Monday, October 22, 2012

A Reminder

Emang bener ya kalo lagi esmoni disarankan untuk menghindar, mencari tempat tenang supaya menjaga kepala tetap dingin dan mencegah kerusakan semakin dalam.

Sayangnya aku lupa tadi. Sehingga ketika esmosi datang dan mengendalikan, aku terbawa marah dan jadi lepas kontrol. (Which i regret)

Kenapa? Karena saat itu kondisinya lagi di kantor. Ga banget ya. Tiba2 Gebrak meja gitu aja loh. Sampai orang2 kaget. Dan abis itu ditanya orang2 ada apa. Yap gw sukses mempermalukan diri sendiri.

Padahal setelah wudhu, solat, ngadu sama Allah..trus perlahan2 amarah berkurang.. Jadi bertanya2 lagi, ngapain ya gw mesti marah kaya tadi. Dikasih fitnah macem2? Ya biar aja. Namanya juga fitnah kan 99,99% kebohongan. Ga perlu didengerin apalagi masukin ke hati. Ga perlu mikirin macem2, gimana kalau begini atau begitu and so on.. Ga perlu kawatir kalau benar karena ada Yang Maha Kuasa yang melindungi.

Ketika banyak yang iri padahal gw bukan siapa2, tapi dimata mereka gw adalah siapa2. Yah sebelumnya gw akan berpikir seperti postingan yg lalu. Tapi sekarang ada baiknya juga gw untuk mengaca mungkin akhir2 ini emang gw yang terlalu sombong dan bikin orang2 yang ngeliat enek.

Kejadian ini juga gw anggap sebagai peringatan buat gw. Salah satunya agar jangan lagi terikut arus buat ngomongin orang apalagi pake fitnah yg cuma praduga2 buruk. Jadi korbannya sakit dan lumayan membekas efeknya. Apalagi kalo kita yang menyebarkan fitnahnya, balasannya mungkin ga sekarang, tapi nanti.

Oh..and last but not least, now i know who can i call a friend. He/she would never stab behind his/her friend. And i can see who can i trust and not.

Thank God i have family. Punya suami yang selalu percaya dan mendukung istrinya. Punya anak yang selalu menyambut ceria dan ketawanya bisa menular. *ga sabar sampe rumah trus mewek ke dada sumami*

3 comments:

  1. happened to me last week! gua marah2 ama temen kantor sampe yang lain juga pada nanya kenapa. hahahaha.

    tapi bukan karena fitnah sih, misunderstanding aja, dan emang itu orang model orangnya ngeselin. dari dulu gua udah tau kalo orangnya ngeselin, tapi kemaren ini udah gak tahan gua. masa tiap gua ngomong dipotong mulu. jadilah gua marah. hahaha.

    ReplyDelete
  2. Kalo fitnah/ kebencian, gak usah dibales dengan kekeselan juga hehehehe... Santai ajaaa... biarin time yang heals... :). Soalnya gue percaya, yang namanya Tuhan itu gak nutup mata. Kalau kita bereaksi berlebihan, malah disangka kita defensive banget. Just my thought sih :D

    ReplyDelete
  3. @ arman : paling sebel kalo pembicaraannya dipotong. pengen digibas aja tuh orang

    @ leony : iya le lu bener. ga perlu ditanggapin sebenarnya. gw salah malah jd emosi. a friend of mine said, we couldn't stop them talking about us. ya kl ud ga suka, apa aja yg kita lakukan bisa jd bahan gosip.

    ReplyDelete