Thursday, January 24, 2013

Akuuuuuuu......Tertipuuuuu, Dia......


Tadi pagi pas iseng buka twitter tiba-tiba se-timeline penuh dengan isu tentang seseorang yang gw kenal dari dunia blog.
Reaksi gw pertama adalah, “hei,,apa-apain sih nih?! Apa maksudnya? niat banget bikin akun baru buat ngejelek2in orang lain!”
Gw emang ga segampang itu percaya sama berita jelek tentang seseorang. Apalagi orangnya gw kenal dan terlihat baik selama ini. Bahkan gw malah sempet2nya kasihan sama orang tersebut yang dijelek-jelekin seantero TL.

Jadi reaksi awal gw cuma diam dan membiarkan orang2 bicara. Tapi makin lama mantengin TL gw jadi melongo dan mau ga mau jadi terusik, apalagi komen dari korban2nya.
Benar2 sulit dipercaya! Ternyata orang yang menurut kita baik adalah penipu dan sudah banyak korbannya. Dan termasuk gw jadi korbannya sepertinya!

Berikut cerita versi gw dari kenal sampe peristiwa terbongkarnya penipuan orang tersebut:

Gw kenal @pupeps (si pelaku) lewat blog. Brubung gw blogwalking cuma pas dikantor dan disela2 padatnya kerjaan, karena kalo dirumah gw udah malas buka lapie, gw cuma sekali2 ngejenguk blog dia.
Suatu waktu pas lagi mampir ke blog dia, gw liat dia ngejualin buku2 sekennya dengan harga yang jauh lebih murah. Gw liat buku2nya pun bagus2 dan beberapa emang pengin gw baca. Jadilah gw kirim email, dibalas @pupeps, deal dan langsung transaksi hari itu juga dengan harapan besokanya dia kirim barangnya. 

Alamatnya gw kasih rumah nyokap di Jakarta, alasannya biar sekalian ntar dibawa nyokap pas ke singapur yang datang sebulan kemudian. Biasanya gw selama ini transaksi online selalu ga masalah sih, barang nyampe ke rumah dua-tiga hari kemudian. Jadi gw percaya aja untuk transfer sejumlah uang ke pepi.

Berikutnya gw sibuk dengan urusan gw sendiri, dan lupa sama paket itu. Baru sadar untuk ngecek seminggu sebelum nyokap berangkat ke sini. Pas gw tanya ternyata ga ada kiriman paket buku yang dimaksud. Gw langsung nge-DM pepi Tanya pengiriman, yang dibales kalau adeknya yang kirim karena dia sibuk banget di studio, dia mo ngecek dulu.

Ok. Gw masih tenang dan percaya aja #Kebodohan no.1
6 hari kemudian gw teringat untuk ngeDM dia lagi, nanya kirim pake apa dan minta no resi karna paketnya belum sampai2.
Dibalas dengan baik dan ramah, kalau ngirimnya pake PT P*S, dan pake alasan bahwa desember katanya overload jadi banyak yang telat.
Gw masih positive thinking. #Kebodohan no. 2. Nyokap akhirnya berangkat kesini tanpa membawa paket tersebut. (btw, baru nyadar kalau ternyata tetap dia ga ngasih tau no resinya)

Sebulan kemudian dapat DM dari dia, nanya paket udah sampai belum. Pake ngeluh juga kalo pengiriman paket yg lain juga belon sampe.
Gw bales. Belum. Dan masih tetap berbaik sangka kalau paket itu ga sampai karena dirumah lagi ga ada orang yang nerima. AKhirnya paket balik lagi ke POS. #Kebodohan no.3 yang sangat2 naif!

Pepi nge-DM lagi nanya soal paket (yang belum gw terima2 setelah dua bulan berlalu)
Dan gw bales, ini #kebodohan ke 4 dan yang paling super pol deh. Gw bilang belum dan sudahlah mungkin ilang di jalan kali. Gw malas ngeributin hal2 begini, lagipula jumlah transferannya ga seberapa. Gw sampai ngerasa, dia baik banget sampai nawarin ganti duit atau buku lain yang  gw tolak. Karena gw ga mau dia jadi yang rugi untuk yang bukan kesalahan dia, toh dia udah kirim barangnya. (gw masih percaya dong padahal dia ga pernah ngasih no resi)

See?? See??? Betapa mudah percayanya gw sama orang???!!!

OMAIGOOOTTT!! Sekarang gw jadi ngerasa paling bodoh dan naïf sedunia deh. Bentar lagi gw bikin grup band terNaif deh nyaingin si David.

