Monday, November 16, 2015

Keisha Turns 7!

14 November 2008, Jumat 3.45pm




**********
 


14 November 2015, Sabtu 4.14pm
 
 


Happy birthday Sayang...
May you grow as a warm, loving, smart, passionate soul.
May you always be grateful with your life
May you be tough when life gets rough.
 
May your day be filled with precious moments and fun.
May love and happiness be with you.
 
May Allah always bless you and guide you at every step you take.  
 
 

Princess Dash Run - GEWR 2015

Lagi kejar tayang nulis postingan basian mulu.

Yang ini tentang event lari Great Eastern Womens Run 2015 dua minggu lalu. GE ini merupakan race terfavorit saya, setiap tahun saya pasti selalu ikut kecuali pas hamil Alea kemarin. Selain karna ini salah satu event lari yang serius dengan pesertanya yang khusus wanita, jadi berasa eksklusif.
Race packnya GE juga ga basa basi, selalu penuh dengan goodies yang bermanfaat. Ga seperti running event lainnya yang makin lama makin komersil, dengan biaya pendaftaran tergolong mahal tapi race packnya cuma berisi voucher2 potongan diskon yang ga bakalan kepakai.

Racepack Keisha minus kaosnya dan tutu yang lagi dicuci

Selain itu setiap habis lari peserta dimanjakan dengan berbagai booth2 makanan yang tinggal dipilih, ada muffin, fruits, juice drink, hotdog. Mewaah...

Tahun ini selain kategori biasa di GEWR 2015 ada kategori baru, Princess Dash untuk anak2. Saya langsung daftarin Keisha di kategori ini. Jaraknya cuma 100 meter sih, tapi lumayan lah ya biar ada alasan buat Keisha untuk lari. Soalnya dia susaaah banget disuruh lari. Kayaknya kalau lari bareng2 gini dan bisa pakai tutu dia akan tertarik.

Di hari event saya berangkat subuh karena kategori yang saya ikuti start lebih dulu. Sementara Keisha nyusul ke area bareng Arief dan Alea agak siangan. Princess Dash startnya lumayan siang banget jam 9.30. Untungnya cuacanya lagi agak mendung, ga kebayang deh kalau lagi terik2nya.

Jam 9.15 Keisha masuk area flag off. Agak crowded dibagian ini karna ga ada petunjuk yang jelas, tempat untuk princess dash juga kecil banget dan ga ada marshallnya yang jagain di pelepasan area flag off. 

GO Keisha GO!
 



Walau larinya cuma seuprit tapi anak2 terlihat semangat dan senang, apalagi abis lari dikasih tiara, aneka snack dan bisa main2 di bouncy castle.
Kalau tahun depan kategori ini diadakan lagi semoga flag off timenya lebih pagi dan pengaturannya bisa lebih tertib.  

Scary Enough?

Ini postingan basian sebenarnya, tepatnya tanggal 31 Oktober kemarin. Temanya apalagi kalau bukan hantu2 di malam Halloween.

3 minggu sebelum hari -H, Thalia mengundang kami di grup watsapp untuk merayakan Halloween party di rumahnya. Beda sama tahun sebelumnya, dress code yang ditetapkan Thalia tahun ini horror banget, Hantu Asia! *dadah-dadahsamasusanna*trusngumpet*

Kalau ngomongin hantu memang deh hantu asia yang paling top seremnya. Apa ituh Annabelle? Cuma boneka dengan makeup menor, ga ada apa-apanya dibanding kharisma mba kunti. *tapi cemen, nonton Annabelle aja ga berani*

Seperti biasa kalau ada acara2 begini, watsapp grup pasti jadi baweeeel banget diskusiin dress code. Dari yang masih ketawa ketiwi memutuskan antara jadi tuyul yang cuma pake celdam doang (tapi kawatir masuk angin) atau pocong yang biar ga terlalu menakutkan pake seprei putih motif bunga-bunga (pocong romantis), sampai pertanyaan ilmiah apa bedanya nyi roro kidul dengan kanjeng ratu kidul, dan akhirnya berlanjut jadi nyeritain pengalaman horror masing2 jam 11 malam!
Lalu satu persatu tiba2 silence di grup.

Nyari ide buat kostum hantu asia ini sungguh dilema. Setiap mau googling cari ilham, cuma bertahan berapa menit habis itu langsung buru2 tutup window sambil  nyebut. Fotonya serem2 amat mak! Kawatir ga bisa tidur malamnya. Mau kostum ala2 Nyi loro kidul ko ya gentar nanti didatangin lintas lautan. Tadinya karna pake jilbab sempat kepikiran mau jadi Setan Mukena yang sempat ngetrend tahun 90an. *ternyata hantu bisa kaya fashion ada trend2 jamannya*  Trus kemudian ga jadi karna ga punya mukena hitam. *alasankurangkuat*

Baru mikirin satu kostum aja pening, apalagi buat sekeluarga.Setelah berkontemplasi dan berubah pikiran ratusan kali akhirnya sehari sebelum hari H baru deh memutuskan pakai kostum apa. Sengaja memang ga mirip 100 persen mba sendal bolong karna saya takut...



Mba Sendal Jepit Bolong nikah dengan Pangeran Hantu Cina, anaknya ikut satu2. 





gerombolan hantu asia


gerombolan hantu doyan permen


Seperti biasa acaranya berlangsung seru!!! Terlalu banyak ketawa2 sampai perut sakit. For more photos please visit Erlia's and Thalia's blog. 

Thursday, November 12, 2015

Shake It Off : 1989 World Tour

Hari Minggu kemarin akhirnya kesampaian juga nonton konsernya Taylor Swift. Dek Taylor sih udah sudah kesekian kalinya mampir Singapor untuk konser tapi baru kali ini saya pengen nonton. Itu
juga awal-awalnya saya ga berhasil beli langsung di websitenya. Sejam tiketnya dibuka langsung sold out. Edyaaan !

Curiganya sih tiketnya diabisin sama calo-calo trus dijual lagi berkali2 lipat. Soalnya last days bertaburan tiket konser 1989 dijual di Carousell dengan harga yang 3-4 kali lipat dari harga aslinya. Keseul yah, enaknya itu calo dijepret pake karet gelang.

Tadinya udah pasrah ga bisa nonton konser Taylor walau hati ngebatin sedih. Apalagi kemarin pas F1 sudah mengalah ga nonton Maroon 5 karena Arief maunya nonton Bon Jovi. Walaupun ga mungkin juga sih  ikut nonton F1 karna konsernya malam banget sementara ada anak bayi yang masih tergantung sama ketek ibunya.

Tapi memang rezeki istri solehah, tiba2 Djuwi nawarin tiket TS punya temennya yang batal ikut. Langsung tanpa pikir panjang ngechop tiketnya! Yay, Jadi nyanyi bareng Taylor!!

Konsernya mulai jam 8 malam di Indoor Stadium Kallang, yang cuma 5 stasiun mrt dari rumah. Saya udah sampai dari jam 7 janjian sama Djuwi dan Femmy biar ga terlalu crowded. Ini pertama kalinya saya masuk ke dalam indoor stadium. Ternyata tempatnya gede banget, panggungnya keliatan walau kita duduknya paling atas.


The happy girl
Sempat kawatir konsernya bakalan ngaret, tapi ternyata cuma molor sebentar. Jam 8.12 lampu digelapin dan muncul deh Si Neng Taylor nyanyiin lagu pertama "Welcome to New York". Aiih dek Taylor depan mata!!




Lupa anak semua. (ttd. para emak yang nyamar jadi abegeh.)
   
First song
 
Selama konser Taytay nyanyiin kebanyakan lagu dari album 1989-nya. Cuma beberapa lagu lama yang dinyanyiin lagi tapi dengan aransemen yang agak berbeda seperti "Love Story", "We Are Never Ever Getting Back Together", dan "I Knew You Were Trouble".
Di Love Story Taytay nyanyiin sambil main gitar, di Wildest Dreams dia nyanyi sambil main piano. Multi talented banget sih.
 
Walau nyanyinya sambil full goyang, muka keringatan sampe netes-netes, tapi si Taytay ga keliatan capeknya, malah tetap full senyum dengan listik yang merah mencorong. Neng Taytay pake listik apa sih? mau dong dibisikin ko bisa listiknya awet dan tahan lama gitu, padahal mukanya udah basah keringatan semua.
 
Disela jeda lagu selama beberapa menit, sementara Taylornya ganti kostum, kita nonton video interview para bestfriendsnya Taylor seperti Karlie Kloss, Cara Delevigne, Selena Gomez yang ngasih testimony tentang Taylor. Jadi misalnya mereka ditanya apa yang disuka dari Taylor, apa yang biasanya mereka lakukan bareng, atau tentang Taylor dan kucingnya. Yang follow ignya taylor pasti tau kalau Taytay sayang banget sama kucing-kucing gendutnya.
 
