Thursday, October 11, 2012

Ketika Dia Sakit

Ga seperti biasanya pulang kerja tadi disambut dengan muka lesunya keisha. Biasanya setiap saya pulang dia ngumpet sampai saya panggil2 baru muncul ngagetin dengan muka ceria. Tapi tadi dia terlihat kuyu dan pas sya pegang kening dan badannya anget. Waduh!

Laporan dari atin, tadi dia cuma tidur siang setengah jam juga.. Hemm..malam sebelumnya juga tidur larut. Apa kurang tidur ya?

"Kepalaku pegel mah" keluh keisha.
"Badan keisha pegel?" Koreksi aku. Sambil nahan tawa tapi prihatin.
"Iya. Ini sakit" nunjuk leher belakangnya.

Duh, masa kecil2 udah pegel2 ya? Atau mungkin salah posisi tidur juga kali. Dia kan tidurnya ajaib gitu ga ada manis2nya.

Aku minta atin parutin setengah bawang merah campur minyak telon buat mijitin keisha. Meski ga terlalu ngerti soal mijit anak, cuma berbekal kebiasaan sering dipijit aja jadi lumayan ngerti mana yg enak dan ga.

Bener badannya anget banget. Kaya gelas yg abis diisi sama air panas dari termos. Aku cek udah sampe 38.2 derajat, paracetamol aja apa ya? kawatir makin panas sama mas dikasih juga akhirnya. Iya kta bukan RUM parents. Kalo batpil sih masih bisa tanpa obat, tapi kalo panas ngeri step ntar.

Lucu juga ngeliat dia kelonan sama bapaknya dielus2, trus dia bilang astaghfirloalazim berkali2.. Trus dia nanya juga kenapa aku dikasih sakit sama Allah, ma? Aku jawab karena Allah sayang keisha dan ingin keisha ingat Allah. sekarang kita berdoa yuk supaya dikasih sembuh. keisha terlihat mengerti dan langsung berdoa sendiri.
Semoga cepat sembuh ya sayang.

2 comments:

  1. semoga cepat sembuh ya. Btw RUM itu kan rational use of medicine dan bukannya gak make obat sama sekali. Aku juga kalo anak sakit ya mending tak bawa ke dokter dan dikasi obat daripada didiemin ntar malah kenapa2

    ReplyDelete
  2. ehiya nov. makcut gw tuh, ga langsung kasih obat kalo baru gejala sakit sehari dan dicoba dulu dengan istirahat atau asupan yg sehat.

    ReplyDelete