Friday, October 31, 2014

Daftar SD Keisha (Primary School Registration)

Sebenarnya butuh kesiapan mental untuk menulis ini, karna urusan pendaftaran SD Keisha sangat menguras energi, pikiran dan esmosi. Sudah pengen curhat tentang ini dari kemarin2 tapi mau nunggu hasilnya keluar dulu biar lebih pasti, dan dua hari lalu surat keputusannya baru keterima. Setidaknya agak lega karna akhirnya sekolah Keisha sudah ditentukan, walaupun kemudian timbul persoalan baru.

Iya, Januari tahun depan Keisha seharusnya akan masuk Primary School. Mix feeling antara terharu bahagia dan kawatir campur aduk jadi satu.. anak bayik yang dulu nyanyi cicak2 didinding bentar lagi naik bis sekolah sendiri. How time flies.... *elap airmata* Tapi romansa detik-detik menjelang lepas anak bayik ke bangku sekolah ga bisa berlama2. Ada yang lebih penting,yaitu; Daftar Sekolah ke mana??

Menentukan sekolah terbaik untuk anak kita bukan hal yang gampang, apalagi status kita yang masih foreigner disini. Sementara ga sanggup juga masukin ke International School yang bayaran pertahunnya bisa 40 ribu SGD sajah. Bisa sih..kalau kita numpang tinggal di gudang sekolahnya dan makan bubur pake lobak setiap hari.

Sebagai skill worker foreigner kita ga punya priviledge untuk milih sekolah yang kira2 visi misinya sesuai dengan kita, atau apakah karakter sekolah itu akan cocok dengan si anak. Bagaimana dengan aktifitas sekolah dan guru2 disana. Pertimbangan2 itu nomor kesekian deh. Yang utama, gimana anak kita bisa sekolah di sekolah local dan ga jauh dari rumah. Period.

Sebelum pembukaan pendaftaran, kami pernah mengikuti open house sekolah incaran dekat rumah. Sebut aja sekolah A. Kami pilih sekolah ini terutama karna jarak sekolah yang dekat dari rumah, fasilitasnya bersih dan memadai, aktifitas sekolahnya banyak yang positif. Sekolah A walau bukan the most top school tapi dia menggambarkan semua itu dan kita udah rencana nanti mau daftar kesana.

Ada lagi sebenarnya sekolah yang lebih deket ke rumah, benar2 tinggal nyebrang sampe. Sekolah B ini favorit banget, top school. Bahkan ada yang pindah rumah supaya bisa masuk sekolah B. Oiya, salah satu prioritas yang menentukan bisa masuk sekolah disini adalah jarak. Semakin dekat rumah <1km anda="" berapa.="" besar="" bisa="" chancenya="" chart="" dengan="" dimana="" foreigner="" ini.="" itu="" itutuuuh..fase="" jelasnya="" kelas="" lebih="" liat="" masuk="" p="" sekolah="" semakin="" setelah="" terakhir.="" tergantung="" tersebut.="" untuk="" warga="">


Di daerah kami tinggal ada 12 primary school. Yang paling dekat sama rumah kami ya sekolah A&B itu. Sekolah B si top school setelah pendaftaran tahap 2B aja sudah penuh slotnya. Padahal itu baru tahap seleksi anak2 Singaporean yang orang tuanya jadi volunteer di sekolah.

Untuk proses registrasi primary school ini diadakan secara serentak dan diatur oleh MoE (diknasnya sg). Untungnya hasilnya selalu diupdate di website diknas. Dari situ kita bisa tahu berapa yang daftar dan slot kursi di sekolah tinggal berapa. Kerjaan aku tiap hari ya mantengin website itu buat ngeliat sisa slot sekolah yang diincar tinggal berapa sambil berdoa semoga sekolah A masih ada slot. Sayangnya kenyataan  berkata lain, baru sampai di tahap pendaftaran untuk PR, slot di sekolah A langsung habis. M-a-u-n-a-n-g-i-s rasanya.

Paniklah kita dan mantengin website itu lagi nyari sekolah yang memungkinkan. Kalau diliat dari kemungkinan sekolah di daerah kita yang tersisa cuma ada dua sekolah. Sekolah C dan D, masing2 masih ada 100an slot. Tapi jarak keduanya 5 km dari rumah. Jauh, but no choice. Menentukan harus daftar kemana saja sampai diskusi ulet sama Arief. Masing2 punya pilihan sendiri, sementara karna ini fase terakhir pendaftaran kami hanya punya sekali kesempatan untuk daftar dan HANYA bisa ke satu sekolah. Akhirnya setelah berbagai pertimbangan, kita sepakat untuk daftar ke sekolah C.

Apakah sudah bisa tenang?
Belum. Selesai submit aplikasi di sekolah C, kami masih harus menunggu kabar dari diknas dan itu baru keluar hasilnya November. Walaupun sudah daftar kesekolah itu, ternyata belum pasti 100% anak kita bisa masuk sekolah ini. Karena yang menentukan lagi2 diknas.
Padahal kalau ngobrol sama temen2 lain dulu waktu mendaftarkan anaknya di phase 3, udah bisa ketauan tuh diterimanya atau ga. Tahun ini sepertinya pendaftaran untuk foreigner berbeda dengan tahun2 sebelumnya.

Gimana ga keriting cobak nunggu keputusan sampai dua bulan lebih. Aku sampai ga bisa tidur mikirin ini. Nerves abis. Apalagi ketika temennya temen cerita kalau dia baru dapat surat dari MOE, dan anaknya keterima sekolahnya di distrik lain, 6 stasiun mrt dari rumah. Makin stress!

