Wednesday, August 13, 2014

Puasa Pertama Keisha

Lebaran udah lewat, toples isi kue sudah berkurang, jarum timbangan sudah merangkak naik ke kanan, tapi baru sekarang ngomongin puasa. Kalau bukan ini salah satu milestone Keisha ga bakalan kuposting. hihi..

Puasa tahun ini kami ngerasa saat yang tepat untuk ngenalin konsep puasa ke Keisha. Mungkin buat sebagian orang lain ada yang sudah mengenalkan anak2nya puasa dari usia 4 tahun, masing2 anak pasti punya kesiapan sendiri dan setiap orang tua sudah pasti punya pertimbangannya masing2. Untuk aku dan Arief, 5 tahun usia yang pas untuk berlatih puasa. Sudah cukup besar untuk bisa menahan lapar sebagai konsep paling dasar puasa.

Awalnya Keisha bertanya kenapa harus berpuasa, ga boleh makan, nahan lapar dan ga minum. Mungkin dalam bayangan dia rasanya mengerikan sekali ga bisa makan minum berjam2, apalagi untuk seorang yang SANGAT SUKA makan seperti Keisha.

Jadi supaya puasa dan bulan Ramadhan ini terasa menyenangkan untuk Keisha, kami memberikan semacam reward. Tadinya aku punya ide untuk kasih hadiah kecil seperti stiker, hapusan, jepitan yang lucu2 SETIAP HARI kalau Keisha bisa puasa. Tapi, untungnya punya suami yang realistis! instead of small gift, Arief lebih cenderung kasih $1 untuk Keisha kalau bisa puasa setengah hari, dan $2 kalau bisa puasa full seharian dan uang nya dimasukkan ke celengan Keisha.
Ada ga yang kecilnya dulu pas puasa dibayar duit? Saya! *ngacung* hihi... walaupun awalnya termotivasi oleh uang, tapi lama2 jadi terbiasa dan lama2 puasa jadi suatu kesadaran sendiri.

Konsep reward koin perhari itu menurutku cukup efektif karena Keisha jadi semangat puasa. Dia sejak usia 3 tahun sudah punya celengan (yang hanya diambil sebagian ketika ke Disneyland kemarin untuk beli Toys), jadi dia senang sekali bisa dapat uang untuk mengisi celengannya.
oiya Keisha hanya baru mengerti uang $1 dan $2. Nominal diatas itu dia belum tau dan ga tertarik, karna kami juga belum mengajari soal uang.

Puasa hari pertama, ternyata Keisha ga bisa dibangunin sahur. hahahaha...Karna malam sebelumnya kita malah pergi dan tidurnya malam dan dia bangun jam 8 pagi. Akhirnya Keisha tetap puasa tanpa sahur. Hari pertama mungkin berasa banget sama dia apalagi sebelumnya ga pake sahur. Keluhan dia adalah; haus. Setelah dialihkan dengan main, nonton jam 11 siang dia mohon2 supaya bisa makan. Buka jam 11 dan minta prata keju dan milo, yang katanya milo dan prata terenak yang pernah dimakan. :D

Besoknya Keisha sukarela bangun sahur sendiri. Setiap sahur malah selalu ceria dan banyak cerita. Heran ya, padahal kita orang dewasa aja males ngomong kalau pagi2 kan. Apalgi jaman dulu, waktu aku kecil makan sahur dengan mata merem. Jangan dicontoh lah mamaknya ini. hahaha...
Alhamdulilah, makin lama Keisha makin terbiasa dengan system puasa. Disekolah dia juga ada beberapa temennya yang berpuasa. Jadi ketika jam istirahat makan, Keisha bias main sama temen2nya yang puasa.

Selama sebulan ada jugalah hari2 yang Keisha ga puasa, karna sakit atau karna kecapean dan ga bangun sahur. Disatu sisi ada beberapa hari juga dia bisa puasa full sampai magrib, walaupun sempet nangis dan mau batalin tapi akhirnya bias tahan sampai magrib. (dan ga lupa dong dia tagih 2 dolarnya ke papanya)

Lebaran ini kami memutuskan tidak mudik ke Indonesia, karna beberapa hal. Supaya ada suasana lebarannya aku masak menu lebaran komplit. Ada ketupat (instan penyelamatku), opor ayam, semur betawi, sambel goreng ati udang, sayur godog dan sambal acar. Kami juga ngundang beberapa temen deket yang ga mudik juga pas lebaran. Biar ga sedih2 amat, jauh dari orang tua. Walaupun setelahnya langsung encok dan drop kecapean juggling antara ngurus anak, masak dan beberes. Asih kukasih off day soalnya pas hari lebaran supaya bisa kumpul sama temen2nya.
Kue lebaran juga cuma sempet bikin lidah kucing (yang gosong), tapi Alhamdulilah Keisha suka banget dan kue pertama yang abis duluan. Semnetara kue2 yang lain pasrah lah ga mungkin bikin nastar dan kastengel sendiri mending beli aja.

Pengen ngehias2 rumah supaya tambah meriah tapi mefeet ga sempet, akhirnya cuma bungkusin kado buat Keisha. Well,tadinya ga niat ngasih kado. Tapi... karena kita ngeliat Keisha semangat dan cukuup sukses selama ngejalanin puasa pertamanya, kita mau ngasih hadiah. Lagipula biasanya kalau di indo kan ketemu saudara2 tradisinya dikasih angpau, Tapi karna kita ga mudik Keisha dapat hadiah dari orang tuanya aja. Dan berhasil! dia happy sekali melihat tumpukan kado setelah pulang solat Ied.


untung ada toys sale

 




Ga afdol rasanya kalau ga pajang family picture




Selamat Hari Raya Idul Fitri
Mohon Maaf Lahir Batin
Semoga Allah SWT membersihkan dosa2
dan memberikan keluasan rahmatnya untuk kita.
Mohon maaf jika ada tulisan
yang tidak berkenan
atau komen2 yang tak terbalas.

2 comments:

  1. wah pinter keisha udah mulai belajar puasa...

    selamat lebaran ya.. mohon maaf lahir batin!

    ReplyDelete
  2. Arman, thank you! Maaf lahir batin juga!

    ReplyDelete