Wednesday, November 07, 2012

Whatever Your Choice

Ngebaca artikel di salah satu media tentang status terbaik seorang ibu bikin senyum2... masih aja ya rame kontroversi antara ibu bekerja dan ibu dirumah ngurus anak, atau yang lagi ngetren sekarang.. ibu bekerja dirumah dan tetap ngurusin anak. Ideal sekali bukan? Mungkin setelah ngebaca postingan ini sya bisa dikutuk rame2 sama para super mom.

Saya bekerja bukan karena desakan ekonomi, atau karena alasan aktualisasi diri. Saya ga ambisius mengejar karier. Posisi saya ga bergengsi dan saya rasa bahkan dalam 5 tahun kedepan pekerjaan saya sekarang juga akan begini2 aja. Hahaha..

Nah terus ngapain kerja? Tega amat ninggalin anak?

Ya, saya bekerja karena pengen aja. Apalagi saya sudah mengantongi izin dari suami yang mendukung penuh.
Meskipun pendapatan dari suami udah cukup sebenarnya. Mencukupi untuk kebutuhan keluarga kecil kami hidup nyaman. Tapi.. Kita kan ga bisa hanya memikirkan diri sendiri, kebutuhan perut kita aja. Ada saudara, ada tetangga, teman yang mungkin disaat2 tertentu memerlukan bantuan. untuk bisa membantu orang lain, memberi LEBIH BANYAK pada yg membutuhkan itulah salah satu alasan kenapa aku memilih untuk bekerja.

Ga boong juga, rasanya lebih puas kalau beli keperluan pribadi pake duit sendiri. Bisa beli tas yg diidamkan dan ga ganggu keuangan keluarga. Ga perlu ngerasa ga enak ngabisin duit jajan dari suami. (Ups ketauan borosnya deh saya)

Saya pernah 8 bulan ga bekerja jadi ibu rumah tangga. Apa yg terjadi? Saya terlalu ambisius menjadi seorang ibu yang perfect. Anak wangi, rumah rapi dan lupa saya butuh waktu sendiri, alhasil saya uring2an dirumah, cape urus anak dan rumah berimbas jd sering marah2 ke suami dan anak. Pendek kata: saya tidak bahagia. Saya depresi dan kemudian melarikan diri dari kewajiban saya dengan memilih bekerja. There, i said that. Habis ini dirajam sama @mamayeah.

Terdengar egois memang. Karena itu saya salut sekali dengan ibu yang bisa mengurus anak banyak, memasak berbagai macam hidangan dan terlihat enak dan rumahnya terawat. Bow down! Tapi saya ngerasa itu bukan saya.

Sekarang dengan bekerja saya ngerasa hidup saya sudah seimbang. Saya punya kehidupan lain selain dirumah, ketemu berbagai tipe orang dikantor, melatih otak supaya ga cepat pikun. Saya beruntung tinggal di negara yg transportasinya nyaman, sehingga waktu pergi pulang ke kantor ga bikin saya kelelahan.

Sementara ketika kembali ke rumah, waktu singkat yg saya miliki dengan keluarga membuat saya lebih menghargai kebersamaan. Pulang kantor saya sempetin ajak keisha main, nemenin gambar, mewarnai.
ketika wiken kami bikin kue, sesekali art n craft, jalan2 for fun. dan kalau saat dirumah keisha mutlak sya yg pegang. Well berdua sama mas lah. Hubungan dengan pak suami juga jadi lebih mesra. I choose quality not quantity.

Saya ga masalah menitipkan anak sya ke seorang yg berpendidikan smp. Toh dia ga bsa nerusin sekolahnya karna ga mampu bukan karna bodoh. Pada kenyataannya, dia bisa diajak kerjasama, mau ngikutin rule saya dan yg terpenting dia tulus penuh kasih dalam ngurusin anak saya. Keisha lebih nyaman bersama mbaknya yg lbih sabar, daripada di child care krn pernah dicubit gurunya akibat ga makan. Yg sempet bikin dia trauma sekolah.

Yah mungkin saya beruntung punya asisten yang ideal. Akan beda halnya nanti kalau saya kehilangan asisten itu, saya mungkin akan memilih untuk tidak bekerja.

Suatu saat nanti jika saya memilih berhenti bekerja dan kembali jadi ibu rumah tangga, saya tidak menyesali pilihan saya. Disaat itu berarti saya sudah menikmati peran saya sebagai stay at home mom.

Sekarang ini bekerja atau dirumah saja statusnya saya nanti tetaplah seorang ibu. Selama anak saya masih lebih sering memeluk saya hangat dan suami tetap menatap dengan penuh cinta. *blushing*

7 comments:

  1. tepuk tangan buat dessy....

    ReplyDelete
  2. yah setiap pilihan pasti ada plus minus nya ya des.. dan kondisi situasi setiap orang/keluarga juga berbeda2, jadi pada akhirnya pilihannya pun berbeda2...

    yang gak asik emang orang2 yang suka judgemental terhadap pilihan orang lain... padahal kan sah2 aja setiap orang punya pilihannya sendiri2...

    ReplyDelete
  3. Suka suka aja donkkk... dimana kita bisa aktualisasi diri, asalkan balance alias keluarga ga ditelantarin, so what gitu loh? Ya gak seeehhh??

    ReplyDelete
  4. like this...!

    ReplyDelete
  5. guepuuuuunn...lebih bahagia setelah sekarang sekolah lagi. Pas masih full time di rumah...ampyuuun sutrisnoooo.Yang ada bawaannya marah-marah mulu ke suami, rumah tangga jadi gonjang-ganjing

    ReplyDelete
  6. @ rika : emang kayanya kita mesti keluar ketemu orang ya, kalau dirumah cuma ngobrol ma tembok jadinya malah sutris. :p

    ReplyDelete
  7. ternyata perdebatan spt itu dr dulu sp skrg masih ada juga ya & selalu panaaass.. Hehe..

    Sy sendiri sp bikin postingan ttg itu.. Intinya mnrt sy semua orn py rahasia dapur masing2. Gak bs satu pihak mengklaim lebih baik..

    Setuju, mau kerja atau enggak selama bs mengatur keluarga terutama anak2 dg baik judulnya tetep IBU :)

    ReplyDelete