Kami cuma bisa berdoa semoga hasilnya yang terbaik untuk semua. Ketika akhirnya surat itu datang dan membaca hasilnya. Ternyata pilihan sekolah dari Diknas untuk Keisha bukan sekolah C atau D, melainkan sekolah E yang selama ini kami tidak pernah terpikir untuk kesana karna jarak dari rumah sekitar 8km. Makin jauh dari pilihan kami...:((

Sebenarnya bukan kualitas sekolah yang kami kuatirkan. Arief sebagai staff M*E juga berulang kali bilang kalau disini semua sekolah bagus, kurikulumnya sama, guru2nya dapat pelatihan yang sama, fasilitas dan prasarananya pun sama. Pas kami liat website sekolah E juga terlihat bagus dan menenangkan. Hanya sajaa, aku cuma mikirin jarak dan waktu tempuh yang dibutuhkan untuk pp ke sekolah. Soalnya disini sekolah masuk jam 7.15 pagi, sementara jam 6 baru subuh. Dengan kondisi kami yang ga bermobil, anaknya mau diantar jam berapa kalau sekolahnya jauh?

Sebenarnya mungkin aku yang paling ga siap untuk menghadapi kehecticyan dan kekrengkian pagi2.  hufft.. Please be nice to us January next year.

Tuesday, October 28, 2014

Library@Orchard

Kadang universe suka tiba-tiba menunjukkan jalan ya. Pas lagi mikirin stock buku pinjaman library udah dibaca semua dan galau karna bakalan garing di perjalanan pulang kerja, sementara ga sempet ke library deket rumah. Eeh.. tiba2 pas lagi lunch sama temen2 kantor ada yang ngasih tau kalau Library@Orchard launch opening hari itu juga. Rasanya antara takjub dan girang, ko ya pas banget dapat infonya lagi galau2 sedih gini.

Setelah hiatus selama 7 tahun baru sekarang Library@Orchard dibuka lagi dengan tema design. Ini salah tiga dari library2 bertema di SG, selain ini ada Library@Esplanade dengan tema Performing Arts dan Library@ChinaTown yang fokusnya Chinese culture & art. Library@Orchard yang baru ini deket banget sama kantor, lebih detilnya di lantai 3 & 4 Orchard Gateway.

Langsung deh selesai lunch mampir disitu. Pinjem buku dong pastinya sekaligus penasaran sama perpustakaan yang baru buka ini. Karena ini hari pertama grand opening masih ada wartawan2 yang ngeliput tempat ini. Tempatnya ga terlalu besar, jauh lebih gede Kinokuniya Ngee Ann. Buuut... I super duper loveee with its chic design!

forget the dull library, welcome to the chic Orchard@Library
Tempatnya nyamaan dan langsung berasa homy disini. Beberapa pojok membacanya pun terkesan privat, sengaja untuk visitor bias membaca dengan tenang. As I said before, koleksi buku-buku disini kebanyakan tentang desain dan fiksi. Sayangnya ga ada kids section, ga bisa deh ngajak Keisha kesini.






BUKUNYA BAWRUUU!

catalog screen

Bukunya baru-baru semuaaa! Aku bacanya aja sampe pelan2 ngebukanya, takut lecek. :D
Ohiya, semua disini self service ya, mau nyari buku ada catalog screen yang bisa memandu. Mau minjem tinggal pencet di borrowing station, ngembaliin buku tinggal masukin ke bookdrop.
Senang ^_^ Sekarang mo minjem buku ada dua tempat yang reachable dari rumah dan tempat kerja.

Thursday, October 23, 2014

A Day at Public Swimming Pool

Salah satu sisi baik tinggal di HDB yang minim fasilitas adalah bisa nyobain public swimming pool yang deket dari rumah. Coba dulu mana kepikiran berenang ditempat umum. Waktu masih dapat fasilitas condo dari kerjaannya Arief, mau berenang ya tinggal turun ke bawah. Cuma yaa ga ada slidenya, kolam standard.
Tapi sekarang walaupun mesti usaha naik bis/mrt ke public pool, cuma itungan menit udah sampai kok. Dekat rumah juga ada public pool walau ga ada feature istimewa tapi lumayan lah kalau kangen mau main air di kolam gede, kita udah berapa kali kesini.

Beberapa public pool juga ga kalah keren dari waterboom, beberapa diantaranya seperti Jurong Public Swimming Pool  yang punya wave pool dan 3 slide yang seru. Sayangnya kebanyakan di West/North are yang jauh dari rumah eike.

Kemarin pas libur Dipawali Day, kita ke Pasir Ris Public Swimming Pool, dari rumah cuma setengah jam sampai. Lokasinya gampang banget tinggal nyebrang dari MRT Pasir Ris.

Tiket masuknya CUMA $2 untuk adult, dan  $1 untuk anak2! Belinya di semacam kiosk self service kaya gini, atau bisa juga bayar langsung pake EzyLink.


admission card

Pas masuk Keisha langsung minta ganti baju renang, udah ga sabar dia ngeliat water slide. Alea malahan pas diturunin dari stroller langsung jalan sendiri ke arah kolam. Buru2 lah kugendong menjauhi kolam, eh malah berontak minta ke tempat air lagi. Ga sabaran ye liat air. :)
Tempatnya gede ternyata, ada kolam dewasa, toddler pool, 2 big slides, dan Jacuzzi! Pas banget nih lagi cuaca mendung2 gini trus berendam di Jacuzzi. Mewaah!! :))




Paling happy pas di Jacuzzi pool, karna anget mungkin ya.

abaikan muka mermaid nyasar ini ya :D





Alea seneng banget main air sampai bibirnya udah biru. Arief pas nyerahin alea ke aku langsung kuselimutin handuk sambil nyusuin. Kelar nenen minta nyamperin bapaknya ke kolam lagi. Jadinya tiap 15 menit Alea bolak balik diselimutin handuk sambil disusuin atau kukasih cemilan. Pas keempat kalinya Arief ngasih Alea yang udah kedinginan langsung kumandiin ajalah. Kali ini dia ga minta balik kekolam lagi walau kakanya masih mainan di air. Udah cape dan ngantuk kayanya dan emang udah masuk jam bobo dia juga sih.  

