Sunday, July 01, 2012

Winter in Aussie - Part 2 :Gold Coast - Paradise Country Farm

Salah satu misi tersembunyi saya ke Ossie, ga lain ga bukan adalah melihat, menyentuh langsung makhluk abu2 gendut yang kerjaannya tidur seharian. Siapa lagi kalo bukan Mr. Koala!! *ih cetek banget ya saya?*

Di Gold Coast ini ada 3 tempat yang saya tau dimana kita bisa bertemu langsung dan bahkan menggendong si Mr.Koala, yakni ;

1. Wildlife Currumbin Sanctuary
2. Paradise Country Aussie Farm
3. DreamWorld

Karena saya lebih suka liat koala sepaket dengan kangguru, sheep, dan sapi dibanding liat koala sama buaya dan aneka reptil lainnya, jadi saya melengos dari opsi pertama dan memilih mengunjungi farm. Lagipula kan belum pernah seumur2 ke peternakan kaya di Little House on The Prairie kan?

Ohiya, di Dreamworld juga bisa menggendong si abu2, tapi karna dia merupakan salah satu dari  2 theme park terbesar, sementara saya pengennya ke Warner Bross, Movie world ajah jadi otomatis Dreamworld ini saya coret dari opsi.

Karena orang hotel ga menyarankan naik bis ke Paradise Country Farm dengan alasan jalannya jauh masuk kedalamnya, jadi kita nyewa mobil dulu di Surfers Paradise. Bermodalkan peta seadanya kita berangkat ke PCF, petunjuk jalannya cukup jelas kok. Ikutin aja yang ke arah Movie World karena PCF lokasinya ada dibelakangnya.

Dan ternyata benar, masuk kedalam farmnya jauh banget. Sepanjang jalan kiri kanannya hanya ada istal dan kuda2 yang diselimuti.


Paradise Country Farm buka dari jam 9.30 am - 4.30 pm. Pas kita datang tepat jam setengah satu siang. Admissionnya $19.99/adult dan $9.99/child (3-13yr).
Sebenarnya kita ditawarin untuk lunch sekalian. Tapi karna belum lapar jadi kita nolak beli paket tiket sekalian lunch.


Si geulis ya ngotot banget ga mo pake jaket katanya ga dingin, tapi kan emaknya worry ni anak masuk angin, jdi setelah dipaksa2 akhirnya mau juga pake jaket. heeh.. cocok tinggal di negara musim dingin nih bocah kayanya.



Sampai di main house kita ditawarin lagi untuk lunch, tadinya kita uda mo bilang ntar aja, eh ternyata setelah dijelasin kalau disitu sistem restoran yg cuma satu2nya buka sampe jam 1.15 abis itu tutup, bengong deh kita. Daripada kelaparan ya udah kita makan dulu aja. Restorannya ternyata kaya istal terbuka dengan bangku2 dan meja2 kayu panjang. Pilihan main coursenya ada meat, chicken n fish yang semuanya halal. Kita cukup bayar $15/adult dan $9.50/kid udah termasuk kentang, nasi, spagheti, salad, buah, dan minuman yang bisa diambil sepuasnya.





Di luar dugaan makanannya enak banget. Padahal ga laper tapi ko bisa nambah kentang dua kali. hehehe.. Keisha aja abis satu porsi ayam sendirian. ckckck...Mungkin karena udara yang bersih, langit biru cerah, dingin dan pemandangan rumput luas bikin nambah nafsu makan ya.

Area Farm ini luas banget, selain istal kuda di sepanjang jalan masuk, kandang sapi2 dan ada goal mining.






Kita banyak menghabiskan waktu di area feeding animal, puas banget gw keisha ngasih makan sheep, goat dan apa ya itu namanya yang lehernya panjang. hehehe... pas banget jam makan mereka ya, jadi mereka gragas banget rebutan ngambil rumput dari tangan kita.






Dikasih kesempatan pula buat ngelus2 si Timmy. hehehe...bulunya kasar dan ga beraturan.


Puas2 ngelus2 sheep kita ke area kangguru. Dimana kanggurunya dibiarin bebas berkeliaran dan ga ada satupun penjaganya. Jadi kita rada2 takut tapi penasaran buat ngedeketin kangguru. Eh tapi kanggurunya ternyata cuek aja, mungkin udah biasa kali ya dideketin orang.






Yang paling ditunggu2!... Foto sama Mr. Koala!!









4 comments:

  1. lucu koalanya... berat gak sih? hahaha.
    trus kukunya itu tajem keliatannya ya... tapi gak bakal nyobek baju ya?

    ditunggu cerita ke movieworld nya... :)

    ReplyDelete
  2. waaa seru yaa jalan jalan nya !

    ReplyDelete
  3. @ Arman :
    Iya man, lucu banget. Sayang cuma bisa gendong dua menit. Seberat bayi 12 kg rasanya. hehehe.. itu koalanya anteng banget deh, mau aja disuruh meluk setiap orang yang mo foto.

    ReplyDelete
  4. @ Dea: iya, hari pertama-kedua. nanti cerita berikutnya penuh hujan. :)

    ReplyDelete