Tuesday, July 17, 2012

Winter in Aussie - Part 4: Gold Coast - Whale Watching

*Memecut diri untuk melanjutkan postingan tentang liburan di Gold Coast.*

Berdasarkan capcipcup diskusi malam sebelumnya, hari ini rencana kita mo ambil paket tur Whale Watching + Sea World. Kalo ambil paket bisa lebih murah dibanding beli tur whale watchingnya aja. Sebenarnya ada beberapa single provider yang menyediakan whale watching tour (tidak termasuk tiket sea world). tapi brubung yang terdekat apartemen ini ya kita ambil. Untuk lebih detilnya bisa liat disini http://www.seaworldwhalewatch.com.au/


Tiketnya bisa beli langsung di Sea World Cruise, tapi mas milih beli tiketnya di receptionis apt aja biar simpel, sementara aku gantiin  baju keisha dan nyiapin sarapan. Jam 09.30 pagi kita udah harus sampai di harbour seaworld. Nyampe sana ternyata udah mulai gerimis2 kecil dan disambut sama petugasnya yang ramah2.
dingiiiinnnn!!!
Mereka sebenarnya ga nyaranin ngeliat whale sekarang, karena kondisi lautnya ga begitu bersahabat akibat hujan. Bakalan banyak ombak dan goncangan kapal berasa sekali yang bisa bikin perut nga nyaman. Aku coba tanya kemungkinan besok, tapi kata mereka besok malah lebih parah cuacanya dari hari ini..huhuhu... We didnt have any choice, tiket udah dibeli (sayangnya) dan kita cuma punya waktu dua hari lagi sebelum pulang. Mereka sih sempet nanya ini pengalaman pertama kita naik cruise sebagai bahan pertimbangan bakalan semabok apakah kita. Yaah.. pengalaman island hopping di Phuket seharian  ga usah diitung kali ya, kan lautnya ga berombak. 

Baiklah setelah membulatkan tekad, minum obat anti mabok (aku n keisha, mas gak mau), sempet foto2 dulu sambil menunggu 'korban2' lain berdatangan. Ketemu rombongan keluarga yang sama anak2nya dari indonesia juga, tepatnya dari lippo karawaci . ihiy..seru..


Total para korban yang naifnya pengen liat whale hari itu adalah 4 keluarga indonesia (termasuk kita), pasangan bulek setengah baya, dan rombongan turis jepang yang sangat bersemangat ngeliat ikan paus. Sementara kru kapal ada 6 orang termasuk nahkodanya.

Dimulailah perjalanan menuju tengah laut yang diiringi dengan cekikikan dan kenorakan kami berfoto2 dalam cruise. Cruisenya nyaman sekali, jendelanya besar2, kursi  ada makanan dan minuman kecil di bar, tv, dan kantong kertas yang nantinya akan bermanfaat sekali.





15 menit pertama perjalanan masih terasa nyaman, masih bisa ketawa ketiwi, putu2, gerak sana gerak sini. Selanjutnya udah mulai diam, males ngomong soalnya perut mulai terasa ga enak. Diluar memang lagi hujan, dan ombak semakin tinggi. Sampai2 keisha mulai ngerasa takut liat keluar jendela. Sementara itu salah satu anak dari keluarga indo udah mulai pusing, bahkan salah satu turis jepang udah ada yang mulai jackpot!

Saat itu mas masih baik2 aja, keisha juga cuman dia takut ngeliat ombak yang makin tinggi jadi ga mau bergerak dari tempat duduknya. Aku akhirnya keluar ke dek kapal karena ngerasa pusing kalo didalam kapal. Kebetulan nahkoda kapal berhasil menemukan rombongan Humpback Whale yang sedang berimigrasi untuk melahirkan di perairan Australia The Great Barrier Reef.

Lamaaa ditungguin, guest starnya ga muncul2 cuma sekelibat semburan air ajah.. jiaaah..ini mana ikan pausnyaa???!!! Sampe kamera kebasahan dan tangan mati rasa kena air ujan pun belum muncul juga.

Harusnya kita lihat seperti ini ....

picture taken from here
Atau yaah..semujur2nya begini deh..

Picture taken from here
BUT NOT!!

Bosan kedinginan dan kebasahan sementara pausnya ga muncul juga, aku memutuskan masuk kapal dan nemenin keisha. Gantian sama mas yang mau keluar.
Tenryata duduk itu malah bikin tambah pusing. Ya Tuhan!! Rasanya eneeek bangeet.. Baru kali ini ngerasain mabok laut. Aku udh nga bisa ngapa2in lagi dan konsentrasi supaya ga munmun. Ga lama mas masuk lagi ke dalam kabin, dan ikutan enek bareng.
Ditengah2 ke-enek-an perut, ternyata kapal kita berhasil mendekati whale yang lagi berenang, dan bahkan sempet muncul gitu. Tapi brubung kita berdua udah tepar mengatasi rasa mual yang melanda, ga ada satupun yang peduli buat ambil foto. Yang ada cuma Mual...Mual..dan Mual!