Keisha sendiri masih asik main dan bolak balik naik slide sampai akhirnya minta udahan sendiri karna lapar katanya. Sementara aku lupa bawa cemilan buat Keisha dong dong..., bawanya cemilan Alea doaang. huhu..kesian ini kakanya. Untung di area sports complexnya ada beberapa restoran kaya Pasta Mania, MC D dan Toast Box. Aman lah. Pas juga udah mulai hujan, jadi Keisha dan Arief langsung mandi dan ganti baju. Tempat  bilas dan toiletnya juga bersih banget. Salut banget deh, walau tiket masuknya murah, tempatnya benar2 dirawat baik dan ga kaya cendol.
We came home with a big happy smile.

Friday, October 17, 2014

Baca Buku Lagi

Lagi sukaaa banget minjem buku ke perpustakaan dekat rumah. Biasanya setidaknya sebulan sekali ke library untuk minjem buku untuk Keisha doang, kalau sekarang bisa dua minggu sekali dan mampir dulu ke adult section untuk pilah pilih buku.

Buku yang selalu ada ditas saat ini serial Dead-End Job Mystery Elaine Viets. Bacaannya ringan dan lucu. Aku suka karna ini serial misteri jadi ikut nebak2 siapa pelakunya, bikin penasaran! Kasus misterinya sih bukan yang serumit Alfred Hitchcock yang sampai ceritanya selesai aku masih bingung. hahaha... Tapi ini kaya chick lit versi misteri, bacanya ga perlu mengernyitkan kening. Lumayan lah menghibur dan mengalihkan pikiran dari beban kehidupan. :D
Setiap abis satu judul langsung balik lagi ke perpus untuk pinjam judul yang lain. Ga bisa pinjam sekaligus banyak soalnya, harus share sama Keisha yang sekarang udah bisa milih bukunya sendiri.

Habis status masih jadi foreigner, cuma sanggup apply 1 member card yang annual feenya $42 dan jatah pinjam buku cuma bisa maksimal 8. Sementara kalau PR/Singaporean gratis doong.. *gigit ID-Card*. Setidaknya tahun depan pas Keisha sudah masuk primary school bisa daftar jadi library member atas namanya sendiri.

Sejak ada perjanjian sama Arief kalau dirumah/lagi sama keluarga no smartphone kecuali untuk hal yang urgent. Tiap sampai rumah langsung naruh hp di meja dan berusaha untuk ignore bunyi tangtingtung dari watsapp. Susah sih awalnya... godaan buat ngecek hp sesekali juga masih ada. Tapi berhubung satpam kecil galak banget, tiap megang hp langsung ditegor "Mama katanya  NO HP dirumah!" dengan muka serius. Akhirnya lama2 bisa cuek dan terbiasa. Dan makin lama jadi makin males loh, biasanya juga tiap di MRT ceki2 socmed dan instawalking. Tapi akhir2 ini aku lebih milih baca buku sepanjang perjalanan pergi pulang kantor.

Salah satu kebiasaan lama dulu waktu masih remaja. Berasa tuak ya kalau ngomong gitu. *pupuran krim anti aging*. Dulu supaya ga mati gaya dan bosan kalau kemana2 selalu bawa buku di tas. Socmed belum sehits sekarang. Jadi hp masih terasa membosankan dan cuma dipakai sebagai alat komunikasi. Mudah2an siih bisa konsisten kembali baca buku walau waktunya cuma bisa di perjalanan menuju kantor aja. Sekarang Keisha juga udah mulai dibiasakan untuk kemana2 bawa activity book atau drawing book. Lumayan loh dia jadi anteng ngerjain worksheetnya selama nunggu makanan datang di restoran atau pas lagi perjalanan jauh.

Buku apa yang lagi kalian baca saat ini? Info2 dong supaya bisa dicontek judulnya. :)

Wednesday, October 15, 2014

To Compromise

Pas lagi iseng2 BW nemu artikel yang bikin aku tertegun. Kadang sebagai orang tua ga lepas dari keinginan dan harapan setinggi langit pada anaknya. Orang tua mana sih yang ga mau punya anak pintar, berprestasi atau populer, berguna kepada masyarakat, endesbre endesbre... Tapi gimana kalau anak kita ternyata ditakdirkan biasa2 aja? Nilai2 di raportnya tidak merah tapi juga bukan nilai tertinggi, atau ga pernah menang perlombaan apapun? Bisa ga kita legowo dan menerima anak kita apa adanya dan ga melihat anak tetangga lain lebih hijau  cemerlang? Bahkan kayanya jangankan bandingin anak kita ke anak tetangga ya, sama adek/kakanya aja suka dibanding2in.
"Adek ko kalau disuruh belajar susah banget sih? Gimana mau kaya kaka kamu yang juara 1 olimpiade matematika se Asia?"
 
Sengaja atau ga, pasti pernah ada perasaan kaya gini, kenapa sih anak aku ga berani kalau tampil dipanggung, kenapa sih anakku belum bisa baca juga, kenapa sih anakku begini begitu, ujung2nya ngerasa gagal sebagai orang tua *nunduk*
 
Padahal..udah khatam dengan arti kalimat "Setiap anak adalah unik", udah tau juga ga mungkin seorang anak punya 8 kecerdasan sekaligus secara excellent. Setiap anak pasti ada kelebihannya masing2. Waktu Keisha masih 3 tahun iseng2 kita tes dia di tes sidik jari. Ada yang inget dulu pernah booming tes sidik jari? Kebetulan pas ada psikolognya datang ke sekolah Arief. Sekalian aja kita tes Keisha. Katanya  tes sidik jari ini akan menunjukan hasil kecerdasan murni seorang anak.
 
