Tuesday, November 13, 2012

Traveling: Dulu dan Sekarang

Saya suka banget pergi ke suatu tempat apalagi yang belum pernah saya kunjungi. Perjalanan atau traveling ke suatu tempat baru bisa mengembalikan mood saya. Kalau sudah 6 bulan lebih ga traveling biasanya saya terkena sindrom sakit kepala, pegel2 dan hilang semangat. Abis itu langsung blingsatan browsing2 tempat baru dan pesen tiket murah (tentunya). Kalau orang lain bisa impulsif beli baju, sya cenderung impulsif beli tiket perjalanan. meskipun demikian saya ga mau ngaku sebagai traveler, karena saya baru menjejaki kaki ke 10 negara, 3 benua sementara indonesia aja baru sekitar wilayah sumatra-jawa-bali-kalimantan, Masih sedikit ya untuk dibilang seorang traveler sejati.

Mungkin saya lebih cocok dibilang penikmat jalan2. Namun demikian ada beberapa perubahan yang mengiringi perjalanan saya. terutama ketika status saya berubah dari masih single hingga skrg berkeluarga.

Dulu saya bisa menikmati perjalanan darat sampe berhari2, atau bisa santai naik kereta malam lintas negara wien - amsterdam 12 jam dan tidur di bunk bed bareng orang2 asing.
Sekarang naik bis tour diatas 2 jam aja udah gelisah cerewet nanya kapan sampai, belum lagi keluhan pegel2 dan berakhir di tangan mbok pijat. Jompo oh jompo..

Dulu saya bisa bobo nyenyak dimana saja. Ga pilih2 m tidur di tenda, kasur hostel yg sekeras batu bata atau sofa ruang tamu yg penting harga bersahabat dengan kantong.
sekarang banyak rewelnya sebelum mutusin nginap dimana. Kalau bisa harus cari hotel berbintang dengan fasilitas lengkap atau nga, baca ratusan review sampe liat foto berkali2 demi kenyamanan.

Dulu bisa light packing cuma bawa tas ransel kemana2. Barang yang dibawa harus praktis. Ga ada tuh baju cm pakai sekali, semua harus bisa dipakai berkali2.
Sekarang duh repotnya, apalagi harus packing untuk 3 orang. Mana bisa light packing tetep harus bawa ekstra karna bawa anak kecil takut basah atau kotor kan. Tapii.. Saya masih bisa berbangga karena kalau untuk urusan ini saya masih bisa efisien dalam packing.

Dulu saya jarang pakai itinerary. Maklum masih mahasiswa waktu liburan bisa sepuasnya meski duit terbatas. Jadi saya ga ngoyo harus ke beberapa tempat dalam sehari dan lebih memilih wisata2 gratisan atau museum yg kasih potongan gede untuk mahasiswa.
Sekarang, brubung jatah cuti terbatas waktu liburan harus seefisien mungkin. Saya sampai bikin di excel dengan kolom2 day, atraksi/place, address, how to go there, the fare price/adm price.
Sedangkan untuk tempat wisatanya disesuaikan agar nona kecil juga bia menikmati. Kalau dia udah hepi, selanjutnya giliran nyenengin ortunya.

Dulu bisa santai traveling dan mudah sekali. Jadwal saya tergantung saya, mo bangun siang hayok, mau duduk2 ditaman aja sambil ngeliatin orang ok aja, ga perlu pusing mikir makan apa, makan kebab 2 euro aja udah kenyang.

Sekarang supaya traveling tetap menyenangkan harus ada kompromi antara 3 kepala, 3 perut. Kalau yg kecil pengennya main2 sementara saya maunya belanja ga bisa maksain keinginan.

Ga bisa lagi menikmati makan pinggir jalan kawatir anak sakit perut gagal deh jalan2nya. Mungkin saya terlalu parno tapi kalau urusan kesehatan anak saya ga mau main2, daripada liburannya jadi berantakan.

Tapii....sejauh ini meski sekarang traveling ga sebebas dulu, sebenarnya ga terlalu masalah. Berkeluarga ga menghalangi saya untuk traveling. Kebetulan ketemu suami yang juga penikmat traveling dan Alhamdulilah keisha juga easy kid. Ga rewel dan bisa diajak kompromi. Kalau dia terkadang nangis itu normal. itu tandany dia udah mulai capek atau lapar, tanda buat kita untuk slow down.

Sampai sekarang saya masih menyimpan satu impian; menghabiskan sisa umur dengan traveling keliling dunia berdua suami. Haha!

7 comments:

  1. Kalo traveling keliling dunia berdua suami, nunggu si Nona Kecil udah mandiri dulu dong ya hehehehe... Gue sih dukung banget hobi jalan-jalan, soalnya experience itu kan rewarding banget!

    ReplyDelete
  2. memang beda rasanya bepergian kalo sudah ber2, apalagi ber3.

    tambah kepala, tambah juga persiapannya.
    ^_^

    ReplyDelete
  3. Amiiiin.. semoga tercapai nanti keinginan jalan2 keliling dunia sama suami.. Aku juga pingin soalnya.. hihihi...

    ReplyDelete
  4. apalagi kl udah py anak semakin byk pertimbangan & kompromi ya :)

    ReplyDelete
  5. wah kalo gua emang dari dulu gak spontan kalo travelling. jadi harus semuanya di plan. harus ada itinerary dll... hahaha

    ReplyDelete
  6. @ leony : setuju le soal experience. gw lebih pamer udah pernah kesini dan kesitu dibanding punya branded item. hahaha!! emang pengennya, muda kerja keras, tua jalan2 keliling dunia. hehehe

    ReplyDelete
  7. @ bunda Zia : triple persiapannya, mba. :)

    @ bebe : Toss dulu ah!

    @ ke2nai : iya bener2 harus ngikutin jadwal si nona kecil deh biar acara jalan2nya aman sentosa.

    @ Arman : sekarang gw malah ga bisa klo tanpa itin man.

    ReplyDelete