Interviewnya menyenangkan dan lucu. Kok kalau ngedengerin dari cerita temen2nya kesannya Taylor tuh ya kaya gadis normal pada umumnya yang suka konyol2an bareng teman2nya dan ga kayak multimillion dollar posh girl. Bikin ngiri  banget ga sih, cantik, berbakat, suaranya bagus, kaya, dan punya temen2 yang sayang sama dia. Tante ajah ngirih, untung tante udah bukan abegeh labil lagi, permasalahan hidup sekarang berubah ke masak apa supaya anaknya lahap.
 
 
 
Panggungnya bisa naik!


Yamppuuun Tsakep banget sih kamuuhhh


Last song!
 
Udah menduga lagu terakhir kayanya Shake it Off nih. Dan bener kan! Pas nada pertama dimainin dan si Taytay muncul sambil nyanyi "I stay out to late" Langsung deh saya dan Djuwi berdiri dan jejingkrakan sampai sepanjang lagu. Ga peduli deh sama orang yang dibelakang, maaf yaah lagu terakhir nih, diri sama2 aja ya mendingan. Sayang banget soalnya kalau ga ikut goyang di lagu terhits nya album 1989. Saya juga memutuskan untuk ga ngerekam video di momen ini, karna lebih asyik untuk menikmati secara langsung dibanding megangin henpon.

Cuma satu yang kurang dan ini sebenarnya ga berhubungan langsung dengan konser Taylor swiftnya sih.
......
Saya ga suka nonton konser sambil duduk! Duh.. berasa kurang maksimal gitu menikmati musiknya. Mau berdiri tapi ko cuma sendirian, dan kawatir dikomplen orang belakang. Jadi cuma bisa joget2 kepala ala indihe, kurang totaaalllll dengan jiwa mantan anak dugem. Saya ngiri sama yang di VIP seat karena mereka bisa berdiri dan berdekatan langsung dengan panggung. Yah emang ada harga ada rupa ya, sadar diri juga ga sanggup juga beli tiket vip.

Tapi itu doang sih, 98 persen saya sangat menikmati penampilan taytay malam itu karena konser ini dikonsep dengan sangat bagus. Semuanya keren! Panggungnya wow bisa naik dan muter 90 derajat, tari dan back dancernya ganteng2 (walaupun ga yakin cowoknya straight sih), kostumnya bagus2 dan cantik, Taylornya cakep banget dan super friendly. Berkali2 dia ngajak ngobrol penonton dan minta kita nyanyi bareng. Duduk dua jam sama sekali ga terasa ngebosenin di konser yang super seru ini.



Friday, November 06, 2015

Belajar Jualan

Level membaca Keisha sudah naik tingkat, dari yang dulu cuma buku cerita yang lebih banyak gambarnya sekarang mulai baca novel anak2. Apalagi di sekolah Keisha tiap hari wajib bawa buku dan ada reading time, jadilah dia maunya bawa buku yang ceritanya lebih banyak biar ga cepet habis. Sama Keisha bukunya suka ditandai dengan plastik atau sobekan kertas, mengenaskan sekaligus geli ngeliatnya.

Ketika out of nowhere Keisha tiba2 bilang mau jualan sesuatu, seperti seleb2 instagram yang banyak beralih profesi jadi penjual. Saya saranin bikin bookmarks aja trus biar nanti saya yang beli. Memang pas lagi perlu juga karna bookmark saya hilang.
Anaknya langsung semangat, ngoprek2 kotak art and craftnya, gunting sana gunting sini, trus digambarin sama dia. Pas selesai dikasih ke saya sambil nodong duitnya, $2 harganya.

Ternyata Keisha malah kesenangan bisa dapat duit sendiri dan jadinya malah keterusan dia bilang pengen bikin bookmarks lebih banyak buat di jualin ke temen2 sekolahnya.
Ngeliat dia semangat jualan, saya sih cuma bilang supaya jualannya jangan pas lagi jam belajar, kawatir ganggu jam pelajaran dan saya dipanggil gurunya karna abuse anak.

Saya juga saranin Keisha buat ngurangin harga jualnya jadi 50 cents aja. Soalnya anak2 SD disini paling banyak kan uang jajannya $2.

kreasi anak kelas 1 SD yang minimalis

Saya mikirnya paling Keisha cuma euphoria beberapa saat doang nih, paling ntar bosen sendiri. Berhubung anaknya lagi pengen ya diikutin aja, sekalian dia belajar menghargai dan mengenal uang. Keisha itu masih payah banget hitung2an duitnya. Pernah dia dikasih angpau $10 sama  temen kantor ditolak sama Keisha maunya $2 saja, apalagi soal cent2an, bakalan dikomplen mulu sama pembeli karna dia salah ngasih kembalian.

Sehari-dua hari dia pulang sekolah masih seru cerita soal jualannya, malam2 habis ngerjain PR dia semangat bikin bookmarks pesanan teman. Dia bikin khusus buat bestfriendnya dikasih sticker sparkling warna warni. Besoknya dia pulang sekolah ngambek, gara-gara bookmarksnya yang sparkling, teman-temannya jadi berantem dan Keisha yang disalahin. Anaknya nangis cerita ke saya, sementara saya cuma dengerin dan bilang hal-hal yang menenangkan. Namanya juga berantem anak-anak paling besoknya baikan lagi.

Biarlah dia belajar dari proses tersebut, belajar membuat karya untuk orang lain, belajar menjual hasil karyanya, menawarkan ke orang lain, belajar mengatasi kekecewaan dan mengatasi masalah dengan teman2nya.

Habis itu Keisha bilang sendiri, "I'm tired selling bookmarks, anyway I'm rich already." Dompetnya emang penuh dan berat banget sih sama uang .......

recehan...

Yowis lah terserah mu Nak, tapi ga jadi dong beliin mama pesawat jet.

Friday, October 23, 2015

Lagi Galak

Saya suka ga abis pikir deh, sama orang2 yang ngebela2in telepon internasional untuk minta dicariin hotel/penginapan di pusat kota. Bukannya jauh lebih murah dan lebih cepat ya kalau goggling sendiri?

Yah mungkin tipe orang ini yang lebih percaya omongan teman dibanding info dari Mr. Google.

Walaupun akhirnya sih tetep juga saya nolongin buat nyariin hotel/apartemen yang kira2 cocok. Setelah browsing, telepon sana sini biar sesuai dengan spesifikasi yang diinginkan, lalu saya update deh ke orang tersebut.

"Mba, apartemen A rate permalamnya XX, kalau apartemen B disini ratenya XX. Mau yang mana?"

Dan dijawab dengan singkat.

"Ko mahal ya?"

...... bakar lilin kirim monyet ngepet buat acak2 mukanya......

Udah males lah ngeladenin klo gitu. Padahal sebelum nyariin saya udah nanya loh maksimum budgetnya  dan sengaja nyarinya yang dibawah harga itu. Tapi kalau masih dibilang mahal, sok atuhlah nyari sendiri, daripada pala Barbie berasep nambahin singapur makin hazy.

-------

Gara-gara rupiah yang makin anjlok ke semua mata asing, teman saya yang mau liburan kesini khusus watsapp saya.

"Eh gw nukar rupiah di elo ya? Ada kan?"
"Mau nukar berapa?"
"XXX"
"Lo tukar aja deh ya di Lucky Plaza. Ratenya segini ko XXXX. Gw lagi ga butuh rupiah banyak soalnya dalam waktu dekat."

Lah situ pikir sini money changer. Situ yang mau liburan ko saya yang repot.


Disclaimer :
Level jutek lagi naik 5 tingkat saat ini gegara mikirin perdamaian dunia dan hutan-hutan yang dibakarin dan ditambah lagi moon cycle, jadi ga mood ngadepin permintaan2 konyol.



Thursday, October 22, 2015

Dari Les Ke Les

Kemarin pas ngobrol sama teman kantor, dia cerita weekendnya melelahkan sekali. Sepanjang sabtu minggu kerjaan dia hanya antar jemput anak2nya dari les ke les. Ya judo, riding horse, balet. Kalau dia aja sampai mengeluh, apalagi anak2nya ya yang menjalani. Belum lagi ditambah dengan les2 pelajaran lain di hari biasa. Pasti sangat capek.

Saya berdecak ketika dia melanjutkan bahwa untuk membiayai les kedua anaknya, dia harus mengeluarkan $2000 sebulannya. Wih.. ga tau ya dia yang overrated atau memang apa adanya, tapi memang disini untuk satu jenis les rata2 feenya sekitar 100-200/bulannya.

Tetangga depan rumah saya, anaknya kelas 3 SD. Kalau weekend juga sama, anaknya pergi dari les ke les. Saya pernah ketemu seorang ibu dan anaknya di bus. Ngobrol2, ternyata mereka habis pulang dari les music dan sedang menuju les MPM math. Ini kejadiannya di hari sabtu. Saya perhatikan ternyata rata2 orang disini ya begitu, suatu hal yang wajar jika weekendnya diisi dengan kunjungan ke tempat les.