Hasilnya? Menurut tes sidik jari kecerdasan yang paling menonjol di Keisha adalah kecerdasan Interpersonalnya. Artinya Keisha tipe yang ekstrovert dan gampang bergaul secara sosial. Sementara kecerdasa matematika wih hamper diurutan terakhir. Ya kalo ini kayanya warisan gen deh, aku dan Arief sama2 hopeless di hitung-menghitung. But did we believe the result? Not really. It was too early to say. Keisha masih 3 tahun, karakter dan pengetahuan dia sebagian besar akan terbentuk dari lingkungan dan seberapa besar peran kami sebagai orang tua.
 
Sekarang pun masih mencoba untuk kompromi dengan diri sendiri, bahwa setiap anak adalah special dan punya bakat dan kesukaan tersendiri . Its easy to say to other kids, but with own kids. Teuteup yaa masih ajaaa ada rasa kegalauan.. Apakah aku sudah mendidik dan mengasuh anakku dengan benar? Apakah anak2 nantinya akan sukses? Semoga mereka  bisa bahagia. Sebagai orang tua selalu saja pertanyaan2 itu ada dan ga pernah pergi. I still compromise with myself to accept what my kids wants, what they are going to be and what they'll choose for their life. Maybe it will take forever? I don't know, I wish not.
 
While we try to teach our children all about life,
Our children teach us what life is all about.
-Angela Schwindt
 
 
Ini aku copas artikel yang kusebut diawal, linknya ada dibawah.
Si Ranking 23 : “Aku ingin menjadi orang yang bertepuk tangan di tepi jalan”
Di kelasnya terdapat 50 orang murid, setiap kali ujian, anak perempuanku tetap mendapat ranking ke-23. Lambat laun membuat dia mendapatkan nama panggilan dengan nomor ini, dia juga menjadi murid kualitas menengah yang sesungguhnya. Sebagai orangtua, kami merasa nama panggilan ini kurang enak didengar,namun ternyata anak kami  menerimanya dengan senang hati.
Suamiku mengeluhkan ke padaku, setiap kali ada kegiatan di perusahaannya atau pertemuan alumni sekolahnya, setiap orang selalu memuji-muji “Superman cilik” di rumah masing-masing, sedangkan dia hanya bisa menjadi pendengar saja. Anak keluarga orang, bukan saja memiliki nilai sekolah yang menonjol, juga memiliki banyak keahlian khusus. Sedangkan anak kami rangking nomor 23 dan tidak memiliki sesuatu pun untuk ditonjolkan. Dari itu, setiap kali suamiku menonton penampilan anak-anak berbakat luar biasa dalam acara televisi, timbul keirian dalam hatinya sampai matanya begitu bersinar-sinar.

Kemudian ketika dia membaca sebuah berita tentang seorang anak berusia 9 tahun yang masuk perguruan tinggi, dia bertanya dengan hati kepada anak kami: “Anakku, kenapa kamu tidak terlahir sebagai anak dengan kepandaian luar biasa?” Anak kami menjawab: “Itu karena ayah juga bukan seorang ayah dengan kepandaian yang luar biasa”. Suamiku menjadi tidak bisa berkata apa-apa lagi, saya tanpa tertahankan tertawa sendiri.

Pada pertengahan musim, semua sanak keluarga berkumpul bersama untuk merayakannya, sehingga memenuhi satu ruangan besar di sebuah restoran. Topik pembicaraan semua orang perlahan-lahan mulai beralih kepada anak masing-masing. Dalam kemeriahan suasana, anak-anak ditanyakan apakah cita-cita mereka di masa mendatang? Ada yang menjawab akan menjadi pemain piano, bintang film atau politikus, tiada seorang pun yang terlihat takut mengutarakannya di depan orang banyak, bahkan anak perempuan berusia 4½ tahun juga menyatakan bahwa kelak akan menjadi seorang pembawa acara di televisi, semua orang bertepuk tangan mendengarnya.

Anak perempuan kami yang berusia 15 tahun terlihat sangat sibuk sekali sedang membantu anak-anak kecil lainnya makan. Semua orang mendadak teringat kalau hanya dia yang belum mengutarakan cita-citanya kelak. Di bawah desakan orang banyak, akhirnya dia menjawab dengan sungguh-sungguh: Kelak ketika aku dewasa, cita-cita pertamaku adalah menjadi seorang guru TK, memandu anak-anak menyanyi, menari lalu bermain-main. Demi menunjukkan kesopanan, semua orang tetap memberikan pujian, kemudian menanyakan akan cita-cita keduanya. Dia menjawab dengan besar hati: “Saya ingin menjadi seorang ibu, mengenakan kain celemek bergambar Doraemon dan memasak di dapur, kemudian membacakan cerita untuk anak-anakku dan membawa mereka ke teras rumah untuk melihat bintang”. Semua sanak keluarga tertegun dibuatnya, saling pandang tanpa tahu akan berkata apa lagi. Raut muka suamiku menjadi canggung sekali.
Sepulangnya kami kembali ke rumah, suamiku mengeluhkan ke padaku, apakah aku akan membiarkan anak perempuan kami kelak menjadi guru TK?
Apakah kami tetap akan membiarkannya menjadi murid kualitas menengah?
Sebetulnya, kami juga telah berusaha banyak. Demi meningkatkan nilai sekolahnya, kami pernah mencarikan guru les pribadi dan mendaftarkannya di tempat bimbingan belajar, juga membelikan berbagai materi belajar untuknya.
Anak kami juga sangat penurut, dia tidak lagi membaca komik lagi, tidak ikut kelas origami lagi, tidur bermalas-malasan di akhir minggu tidak dilakukan lagi.
Bagai seekor burung kecil yang kelelahan, dia ikut les belajar sambung menyambung, buku pelajaran dan buku latihan dikerjakan terus tanpa henti. Namun biar bagaimana pun dia tetap seorang anak-anak, tubuhnya tidak bisa bertahan lagi dan terserang flu berat. Biar sedang diinfus dan terbaring di ranjang, dia tetap bersikeras mengerjakan tugas pelajaran, akhirnya dia terserang radang paru-paru. Setelah sembuh, wajahnya terlihat semakin kurus. Akan tetapi ternyata hasil ujian semesternya membuat kami tidak tahu mau tertawa atau menangis, tetap saja rangking 23. Kemudian, kami juga mencoba untuk memberikan penambah gizi dan rangsangan hadiah, setelah berulang-ulang menjalaninya, ternyata wajah anak perempuanku kondisinya semakin pucat saja.