Si Pepi ini ternyata bergerak dengan modus yang sama, jualan buku atau artwork dia, terima transferan, pura2 kirim, dan nyalahin ekspedisi kalau ga paketnya nyampe2 ke pembeli. Bahkan ada yang sampai dipinjemin duitnya dan ga dibalikin. Dari cercaan sedunia twitter, ga ada satupun akun si @pupeps asli ngebantah. Padahal semua orang yang marah sama dia ngemensyen loh. Kalau benar ga salah masa sih ga bereaksi apapun difitnah demikian rupa. Tapi kalau diam aja berati bener ya?

Beberapa kali gw mendengar penipu2 atau plagiat di dunia maya, dari situ gw mewanti2 diri untuk bersikap WASPADA! Tapi masih ketipu juga! Tinggal di Singapur bikin radar gw melemah nih, udah ga pernah lagi nonton Bang Napi dan baca Lampu Merah. *masukin jadwal streaming bang napi tiap malam di agenda*

Bener-bener deh ga masuk diotak gw, kenapa orang mau susah payah melakukan berbagai macam hal untuk memuluskan penipuan dia.
Bikin blog, nulis berposting-posting, promo barang2 yang mo dijual, kasih contoh, pendekatan rajin ke seleb2 blog2 yang stats udah jutaan, kasih hadiah2 ke mereka supaya dipromoin, kasih no rekening palsu (yang ternyata punya orang lain yang dipacarin dia), ucapan semanis madu.

Oh my!! Nulisnya aja bikin gw capek. Kalau dia bisa bikin semua hal ribet ini buat nipu, sekalian aja atuh kaya Frank Abagnale, dapat hasilnya lebih gede bisa kaya tujuh turunan. 

Tapi emang kalau udah niat nipu apapun dijalanin. Padahal tanpa tipumenipu begitu gw yakin dia bisa sukses, apalagi punya keahlian khusus yang ga semua orang punya. Benar mungkin kalau penipu ahli itu udah kaya penyakit, kalo ga nipu mungkin hidupnya seperti kehilangan gairah, macam orang narkoba sakaw.

Hidup apa adanya sajalah. Ga perlu harus maksa punya gadget tercanggih atau mobil mentereng kalau emang belum mampu, demi  bisa terlihat eksis. Ga perlu harus jadi social climber supaya masuk ke grup paling heitz padahal harus nipu sana sini.
Believe me, orang yang bahagia sama hidupnya ga akan repot2 nyari perhatian dari orang lain. Dia sudah menemukan kedamaian di hatinya.
Nipu itu bikin hati ga tenang loh. Kebohongan satu ditutupi dengan kebohongan berikutnya, belum lagi ganjaran di akhirat. Mau hidup di dunia dan di akhirat sama2 ga tenang? 

Buat temen2 (reminder buat saya juga) hati2 sama orang yang terlalu baik dan mulut semanis madu apalagi kalau udah nawarin macam2. Biasanya serigala berbulu domba. Liat track recordnya dulu dan jangan gampang percaya. 

Yiuk..sekarang mari kita putar lagunya Nugie..

"Akuuuu.... Tertipuuuuuu... Diaaaaaaa" *Mulai SETRES*

Tambahan : Info detail tentang Pepi bisa dibaca disini . Pening gw bacanya! Njelimet!

50 comments:

  1. Dia baik banget sampai nawarin ganti duit atau buku lain yang gw tolak karena gw ga mau dia jadi yang rugi untuk yang bukan kesalahan dia, toh dia udah kirim barangnya.

    alasan yg sama yg dia kasih ke temenku, si Khansa.

    ReplyDelete
  2. semoga setelah ini ga ada korban lagi ya :(

    ReplyDelete
  3. Smoga dia jera yah abis ini -__-

    ReplyDelete
  4. salam kenal mba..
    dari blognya mb novi meluncur kesini..

    bener2 gak nyangka..

    ReplyDelete
  5. @ yeye : Mudah2an dia bertobat deh..Sampai sekarang gw masih terbuka kalau dia mo minta maaf sama semua orang yang udah diboongin.