Untunglah, disaat seperti itu keisha sama sekali ga rewel malah dia asik nyanyi2, hihihi.. Akhirnya ngeliat kita berdua tidur diperjalanan kapal pulang, keisha ikutan tidur juga.

Salut sama kru kapal cruise yang sigap memperhatikan kebutuhan penumpang yang terkena mabok laut. Profesional banget melayani dan membantu para penumpang. bahkan mereka ga jijik ngebersihin karpet crusise ketika ada yg munmun (maap jorok).

Akhirnya setelah 2.5 jam perjalanan yang terlama dalam hidupku, kapal sampai ke dermaga. Rasanya legaaaa sekali bisa nginjek tanah. Kita sempet minum teh dan coklat panas sambil nunggu hujan yang makin lebat. Karena hujannya ga brenti2 dan kondisi kita (baca: aku & mas) yang masih loyo dan pusing, kita memutuskan ga jadi ke Sea World.
At Sea World Whale Watch Cafe 
Balik ke Surfers Paradise nyari makan siang. Si nyonyah keukeuh maunya makan nasi setelah perjalanan berat tadi, sementara restoran2 malaysia masih tutup. (mereka buka saat dinner time). Pilihannya adalah restoran Thailand (yg ga ada halalnya) dan restoran Persia. Brubung perginya bareng bapak ustad tentu saja kita akhirnya makan di restoran Persia. 


Pesan Koobideh buat mas dan Joojeh buat aku n keisha yang ternyata porsinya gede banget. Padahal aku makan berdua keisha pun tetep ga abis. Keisha sendiri ga terlalu suka makan joojehnya ternyata, jadi makannya dikit banget. Aku pesen sup pumpkin kirain bakalan seenak pumpkin soup Angus Steak, ternyata ekspektasi kita ketinggian yah.

our lunch
Pelayannya bolak balik nanya rasa masakannya. Mungkin dipikirnya kok kita ga ngabisin makanannya. Perhatian amat sih kamu, bang? Karena ga enak menyakiti perasaannya : P kita bilang aja enak. Padahal sih rasanya so-so.. Mungkin karena kita ga terlalu suka sama masakan timur tengah ya. 

Sisa hari itu kita balik ke apartemen. Keisha terlihat senang kembali ke apartemen yang hangat, aku kasih susu hangat sambil dia nonton tipi sementara mas tidur. Melelahkan banget rasanya hari itu, padahal kita cuma naik cruise 2.5 jam tapi capenya jadi seharian. Faktor U ini pasti. *denial*

Menjelang malam kita cuma keluar untuk makan malam aja di "Maharani" restoran Malaysia, Surfers Paradise yang recommended karena makanannya enak dan murah. Aku dan mas pesen kwetiau goreng dan nasi goreng kampung yang memuaskan banget. Sementara Keisha lahap makan nasi sama chicken wingnya yang cuma 4 dole eh ralat, baru inget 6.8 dole. 


Keisha menikmati banget deh makan ayamnya, sampai ke tulang2nya digerogotin juga loh sama dia.  Lapar banget kali ya dia, soalnya pas siang cuma makan dikit. Nasinya padahal banyak loh tapi bisa licin tandas dimakan Keisha. hihihi..*HappyMom*

Hujan masih belum berhenti juga, jadilah selesai makan malam yang menyenangkan kita memutuskan untuk pulang aja ke apartemen, istirahat merecharge energi untuk aktifitas besok. 

4 comments:

  1. 1. sayang ya gak keliatan whale nya...

    2. gua juga suka koobideh!!!! :D

    3. eh gua baru nyadar lho, gua bikin judul postingan liburan bokap nyokap gua summer in LA. mirip2 kayak judul postingan lu winter in Aussie ya. hihihihi. asli gua gak nyadar banget pas nulis. mohon maap ya kalo kesannya niru2... :D

    ReplyDelete
  2. @ Arman :
    pas di akhir2 ada juga akhirnya whale yang nongol man, deket ma cruise. tapi kita cuma ngeliat dr jendela aja tanpa kepikiran utk foto. Udah lemes banget nahan perut yang bergejolak.

    Ealah gw malah ga ngeh. hihihi.. ah beda lah lu summer, gw winter.ntar ada lagi yang nuis autumn or spring. :P
    Yang namanya ide kan bisa terinspirasi dari mana aja, dan bisa aja beberapa orang bisa kepikiran hal yang sama. :) Yang penting kan isi postingnya beda. bukan copas. ya ga?

    ReplyDelete
  3. sebenernya baca sampe bawah penasaran nungguin bagian yang emak dan bapake sama-sama jackpot... hahaha

    ReplyDelete
  4. hahaha!!! sengaja dilewatkan memang. :P

    ReplyDelete