Saturday, February 01, 2014

Refleksi Diri

Iseng2 blogwalking pas lagi lunch time, nyasar di blognya Dhira di postingan yang ini. Deeg! ko ya persis banget sama yang kurasain saat ini. Bahkan baru semalam ngobrolin ini sama Arief.
Semalam Arief tiba2 kilas balik, jaman kita dulu masih baru2 nikah, kerjaan masih jadi bawahan banget karna baru lulus kuliah, belum punya apa2 eh udah nekat nikah trus punya anak. Trus Mesti nyiapin biaya lahiran, belum lagi keperluan ini itu, apalagi euforia anak pertama yang pengennya semuanya baru.

"Inget ga mah kita dulu beli ini kayanya beraaaat banget." kata Arief sambil megang suatu barang yang dulu seingetku mahal banget buat kita saat itu. Iya..dulu ketika ingin sesuatu mesti mikir jutaan kali, bahkan kadang memilih untuk melupakan keinginan itu karna ada kebutuhan lain yang lebih mendesak.

Mungkin sih minta dari orang tua, tapi kita dari awal sepakat untuk nga ngebebanin orang tua dengan masih minta sama mereka. Malu ah sama orang tua kita, udah bertahun2 biayain semua kebutuhan kita, masa sampai menikah dan punya keluarga sendiri masih minta mereka. Malah maunya kita yang ngasih ke mereka walau ga seberapa.

Sekarang ngeliat ke kehidupan kita saat ini, betapa Allah Maha Baik dan Maha Pemurah. Padahal kita masih sering bandel melaksanakan kewajiban2 kita sebagai hamba-Nya. Padahal kita masih sering ngeluh ini itu.
Betapa hidup di kota besar yang gemerlap seperti ini gampang banget membuat kita lupa bersyukur. Lupa kalau kita masih dikasih sehat, bisa berkumpul dengan keluarga tercinta dirumah yang nyaman, bisa makan enak, bisa jalan2 ketempat bagus, bisa beli barang yang diinginkan tanpa harus mikir motong anggaran yang mana.

Lupa kalau ditempat lain ada anak yang nga pernah makan eskrim seumur hidupnya, lupa kalau ada seorang bapak yang menyapu jalanan demi bayar sekolah anaknya. Belum lama ini pernah nonton berita tentang kisah pengumpul garam laut di Banten, kerjaan yang ga gampang, berat banget malah. Mesti ngumpulin garam laut dengan alat sederhana di tengah ombak laut trus angkut garam yang berat itu di pundaknya untuk ngumpulin duit yang ga seberapa setiap harinya. Nyess.. sedih banget ngeliatnya. Kemudian ngeliat tumpukan tas di lemari, sungguh malu banget sama diri sendiri. Buat mereka mungkin harga untuk satu tas itu bisa untuk makan berbulan2.

Disini orang yang berpakaian kumal dipinggir jalan tuh jaraaaang banget ditemukan. Yang banyak terlihat justru branded item lengkap dengan tulisan sale dimana2. Disuguhin pemandangan kaya begitu trus gimana ga ikut tergoda coba? Akhirnya ikut deh kalap, ikut belanja ini itu. Ngeluarin duit sekian xx untuk suatu barang dengan gampangnya. Giliran ada info pengumpulan dana untuk korban bencana alam pura2 ga ngeliat, atau ketika transfer dengan sejumlah x rasanya udah cukup banyak. Padahal belanjaan kta hari2 lebih dari sekian X itu.

Postingan ini self reminder buat saya sendiri, sejenak refleksi diri dengan keadaan kita dan betapa sang Pencipta begitu bermurah hati memberi apa yang kita inginkan dan mencukupi kebutuhan kita.  Dan dengan berlimpahnya nikmat yang diterima semoga kita bisa berbagi sebagian dari nikmat itu kepada mereka yang memerlukan. Semoga kita bukan yang termasuk kaya materi tapi miskin hati.

6 comments:

  1. duh...jadi malu ati juga baca postingan ini. Emang bener yaa Allah itu Maha Baik, kita nya aja yang kadang kurang bersyukur dan berbagi.

    Semoga kita termasuk2 yang kaya hati. Amin... :)

    ReplyDelete
  2. Dwiyani : amin.. sama2 saling mengingatkan yuk :)

    ReplyDelete
  3. Dessy....... Iya banget..

    Postingan ini jg jd pengingat gw mak.. semoga kita selalu diberi rasa syukur yah makkkk :)

    ReplyDelete
  4. betul banget... mesti sering2 bersyukur ya karena ada banyk orang lain yang gak seberuntung kita..

    ReplyDelete
  5. setuju banget ... kalo flashback ke kehidupan kita 5-10 tahun ke belakang kadang suka mikir "kok dulu gw bisa yah ngejalanin itu smua? betapa Allah sayang banget sama kita"

    ReplyDelete
  6. @Yeye : sama ye, sengaja gw tulis dan posting biar bisa baca lagi sewaktu2

    @ Arman : liat keatas mulu bisa bikin pusing ya man, mending sering2 liat ke bawah. :)

    @ Mba de : bener banget mba, dulu 10 tahun yang lalu ga pernah nyangka bisa seperti sekarang. Subhanallah..Allah Maha Baik

    ReplyDelete