    @ ayu : sakit hati karna diboonginnya itu loh...
    salam kenal juga yu :)

    ReplyDelete
  6. ga nyangkaaaaaaaa kakaaaaaaaaa
    waaaaa...
    dia rajin ngomen ke blogku lho pas awal2 aku mulai blogging...
    ih nyesel banget pasang link dia -__- wawawa

    ReplyDelete
  7. "Dia baik banget sampai nawarin ganti duit atau buku lain yang gw tolak karena gw ga mau dia jadi yang rugi untuk yang bukan kesalahan dia, toh dia udah kirim barangnya."

    the very same reason here.
    Paraaahh. mati-matian berbaik sangka ternyata.
    Semoga kita lebih waspada ya.
    salam kenal Dessy.. :)

    ReplyDelete
  8. gila ya des... yah moga2 setelah terkuak kedoknya dia gak nipu2 lagi...

    ReplyDelete
  9. hi salam kenal ya mbak.. aku jg salah satu korbannya, pesen buku juga sama dia, pertama dia bilang yang kirim adenya, terus adenya lagi kemana gitu jadi ga bisa dikirim no resinya.. terus yang kedua dia bilang dia nyalahin tiki-nya, dan berjanji mau kirim bukunya lagi, dia punya voucher gratisan gramed, terus yang ketiga dia bilang mau refund, terus dia nyalahin karyawannya yang bertugas kirim buku dan refund :( tp herannya dia tetep bales email dan sms dan sempet nelpon segala.. aku udah merasa ditipu sih, tapi positive thinking aja.. baca ini jadi yakin deh kalo ditipu, tapi ya sudah lah, direlain aja :(

    ReplyDelete
  10. hi salam kenal ya mbak.. aku jg salah satu korbannya, pesen buku juga sama dia, pertama dia bilang yang kirim adenya, terus adenya lagi kemana gitu jadi ga bisa dikirim no resinya.. terus yang kedua dia bilang dia nyalahin tiki-nya, dan berjanji mau kirim bukunya lagi, dia punya voucher gratisan gramed, terus yang ketiga dia bilang mau refund, terus dia nyalahin karyawannya yang bertugas kirim buku dan refund :( tp herannya dia tetep bales email dan sms dan sempet nelpon segala.. aku udah merasa ditipu sih, tapi positive thinking aja.. baca ini jadi yakin deh kalo ditipu, tapi ya sudah lah, direlain aja :(

    ReplyDelete
  11. halo mba, salam kenal ya..
    aku jg salah satu korban penipuan beli bukunya :(
    pertama dia bilang yang kirim buku adenya yang lagi di luar kota gak bisa dihub untuk ditanya no resinya
    kedua dia bilang mungkin tiki-nya, jadi dia mau kirim buku baru yang dia beli pake voucher gratisan gramed
    ketiga dia bilang mau refund aja,
    keempat dia bilang karyawannya yang bertg jwb kirim buku dan refund sepertinya boongin dia.. dia mau selidiki dan mau refund asap.

    aku udah curiga dia boong dari pertama, tapi masalahnya orangnya baek balesin email terus kalo ditanya, udah gitu pernah sms dan telpon segala..

    yah semoga gak ada lagi yang tertipu deh ya

    ReplyDelete
  12. Waaa Mbak, aku share di blog-ku yah ceritanya. Udah banyak banget nih korban yang komplen :(

    ReplyDelete
  13. Tunggu postingan versi gue yahhhh! Hahahahaha... skrg masih rempong nyusuin, bikin draft dulu :P

    ReplyDelete
  14. Dari blog Novi masuk ke sini, hehehe..
    Untungnya aku justru curiga dari dia nawarin buku seken itu, Des :D
    Buat jadi pelajaran aja ya, moga nggak akan ketemu lagi yang kayak gini :)

    ReplyDelete
  15. @chelle: jurus dia awal2 so akrab, muji2 trus minjem duit. Untung kamu ga terjebak chel.

    @ Mas Dani: terlalu baik itu ga bagus juga ya mas ternyata. apalagi ke orang yang ga kita kenal.

    ReplyDelete
  16. @ Arman : Semoga dimanapun dia sekarang berada, ada rasa menyesal telah menipu teman2nya yang tulus berteman.

    ReplyDelete
  17. @ Bonnita : customer service dia bagus banget, aktif yang ngehubungin kita trus. jadi mau ga mau kita percaya dia kan? Gerrh..

    @ Tenkky: monggo dishare jeung.

    @ Leony : Ditunggu ya Le. Gw pengen baca juga versi lu.

    ReplyDelete
  18. Della...aku suka baca blog mu. (OOT) hihihi... Eh ko lu bisa udah curiga pas buku seken gitu sih? dari apanya?