Saya sendiri juga baru mengalami hal yang sama. Dua minggu lalu sempat ngeluh ngerasa capeeek banget antar jemput Keisha. Pagi ngedrop dia madrasah, siang jemput, sorenya antar dia les renang plus nungguin sejam. Pulang2nya yang ambruk malah saya, langsung minum panadol dan teh anget. Sementara Keishanya sendiri tetap lincah dan happy. Luar biasa ya energi anak2.

Jadwal kejar2an gini baru dijalani sejak dua minggu nih. Biasanya sih ga begini. Satu hari hanya satu les untuk menjaga mood dan kesehatan anak juga kewarasan orang tuanya. Penting buat kami family  time untuk melakukan hal2 menyenangkan bersama-sama. Tapi ini bentrok karna les renangnya dimulai lebih cepat dan dihari yang sama dengan madrasah. Saya pikir gapapa lah untuk sementara, karna bulan depan madrasahnya akan pindah hari.

Saya sebenarnya pengen masukin Keisha les macam2, tapi suka ga tega. Kawatir anaknya kecapean dan malah jadi jenuh. Kadang suka merasa bersalah juga sih, daftarin Keisha les tanpa nanya dulu sama anaknya. Anaknya digiring aja suruh belajar sesuatu. Untung Keisha anaknya ga protesan dan mau aja disuruh les hampir tanpa drama. Malah kata guru2nya mereka senang sama Keisha karna dia selalu pay attention dan aktif di kelas.

Teman ada yang bilang ini demi kebaikan anak supaya dia bisa bersaing nantinya di dunia nyata harus dibekali dengan berbagai skill dan otak yang terasah.

Tapi... apakah supaya itu anak harus les dari pagi sampai sore? Berapa kali saya bertemu dengan anak2 secondary (setara SMP) dsini, yang baru pulang jam 8 malam masih dengan seragam sekolahnya, bawa tas gendut penuh buku. Jika sekolahnya masuk jam 7 pagi, berarti aktifitas mereka diluar bisa lebih dari 13 jam. Bahkan lebih lama waktunya dibanding jam kerja orang biasa dari 9 - 6 sore.

Bukan ga mungkin sih Keisha akan seperti itu juga nantinya. Biar gimanapun memang ga akan cukup hanya belajar dari sekolah dan butuh tambahan dari les2 diluar. Saya juga pengennya anak-anak nanti siap, mandiri dan tangguh menghadapi tantangan di dunia kerja ketika dewasa. Kami orang tua hanya bisa mensupport anak2 dengan biaya dan doa, sementara mereka berusaha semaksimal kemampuannya untuk mencapai impian dan cita2 mereka. Work hard now for work smart later.

Sebenarnya menjejali anak dengan berbagai macam kegiatan itu demi kebaikan si anak atau hanya ambisi orang tuanya sih? Gimana menurut kamu?


Friday, October 16, 2015

Liburan Bersama Anak, atau Tanpa Anak?

Temen cerita habis dari liburan ke Bali dengan membawa dua anak batita. Itu pengalaman perdana mereka pergi berempat, tanpa kakek nenek atau nanny. Komennya temen saya itu,

"Wow banget ternyata liburan sama dua anak balita tanpa nanny. Sembah2 mba distr* deh yang suka gendong2 anaknya di carrier sambil travelling tanpa nanny."

"Eh..Sapa bilang mba distr* nanny less, dia ngaku sendiri ko di ignya klo dia ngajak nanny-nya ke US. Jadi lo udah cenggih lagi begitu" Iya dong, saya malah salut dengan keberanian teman saya pergi berlibur 'hanya' berempat.

Saya sih ga nyinyir dengan mereka yang liburan keluarga sambil bawa nanny ya. Sering ko saya liat di sini, ibu2 muda pergi shopping dorong stroller sementara nannynya gendong anaknya dibelakang. Paling dalam hati aja ngebatin, asik banget ya jadi nannynya bisa jalan2 gratisan. Udah itu tok. Lagipula itu juga hak dan duit mereka sendiri.

Nah itu kan untuk mereka yang punya duit berlebih. Lah kalau kita (baca;gw) yang liburan aja mesti nabung berbulan2 dulu? Masa jadi ga pergi2 gara2 ngeri duluan travelling bersama dua anak? Saya kagum malah ke mereka yang bisa enjoy travelling bareng sama anak2nya tanpa bala bantuan. Teman saya misalnya santai saja liburan keliling eropa bersama dua anaknya yang masih balita, geret2 koper gede naik turun tangga subway.

Punya anak bukan berarti kita jadi ga bisa jalan2. Sebenarnya ada 3 pilihan liburan ketika sudah mempunyai anak.

1. Ajak anak ke tempat liburan yang child friendly.

Sejak punya anak, acara liburan kami pasti selalu diselipkan agenda ke tempat2 yang child friendly. Entah itu zoo, themed park, atau sekedar water park. Supaya apa? Supaya anak-anak happy. Kalau mereka happy berikutnya mereka akan sukarela diajak ke tempat-tempat pilihan ortunya. Memang jadinya seperti ada udang dibalik bakwan, tapi percayalah tips ini akan berhasil. Kalau mereka protes tinggal diingetin, 'tadi kan udah ketempat mainan, sekarang gantian ke tempat mama'.

Nyari hotel pun sebisa mungkin nyaman untuk anak2. Ga ngoyo dengan itinerary dan disesuaikan dengan jadwal anak. Cari restoran yang bisa dimakan anak2. Jam makan pun disesuaikan jam makan anak. Ortu mah gampang, mampir kedai pinggir jalan beli kebab lumayan buat  ganjel perut. Tapi kalau jam makan anak yang telat, anak kelaparan, ujungnya krengkih semua salah, tantrum, marah2, ortunya jadi ikutan kesel. Akhirnya liburan jadi ga fun lagi.

2. Liburan ekstrim tapi ga ngajak anak, asal yang dititipin ga kerepotan.

Banyak yang pro dan kontra ya soal ini. Misalnya mau liburan ke Nepal ga mungkin kan bawa anak balita. Kalau saya pribadi sih mending ditunda dulu liburannya sampai anak2 cukup umur untuk bisa ikut menikmati. Lagian anak usia 4 tahun diajak lihat Everest jangankan mengerti, inget aja belum tentu.

Tapi gw suntuk banget butuh liburan!!

Ya udah liburan aja, tapi cari tempat liburan yang bisa dinikmati bersama. Menurut saya ga fair aja sih, kita asik2 sendiri lihat tempat2 cantik, asik belanja sementara ada orang lain (kakek neneknya atau pembantu) yang kerepotan ngurusin anak kami 24 jam.
Apalagi sebagai buruh kantoran, jatah cuti saya terbatas, mesti diirit2, fakir cuti banget. Pas giliran ambil cuti tapi buat kesenangan sendiri dan bukan untuk keluarga. Padahal kalau ditanya kita kerja buat siapa, jawabnya  buat anak. Tapi giliran jalan2, anak ga diajak, ditinggal sama pembantu lagi. :(

Ini terkecuali bisnis trip loh yaa... Mungkin suatu saat nanti kami juga harus ninggalin anak2 dititipin ke kakek neneknya. Ketika kami sudah dapat panggilan haji misalnya, tapi ini kan bukan liburan ya judulnya untuk ibadah.

3. Menunda keinginan liburan sampai anak2 siap.

Saya pengeeen banget ke Labuan Bajo atau Raja Ampat. Tapi ga mungkin banget kesana ajak Keisha dan Alea untuk saat ini. Tau sendiri di Indo, semakin bagus tempatnya semakin sulit aksesnya. Belum lagi sarana dan prasarananya yang minim. Saya juga bukan tipe backpackeran, hahaha.. Untungnya punya suami sama tipenya senengnya liburan nyaman. Ya ..udah kerja capek2 ngumpulin duit, pas liburan pengennya  kasih yang terbaik kan untuk keluarga. Semua nyaman, senang, sehat, liburan aman.

Ada yang bilang supaya anak tahan banting, menghadapi situasi sulit sekalipun. Ya silakan aja sih kalau prinsipnya begitu. Kalau saya sih, sudah tiap hari berjibaku dengan masalah2 harian, deadline2 kerjaan sementara anak2 dengan pe-er dan kompetisi di sekolahnya, masa liburan pun harus merana lagi. Dimana letak refreshingnya?

-----
Buat kami liburan adalah waktu keluarga yang dinanti2. Karna kami berdua bekerja sehari2 disinilah momen family time kami, bounding time antara orang tua dengan anak without distraction from gadget. Dulu waktu baru ada Keisha sih udah lah cincai.. mau liburan kemana aja hayok... Keisha juga anaknya easy going banget jarang ngeluh. Saya dan Arief sama2 hands on ke anak.
Sekarang punya 2 anak tantangannya beda lagi sih, apalagi Alea yang sifatnya bertolak belakang sama kakanya. Walaupun dari usia bayi Alea sudah sering diajak ke Jakarta, Bali, Bandung, Bintan. Tapi itu semua hanya liburan2 singkat dan so far sih lancar2 saja. Hamdallah!

