Thursday, February 20, 2014

My Breastfeeding Story

Dari sejak awal kehamilan kedua ini udah niat banget mau total bf untuk anak kedua. Mengingat pengalaman sama kakanya yg gagal dan menyerah di bulan keempat karna kurangnya info, dan sampai sekarang masih nyesel banget. Jadi dari jauh2 hari udah browsing2 tentang serba serbi asi, latch on, asip dan seputarannya.

Niat banget sampe sejak usia kehamilan 7 bulan pd udah sering dibersihin, dimassage. Sampai hunting dan baca review breast pump ter-gres dan cocok di kantong di forum2 parenting.

Setelah Alea lahir, ketika ditanya sama susternya mau total breastfeeding atau sufor, dengan mantap aku bilang total breastfeeding sus! Jadilah setiap tiga jam sekali alea dibawa ke kamar ku untuk disusui pagi siang malam (heroik banget rasanya dibangunin tengah malam buta dengan kondisi badan remuk redam abis ngelahirin *lebay)

Sesungguhnya kalau sudah niat apapun berasa mudah ya. Meskipun ngantuk kl udah waktunya Alea nyusu biasany langsung melek. Lagipula itung2 latian bangun malam pas pulang ke rumah. 
Alhamdulillah hari pertama Alea lahir bisa dapat kolostrum. Sempet lecet nipplenya dan bikin sesi menyusui sampe panas dingin. Tapi trus kuolesin nipple cream dari avent cepet sembuhnya.

Minggu2 pertama setelah melahirkan dengan kondisi pd penuh asi, sementara si anak bayi maunya bobo trus. Sungguh bikin menderita. Badan panas dingin dan pd bengkak. Produksi asi lagi banyak2nya, sementara anak bayi udah dibangunin buat nyusu, tetep aja paling nyusunya cuma sedikit. Ya wajar aja sih, kan perutnya masih sebesar biji kacang polong. 

Untungnya udah beli breastpump, jadi bisa mompa sekaligus nyetok buat persediaan pas aku kembali kerja. Ngeri banget soalnya kalau sampe mastitis. Oiya, kata konselor laktasi di rumah sakit, kol dingin bisa ngurangin rasa bengkak di pd loh. Ambil kelopak kol tempel di pd sampe kolnya layu. And it works for me!

Sejak seminggu setelah melahirkan aku ud nyetok asip buat persediaan setelah cuti melahirkanku berakhir. Iseng2 aku minta si mbak dirumah kasih asipnya ke alea ketika misalnya aku lagi pergi sebentar ke pasar. Dan sukses ditolak Alea! Pas kucoba ternyata asipku berubah rasa seperti sabun dan sedikit rasa iron. Pantes aja alea ga doyan, biasanya kan rasanya manis.

Pas dicek ternyata asip beku aku yang kalau dicairin rasanya begitu semua. Huhuhu.. Langsung down dan stress mikirin minum apa alea kalau aku kerja nanti. masih ingat waktu itu galau sekali bentar2 buka tutup kulkas sambil memandang 20 botol asip beku @100ml. Mau dibuang ga rela, sementara mau dikasih anaknya ga mau. Beginilah rasanya patah hati yang sebenarnya.

Pas browsing2 dan cek grup aimi baru mengerti kalau ternyata asi seperti aku itu jenis asi yg enzim lipasenya tinggi. Rasanya emang berubah kalau dibekukan tapi masih ok nutrisinya kalau diminumkan ke bayi. Daaaan...ternyata ada triknya supaya rasanya ga berubah, asipnya harus dimasak dulu dengan proses scalding baru dibekukan. Nah setelah melalui proses scalding ini ternyata benar rasanya ga berubah. Yeay! Semangat mompa lagi.

Setelah urusan manajemen asip beres dan pede ninggalin Alea dengan jumlah stok asip yg cukup banyak. Timbul masalah lain, Alea tiba2 nolak minum asip pake botol. Kalau dipaksa malah nangis2. Akhrinya diminumin pake sendok, malah tumpah2 dan keburu males anaknya minum. Nyoba pake spuit, ga berhasil juga. Pernah dalam sehari cuma minum 200ml. Hati mencelos banget pas denger kabar dari rumah.
ko nginyem sih? ini susu enak loh, bukan obat batuk



Untunglah lama kelamaan akhirnya Alea mau nyusu juga sedikit banyak. yaah..paling 350-400 ml dalam waktu 10 jam ditinggal kerja. Mudah2an cukup lah buat dia, toh katanya bayi kan tau kebutuhannya sendiri, selama dia nga nangis dan sehat2 aja.

Demi asix buat anak setiap hari aku ke kantor sambil bawa peralatan perang berupa breast pump, ice pack dan cooler bag. Yang namanya perasaan males, berat nenteng2 cooler bag itu adalah. Tapi mikir lagi, kalau ga pumping alea minum apa dong. Sementara nyusu botol aja dia ga suka, ga mungkin juga mo kasih sufor. And i want to keep the moment eye-to-eye contact while breastfeeding as long as i could.




Selama ini budaya breastpumping dikantor belum ada, jadi emang manajemen ga menyediakan nursery room.  Untungnya kantor satu gedung sama mall Takashimaya, dan mallnya ada nursery room yang nyaman banget! Malah menurutku ini nursery room terbaik di mall singapur.

bilik di nursery room takashimaya
Habis pumping botol2 asipnya disimpan di kulkas pantry kantor. Temen2 kantor udah tau kalau aku bawa cooler bag artinya mau produksi, malah beberapa ada yang terheran2 ko asiku masih banyak. Alhamdulilah. Mudah2an bisa selama mungkin kasih asi untuk Alea. Apalagi pernah iseng2 liat sufornya keisha dulu, sekarang harganya sekaleng udah $51 saja! Langsung dalam kepala kalkulasiin kalau dalam sebulan butuh 8-10 kaleng bisa abis berapa dolar buat susunya doang. *kekepdompet* mendingan buat liburan ke NZ dong ah. 

3 comments:

  1. Hahhh sekaleng $51 ?? *pengsannn*

    Millie sebulan itu bisa abis 3 kaleng ukuran susu nya, itu aja udah stres2an hahaha *lebay*

    Semangat mamakkk, semoga lancar terus ASI nya dan ditunggu cerita ke NZ nyaaaaa hahaha

    Cerita jepang nya manaaaaa :p

    ReplyDelete
  2. yakan ye? ganti susu pake air tajin aja apa ya? hahaha

    iyaa ini gw males bener nulis cerita yepunnya. minta dipecut kayanya gw. :p

    ReplyDelete
  3. mahal banget ya sufor... emang mendingan asi lah... :D

    ReplyDelete