Monday, April 07, 2014

Metode Memerah Asi

Sejak memutuskan untuk full asi ke Alea, aku jadi harus mempersiapkan asi perah selama aku di kantor. Mulai nyetok asip sejak habis melahirkan 3 minggu, maksudnya sih biar stok aman dikulkas dan ga kejar tayang pas udah mulai kerja. Pada kenyataannya sampai sekarang stok di freezer masih ada 50 botol belum terpakai. Alhamdulillah asupan alea setiap hari masih bisa ketutup dari hasil memerah tiap hari.

Untuk bisa ngedapatin asip yang maksimal tentunya ga lepas dari metode apa yang digunakan untuk memerah asi. Aku sendiri pernah mencoba 3 metode ini:

1. Metode memerah dengan tangan (marmet)

Metode memijat pd dengan tangan ini katanya justru metode  yang paling bisa ngosongin pd, paling murah, dan paling ga ribet, cuma perlu cuci tangan. Saya sendiri beberapa kali pernah mencoba metode ini. Cumaan buat saya metode ini ga terlalu favorit, karna bikin tangan pegel. Untuk yang udah terbiasa mungkin ngak ya.
Metode ini penting loh dikuasai dan bermanfaat banget, jika sewaktu2 pompa asi ketinggalan dirumah, sementara ibu sedang dikantor dan pd udah penuh.  *ngacungin tangan pernah kejadian*.
Untuk gerakannya bisa liat di yutub aja ya, ada banyak kok.

Berhubung aku ga nyoba pompa manual jadinya ga bisa review. Alasannya yaa..karna menurutku manual itu sama aja menggunakan tangan juga, jadi pegel. iyaa..maafkan saya yang pemalas ini.

2. Metode memerah dengan pompa elektrik satu corong.

Pake pompa Avent natural yang satu corong. Beli avent karna alasan mesin motornya warna ungu. cetek ya?
Awal2 pakai ko ga keluar2 asinya padahal udah hampir 20 menit sampe mikir jangan2 rusak. trus mulai nangis dan manggil Arief minta tolong periksain pompaannya. (maaf cengeng, maklum baru habis lahiran hormon masih labil. :p)
Ternyata emang kurang kenceng aja membrannya. dan setelah dibenerin sama "fix-it-papa" baru bisa deh pompanya dan lancar.

Tapi menurutku hasil perahannya masih belum maksimal juga. Untuk bisa ngedapatin 100 ml bisa 45 menit - sejam, karena untuk dapet LDRnya juga lumayan lama. Kebayang deh mesti ninggalin kerjaan di kantor berapa lama untuk pumping. Apalagi karena satu corong, ketika LDR asinya netes2 dari PD yang satunya lagi. sayaang.. walaupun udah ditampung tapi kan tetep aja. Padahal kalau lagi LDR itu biasanya asi ngalir deras banget dan HARUSnya bisa banyak ketika diperah, sayang rasanya kalau ga dimaksimalkan.

gambar dari sini

jadilah..karna aku orangnya tidak puasan, maka beralih ke..

3. Metode memerah dengan pompa elektrik dua corong.

Untuk pompa dua corong aku pake Medela Freestyle. Pertama kali pakai MF langsung puas sama hasilnya. Ga pake lama nunggu, dalam semenit udah berasa ada LDR. 10 menit dua botol udah terisi full. Menghemat waktu banget!!

Freestyle sebenarnya ada pengait ke br*, jadi tangan kita bisa bebas. Tapi kalau saya sih ga pake pengaitnya, bisa ko dipegang satu t. aktifitas saya selama pumping; mainan hp, bengong sambil dengern musik, ga terasa udah penuh botolnya.

Perangkatnya juga ga terlalu banyak kok, gampang dibersihin. Malah mesin motor MF lebih kecil daripada avent, sehingga aku cuma perlu bawa tas kecil. Dan ga perlu cari colokan karna baterenya tahan 2-3 hari.


gambar dari sini



 

2 comments:

  1. Medela Freestyle emang juara banget kan yah hihihihi. Tapi emang dasar gue ASI-nya ga banyak, walaupun pake Freestyle, harus dibantu juga dengan merah tangan sambil pasang pompa, baru deh maksimal. Dan gue ngga pernah seumur2 sampai 2 botol penuh langsung. Padahal liat orang lain gampaaannngg banget.

    ReplyDelete
  2. Leony ; eh gw kira karna efek pompanya loh, 2 botol full itu karna gw skarang mompa cuma 2 kali sehari di kantor. Soalnya pas lagi ga fit atau dimasa surut (laut kali surut) at least dapat 100ml sekali pompa.

    ReplyDelete