengernya. Antara kaget sama si mbak yang otaknya ga sepolos mukanya,  sekaligus takjub ko temen aku sampai niat banget bikin akun fesbuk palsu untuk mengawasi gerak gerik si mbak. Seperti pertempuran antara buaya dengan kadal, jadinya.  :p

Yang jelas temenku sampai esmosi karena si mbak udah ngebohongin dan pake nulis status pula yang  bilang kalau majikannya g*la, jah*at dan anak2nya temenku nakal2. Wiihh...padahal menurut kata temanku itu, mbaknya kalau didepan dia tuh manis banget ngomongnya. Bermuka dua ya, kalau udah begini siapa yang salah ya?

Diluar kelakuan artnya temenku yang 'ajaib' itu, ngomongin art itu ga ada habisnya ya? Ga di indo ga di Sing ga gampang nyari art yang cocok.  Udah cukup banyak cerita yang saya denger dari orang2 yang dikecewakan sama art-nya. Mau ga pakai jasa art ga mungkin, karena kita perlu keberadaan mereka antara butuh dan butuh banget.  Termasuk saya yang mengakui kalau sekarang sudah dalam ketergantungan level 7 sama si mbak.

Tapi kok kayanya susahnya nyari art yang bener? Ada yang sampai bolak balik ganti art. Kalau udah begitu mungkin bisa diliat siapa yang salah. Mencari art yang baik, jujur, sayang anak, dan bisa masak jumlahnya mungkin 1 banding sejuta kali ya. Tapi bukan berati ga ada kan?

Alhamdulillah, si mbak yang membantu saya mengurus rumah sudah mendekati kriteria diatas. Perjuangan menemukannya juga ga gampang, saya sampai patah hati dan kecewa beberapa kali karena bertemu orang yang salah, sebelum akhirnya bertemu dengan si dia. (eh ini kok kaya pencarian suami).

Alhamdulilah orangnya juga ga neko2 dan memang benar mau kerja nyari duit buat keluarganya. Ngeliat dia sudah loyal ke kami dan terutama tulus membantu mengasuh anak saya dengan penuh kasih, saya juga lantas membalas jasa dan kebaikan dia dong.

Buat saya kalau dia melakukan kesalahan masih taraf ringan, saya mending tutup mata aja deh. Kalau ga ya bilangin baik2 atau kerjain sendiri. Capek ah kalau bentar2 harus marah cuma karena dia lupa nyediain air teh ketika bosnya pulang kerja. saya sih ga punya ritual begitu, tapi saya tau ada orang yang seperti itu. Atau ga dibolehin punya handphone dan libur sehari seminggu. iya, banyak loh yang protes dengan peraturan baru disini itu.


Mbak dirumah saya bebaskan pakai hp asalkan kerjaan dia beres. Dan lagi2 Alhamdulilah mbak saya ngerti dia baru megang hpnya setelah magrib pas free timenya dia. Seringkali saya ajak ngobrol tentang keluarga dia atau apapun sekedar jadi teman ngobrol dia. Apalagi awal2 disini dia belum punya teman.

Siapapun pasti jenuh jika dilarang keluar rumah, menelpon ataupun dilarang bersosialisasi.


Herannya ketika temen2 lokal saya tau bagaimana saya memperlakukan mbak dirumah, malah saya dibilang aneh, terlalu baik dan memanjakan asisten. Menurut mereka mungkin si mbak  harusnya jalan nunduk2 didepan bosnya kali ya. Meski banyak cerita tentang 'kenakalan'  para art tapi kan ga semuanya seperti itu. Ga ada yang sempurna juga kan, pasti ada kekurangannya.

ART itu juga manusia loh, dia pasti pernah ngerasain capek, jenuh, atau lagi ga enak badan. Dia bukan robot yang harus kerja 24 jam. Ga ada salahnya kalau kita ngebantu apa yang bisa kita lakukan. Misalnya nyuci piring yang habis kita makan, buang botol  minuman di tempat sampah, atau ajak anak ngerapiin mainannya yang berantakan.

Sama kaya kita yang bekerja di kantoran pun, ada saatnya kita bekerja rajin, sedikit bosan, ingin dihargai oleh bos kita, mendapat kenaikan gaji. :) Mereka pun juga gitu, bahkan menurut saya mereka lebih hebat, kerja bisa 15 jam sehari, full week, tanpa cuti, asuransi dan terutama pengorbanan jauh dari keluarga.

Mungkin mereka hanya butuh dihargai.




3 comments:

  1. iya.. ART jelas harus dihargai. kadang kitanya terlalu menuntut lebih, padahal gaji mereka gak seberapa.

    tapi kalo yang ART temen lu yang udah sampe make2 barang pribadi itu sih kebangetan ya.... mendingan dipecat aja dah...

    ReplyDelete
  2. Makanya gw percaya hukum ada sebab ada akibat.

    Tapi kalau kasusnya temen gw itu, iya dia emang langsung beliin tiket pulang buat si mbaknya itu. Mendingan ga usah kerja lagi dari pada ngeri kenapa2

    ReplyDelete
  3. Jaman sekarang, kita harus tau gimana rasanya ada di posisi ART. Makanya, nyokap gue juga sediain TV dan radio sendiri buat hiburan dia. Soalnya biar gimana, dia kan butuh hiburan yah. Apalagi mbak gue yang dulu tuh, hobi banget nonton serial Chinese "Vampire Expert". Paling awet dan baik tuh dia hahahaha... Kesejahteraan juga terjamin, badan tambah gede aja gara2 hobi jajan.

    Tapi sejak gue balik Jakarta lagi, sekarang kita bisa loh gak pake ART. Apa karena anak-anak udah tambah gede dan mandiri yah? Tapi rasanya kalo gue punya anak nanti, harus ada ART, at least ada baby sitter deh.

    ReplyDelete