Sekarang ini saya lagi lumayan deg2an nih dengan rencana liburan berikutnya. Ketakutan saya bukan pas tempat tujuanya, tapi justru di perjalanannya. 7 jam dipesawat dong dong.... semoga anaknya anteng dan ibunya diberi kekuatan lahir  batin. Amiieen!

Tuesday, October 13, 2015

Book Review : "Thousand Splendid Suns"

Di post 'Book Review' saya akan mereview buku-buku yang sedang/pernah saya baca secara regular . Buku terpilih merupakan rekomendasi berdasarkan pilihan dan selera saya. Ga harus buku serius mungkin saja saya akan mereview novel chic lit misalnya. :) Oh ya, review ini bukan bermaksud jadi spoiler ya, Jadi saya hanya akan menceritakan sebagian dari buku tersebut saja.


----------------------------------

"Thousands Splendid Suns"
by Khaled Hosseini









The book:

Buku ini menceritakan kisah dua wanita yang berbeda generasi dengan latar belakang Afghanistan. Kisah cerita ini dimulai dari Mariam, seorang 'harami' yang tinggal berdua dengan ibunya. Ayah Mariam sebenarnya adalah seorang kaya raya tapi karena dia sudah punya 3 istri lain dan ibunya hanya seorang pembantu maka ayahnya tidak bisa menikahi ibunya. Ketika ibunya memutuskan mengakhiri hidupnya, Mariam menjadi sebatang kara hingga diambil oleh ayahnya. Tak lama ayahnya menjodohkan Mariam yang saat itu berusia 15 tahun dengan Rasheed, pria yang jauh lebih tua darinya. Kehidupan pernikahan ternyata tak seindah yang dibayangkan Mariam. Rasheed yang temperamental dan gampang melayangkan tangan apabila Mariam tidak memenuhi keinginan Rasheed. Apalagi setelah kegagalan mereka mempunyai anak lalu diperburuk oleh perang di Afghanistan.

Pertemuan Mariam dan Laila, gadis yang lebih muda dari Mariam awalnya saling membenci. Laila gadis sebatang kara yang kehilangan orang2 terkasihnya akibat perang. Tapi tekanan kepada para wanita Afghanistan, perang yang terus berlanjut, kemiskinan yang menghantui, membuat mereka lama2 menjadi sahabat dan saling mendukung satu sama lain.  Berkali2 mereka mencoba keluar dari Afghanistan tapi tidak berhasil dan bahkan berujung kematian.

My thoughts :

Saya termasuk telat baca "Thousands of Splendid Suns, padahal buku ini terbit di tahun 2007. Thousand Splendid Suns merupakan buku kedua Khaled Hosseini yang saya baca. Bedanya dengan buku pertama 'Kite Runner' walau sama2 berlatar belakang perang di Afghanistan, buku TSS lebih berkesan menurut saya. Mungkin karena tokoh utama dari cerita ini adalah dua orang wanita ditengah2 budaya patriarki yang kental, dimana wanita seolah2 hanya menjadi 'keset rumah' dan menjadi korban kekerasan rumah tangga.

Membaca buku ini tidak mudah buat saya. Bukan karna ceritanya tidak menarik, gaya tulisan Hosseini simple, mudah dimengerti tanpa kalimat bertele2, intensitas ada di alur ceritanya yang kompleks.  Justru typical Khaled Hosseini yang selalu membuat pembaca penasaran dan tidak bisa berhenti ditengah cerita. Ceritanya tentang kehidupan seorang wanita yang sejak lahir tidak diakui keberadaannya harus bertahan hidup meskipun suaminya menindasnya. Wanita di zaman rezim Taliban pun semakin sulit hidupnya, tidak boleh bekerja, tidak boleh bepergian sendiri, dan harus memakai cadar yang menutupi seluruh tubuh dan wajahnya.

Selama membaca berkali2 saya harus meletakkan buku ini untuk sekedar menarik nafas, dan memejamkan mata. Buku ini sangat kelam, "dark", membuat saya depresi sekaligus membuat saya penasaran akan kelanjutan ceritanya. Perasaan sedih, frustasi, dan harapan bercampur aduk selama membaca ini.

Khaled Hosseini bisa mempermainkan perasaan para pembaca dengan tulisannya. Berkali2 saya pikir akan ada titik cerah untuk Mariam dan Laila, tapi ternyata ending ceritanya tidak seperti yang kita bayangkan.

Saturday, October 10, 2015

Belum Rela

Selama ini setiap teman mengeluh menceritakan soal anaknya yang sudah beranjak remaja dan mulai menjauh dari orangtuanya, karena asyik sendiri dengan teman2nya atau kesibukan dengan berbagai kegiatannya, biasanya saya hanya menjadi pendengar yang baik dan berempati dengan teman saya. Mau memberikan saran atau pendapat rasanya kurang layak, ilmu sya belum ada apa2nya dan belum teruji. Palingan saya hanya membatin untung giliran saya masih lama. Sambil berusaha mencatat tips2 apa yang orang tua lakukan untuk menghadapi anak remajanya.

Saya pikir saya baru akan mengalami seperti teman saya nanti, 5-6 tahun lagi mungkin.

Tapi.. Tadi sore ketika kami sedang bersiap2 mau mengantar ayek neneknya Keisha ke airport, tiba2 si keisha bilang dia ga mau ikut dan maunya dirumah aja sama Asih. Kami pikir dia ga serius2. Sudah dibujuk2 sampai saya tanya bolak balik, 'are you sure?' Dijawab santai sama dia, 'yes, i just want to stay at home'.

I just like "Oh My Gosh!!" My baby sudah ga mau lagi jalan2 sama orang tuanya! Didalam hati sih berkecamuk hujan badai, tapi diluar tetap stay cool dan menyetujui keputusan Keisha. Saya harus menghargai keinginan dia kan, lagipula kami pergi hanya sebentar dan dirumah keisha ga sendiri. Ada Asih yang menemani. Keisha pun juga santai2 dan terlihat senang, dia antar kami kebawah, bantuin dorong koper, salim dan peluk ayek neneknya.

Di perjalanan pulang dari bandara, saya ngobrol sama Arief soal Keisha. Saya terbiasa kemana2 selalu bertiga, terus ada Alea sekarang jadi berempat kok rasanya masih belum rela anaknya yang gede udah bisa nolak untuk ga mau ikut. Apa yang salah? Apakah anakku sudah cepat remaja dan bosen pergi sama keluarganya? Apa kami kalau pergi hanya mengikuti kesenanga kami sehingga anaknya merasa diacuhkan, huhu sedih...

Arief ternyata komennya santai, "Ngak ko mah. Jangan kawatir, Keisha cuma lagi capek aja kayanya, dan mungkin dia mau main ipad lebih lama"

Apa bener juga ya yang Arief bilang, mungkin keisha cuma capek. Mungkin keisha cuma mau puasin main ipad, karena rulenya dia cuma boleh main ipad di weekend time. Sementara tadi keisha sudah bangun pagi jam 7 di hari sabtu karna ada performance 'Speech and Drama' hingga jam 1. Besok juga mesti bangun pagi karna ada madrasah sampai siang dan sorenya les renang,
Maybe she just want to stay at home to enjoy her special me-time.

Sampai rumah, anaknya menyambut dengan suara riang. Saya langsung dusel2 keisha, kangen sama anak ini padahal cuma ditinggal 3 jam. Dia lagi nonton film di ipad dan Saya jadi ikutan nonton sambil nyiumin keisha. Beruntung anaknya masih belum nolak dicium mamanya. Belum siap ngebayangin patah hatinya saya nanti. Huhuhu,,,




Monday, October 05, 2015

Tentang Asap

Rasanya sudah bertahun2 lalu saya sempat ngebahas soal asap kebakaran lahan/hutan dan sebenarnya saya sudah ga mau lagi ngomongin soal asap disini.  But the haze is back, smog caused by slash and burning farming in Sumatra and Kalimantan forest. Worst it stays for weeks, almost two months and could be longer. Last Friday school here was closed due to the haze psi level increased to hazardous level, 300.

Anak2 sekolah happy tentu saja termasuk Keisha, yang bisa main seharian dirumah walaupun tetap saja sih ada tugas sekolah yang mesti dikerjakan secara online. Gak cuma di Singapura, Malaysia juga meliburkan sekolahnya dua hari, di Kalimantan dan Sumatra bahkan sudah sebulan meliburkan sekolahnya akibat kabut asap yang makin tebal.