Apalagi, setiap kali akan menghadapi ujian, dia mulai tidak bisa makan dan tidak bisa tidur, terus mencucurkan keringat dingin, terakhir hasil ujiannya malah menjadi nomor 33 yang mengejutkan kami. Aku dan suamiku secara diam-diam melepaskan aksi tekanan, dan membantunya tumbuh normal.

Dia kembali pada jam belajar dan istirahatnya yang normal, kami mengembalikan haknya untuk membaca komik, mengijinkannya untuk berlangganan majalah “Humor anak-anak” dan sejenisnya, sehingga rumah kami menjadi tenteram damai kembali. Kami memang sangat sayang pada anak kami ini, namun kami sungguh tidak memahami akan nilai sekolahnya.
Pada akhir minggu, teman-teman sekerja pergi rekreasi bersama. Semua orang mempersiapkan lauk terbaik dari masing-masing, dengan membawa serta suami dan anak untuk piknik. Sepanjang perjalanan penuh dengan tawa dan guyonan, ada anak yang bernyanyi, ada juga yang memperagakan karya seni pendek.

Anak kami tiada keahlian khusus, hanya terus bertepuk tangan dengan sangat gembira.
Dia sering kali lari ke belakang untuk mengawasi bahan makanan. Merapikan kembali kotak makanan yang terlihat sedikit miring, mengetatkan tutup botol yang longgar atau mengelap wadah sayuran yang bocor ke luar. Dia sibuk sekali bagaikan seorang pengurus rumah tangga cilik.
Ketika makan terjadi satu kejadian di luar dugaan. Ada dua orang anak lelaki, satunya adalah bakat matematika, satunya lagi adalah ahli bahasa Inggris. Kedua anak ini secara bersamaan berebut sebuah kue beras yang di atas piring, tiada seorang pun yang mau melepaskannya, juga tidak mau saling membaginya. Walau banyak makanan enak terus dihidangkan, mereka sama sekali tidak mau peduli. Orang dewasa terus membujuk mereka, namun tidak ada hasilnya. Terakhir anak kami yang menyelesaikan masalah sulit ini dengan cara yang sederhana yaitu lempar koin untuk menentukan siapa yang menang.

Ketika pulang, jalanan macet dan anak-anak mulai terlihat gelisah. Anakku membuat guyonan dan terus membuat orang-orang semobil tertawa tanpa henti. Tangannya juga tidak pernah berhenti, dia mengguntingkan banyak bentuk binatang kecil dari kotak bekas tempat makanan, membuat anak-anak ini terus memberi pujian. Sampai ketika turun dari mobil bus, setiap orang mendapatkan guntingan kertas hewan shio-nya masing-masing.Ketika mendengar anak-anak terus berterima kasih, tanpa tertahankan pada wajah suamiku timbul senyum bangga.

Selepas ujian semester, aku menerima telpon dari wali kelas anakku.
Pertama-tama mendapatkan kabar kalau nilai sekolah anakku tetap kualitas menengah. Namun dia mengatakan ada satu hal aneh yang hendak diberitahukannya, hal yang pertama kali ditemukannya selama lebih dari 30 tahun mengajar.
Dalam ujian bahasa ada sebuah soal tambahan, yaitu siapa teman sekelas yang paling kamu kagumi dan alasannya.

Selain anakku, semua teman sekelasnya menuliskan nama anakku.

Alasannya pun sangat beragam : antusias membantu orang, sangat memegang janji, tidak mudah marah, enak berteman, dan lain-lain, paling banyak ditulis adalah optimis dan humoris.
Wali kelasnya mengatakan banyak usul agar dia dijadikan ketua kelas saja.
Dia memberi pujian: “Anak anda ini, walau nilai sekolahnya biasa-biasa saja, namun kalau bertingkah laku terhadap orang, benar-benar nomor satu”.

Saya bercanda pada anakku, kamu sudah mau jadi pahlawan. Anakku yang sedang merajut selendang leher terlebih menundukkan kepalanya dan berpikir sebentar, dia lalu menjawab dengan sungguh-sungguh: “Guru pernah mengatakan sebuah pepatah, ketika pahlawan lewat, harus ada orang yang bertepuk tangan di tepi jalan.”

Dia pun pelan-pelan melanjutkan: “Ibu, aku tidak mau jadi Pahlawan aku mau jadi orang yang bertepuk tangan di tepi jalan.” Aku terkejut mendengarnya dan mengamatinya dengan seksama.
Dia tetap diam sambil merajut benang wolnya, benang warna merah muda dipilinnya bolak balik di jarum, sepertinya waktu yang berjalan di tangannya mengeluarkan kuncup bunga.
Dalam hatiku pun terasa hangat seketika.

