Saturday, July 07, 2012

Olahraga itu (Ga) Susah!

Akhir2 ini trend berolahraga kelihatan semakin marak ya, mulai dari TL yang rame sama orang2 yang update tentang olahraganya, event2 olahraga yang digelar, bahkan di Jakarta sendiri ada Car Free Day untuk mendukung kegiatan bersepeda dan lari, ini sudah lama sih berlangsungnya.. Semakin banyak orang berolahraga, semakin banyak orang peduli akan kesehatan. Ini hebat!

Dari kecil olahraga favoritku adalah renang. Sampai2 pernah ngayal pengen jadi atlit perenang nasional. hehehe.. Pas SMA aku sempet ikutan klub hockey, semata2 untuk eksis. Maklum waktu itu masih ababil. Beberapa kali ikut kejuaraan tapi ga pernah menang! But it was fun!! hehehe..
Pas kuliah kenal Mapala, jadi ikutan rock climbing, rafting sampai dayung. Efeknya badan berotot, kulit item. Setahun doang, habis itu berhenti karena lebih tertarik masuk senat kampus. hahaha!!

Habis itu semenjak kerja, nikah dan punya Keisha malah ga olahraga sama sekali. (ehm..senam hamil termasuk olahraga ga ya?).Rasanya untuk mulai olahraga itu malaas sekali. Ga punya baju lah, sepatunya ga enak lah, ga ada waktu, ga ada teman, blablablublu....

Mungkin karena gerah melihat saya semakin lama tas pinggangnya menggelembung, hubby ngadoin sepatu olahraga pas ultahku dua tahun lalu. Yaapp! bukan kalung berlian, voucher menginap hotel bintang 5 atau bahkan cupcakes cantik, tapi sepatu olahraga, Saudara-saudara!! Sangat tidak romantis sekali ya suamikuh..

Apakah setelah itu saya langsung giat berolahraga? ooh.. tentu tidak! *malahbangga*
Padahal sindiran ajakan halus suami untuk berolahraga bareng selalu ada. Suami emang lebih rutin berolahraga, dia pesepeda sejati. Bahkan dulu di jakarta pun dia udah sering bersepeda dari rumah ke kantor yang jaraknya 26km. hohoho.. Sekarang olahraga dia ya bersepeda, sepakbola dan bulu tangkis.

Saya? masih nyari2 alasan. aiueo.. terutama sih ga ada waktu. Ga tega ninggalin keisha, setelah seharian bekerja trus beres2 rumah dan masak mana sempat lagi olahraga.  (waktu itu belum ada ART). Meski di bawah condo ada fasilitas gym dan swimming pool rasanya ga ada waktu lagi buat olahraga. Tapi dalam hati sih sadar pentingnya berolahraga, jadi sekalinya ada waktu pas mama lagi kesini aku bisa nitip keisha dan melipir sebentar buat berenang atau lari di gym bawah. Apalagi pas semenjak ada Atien, mulai teratur deh at least seminggu sekali berenang/lari.

Turn out pointnya adalah setahun lalu ketika kantor nawarin untuk jadi member klub fitness, yang pernah kuceritain disini. Yaay!! Langsung aja aku daftar. Lagipula tempatnya satu gedung sama kantor jadi bisa memanfaatkan lunch time dan ga ganggu waktu keluarga. Double Yaay! Ikutan yoga class, nyerah di pilates class, paling sering sih lari di treadmill-nya. Satu2nya alat yang kupake disana. Bukan apa2 sih, alasannya lebih karena ga ngerti aja sama alat2 olahraga yang canggih2 itu. hihihi...

Apakah setelah itu saya jadi rutin berolahraga? Awalnya iya. Minimal seminggu dua kali. Habis itu, ajakan makan siang, kerjaan yang ga bisa ditinggal, jadi alasan. Padahal ya waktu rutin berolahraga badan tuh enteng banget, dan berasa seger. Tapi susah banget deh supaya konsisten. Begitu trus olahraganya selalu on and off.

Sekarang ya udah jarang berolahraga, memamah biak sepanjang hari ga brenti. kondisiku tuh seperti membawa tas ransel yang ditaruh di pinggang, temen2 juga udah banyak yang pitnah kalo aku lagi hamil 3 bulan. *Jleb!*

Itu benar2 tombol merah banget kalo sekarang aku bener2 HARUS olahraga. Apalagi minggu depan bakalan ikutan run race. Meski cuma 5km tapi ini bakalan race pertamaku. Lagipula yee.. seumur2 lari paling maksimal cuma 4km, mudah2an aku tidak pink sun di tengah race.

Niatnya sih rutin latihan lari lagi tiap hari dua hari sekali deh, ngurangin nasi, dan minta dijusin buah tiap hari sama Atin. Biar sehat dan ngurangin lemak di perut. Semoga bisa konsisten ya. Menurutku bukan olahraganya yang susah, tapi komitmen untuk rutin berolahraga itu yang ga gampang dan butuh niat yang kuat.

GANBATTEMASU!!!

No comments:

Post a Comment