Bisa dibilang ini kayanya waktu terlama asap kebakaran dari Indonesia mampir ke Singapura dalam level yang sangat mengganggu. Tentu saja Singaporean yang terkenal sebagai tukang komplen sudah ngomel2 ke pemerintahnya. Padahal pemerintah Singapura ini justru malah sigap dan serius banget soal haze ini. Dari yang bagi2 masker gratis untuk pioneer generation, info psi level per tiap jam,  sampai pendekatan ke pemerintah Indonesia. Kalau pemerintah Indonesia mau, dengan segera pemerintah Singapura bisa langsung mengirimkan pesawat hujan buatan ke lokasi kebakaran. Sayangnya pemerintah kita mungkin masih malu2 atau ga enakan jadi basa basi nolak bantuan. Bukannya langsung mengatasi sumber masalah, pejabat pemerintah yang terhormat malah melontarkan komentar2 yang ga bijak. Saya sungguh malu ketika teman2 Singaporean saya menyindir komentar si Bapak No. 2 RI.

Ya sama aja kaya punya tetangga yang senengnya tiap hari bakar sampah depan rumahnya, tapi asapnya masuk kerumah kita. Sekali dua kali negor tetangga tapi ga ngerti2 juga, malah kita yang diomelin si tetangga. Enaknya langsung bakar rumah tetangga aja kali ya.





Pernahkah terpikir jika Negara tetangga saja sudah mengeluh efek dari kebakaran hutan itu, bagaimana dengan jutaan rakyatnya di Negara sendiri? Ketika kami di Singapura terkena asap dengan psi 300 saja sudah mengalami sesak nafas, pusing, mual dan mata perih, bagaimana dengan Palangkaraya, Pekanbaru, atau Jambi yang psi levelnya hingga 1900, 6 kali lipat dari batas level hazardous-sangat berbahaya? Kami disini hanya 300, masih bisa menggunakan masker, menghindari aktivitas outdoor, dan menyalakan air purifier dan aircon 24 jam didalam rumah. Paling2 pe-ernya gimana supaya jemuran cucian aman tanpa aroma asap. Tapi ada kok deterjen tanpa bau apek untuk indoor drying. Masalah selesai? NOT.

Tentu saja yang sangat terimbas dampaknya adalah mereka yang di Kalimantan dan Sumatra. Saking tebalnya asap, jarak pandang hanya 10-50 meter, hingga bandara pun harus ditutup, akses kedalam dan keluar kota terputus. Saya ngeri membayangkan dengan psi setinggi 1900 bayi2 dan anak2 sesaknya seperti apa, ibu2 hamil mual nya seperti apa, bagaimana dengan binatang2 di hutan2 yang terbakar itu, mereka bisa lari kemana?

Ditambah lagi dengan adanya pemadaman listrik bergilir, yang memperburuk keadaan. Saya ga bisa bayangin seandainya dalam situasi tersebut, saya kemungkinan bisa cranky sangat dan mengutuki ulah orang2 tak bertanggung jawab yang menyebabkan kebakaran hutan. Mau mengadu pun kepada siapa. Pejabat setempat saja hanya menganggap kebakaran ini sebagai hal musiman yang biasa, pemerintah pusat malah sibuk mengomentari Negara tetangga supaya jangan terlalu lebai menyikapi asap.

Sungguh saya hanya bisa pasrah dan berharap musim hujan segera datang untuk memadamkan api di hutan. Saya hanya bisa menebalkan kuping ketika Indonesia dan terutama JK disindir2 seluruh rakyat singapura dan malaysia. Di channel news Singapore Bapak JK jadi trending news dengan komentarnya yang fenomenal, memenya banyak dibuat dengan panggilan sayang "Juju". Bahkan ada FB page sindiran khusus untuk JK "Thank you Indo for 11 months of Fresh Air".  *pasang masker untuk sembunyiin muka*
Di Koran internasional bahkan berita tentang kebakaran hutan di Indonesia sudah menjadi headline news, sangat kontras dengan media dalam negeri di Indonesia yang hanya menyinggung masalah kebakaran hutan ini sekitar 5 menit di berita pagi, dan bahkan hanya di running text. Ironis masalah kesehatan dan lingkungan hidup kalah penting dari berita pernikahan selebriti yang bisa berhari2 ditayangkan.

Sorry not sorry kalau saya ga nasionalis dan bukannya membela pemerintah sendiri. Saya lebih memilih untuk membela jutaan rakyat yang tersiksa karna asap, orang tua, anak dan bayi 15 bulan Nabila Julia yang meninggal akibat asap ini. Saya bukan siapa2 hanya seseorang yang menghargai pentingnya kebebasan bernafas sebagi hak asasi manusia paling dasar.

Seandainya pemerintah cepat tanggap dengan masalah ini, mengatasi secara efektif dan efisien pasti ga akan berlarut2 dan mengurangi penyebaran api. Seandainya pemerintah serius memberikan sangsi untuk perusahaan2 nakal dibalik kebakaran hutan ini, pasti musibah ini tidak akan terjadi setiap tahun.  Saya ga menutup mata kalau pemerintah sudah mencoba melakukan tindakan pemadaman. Tapi apakah pemadaman api secara manual dengan mengirim ribuan tentara ke ribuan hektar hutan yang terbakar adalah cara yang tepat? Bapak presiden yang terhormat, mungkin itu cara yang termurah. Tapi jutaan rakyat yang sedang sakit dan sekarat karna asap ini ga bisa menunggu lebih lama lagi. Bom air atau pesawat hujan buatan lebih efektif walau sangat mahal. Akan kah lebih baik jika uang Negara digunakan untuk kepentingan rakyat banyak dibanding memperbaiki gedung DPR.

Ah sudahlah... rasanya kalau diteruskan bisa panjang. Ini hanya curhatan emak2 yang ikut sedih karna ada seorang ibu di Jambi yang baru saja kehilangan bayi 15 bulannya gara2 asap ini.




Friday, October 02, 2015

Game online yang bikin ketagihan

Baru kenalan dengan Sporcle (http://www.sporcle.com/),  sebuah game trivia yang dimainkan secara online. Awalnya suka skeptis dengan game2 online tapi sekarang malah jadi ketagihan! Sporcle itu kaya kuis uji pengetahuan tentang apa saja, dari soal olahraga-science sampai judul lagu. Bagi yang suka kuis "Siapa Berani" atau "Who wants to be a Millionare" pasti bakalan suka deh sama Sporcle, game yang mengasah kemampuan otak.

Saya sampai susah banget nih berhenti, soalnya Sporcle punya ribuan kuis bertema yang seru2. Yang suka film, ada kuis tentang actor, judul film atau bahkan tagline terkenal dari sebuah film. Bagi yang pecinta Disney coba uji pengetahuan kamu soal Disney. Saya yang ngakunya fans Disney garis keras ternyata ga berhasil 100 persen menjawab pertanyaannya tuh, ada beberapa film yang malah saya belum pernah tau.  Sok ngaku2 jadi pecinta Disney, tapi pengetahuannya terbatas soal princess2 saja. hehehe...

Tingkat kesulitannya juga beragam, ada games yang kayanya remeh temeh banget sampai yang sulit sekalipun, ada. Hampir semua kategori pernah saya coba kecuali sport category, yang ini udah takut duluan sebelum nyoba soalnya ga bisa. Yang paling seru typing challenge, mengetes kecepatan mengetik 50 kata dalam waktu 1 menit! Keyboard sampe digebrak2 saking tegangnya tapi tetep aja cuma berhasil sekitar 30-35an kata walau sudah 5 kali coba. *frustasi* Ini game kayanya memang dibuat mustahil, siapa coba yang bisa ngetik 50 kata dalam waktu 10 menit kecuali The Flash?

Sporcle ini juga tersedia aplikasinya yang bisa didownload di iphone atau android, tapi rasanya kurang seru kalau mainnya di hp. Saya sih lebih suka sensasi melihat tulisan besar2 dan menekan tombol keyboard sambil berpacu dalam waktu.

Udah yah, mau lanjut main kuis lagi. :p




source here

Wednesday, September 30, 2015

Alea, 2 Years Now!



She is no longer a baby but still too petite to be called as a toddler. Yaa udah gen-nya sih ya, mau diapain lagi. 2 years, means welcome toilet training, terrible two and the tantrums, good luck with 'sapih menyapih".

Yeesss Alea masih nenen sampai sekarang, don't know until when. Walau sudah ga seintensif dulu buat Alea sekarang nenen lebih ke comfort thing dan biasanya sebelum tidur (makanya selalu  nolak kalau disuruh bisnis trip, ga tega ngebayangin bocahnya nangis2). Arief sempet ngusulin ngasih brotowali untuk menyapih, tapi sayanya juga masih belum siap sih kalau Alea udah ga butuh saya lagi. Walau kadang capek pulang kerja langsung ditodong nenen, tapi bonding ketika menyusui itu luar biasa sekali rasanya.

No fancy birthday cake nor expensive presents. Birthday cake Alea cuma homemade bikinan Arief, no creamy cake atau chocolate cake. Berhubung Alea ga suka cake yang manis2 dan sukanya buah2 segar bahkan cenderung asem, biar siap menghadapi asamnya kehidupan ya, Nak?. Dibuatlah kue2an sesuai ciri kepribadian Alea (bikin kue atau baju ya?)


