Friday, July 06, 2012

Winter in Aussie - Part 3 : Gold Coast - Brisbane

Ehm.. judul postingan holiday kita diganti ya. Soalnya yang tadinya mo cerita berurutan ga sempat mulu nulisnya dan malah ada postingan lain, jadinya biar keliatan satu tema dibikin per bagian supaya gampang ngikutin ceritanya. #ish..sape lo?! *maboknarsis*

Baiklah, mari kita lanjutkan ceritanya..

Hari ini itinerary kita bakalan full di Brisbane! Niatnya mo berangkat pagi, ealah si bos kecil malah nyenyak banget molornya sampe harus dibangunin. Akhirnya setelah sarapan tanpa mandi (udah berasa bule) berhasil juga kita keluar dari apartemen.

Sebenarnya dari Gold Coast ada empat stasiun kereta yang menuju brisbane. Berdasarkan info dari David receptionis apartemen kita, yang paling deket dari Apartemen ya Nerang Stasiun, jadi kita kesana. Tetep aja ye, yang harusnya 20 menit nyampe, kita butuh waktu hampir sejam akibat navigator nya salah baca peta. (baca:me).

Dari Surfers Paradise ada bis yang menuju stasiun Nerang, tapi kita pake mobil sewaan sampai stasiun trus mobilnya ditinggal di sana. Parkirnya gratis kok di Stasiun. Sebagian penduduk GC merupakan komuter yang bekerja di Brisbane yang merupakan ibukota Queensland, kaya bogor-jakarta aja ya.

Keretanya sendiri datang setiap setengah jam sekali. Untuk melihat jadwalnya bisa liat di website www.translink.com.au. Tiketnya bisa dibayar cash di loket sekitar $14.80/adult for single trip, $7.40/child. Tapi kalau pake Go Card cuma bayar $8.16/adult dan 4.08/child. Ooh..itu farenya pas lagi off-peak. Kalau lagi jam2nya orang kerja, farenya $10.19.
Go Card ini bisa dibeli dan top up di 7-11 atau loket kereta.



Perjalanan Gold Coast - Brisbane sekitar sejam dan kita turun di Central Station.
Nyampe luar ternyata disambut hujan..huhuhu.... Padahal kan kita tadinya pengen menjelajahi kota ini sambil jalan kaki. mana asyik jalan2 sambil ujan2an ya. Ples lagi kita lupa bawa payung! Untungnya sih kita selalu sedia rain cover untuk pram-nya keisha. Jadi dia bisa duduk anteng ga kebasahan.


Nah.. kalo kita gimana???!! takut ujan.. takut masuk angin trus sakit.. *manjaakut*. Tapi kan ga mungkin kita wisata di station doang. Ngeliat orang2 cuek jalan cepat menembus hujan, akhirnya nekat aja kita berdua ikutan jalan menerobos ujan.

Peta kota Brisbane yang sebelumnya saya print lumayan ngebantu buat nentuin tujuan kemana kita berjalan.  Dari Central Station melalui Adelaide Str. kita menuju Queen ST Mall atau plazanya kota brisbane.

Eh baru sebentar jalan nemu visitor information. Langsung aja masuk dan minta peta kota yang lebih bener sekalian nanya petunjuk jalan sama petugasnya arah menuju plaza.



Ternyata tinggal jalan lurus aja dan sampailah kita di plaza...




Disana ternyata lagi ada winter festival, beberapa stall dibuka yang menyediakan menu khas musim dingin. Jadi teringat Weihnachtsmarkt di Wien.


Ada sepeda yang disewain buat keliling kota kalau cuacanya cerah saya coba nih.


Jalan2 keliling plaza dan sekitaran Adelaide str. enak juga, banyak bangunan menarik sekalian ngeliatin orang2 lokal yang keluar makan siang. Tapi karena udah bosan basah2an kena hujan dan angin, akhirnya aku ajak mas buat ke Queensland museum. Queensland Museum lokasinya lebih dekat klo turun di Southbank Station. Tapi karena kita dari Central Station harus jalan melewati Victoria Bridge.



Victoria Bridge
Panjang ye bok jembatannya...

Queensland museum tepat diseberangnya jembatan ini, bersebelahan dengan GOMA - Galerry of Modern Art. Di hari kita datang itu banyak anak2 sekolah yang berkunjung, mungkin ada karyawisata. Untuk masuk ke museum ini free admission, kecuali kalau mau masuk ke science centernya harus bayar.

Keisha cukup senang disini, bisa lihat2 dinosaurs, sea creatures, dan ada kids club untuk anak2 yang mo menggambar atau bermain. Museumnya sendiri pun juga bersih dan nyaman. (apalagi pas kita tau ada wi-fi gratisan)





Mewarnai dinosaurs di kids club. Lengkap disediakan kertas kosong dan krayon warna. superb!



Ngajak anak 3 tahun ke museum, liat2 dinosaurs, trus nemenin anak ngegambar. Kurang rabid mom apalagi saya? Mamayeah mah lewat!

Sempet mengunjungi juga art gallery museum Queensland.

Berbudaya sekali ya kita, melihat2 lukisan. kikikik... (padahal menghindari hujan deres di luar)


Suka banget deh sama corak warna-warni di belakang kolam itu.


Kita menghabiskan waktu disana sampai sore sambil ngemil fish crumble enak di cafe museum. Habis itu ga tau dan ga minat lagi mo kemana2 dan hujan yang ga brenti2, akhirnya kita memutuskan untuk pulang sebelum peak hour dimana kereta penuh dan farenya lebih mahal. *emakiritbinpelit*

Bye..bye Brisbane! Unfortunately we can not  explore much your true beauty. Hopefully can meet you again another time.


6 comments:

  1. iya kalo udah semangat jalan2 trus ujan jadi kurang asik ya.. apalagi emang kita orang2 yang takut ujan dan takut masuk angin. huahahaha.

    ReplyDelete
  2. Apalagi keisha, Man. Ratu banget kan dia, ga boleh basah atau kotor. Nah pas ujan dia ribut banget kalo bajunya kebasahan. Sampe akhirnya kta bilang aja kl air hujan di ostrali bersih, gapapa kl bajunya kena hujan.(iya, ini alasan konyol banget)tapi baru deh dia akhirnya mau ujan2an

    ReplyDelete
  3. ENVY!!! aku juga mau ke sana D:
    kalo di rumah sendiri enak banget kalo ujan2an, tapi kalo lagi jalan2 ujan2 gitu bikin bete banget ahahaha

    ReplyDelete
  4. iya Chel, klo lgi ujan gitu enaknya kan kruntelan dirumah ya. Tapi kan ini sayang, masa liburan malah ga kemana2.. :(

    ReplyDelete
  5. oalah...malah udah balik toh liburannya! kayanya seru banget liburan kalian!

    ReplyDelete
  6. iya kali ya rin, saking keenakan liburan, pulangnya malah jadi bengangbengong dongdong gitu deh. ceritanya belum selesai sebenarnya rin, cuman dirikuh malas sangaad buat nulis..

    ReplyDelete