Pada ketika itu, hatiku tergugah oleh anak perempuan yang tidak ingin menjadi pahlawan ini. Di dunia ini ada berapa banyak orang yang bercita-cita ingin menjadi seorang pahlawan, namun akhirnya menjadi seorang biasa di dunia fana ini.

 Jika berada dalam kondisi sehat, jika hidup dengan bahagia, jika tidak ada rasa bersalah dalam hati, mengapa anak-anak kita tidak boleh menjadi seorang biasa yang baik hati dan jujur.
Jika anakku besar nanti, dia pasti menjadi seorang isteri yang berbudi luhur, seorang ibu yang lemah lembut, bahkan menjadi seorang teman kerja yang gemar membantu, tetangga yang ramah dan baik.
Apalagi dia mendapatkan ranking 23 dari 50 orang murid di kelasnya, kenapa kami masih tidak merasa senang dan tidak merasa puas?
Masih ingin dirinya lebih hebat dari orang lain dan lebih menonjol lagi?
Lalu bagaimana dengan sisa 27 orang anak-anak di belakang anakku? Jika kami adalah orangtua mereka, bagaimana perasaan kami?
Anakmu bukan milikmu.
Mereka putra putri sang Hidup yang rindu pada diri sendiri,
Lewat engkau mereka lahir, namun tidak dari engkau,
Mereka ada padamu, tapi bukan hakmu.
Berikan mereka kasih sayangmu, tapi jangan sodorkan bentuk pikiranmu,
Sebab mereka ada alam pikiran tersendiri.
Patut kau berikan rumah untuk raganya,
Tapi tidak untuk jiwanya,
Sebab jiwa mereka adalah penghuni rumah masa depan, yang tiada dapat kau kunjungi meski dalam mimpi.
Kau boleh berusaha menyerupai mereka,
Namun jangan membuat mereka menyerupaimu
Sebab kehidupan tidak pernah berjalan mundur,
Pun tidak tenggelam di masa lampau.
Kaulah busur, dan anak-anakmulah
Anak panah yang meluncur.
Sang Pemanah Maha Tahu sasaran bidikan keabadian.
Dia merentangmu dengan kekuasaan-Nya,
Hingga anak panah itu melesat, jauh serta cepat.
Meliuklah dengan suka cita dalam rentangan tangan Sang Pemanah,
Sebab Dia mengasihi anak-anak panah yang melesat laksana kilat
Sebagaimana pula dikasihiNya busur yang mantap.
– Khalil Gibran

Monday, October 13, 2014

Bintan Staycation

Sudah lama sebenarnya pengen ke Bintan, pulau yang teletak dikepulauan Riau. Dari Singapura sebenarnya deket  banget, cuma 60-75 menit naik ferry udah sampai. Tapi ide ke bintan biasanya cuma wacana aja karna ujung2nya ga jadi karna satu dan lain hal. Selama 5 tahun kita disini baru pas long weekend kemarin akhirnya kita beneran staycation ke Bintan. Itu juga gara2nya si nyah rumah impulsif booking hotel karna stress daftar sekolah keca. hihi.. Untung Arief memaklumi kelakuan istrinya yang butuh hiburan.

Kita stay di Bintan Lagoon Resort. Sekarang Bintan Lagoon Resort (BLR) sudah ada direct ferrynya dari Singapore, aku booking tiket ferrynya di website Journeyful,  ternyata bayi kena charge juga seharga anak2. Pas hari keberangkatan turun hujan deras banget, sempet kawatir perjalanan ferry kita bakalan ketemu ombak2 gede. Langsung kebayang pengalaman jackpot pas whale watching di Goldcoast. err... Untungnya pas kita nyampe Tanah Merah Ferry Terminal hujannya udah berhenti total.

Habis nukerin print out bookingan ferry dengan boarding pass di Mozaic Lines dan check in bagasi, kita nyempetin small lunch di Kopi Tiam. Gak lama udah waktunya boarding dan langsung masuk ferry. Sepanjang proses check in dan nunggu boarding alea bobok di strollernya, udah berdoa semoga alea tetep anteng bobok selama di ferry. Eeh..pas memasuki ferry alea malah melek. huhuhu...



Perjalanan sekitar 75 menit dan ALHAMDULILAH ombaknya ga begitu terasa, kita sengaja milih duduk di deck bawah dan bagian belakang. Katanya posisi disitu yang paling ga berasa ombaknya . Kondisi ferrynya sih masih bagusan ferry yang ke batam, kursinya nyaman tapi covernya bukan kulit. Keisha untungnya asik nonton film Ice Age yang diputar di TV ferry, sementara alea jungkir balik di kursi sambil kusuapin potato chesseball untuk makan siang. *lap keringet*

Begitu ferry memasuki pelabuhan langsung disuguhin pemandangan pantai putih yang cantik banget.. Yeay holiday officially start! BLR ternyata punya imigrasi sendiri juga, dan setelah proses imigrasi yg cepet udah ada shuttle bus yang nunggu buat anter kita ke hotel. Walaupun sebenarnya kalau mau jalan kaki ke hotelnya juga deket banget.