    ReplyDelete
  19. Weeeeww...aku bener2 gk nyangka dan pening jdnya, salam kenal mbak td aku dr blognya siapa yah meluncur kesini *bingung sendiri* -__-

    ReplyDelete
  20. Salam kenal mbak, ijin link ceritanya buat ditaruh di blog ya. Semoga gak kejadian ketipu lagi ya mbak, dijauhin deh orang yang niat jahat sama kita-kita :D

    ReplyDelete
  21. sekarang aku malah jadi terheran2 dia bisa bikin skenario sejelimet itu. harusnya jadi sutradara aja ya.

    ReplyDelete
  22. @ maria : silahkan jeung, semoga bikin kita semua tambah waspada.

    ReplyDelete
  23. Pertama salam kenal yah mbak..
    dari tempat mbak maria langsung kesini..kemarin dapat notifikasi via WA dan juga mbaca dari blog mama raja...hmm sabar yah mbak ...bisa mengerti gimana kita sakit hatinya kalo merasa ditipu bukan masalah jumlah nominalnya tadi caranya itu.......meskipun aku bukan korban si mbak yang katanya berbakat ini ...tapi aku sempat saling berbalas komen dan kunjung mengunjungi...dan lihat blognya emang pernah jualan buku seken terus sama organizer kayak gitu...hmm..mungkin kalo dikumpulin dari sedikit sedikit lama lama jadi bukit kali yah mbak..jadi semacam profesi..naudzubilah ...semoga diberi kesadaran dan insyaf untuk mbak itu..

    ReplyDelete
  24. @ Mama Kinan : Salam kenal juga :)
    iya benar. jumlahnya mungkin ga seberapa, tapi lebih ke nyesek udh dibohongin.

    ReplyDelete
  25. wah Dessy ternyata kamu terPEPI juga ya?
    Gw juga kemarin seharian mantengin TL temen2 yang kena tipu Pepi.

    Gw sih gak kenal Pepi dan berharap gak ada lagi korbannya.

    ReplyDelete
  26. @ Yani : syukurlah kamu ga ikutan terkena virus terPepi.

    ReplyDelete
  27. udah lama gak buka twitter bacain timeline, sekali buka krn ada notifikasi mention trus reply doang.

    Gak ngeh ada keributan ini.

    Vera bilang gw pernah ada komen di blog penipu ini.

    Kek nya itu krn dia komen ke blog gw, trus gw kunjungan balik ke dia. Abis itu gw gak baca2 blognya lagi.

    i'm sorry to hear that she got you. Semoga setelah dihujat masal gini, orang itu kapok yah

    ReplyDelete
  28. banyak banget yang ketipu ya

    gara-gara baca blog satu yang cerita soal pepi jadi nyadar ke mana-mana, diganti rejeki yang lebih baik lagi :)

    ReplyDelete
  29. @ Mba De : Semoga jadi efek jera ya.

    @ Honeylizious : Iya. Mudah2an ya amin..

    ReplyDelete
  30. kenal ni si ata daari jaman gue sma , tapi uda ada feeling sih dy kayaknya penipu. dan alhasil setelah 4 tahun baru kebukti nih org emang pembohong ... hebat tim investigasinyaaa nih

    ReplyDelete
  31. firda: ohya?Kamu kenal ya sama orangnya? pernah ketemu langsung kah? ada beberapa hal yg msh misteri soalnya.

    ReplyDelete
  32. Des,
    gw cuma pengen *pukpuk loe*
    Semoga kesabaran loe yang seluas samudra itu mendapat berkah ya.
    *sibuk ngegerus panadol buat diminum sama hot lemon tea*
    **tiap baca update investigasi, gw makin percaya Cinta Fitri 1,2,3,4,5,6,7,8,9 does exist !**

    ReplyDelete
  33. @ indah : gw ampe keselek baca komenlu! *uhuk*
    dengan bakat seperti itu, harusnya dia jadi penulis skenario "petualangan pepi 1,2,3,4,5,..10"

    ReplyDelete
  34. kalo ketemu langsung belum pernah , tapi ada beberapa temen aku yang udah ketemu sama dy ..

    ReplyDelete
  35. bener2 hrs waspada ya.. tfs mbak :)

    ReplyDelete
  36. bagian dia ndeketin selebblog n kasi hadiah2 gratis.. kayanya emang benerr.. (teringat karikatur2 bwt beberapa tmn blog kita). hehehe smoga deh smua yang dirugikan kembali duitnya ya. Aminnn!

