Friday, October 23, 2015

Lagi Galak

Saya suka ga abis pikir deh, sama orang2 yang ngebela2in telepon internasional untuk minta dicariin hotel/penginapan di pusat kota. Bukannya jauh lebih murah dan lebih cepat ya kalau goggling sendiri?

Yah mungkin tipe orang ini yang lebih percaya omongan teman dibanding info dari Mr. Google.

Walaupun akhirnya sih tetep juga saya nolongin buat nyariin hotel/apartemen yang kira2 cocok. Setelah browsing, telepon sana sini biar sesuai dengan spesifikasi yang diinginkan, lalu saya update deh ke orang tersebut.

"Mba, apartemen A rate permalamnya XX, kalau apartemen B disini ratenya XX. Mau yang mana?"

Dan dijawab dengan singkat.

"Ko mahal ya?"

...... bakar lilin kirim monyet ngepet buat acak2 mukanya......

Udah males lah ngeladenin klo gitu. Padahal sebelum nyariin saya udah nanya loh maksimum budgetnya  dan sengaja nyarinya yang dibawah harga itu. Tapi kalau masih dibilang mahal, sok atuhlah nyari sendiri, daripada pala Barbie berasep nambahin singapur makin hazy.

-------

Gara-gara rupiah yang makin anjlok ke semua mata asing, teman saya yang mau liburan kesini khusus watsapp saya.

"Eh gw nukar rupiah di elo ya? Ada kan?"
"Mau nukar berapa?"
"XXX"
"Lo tukar aja deh ya di Lucky Plaza. Ratenya segini ko XXXX. Gw lagi ga butuh rupiah banyak soalnya dalam waktu dekat."

Lah situ pikir sini money changer. Situ yang mau liburan ko saya yang repot.


Disclaimer :
Level jutek lagi naik 5 tingkat saat ini gegara mikirin perdamaian dunia dan hutan-hutan yang dibakarin dan ditambah lagi moon cycle, jadi ga mood ngadepin permintaan2 konyol.



Thursday, October 22, 2015

Dari Les Ke Les

Kemarin pas ngobrol sama teman kantor, dia cerita weekendnya melelahkan sekali. Sepanjang sabtu minggu kerjaan dia hanya antar jemput anak2nya dari les ke les. Ya judo, riding horse, balet. Kalau dia aja sampai mengeluh, apalagi anak2nya ya yang menjalani. Belum lagi ditambah dengan les2 pelajaran lain di hari biasa. Pasti sangat capek.

Saya berdecak ketika dia melanjutkan bahwa untuk membiayai les kedua anaknya, dia harus mengeluarkan $2000 sebulannya. Wih.. ga tau ya dia yang overrated atau memang apa adanya, tapi memang disini untuk satu jenis les rata2 feenya sekitar 100-200/bulannya.

Tetangga depan rumah saya, anaknya kelas 3 SD. Kalau weekend juga sama, anaknya pergi dari les ke les. Saya pernah ketemu seorang ibu dan anaknya di bus. Ngobrol2, ternyata mereka habis pulang dari les music dan sedang menuju les MPM math. Ini kejadiannya di hari sabtu. Saya perhatikan ternyata rata2 orang disini ya begitu, suatu hal yang wajar jika weekendnya diisi dengan kunjungan ke tempat les.

Saya sendiri juga baru mengalami hal yang sama. Dua minggu lalu sempat ngeluh ngerasa capeeek banget antar jemput Keisha. Pagi ngedrop dia madrasah, siang jemput, sorenya antar dia les renang plus nungguin sejam. Pulang2nya yang ambruk malah saya, langsung minum panadol dan teh anget. Sementara Keishanya sendiri tetap lincah dan happy. Luar biasa ya energi anak2.

Jadwal kejar2an gini baru dijalani sejak dua minggu nih. Biasanya sih ga begini. Satu hari hanya satu les untuk menjaga mood dan kesehatan anak juga kewarasan orang tuanya. Penting buat kami family  time untuk melakukan hal2 menyenangkan bersama-sama. Tapi ini bentrok karna les renangnya dimulai lebih cepat dan dihari yang sama dengan madrasah. Saya pikir gapapa lah untuk sementara, karna bulan depan madrasahnya akan pindah hari.

Saya sebenarnya pengen masukin Keisha les macam2, tapi suka ga tega. Kawatir anaknya kecapean dan malah jadi jenuh. Kadang suka merasa bersalah juga sih, daftarin Keisha les tanpa nanya dulu sama anaknya. Anaknya digiring aja suruh belajar sesuatu. Untung Keisha anaknya ga protesan dan mau aja disuruh les hampir tanpa drama. Malah kata guru2nya mereka senang sama Keisha karna dia selalu pay attention dan aktif di kelas.

Teman ada yang bilang ini demi kebaikan anak supaya dia bisa bersaing nantinya di dunia nyata harus dibekali dengan berbagai skill dan otak yang terasah.