Reaksi anaknya pas liat tumpuk2an buah malah ketawa2 sendiri, trus pegang2 anggur, taruh lagi, pegang blueberry trus taruh lagi. Gitu trus. Ditawarin makan ga mau, pas mau disimpen di kulkas ga boleh. Sayang ya mau dimakan. hahaha..


Happy birthday Alea sayang... Semoga kamu selalu sehat, ceria, menjadi anak yang tangguh dan bijaksana. Hope your life will be as fruitful as your birthday cake, -sweet, juicy, sour (cos having sweets are sometimes boring) colourful, and lovely. We love you and always have you in our pray.


 
Salah satu perubahan signifikan dari ulang tahun yang kedua ini adalah, kalau mudik naik pesawat budget sudah harus bayar full. Ouch!
 


Tuesday, September 15, 2015

Si Anak SD aka Primary One - Bagian 1

Punya blog pake judul nama keluarga tapi milestone penting anak nya ga dicatet. Gimana sih ibunya? *tutupmuka

Baiklah, demi menutupi perasaan bersalah mari ditulis cerita si anak gadis yang per Januari kemarin resmi masuk Primary School. Fyi, disini term sekolahnya dimulai dari Januari.

Singkat cerita setelah dari potingan tentang proses masuk SDnya yang penuh perjuangan, kami dapat undangan dari pihak sekolah untuk mengikuti orientasi sekolah di bulan November. Orientasi ini merupakan ajang perkenalan bagi si anak dan orang tuanya dengan kultur sekolah, guru2nya, ada tour keliling sekolah, sekaligus untuk mengurus pembelian buku, seragam anak2 atau yang membutuhkan jasa bis sekolah.

Pas orientasi saya menyempatkan untuk menginspeksi toiletnya -yang cukup bersih, tapi ga ada tisu tersedia, dan ketika seminggu setelah sekolah berlangsung saya cek masih belum ada juga, saya kirim email ke kepala sekolahnya. *trus dibilang kiasu sama temen singaporean*facepalm* Fasilitas sekolahnya lumayan lengkap ada playground, hall, 2 lapangan, art room, music room, math room, library, ada hydroponic garden. Sayang seperti layaknya primary school pada umumnya, kelas2nya natural ventilated alias tanpa AC.

Kesan selama orientasi sih bagus ya. Kami hanya survey melalui website resmi sekolahnya dan baru datang langsung pas orientasi. Karna jarak sekolah ini yang jauh dari rumah, kami gak terpikir untuk ikut Open House School yang biasa diadakan sekolahnya menjelang pendaftaran masuk. Mau tanya2 ketetangga dan teman juga percuma karna rata2 anak2 mereka masuk sekolah yang dekat2 dilingkungan kami. Dari browsing2 juga ga ada satupun yang menyebut review sekolah ini, kayanya disini ga terbiasa me review atau menceritakan aktifitas sekolah anaknya ya. Ih padahal review itu berguna sekali loh buat orang tua kiasu seperti saya yang mau tau kualitas sekolah tersebut dan  kegiatan2nya.



 



kantin yang murah meriah dan halal 
Namanya jadi foreigner di negeri orang ya. Sudah terima nasib ajalah sekolah anaknya dipilihin sama kementrian. Jadi dilempar jauh juga telen aja, yang penting sekolah. *ketawa miris*.  Saya pernah coba untuk pindahin Keisha ke sekolah yang lebih dekat kerumah. Tapi belum apa2 sudah ditolak begitu tau status kami yang waktu itu masih foreigner. Katanya keputusan kementrian sudah final dan dari pihak sekolah sendiri pun ga bisa bantu.
Setidaknya hasil dari orientasi sih sekolahnya terlihat bagus jadi sedikit lega, dan lagi2 Arief  meyakinkan kalau semua sekolah di singapur ini kualitasnya sama.

Total biaya masuk sekolah Keisha kemarin kurang lebih 300 SGD untuk buku dan seragamnya. Alhamdulillah SD disini ga ada uang pangkal gedung atau biaya ini itu. Yeay ga perlu nyairin reksadana! Kita cuma perlu bayar uang sekolah perbulan yang bisa didebet langsung dari tabungan orang tua yang besaran uang sekolah perbulannya tergantung status kewarga negaraannya. Untuk Singaporeans malah cuma perlu bayar $13 perbulan!



source from here
Bagi seorang siswa SD kelas 1 buku wajibnya Keisha banyak banget! Saya sampai kaget pas dikasih daftar panjang buku dan perlengkapan aja saja yang mesti dibeli. Pulang dari orientasi bahu saya pegal karna harus menenteng puluhan buku Keisha yang tebal2. Yang bikin salut setiap buku ini dilampirkan dengan sampul plastik yang ukurannya sudah disesuaikan dengan lebar dan panjang bukunya. Proses sampul menyampul ini jadi mudah dan cepat. Sampai takjub loh dengan kedetilan orang singapur soal ini, kirain kita harus potong2 sampul sendiri.




Berlanjut edisi 2.... pegel tangan ngetik bok...

Monday, September 14, 2015

Barang Bekas, Yay or Nay?

Baru-baru ini baca sebuah artikel yang menarik, "I went 200 days without buying anything new and learned how toxic our need for possessions is". Jadi si penulis menceritakan pengalamannya membereskan benda peninggalan ayahnya yang baru saja meninggal. Saking banyaknya barang ayahnya dia perlu waktu berminggu-minggu sampai semua selesai.
Dari situ dia mikir ko banyak banget ya barang2 yang sebenarnya ga perlu2 amat dibeli. Mubajir gitu lah ceritanya. Jadilah si penulis punya ide untuk ga beli barang2 baru selama 200 hari (kecuali groceries dan medicine ya) dan alih-alih ke mall dia pergi ke thrift stores.

Wow... Could I survive 200 days away from the mall?

Tentu saja tidaakkk!!
Gimana mau menghindari, kantor aja diatas mall. Tiap mau keluar makan siang atau pulang pasti lah ngelewatin mall. Makanya bahaya banget pas lagi season sale, mesti pake kacamata kuda kalau nga mau bangkrut. Setidaknya pas weekend diusahakan aktifitas outdoor sama anak2 jadi hampir jarang banget ke mall. Walaupun gara2 haze melanda singapur terpaksa deh mesti ngemall lagi pas weekend (alesan).

Walaupun hidup tanpa mall total 100 persen kayanya belum bisa dan belum kepikiran untuk menjalani hidup secara frugal... Tapi ada benernya juga sih kalau kita tuh gampang banget ngebelanjain sesuatu yang sebenarnya ga penting, atau sengaja dipenting2-in.
Hayoh siapa yang beli kaftan karna alasan idola kita pake itu, padahal kita sudah punya 3 kaftan yang hampir sama persis? Atau beli sepatu lari model terbaru padahal dirumah sudah ada 5 pasang padahal lari aja sebulan sekali? *ngacung pelan2*

Kadang kita bisa mudah dibujuk dengan komen "bisa PO, sis!" atau "beli aja, jkos (jangan kaya orang susah)" dan biar dianggap mampu (walaupun yakin sih pasti mampu beli 10 bijik sekalian) akhirnya beli deh.

Padahal..padahal...menurut artikel di link itu, menahan diri untuk ga belanja barang2 baru bukan sekedar "Wants VS Needs", atau gaya hidup frugal living, atau beda tipis antara hemat dan ga punya duit.

"We were destroying the planet for future generations, all so that we could enjoy a short lifetime full of material possessions that in many cases were hardly used, rarely necessary and easily forgotten."

Nyadar gak sih lama kelamaan bumi kita penuh dengan barang2 bekas yang sudah outdated atau bahkan belum kepake sama sekali. Sementara kita masih tetap kepengen membeli ini itu. Semakin banyak konsumen yang membeli, akan semakin banyak barang yang diproduksi. Sementara teknologi, mode, style pasti selalu berubah. Baru juga tahun kemarin beli aiphon seri 6 sekarang sudah muncul aiphon seri terbaru, misalnya.

Kenapa saya tiba2 concern ke hal ini? karna baru beberapa bulan lalu mengalami pindahan rumah. Proses pindahan rumah yang terakhir ini sangat melelahkan jiwa dan raga. Rumah kami yang baru jauh lebih kecil dari rumah yang lama, ga akan ada tempat untuk menampung semua barang2 kami yang secara ga sadar bertahun2 kami beli dan timbun. Proses packingnya sampai berminggu2 karna kami harus memilah barang2 yang akan dibawa, disumbangkan, atau dijual atau dibuang. Secara emosional sangat melelahkan apalagi jika benda tersebut punya kenangan khusus, tapi mau ga mau harus rela disumbangkan  atau bahkan dijual karna buat kami sudah tak terpakai lagi.