    ReplyDelete
  37. Angela Utami1:40 PM

    Salam kenal mbak :)
    Saya Angel, sama seperti Firda Amelia saya kenal dg 'Ata' sejak SMA kira" tahun 2009. Awal kenal via socmed. Setelah itu, setelah beberapa kejadian lost contact hingga sekarang.

    ReplyDelete
  38. Salam kenal mbak :)
    Saya Angel, sama seperti Firda Amelia saya kenal dg 'Ata' sejak SMA kira" tahun 2009. Awal kenal via socmed. Setelah itu, setelah beberapa kejadian lost contact hingga sekarang.

    ReplyDelete
  39. Salam kenal mbak :)
    Saya Angel, sama seperti Firda Amelia saya kenal dg 'Ata' sejak SMA kira" tahun 2009. Awal kenal via socmed. Setelah itu, setelah beberapa kejadian lost contact hingga sekarang.

    ReplyDelete
  40. Salam kenal mbak :)
    Saya Angel, sama seperti Firda Amelia saya kenal dg 'Ata' sejak SMA kira" tahun 2009. Awal kenal via socmed. Setelah itu, setelah beberapa kejadian lost contact hingga sekarang.

    ReplyDelete
  41. halo, salam kenal
    ternyata ya, masing2 dari korban emg memupuk baik sangka ini dan terus memaklumi karena anggep dia teman

    banyak korban di TimSus jg gitu, dan akhirnya terbuka semua dan baru ngerasa ketipu, semua merasa gak enak kalau berprasangka buruk dan masihhh nganggap teman. itu yg bkn sakit

    ReplyDelete
  42. salam kenal mbak Dessy, dari anggota baru mak2 blogger nih.

    ReplyDelete
  43. @ mba myra : sama2 mba. semoga kejadian ini meningkatkan kewaspadaan kita

    @ nyonyakecil: iya kirain untuk promo ternyata strategi dia buat nipu.. :(

    @ Angela Utami/keebe : wah udah lama berati ya?;(

    ReplyDelete
  44. @ Lulu : kamu juga salah satu korbannya kan? *mari kita berpelukan,,*

    @ Anie : hi salam kenal juga! maaf ya pertama kali visit liat postingan yang tidak mengenakkan. :(

    ReplyDelete
  45. mba dessy ya Allah aku juga ketipu emang gak banyqak cuman buku2 ajah tp kan aq gak nyangka ceritanya serumit inihhh hikzzzz dan bahkan baru tau sekarang pas buka blog2 orang2 yang sering kubuka huaaaa padahal kemaren si pepi ini masi sms aq mau ajak ketemuan ya Allah ,,, jd gimana sih mba ? takut sakit jiwa klo baca2 blog2 orang2 n aq bandingin sama tulisan di randompepes astagfirullah :(

    ReplyDelete
  46. @ Dinda : ya ampuuun Dinda... kamu kena tipu juga sama ini orang? Coba tantangin aja ketemuan. Dia berani ga tuh muncul?

    ReplyDelete
  47. iya mbak kejadianku tentang buku percis cis sama mba dessy huhuhhuhh dia nanya berkali2 uda sampe belum dan aq jawab belum dengan naifnya bilang santai aja dan bilang gamau diganti uang mau buku ajah walopun nunggu hahahahahhaha sumpah kok ya bisa senaif itu aq :p

    td kok ya pengen coba sms lagi ngajak ketemuan tapi kok takut nya nti dia saiko or apa gt mana lagi bunting begini huhhhh

    pdahala aq yakin gak dibales pasti klo ngajak ketemuan,,,

    ini udah lama yah mba? aq pulkam seminggu kok uda ketinggalan berita banget :(

    *puk2 mba dessy puk2 diri sendiri*

    ReplyDelete
  48. Pertama baca postingannya Mas Dani lalu terbawa ke postingan ini. klo gitu kita kenalan dulu ya Mbak #salaman# :D

    Huft.. ikut nyesek baca postingan tentang si Pepy ini..
    Semoga si Pepy baca semua postingan yang menulis tentang akan kejelekan dia dan kapok akan perbuatannya :)

    ReplyDelete
  49. Halo mbak salam kenal :D

    Saya dari tadi kepo baca soal berita ini. Ternyata penipuan di dunia maya itu memang ada ya dan jago banget! Saya abis baca postingan pepi dan hmmm kalo gaktau ceritanya pasti luluh sih. Kayak saya pas awal2 baca

    Semoga kedepannya dunia perbloggeran aman dari orang-orang semacam itu deh aamiin

    ReplyDelete
  50. turut prihatin semoga g ada korban2 yang lain

    ReplyDelete