Tuesday, July 16, 2013

Ketika Si Mbak Harus Pulang

Barusan kaka saya mengeluh kalau si mbak asisten sudah memutuskan, bahwa lebaran nanti dia ga akan balik lagi bekerja. Saya jadi ikutan panik membayangkan susahnya kaka saya nyari penggantinya.
Mau ga mau saya jadi teringat beberapa bulan lalu, saya juga mengalami situasi tersebut. Ketika asisten handal yang sudah menemani keluarga saya selama dua tahun terakhir mengatakan tidak meneruskan kontraknya bekerja dengan kami, karena bapaknya sudah menyuruh pulang untuk dinikahkan.

Wah paniknya saat itu lumayan banget. Pasalnya si emba selain kerjanya rapi dan bagus, dia juga sayang banget sama keisha. Selama dua tahun ini, saya benar2 ngerasa seperti bulan madu. Saya ga pernah dipusingkan sama urusan domestik yang lancar jaya berkat Atin. Orangnya memang ga bisa diam, adaaaa aja yang dikerjain. Inisiatifnya juga tinggi malah kadang saya nyuruh dia istirahat karna ga berhenti kerja dari pagi, yang nyikat lantai dapur lah atau ngelap2in lemari. Padahal saya jarang nyuruh2 loh. Malah cenderung cuek yang penting rumah bersih, sementara keisha selalu sama saya atau papanya kalau kita lagi ada dirumah.

Selama atin ada disini saya jarang  bingung soal masakan. Awal2 memang saya kasih tau, berubung anaknya pinter lama2 dia udah bisa sendiri malah lebih jago dia soal masak memasak. Ibaratnya kaya di restoran, tinggal bilang mau makan apa, ga lama keluar deh makanannya. Seems perfect huh?
Yaa  namanya manusia pastinya ada kekurangannya, tapi selama masih tolerable saya mending tutup mata aja lah. Toh selama ini dia sudah banyak membantu saya, rasanya ga perlu membesarkan hal2 kecil. Don't sweat the small stuff, right?

Segala cara dicoba untuk mengubah keputusan dia, dari yang gajinya dinaikkan 50%, diiming-imingin pulang2 bisa beli sawah di kampung. Dibujuk2 untuk ikut pelatihan keterampilan di sini supaya ntar pulang bisa punya usaha sendiri, minimal salon lah. Tetep loh dia ga bergeming. Takut sama bapaknya katany. Akhirnya kita terpaksa menerima keputusannya, daripada ntar kita dosa ngajak anak durhaka sama bapaknya. walau bingung nyari penggantinya dimana ini...

Kita ga neko2 kok, asal jujur, rajin, bersih, bisa ngasuh anak, sayang sama anak, bertanggung jawab, bisa masak. Standar kan ya? Ohiya, satu lagi; ga centil/genit. Penting banget karna disini sistemnya asisten dapat hari libur tiap minggu, dan sebagian besar maid disini memanfaatkan ketemu pacarnya yang bangla, lalu tiba2 hamidun.. tidaaaakkk!!! Alhamdulilahh...selama Atin disini ga ada hal2 begitu, aku tau siapa teman2nya, setiap libur dia pergi kemana, dan kebetulan dia orangnya rada jutek jadi aman...hahaha...

Supaya keisha ga kaget, sengaja aku kasih tau dari beberapa bulan sebelumnya soal kepulangan atin ini. Karna mereka kan lumayan deket, dan keisha nurut banget sama si Atin. Komennya keisha malah pengen ikut aja kerumah mba atin. Katanya; "ntar kalo mama kerja papa kerja, aku sama siapa? ntar kalau aku lapar siapa yang masakin aku? kan aku ga bisa nyalain kompor." Duileeeh.. worry amat nih bocah gembul bakalan kelaparan. LOL

And the day came... tiket kepulangan atin udah dibeli, mba pengganti juga udah datang (mudah2an baik dan terpenting 'no' or at least 'less drama'). Pertengahan Juni kemarin kita anterin Atin back for good ke Indonesia.



Terima kasih Atin sudah bersama kami dan membantu dengan tulus. Semoga kamu baik-baik saja dimanapun kamu berada dan mendapatkan apa yang kamu impikan selama ini. We're gonna miss you.

9 comments:

  1. Wahhh Keisha ini sama kaya Millie, Millie jg deket bgt sm si bibi, ga tau deh ini klo si bibi ga balik lg hiks hiks

    ReplyDelete
  2. Wahhh Keisha ini sama kaya Millie, Millie jg deket bgt sm si bibi, ga tau deh ini klo si bibi ga balik lg hiks hiks

    ReplyDelete
  3. hallo salam kenal lagi...kok 'lagi' hehehe,kayaknya duluuu pernah main main dan meninggalkan jejak disini deh :)

    masalah si mbak ini masalah ibu ibu kebanyakan yaa, apalagi klo disini des...abis lebaran itu udah 'horor' bgt deh buat working mommy, hampir semua sama...takut si mbak gak balik lagi...

    ReplyDelete
  4. tapi syukurnya udah dapet ganti ya Des....kamu emang sigap :)

    ReplyDelete
  5. Dessy,
    Duuuh gw pengen mewek juga di pundak loe. Aiiih...hahaha
    Mbak gw sekarang labil, ih.
    Kemarin bilang " gak tau balik apa gak ".
    Eh semalam bilang " Aku ya balik lagi lah, Mom ".
    Aku tak percayaaa....sampai dia kembali menginjakkan kakinya di rumah ku.
    Setelah lebaran nanti.
    Semoga kita dapet ART yang bisa diandalkan dan bukan dramawati yaaa.
    Amin Ya Allah.

    ReplyDelete
  6. Cyintaaaa... jeung Dessy..kamyu apa kabar? semoga baik2 ya, Jeung. puasa gak lo, bow? gimana kehamilan? lancara jaya kan?? bow.. kangen ngoborl ama lo.. hiks...

    ReplyDelete
  7. untung langsung ada penggantinya, ya, Mbak :)

    ReplyDelete
  8. @ yeye : Yaaa..mudah2an si bibi balik lagi ya abis lebaran ini

    @ silvi : hihihi.. makasih yaa uda mampir walau blognya debuan.
    mudah2an ga ada drama si mbak setelah lebaran ya.

    @ novi : nyarinya juga uda berbulan2 sebelumnya nov. :)

    @ indah : *pukpuk indah* ko tega banget ya mempermainkan perasaan kita yang halus ini. tsaah


    ReplyDelete
  9. @ rina : darliiinggg!! kangen lu juga! dirimu menghilang di YM. :(

    @ mba myra : iyaa..Alhamdulillaaah!! *raup muka pake serbert*

    ReplyDelete