I smell Sea!!
First impression sih bagus, di lobi hotel para tamu disambut tari2an selamat datang dan compliment drink. Sementara aku ngurus proses check in, anak2 dan Arief nonton welcome dance. Seharusnya siih bisa menghibur kalau saja proses checkinnya juga sigap. Padahal aku yg ada di antrian pertama loh, tapi untuk urus2 administrasinya aja lama banget. Receptionisnya bolak balik kebelakang entah ngurusin apa, masa aku harus nunggu setengah jam sampai untuk tanda tangan, dan kunci belum bisa dikasih karena kamarnya baru siap jam 3 sore. Selama nunggu kamar siap Keisha main bilyard di lobi hotel. Jam 3 lewat aku balik lagi ke recept untuk ambil kunci dan mesti antri lagi..gerrh... Mau marah2 tapi ntar bikin antrian panjang dibelakang makin lama, jadi ya sudahlah.





 
sambil nunggu kunci motion bayi dulu dengan latar lobi resepsionis
Kamarnya quite good, nyaman dan bersih. Pas mo naruh makanan2nya alea ternyata fridgenya ga dingin. telpon ke housekeeping dan untungnya langsung diganti sih. Sore itu Keisha langsung minta berenang di poolnya. BLR punya dua big swimming pool, both are nice. Satu untuk adult yang ada bar dan volley net, satu lagi family pool yang kedalamannya 200 m - 1.2m dan ada slidenya.  Kita tentu saja milih berenang di family pool. Keisha langsung ganti baju dan nyemplung ke kolam sementara aku ganti baju Alea dengan celana renang. Surprisingly Alea happy banget di kolam renang. Last time kita kenalin alea berenang dia nangis dan ga suka. Eh disini malah ketawa2 happy sampe bibirny biru langsung buru2 kuangkat aleanya, selimutin pake handuk tebel dan kususuin.




Besok paginya sarapan dengan menu buffet yang lumayan beragam, pancakenya enak banget. Tapi aku perhatiin selama 2 pagi breakfast menunya ga ganti2, padahal untuk hote. Habis breakfast Keisha bilang mau nyari seashell di pantai. So off we went to the beach. Pantainya bagusss banget! Pasirnya putih dan halus, air lautnya pun tenang jadi anak2 bisa aman main disana. Keisha bolak balik nyari seashell dan bikin sand castle. Kalau alea ko tiba2 jadi takut di pantai. Padahal waktu di Bali dia cuek aja main pasir, sekarang malah  nangis injek pasir.






Bosen main di pantai Keisha minta pindah berenang di swimming pool. Nah kalau disini Alea juga mau main air, sampe akhirnya kecapean dan bobo di day bed. Sementara Keisha berenang sampe tangannya keriput semua ga mo berhenti2. Anakku gosoong song kaya dakocan. Baru mau berhenti karna kubilang dia bisa main di kids club. Eh tapi habis ganti baju dia ga mau main di kids club maunya batik painting aja. Cukup bayar 170rb rupiah untuk kain ukuran S dan kita bisa pilih gambar apa aja untuk diwarnai. Lumayan deh buat ngisi waktu.
 


BLR tuh luas dan gede banget deh, banyak aktifitas yang bisa dilakukan disini. Selain 2 swimming pools, water sport activity, ATV, golf, rental sepeda, Kids Club, dll. Tapi untuk menikmati fasilitas lain itu kita harus mengeluarkan uang ekstra, dan rata2 hampir semua dicharge dalam SGD, walau ada beberapa yang dalam rupiah, tapi dikursnya sesuai rate SGD. Kaya untuk kidsclub kita harus bayar SGD 16.50/hari.


View from Lobby
Adult swimming pool. Luaasss!



Look Mom, Flower!



Imigrasi yang ternyata cuma 5 menit dari lobi hotel


Jalan dikit udah ketemu pantai
Sayangnya kita ga sempet cobain semua activity karena hujan sepanjang sore hingga malam di hari kedua. Blessing in disguise sih soalnya dompet jadi aman. hihihi.. *evilishgrin*. Berhubung ga bisa kemana2 pas hujan aku nemenin Alea bobo sore. Keisha dan Arief main pingpong dan ular tangga di function hall. Sementara besok paginya habis breakfast kita langsung check out.

Berhubung ga ada restoran atau café deket2 resortnya dan kita juga males keluar, kita makan di dalam resort aja. Selama disana kita cuma makan di café Verandahnya dan buffet di Kopi - O. Harga menu di Verandah Café sekitar 9-16 SGD perporsi. Kalau buffetnya di Kopi -O $38/adult belum nett. Ohiya harga tersebut belum termasuk drink. Buffetnya ga ada sushi atau seafood segar, rasanya pun standard, ga istimewa dan minum mesti beli lagi. Mendingan makan di Sakura Buffet deh.

Sebenarnya malam terakhir pengen dinner di Rice, seafood restoran di pinggir pantainya. Tapi dari sore malah hujan, sementara menuju restoran itu ga ada shelter. Ga sempet foto2 juga pas makan. Bawa tongsis juga lupa! Aduh gimana mo jadi seleblog ini kalau ga eksis foto2. Tapi ya ga kepikiran deh, lagi fokues nyuapin bayi yang tetiba nolak makan dan ga mau didudukin di baby chair. Si bayi cuma mau makan tomat, jagung dan kacang polong, kentang rebus dan telor rebus mau akhirnya pas disuapin di kolam ikan. *sigh*


Alea lagi diet. *mommypening*
Selain pengalaman di receptionisnya yang payah banget, staff2nya helpful dan ramah banget. Mereka sigap banget ngebantu kalau kita perlu sesuatu. Berapa kali aku ditolong dibawain stroller pas ngelewatin tangga dengan stroller. Pas bagian imigrasi mo keluar bintan kita juga didahulukan karna paspor Indonesia. 3 hari 2 malam di Bintan cukup lah untuk refreshing sebelum kembali ke rutinitas.

Friday, October 10, 2014

Lari Estafet Pertama

Bloomberg Square Mile Relay (BSMR) merupakan event lari yang khususnya diikuti oleh perusahaan2/organisasi. Event ini dilaksanakan di 3 kota besar, London, Singapore dan Hongkong. Nah di Singapura diadain pas tanggal 2 Oktober kemarin di Promontory @ Marina Bay.