Belum lagi barang2nya Keisha, setiap perintilan mainan dan benda2nya mesti saya tanya Keisha satu2 untuk diputuskan apakah harus dibuang, disumbangkan atau disimpan. Saya harus menghargai pendapatnya tentu saja. Diskusi yang sangat alot dan penuh argumentasi, belum lagi kalau anaknya drama nangis bercucuran air mata untuk sebuah mainan dari happy meal.

Dari proses packing pindahan itu banyak yang saya temukan misalnya satu kotak peralatan bento yang baru terpakai beberapa kali atau cupcake tier yang terbeli 3 tahun lalu tapi ga pernah dipakai sama sekali (akhirnya saya jual sih). Dari situ saya jadi kapok untuk beli benda2 secara impulsive yang belum tentu terpakai dan berjanji untuk ga gampang membeli sesuatu. Arief tentu saja mendukung saya 100 persen, dia kan emang jarang2 beli macem2. Sementara buat anak2 (Keisha terutama) sudah lama memang kami hanya membelikan mainan di Hari Lebaran dan pas ulang tahun, untungnya sejauh ini Keisha ngerti.

Saya kurang tau ya di Indonesia ada konsep thrift stores atau gak, tapi disini ada Salvation Army yang menerima donasi barang2 untuk dijual kembali dengan harga yang sangat murah. Ini sifatnya sosial sekali. Selain itu ada juga di portal gumtree atau carousell yang bisa didownload appsnya. Sekarang kami seringnya mencari dahulu second nya disini. Kemarin waktu pindahan kami pakai aplikasi ini untuk jual barang2 tak terpakai kami tapi masih sangat bagus kondisinya. Lakunya cepat sekali dan banyak yang offer. Selain jualan banyak juga yang kami beli second dengan harga sangat miring, seperti child seat bicycle CO-pilot yang harga aslinya $100an lebih di toko, kami bisa dapat dengan harga $25 masih mulus dan bagus. Atau beberapa mainan Alea juga saya beli second dengan harga murah. Selebihnya sih kalau memang ga perlu2 banget saya memutuskan untuk ga beli.

Mungkin ada yang geli dan ga terbiasa dengan konsep "second". Karna istilah second itu terkesan bekas orang, padahal kalau barang2nya dicuci/dibersihkan berkali-kali sebelum dipake bakalan aman kok. Atau ada perasaan "ih kaya ga mampu beli baru aja", ehm ajakan ini sebenarnya bukan karna mampu atau ga mampu ya. Tapi balik lagi ke link diatas, we need to think about our earth. Sebisa mungkin mengurangi andil memenuhi bumi ini dengan sampah barang2 tak terpakai demi anak cucu.

Barang baru wanginya beda. :) iyaa..ngerti kok. Saya juga ada beberapa hal yang lebih suka baru, misalnya tas. Wangi kulit barunya menenangkan sekali ya. :) Tapi saya belinya juga setahun sekali tergantung bonus suami, ooh dan tas itu bisa diwariskan ke anak cucu. Hahahah..

Kalau masih belum bisa menjalankan 200 hari tanpa beli barang baru gapapa. Saya juga belum bisa kok. Mungkin targetnya jangan yang langsung ekstrim kali ya, tapi misalnya dengan coba nyari alternatif barang second, dan beli barang barunya setiap 2 bulan sekali? No? Ok,..1 bulan sekali? :)

Thursday, September 10, 2015

Pengajuan Australia Visa di Singapore

Baru balik dari submit visa di AVAC. Ternyata proses submit aplikasinya ga serumit ngisi formulirnya. :)) Sekarang untuk aplikasi visa Australia, NZ, UK dan Canada sudah bukan lagi di embassynya masing2, tapi melalui AVAC.

AVAC ini seperti lembaga yang menerima dan mengecek kelengkapan dokumen visa applicant. Walaupun rencana liburan kami masih 2.5 bulan lagi, tapi sengaja kami apply sekarang pas libur sekolah anak2. Because to lodge in visa application each applicant has to come personally to provide his/her biometric identity. Termasuk anak2 dan bayi sekalipun. Jadi..daripada mesti izin2 sekolahnya Keisha untuk apply visa mending langsung sekarang aja lah mumpung liburan sekolah.

Sisi baiknya sekarang pengamanannya ga seketat di embassynya dulu yang sampai berlapis2 setiap tamu di screening. Tadi malah nyangkanya hp dan tas bakalan dititipin diluar, jadi kita sedia buku2 cerita dan kertas gambar buat anak2 mewarnai selama nunggu didalam. Apalagi demi anak2 duduk manis selama nunggu antrian visa. Tapi ternyata setelah diperiksa tas boleh dibawa masuk, cuma hp aja yang perlu dimatiin.

Petugas counternya juga ramah2 ga ada yang jutek dan sok galak. Dokumen kita diperiksa trus disuruh bayar deh. Prosesnya cepet ternyata, ga sampe sejam selesai. Mungkin karna kita datangnya juga pagi2 ya belum terlalu ramai.

Ada mutu ada harga ya, total visa fee nya lebih mahal dibanding 3 tahun lalu. Sedih... Service visa yang cepat, ramah, dan tidak mengintimidasi ini juga belum menjamin kalau visa kita bakalan diapprove, karna yang memutuskan ya kedutaan negaranya masing.

Anyway... proses visa selalu deh bikin deg2an. Semoga kali ini juga lancar dan cepat diapprove visanya. Amiin!

Update : Sudah disapprove!! Prosesnya cuma 2 hari ternyata, diluar weekend dan public holiday. WOW! benaran ih ada harga ada kualitas, less deg2an pastinya. Alhamdulillaah!! Tinggal browsing2 ngerapiin itinerary. Yeay!

Wednesday, September 09, 2015

Alea Nowadays

Baru nyadar hampir ga pernah cerita soal Alea, bersamaan juga dengan lamanya blog ini hiatus.

Baiklah ini rekapan si anak kelinci nomer dua yang dua minggu lagi ulang tahun ke-dua.
* I hope you wont get lost cos too much number two in this sentence*



Alea, Al, Alex, atau kadang Lala (bayik ini manggil dirinya sendiri) hobinya manjat2, ga bisa diem, adore her big sister (Keisha) so much, seneng jalan2. Tiap liat kita pake baju rapih dia langsung ambil sepatunya sendiri dan pake sendiri, trus jalan keluar rumah. Anaknya ga betahan dirumah. Tiap hari harus ada jadwal ke playground, kalau ga bisa uring2an ga jelas. Sementara kalau udah di bus bisa anteng duduk menikmati pemandangan.



Kelincinya sampe stress kandangnya diinvasi bayi

17 bulan bisa masukin small beads ke tali. Padahal itu mainan kakanya buat bikin kalung2an jadi lobang beadnya kecil banget, tapi herannya dia bisa sendiri tanpa bantuan kita. Paling aku cuma bikin simpul aja diujung tali biar beadsnya ga keluar lagi.
She looove play with water, enjoy playing in the beach. Definitely Rahmans kids lah ga takut air.



baby soo serious
Dengan kemampuan motoriknya yang cepet banget berkembang ga heran badannya mungil2 aja padahal makannya banyak dan diboost vitamin segala. Saya sudah pasrah lah kalau BBnya belum nimbus angka 10kg walau udah mo 2 tahun. Yang penting sehat dan kata dokter masih normal. Mungkin ada hubungannya dengan ga minum sufor, karna sampe sekarang Alea masih nenen aktif. Belum tau kapan bakalan disapih,baik ibu dan anaknya kayanya belum siap. hahahaha...




Listikkuuu! >.<
Baru bisa lancar ngomong pas 20-21 bulan. Sebelumnya cuma bisa nunjuk2 kalau mau sesuatu atau nangis. Lambat yah, sampe kawatir sangat dan periksa ke dokter kawatir anak ini agak  berbeda. Tapi Alhamdulilah dokter bilang normal dan memang ada anak yang lebih cepet kemampuan fisiknya dulu baru bahasa. Disarankan supaya kita sering2 ajak ngomong Alea dan ga pake bahasa bayi.

Bener aja sih tiba2 udah bisa ngomong banyak aja. Kosakatanya antara lain;
No, mama, kaka, nenek, nenen, eek, bau, bobo, mandi, basah, cantik, sepeda, sepatu, panas, mamam,  minum, duduk, mana, sakit, byebye, lagi, piano, bubble, ball, balon, lampu, flower, playdough, strawberry, banana, tomato, burung, cat, dog, fish, duck, pig, bear, horse, gosok gigi, gigi, kaki, pipi, eyes, nose, tangan, mouth, ear, rambut, baju, celana, hat, tv, henpon, bus, car, baca book, triangle, heart, star, square, moon, red, yellow, blue, black, green, orange, purple, pink.