Kantor gw pastinya ikut berpartisipasi dong di event ini. Ga tanggung2 pake kirim dua team segala. Satu team terdiri dari 10 orang dan masing2 harus berlari di lintasan sekitar 1.6km atau 1 mile. Dengan kecepatan terbaik loh. Soalnya ini kan kompetisi.

Sebelum event kita sempet latihan demi memperbaiki waktu lari kita. Rata2 kan lari 1 km sekitar 8-9 menit dengan pace 7-8 lah, tapi kalau pake waktu segitu bakalan lelet banget di BSMR. Seminggu sebelum event kita  nyoba lari sprint di East Coast Beach, dan kurang memuaskan. hihi.. Habis latihan sprint dilanjut dengan makan2 chili crab dan pepper crab di Red House Seafood. Larinya 20 menit, makan2nya hamper 2 jam. Lemak keluar < lemak masuk. Merem ajalah sama ancaman kolesterol.

Biar  makin keceh dan terlihat kompak di foto, kita sampe bikin kaos baru untuk event ini. Gaya lah pokoknya, tim lain lewaaat...

Flag off mulai jam 7 pm, tim lari office udah siap dong di Marina Bay sejak jam 6.15pm. Dasar Tim Hore, bukannya waktu lebih dimanfaatin buat susun strategi kek. Ini malah kita poto2 muluk, selfie, trus update status dan gosip2.






Office Full Team
Sementara kalau liat tim runner lain mereka lagi pemanasan dengan serius. Dari yang tadinya kita ketawa ketiwi sampe tiba2 diam semua ngeliatin team lain satu2. "we're doomed,  man" kata temen gw. Peserta lain keliatan banget deh atlitnya, kakinya panjang2 dan berotot. Sementara kita tiap latihan weekly run tujuannya selalu ke tempat makan. Abis lari langsung makan, gimana ga tim lari-makan-hahahihi?

Satu2nya atlit di tim kita cuma Riva dan Pak Dwi si atlit triathlon tapi last minute dia harus meeting di Jogya. Jadi si Riva disuruh lari dua kali buat nutupin kekurangan orang.

Akhirnya flag off juga, seru banget pas liat orang2 lari. Dan wow! mereka cepet2 bangeeet!! Pelari pertama bahkan ada yang udah sampe finish dalam waktu 4 menit! Gw langsung suudzon, dia pasti pake sepatu yang ada rodanya deh!

Gw pelari ketiga dalam team, jadi udah mesti siap2 nungguin temen gw yang pelari kedua untuk serah terima tongkat estafet. Satu persatu orang2 sebelah gw udah beralih tongkatnya, temen gw belum datang juga. Duuh ga sabar nih pengen ikut lari juga. Adrenalin gw langsung naik di tengah keramaian ini. Gw pasti bisa lari cepat nih!






5-4-3-2-1 Off!!

 
 
 


Akhirnya gw liat temen gw berlari menuju finish dan langsung gw samperin untuk ambil tongkatnya. Pas tongkat udah ditangan langsung dong gw melesat lari secepat mungkin. Keren  banget rasanya ketika satu persatu gw bisa nyusul pelari depan gw.

Tapi ternyata cara gw itu salah banget sodara2.. Langsung lari cepat di start itu is a BIG NO NO! Apalagi yang undertrained kaya gw gini. Pas putaran sekitar 300 meter langsung berasa ngap-ngap. Jantung berasa mo coplok, semakin gw berlari, liat lintasan serasa melayang. Gw salah lari langsung ngebut karena terpengaruh euphoria orang2 sekeliling yang larinya cepat2 banget. Well, mereka pelari, gw ngak. Jadi gw lupa untuk nyesuain pace gw sendiri. Jelas ajalah jantung gw kaya balapan kuda.

Pelan2 gw mulai turunin pace gw sambil atur napas. Gw harus bisa ngembaliin ritme gw dan menjaga supaya ga pingsan. Rasanya itu 1.6km terlama buat gw. Finish mana finish? ko ga nyampe2 sih...
Klo ga sama manajer kantor rasanya pengen tiduran aja dilintasan. Tapi aku takut diomeliiin...

Gw akhirnya lari dengan kecepatan yang slooow tapi yang penting nyaman buat  gw. Ketika akhirnya menuju finish langsung semangat lagi dan nyerahin tongkat ke temen. Legaaa banget pas akhirnya tugas gw selesai. Langsung menuju tempat team gw kumpul dan selonjoran... Udah ga peduli deh running time gw berapa, yang penting sampe finish! Oh dan semoga lumayan banyak kalori yang terbuang, gw keringetan gobyos soalnya. Ada lah ya 200 kal? yeah you wish..

Sambil nungguin temen2 selesai giliran larinya, pelari yang udah selesai bisa nukerin kupon dengan makan malam dan dessertnya serta minuman2. Timing team juga bisa dicetak, waktu gw ternyata 9.31 not best PB at all! Riva 5 menit doong!! Dua kali lari dan waktunya sama2 5 menit. Hebat deh atlit! bow down!

Udah bisa ketebak lah ya tim kita paling buntut. Walau ga terakhir2 amat siih.. Kalau diliat timingnya tim lain, tiap pelari mereka bisa 4-5 menit dong. Jauh beda kelasnya.

Pulang kerumah untung anak2 belum bobok. Habis bacain kaka bedtime story, trus ngelonin Alea sampe tidur. Baru deh papa mama time. ... "Sayang, pijetin kaki aku dong..sayang..."
Ikutan lagi? maybe next year dengan training yang lebih baik pastinya.