Lumayan banyak yah? Padahal baru juga 2-3 bulan yang lalu mulai pintar ngomong. Selain sudah mengenal shape, color, Alea juga sudah kenal beberapa huruf, seperti : "O", "A", "B", "E",

Pardon us for this inconsistency of teaching her language. Kadang Arief ngajarin dalam bahasa inggris, saya dalam bahasa indo, atau sebaliknya. Yah gtu deh. mungkin ini sebabnya Alea telat ngomong karna dia bingung dalam kondisi dwibahasa begini.

She loveee fruits, like blueberry, strawberry, kiwi, banana.
Her favourite animal is burung. :) she love to laugh, running and catching, or play hide and seek. She is so loveable and complete our family perfectly.


 
 
 
 

Tuesday, September 08, 2015

Kerepotan saat ini

disponsori oleh...

Nyiapin berkas2 dan ngisi formulir visa yang banyaknya sampai 17 halaman. *kretekin tangan* Questioner data diri cari jodoh juga ga gini2 amat loh deh dibanding formulir visa negara tetangga. Belum lagi harus nyiapin semua dokumen2 pendukung dari bank statement sampai surat keterangan bekerja. gosh...  Belum lagi satu halaman essay khusus disediakan untuk additional information. Informasi  tambahan apa sih yang sebenarnya perlu untuk diketahui.

Mungkin akan saya tulis;
"Traveling around the world has been my dream all the time. So if you kindly decide to give me visa to your country. I will be very very grateful and your country will stay forever in my heart. I promise not to littering or illegal parking while in your country. Sincerely yours."

Kalau lagi begini jadi mengutuki system diplomasi negara kita yang jalan ditempat. Terobosannya cuma bebas visa masuk Negara kita. Ada 30 Negara yang bisa bebas visa masuk Indonesia, tapi yang resiprokal bebas visanya sejauh ini cuma Jepang. Ironis amat.

Ga usah muluk2 sih harapannya untuk bebas visa, kalau kita ga perlu isi formulir ini dan tinggal klik e-visa juga udah cukup senang. Sedihnya ketika warga negara Zimbabwe aja bisa apply visa secara online ke Negara ini, sementara pemegang paspor hijau hanya bisa apply secara langsung untuk finger print dan nyerahin semua bukti yang menjamin kalau kita disana ga bakalan nyusahin pemerintahnya.

Semakin sebel karna sekarang aturannya berubah lagi dari 3 tahun yang lalu, malah semakin ribet dan mahal. hfft.. Note to myself, better check visa conditionnya dulu kali ya sebelum memutuskan pergi ke suatu tempat.

Pray hard supaya paspor hijau bebas visa 2016. Ameen!

Thursday, September 03, 2015

Tahukah kamu

.. manfaat membawa bekal ?

Hampir sepanjang umur saya, dari sejak SD (karna memory pas TK saya sudah ga ingat) hingga sampai sekarang di dunia kerja, saya selalu bawa bekal makanan. Menurut saya sih bawa bekal itu justru banyak keuntungannya. Harusnya ada program "Dukung Gerakan Membawa Bekal Makanan" karena sayangnya masih banyak yang menganggap sebelah mata masalah perbekalan ini, dengan alasan ribet atau malu bawa bekal ke sekolah. Entah malu dianggap ga mampu jajan diluar, atau malu ga terlihat keren karna mesti bawa2 kotak makan siang.

Percaya ga, saya bawa bekal dari sejak SD gara-garanya setiap saya jajan dikantin, besoknya saya langsung sakit demam dan amandel bengkak karna terlalu sensitive dengan kebersihannya. Sementara teman2 saya yang lain bisa dengan santainya jajan es kebo dan sehat2 aja tuh.

Walaupun dulu sempat kesal karna "dipaksa" mamah yang nyelipin bekal ke tas sekolah. Sekarang akhirnya jadi kebiasaan yang ditularkan ke orang2 serumah. Arief misalnya, setiap hari selalu bawa bekal ke tempat kerjanya. Keisha sejak masuk SD padahal kami kasih uang jajan loh, tapi dia malah memilih untuk bawa bekal dari rumah. Katanya dia lebih suka makanan dari rumah daripada yang dijual di kantin. Well lets see sampai kapan dia bertahan ga jajan dikantin. hihi...

Berikut nih alasan-alasan kenapa orang2 mesti mulai membawa bekal makanan dari rumah.

1. Lebih sehat. Udah pastilah masakan rumah lebih terjamin kualitasnya dibanding jajan pinggir jalan. Asal bekalnya jangan isi mie goreng tiap hari ya. Itu mah sama aja. Porsinya juga bisa diatur, mau sedikit atau banyak nasinya. Buat yang lagi program diet juga malah bisa atur menu sendiri dan menjaga program nya tanpa cheating karna tiba2 tukang gado2 ga lagi jualan dan jadinya mau ga mau terpaksa makan nasi padang.

2. Hemat! Ga bisa dipungkiri ya, bawa bekal jauh lebih murah daripada jajan dikantin. Buat saya yang kebetulan kantornya dipusat kota dimana makanan dengan laukpauk 4 sehat plus minum setidaknya $10 ya lumayan juga. Kalau dari segi itung2annya, $10 x 24 hari = Energy boost Adidas. Ini namanya cerdas dan penuh perhitungan!

3. Efisien. Sering bingung mau makan apa, dimana, sudah direstoran tapi ga tau mau pesen apa. Atau bahkan malas keluar untuk beli makan. That's me! *tunjuk tangan* Apalagi yaa disini mana ada OB/OG yang bisa dititipin beli pecel ayam di warung ayam penyet. Sementara kerjaan lagi ribet2nya bikin tambah malesss buat keluar cari makanan. Bawa bekal, No Worries! Oh satu lagi keuntungannya ga perlu keluar beli makan siang, kulit muka aman ga kena sinar matahari jam 12 siang yang lagi jahanamnya.

4. Menu beragam. Dulu waktu hamil Alea, berbulan2 ga bisa bawa bekal. Karena saya ga sanggup dengan aroma makanan dari bekal yang ditenteng selama perjalanan kekantor. Tau kan sensor penciuman derajat kesensitifannya naik 10 tingkat kalau lagi hamil, plus selalu mual kalau cium bau makanan. Akhirnya mau ga mau jadinya jajan deh. Lama2 bosen juga dengan menu restoran/foodcourt yang di sekitaran kantor. Ayam penyet, soto, gado2, mie ayam, fastfood, balik lagi itu lagi. boceeen... saya kangen nasi rames...

5. Ajang kreatifitas. Sekarang udah banyak loh yang bekal2nya dibentuk seperti Bento2an. Lucu2 deh pernak perniknya. Jadi bikin semangat untuk makan. Salah satu food artist  @leesamantha awalnya dia iseng2 berkreasi dengan menu anak2nya, I love her version of "The Evil Queen" badewei, tujuannya sih supaya anak2nya tertarik mau makan sehingga hasil makanannya dipresentasikan secantik mungkin dan posting di instagram. Turned out ga cuma anak2nya Samantha yang suka tapi juga ribuan followernya.

6. Penyelamat keadaan. point ini buat saya sih. Kadang kalau diajak teman makan siang bareng, sementara orang tersebut rada geungges dengan obrolannya yang ga penting, saya suka beralasan bawa bekal. I know... It sounds so lame, but it works many time. :)

Ga bisa gaul? siapa bilang. Sometimes I also go out lunch with my friends, ga perlu strict2 amat kok harus ngebekal tiap hari. Have a good company at lunch is kind of refreshment before you go back battle with your work for the rest of the day.












Tuesday, September 01, 2015

It's been ages....

since I last wrote in this blog.

Setahun terakhir rasanya semua energi dan pikiran terlalu tersita dengan kehidupan nyata bahkan rasanya enggan untuk share personal life diblog. Seandainya adapun di instagram atau path yang paling foto anak2 buat keluarga di Jakarta. Hidup ko tenang amat ya rasanya, hanya kerikil2 kecil berserakan, kalaupun ganggu ya tendang aja. Ga bisa dibilang juga sih ga ada hinggar binggarnya dunia gw, yang aneh2 juga adaaaa.... Tapi sementara itu cukup dibahas di inner circle aja. *path kaliii* :))

Sempat kepikiran buat nutup blog ini, saking lamanya hiatus, sementara hasrat untuk nulis ga kunjung tiba. Tapi kok sayang dengan cerita2 lama dan foto2nya. Walaupun isi blog ini kebanyakan remeh temeh nya daripada informatifnya.

Tapi lama2 kangen.. kangen mo nulis, kangen mo babbling ga penting tanpa peduli ada yang mo dengerin atau gak, kangen sama perasaan plong ketika selesai nulis. Kangen duduk diam sambil merenung dan menuangkannya lewat tulisan. Hidup ko rasanya gini2 aja ya kalau ga "produktif".

Sampai akhirnya terketuk untuk nengokin blog ini lagi. Bersih2 dan ganti cover biar ga bosen, ganti headtitle biar lebih termotivasi buat nulis.

OH ini artinya, tulisan ini menjadi postingan pertama di tahun 2015. Hurrah!