Tapi... apakah supaya itu anak harus les dari pagi sampai sore? Berapa kali saya bertemu dengan anak2 secondary (setara SMP) dsini, yang baru pulang jam 8 malam masih dengan seragam sekolahnya, bawa tas gendut penuh buku. Jika sekolahnya masuk jam 7 pagi, berarti aktifitas mereka diluar bisa lebih dari 13 jam. Bahkan lebih lama waktunya dibanding jam kerja orang biasa dari 9 - 6 sore.

Bukan ga mungkin sih Keisha akan seperti itu juga nantinya. Biar gimanapun memang ga akan cukup hanya belajar dari sekolah dan butuh tambahan dari les2 diluar. Saya juga pengennya anak-anak nanti siap, mandiri dan tangguh menghadapi tantangan di dunia kerja ketika dewasa. Kami orang tua hanya bisa mensupport anak2 dengan biaya dan doa, sementara mereka berusaha semaksimal kemampuannya untuk mencapai impian dan cita2 mereka. Work hard now for work smart later.

Sebenarnya menjejali anak dengan berbagai macam kegiatan itu demi kebaikan si anak atau hanya ambisi orang tuanya sih? Gimana menurut kamu?


Friday, October 16, 2015

Liburan Bersama Anak, atau Tanpa Anak?

Temen cerita habis dari liburan ke Bali dengan membawa dua anak batita. Itu pengalaman perdana mereka pergi berempat, tanpa kakek nenek atau nanny. Komennya temen saya itu,

"Wow banget ternyata liburan sama dua anak balita tanpa nanny. Sembah2 mba distr* deh yang suka gendong2 anaknya di carrier sambil travelling tanpa nanny."

"Eh..Sapa bilang mba distr* nanny less, dia ngaku sendiri ko di ignya klo dia ngajak nanny-nya ke US. Jadi lo udah cenggih lagi begitu" Iya dong, saya malah salut dengan keberanian teman saya pergi berlibur 'hanya' berempat.

Saya sih ga nyinyir dengan mereka yang liburan keluarga sambil bawa nanny ya. Sering ko saya liat di sini, ibu2 muda pergi shopping dorong stroller sementara nannynya gendong anaknya dibelakang. Paling dalam hati aja ngebatin, asik banget ya jadi nannynya bisa jalan2 gratisan. Udah itu tok. Lagipula itu juga hak dan duit mereka sendiri.

Nah itu kan untuk mereka yang punya duit berlebih. Lah kalau kita (baca;gw) yang liburan aja mesti nabung berbulan2 dulu? Masa jadi ga pergi2 gara2 ngeri duluan travelling bersama dua anak? Saya kagum malah ke mereka yang bisa enjoy travelling bareng sama anak2nya tanpa bala bantuan. Teman saya misalnya santai saja liburan keliling eropa bersama dua anaknya yang masih balita, geret2 koper gede naik turun tangga subway.

Punya anak bukan berarti kita jadi ga bisa jalan2. Sebenarnya ada 3 pilihan liburan ketika sudah mempunyai anak.

1. Ajak anak ke tempat liburan yang child friendly.

Sejak punya anak, acara liburan kami pasti selalu diselipkan agenda ke tempat2 yang child friendly. Entah itu zoo, themed park, atau sekedar water park. Supaya apa? Supaya anak-anak happy. Kalau mereka happy berikutnya mereka akan sukarela diajak ke tempat-tempat pilihan ortunya. Memang jadinya seperti ada udang dibalik bakwan, tapi percayalah tips ini akan berhasil. Kalau mereka protes tinggal diingetin, 'tadi kan udah ketempat mainan, sekarang gantian ke tempat mama'.

Nyari hotel pun sebisa mungkin nyaman untuk anak2. Ga ngoyo dengan itinerary dan disesuaikan dengan jadwal anak. Cari restoran yang bisa dimakan anak2. Jam makan pun disesuaikan jam makan anak. Ortu mah gampang, mampir kedai pinggir jalan beli kebab lumayan buat  ganjel perut. Tapi kalau jam makan anak yang telat, anak kelaparan, ujungnya krengkih semua salah, tantrum, marah2, ortunya jadi ikutan kesel. Akhirnya liburan jadi ga fun lagi.

2. Liburan ekstrim tapi ga ngajak anak, asal yang dititipin ga kerepotan.

Banyak yang pro dan kontra ya soal ini. Misalnya mau liburan ke Nepal ga mungkin kan bawa anak balita. Kalau saya pribadi sih mending ditunda dulu liburannya sampai anak2 cukup umur untuk bisa ikut menikmati. Lagian anak usia 4 tahun diajak lihat Everest jangankan mengerti, inget aja belum tentu.

Tapi gw suntuk banget butuh liburan!!

Ya udah liburan aja, tapi cari tempat liburan yang bisa dinikmati bersama. Menurut saya ga fair aja sih, kita asik2 sendiri lihat tempat2 cantik, asik belanja sementara ada orang lain (kakek neneknya atau pembantu) yang kerepotan ngurusin anak kami 24 jam.
Apalagi sebagai buruh kantoran, jatah cuti saya terbatas, mesti diirit2, fakir cuti banget. Pas giliran ambil cuti tapi buat kesenangan sendiri dan bukan untuk keluarga. Padahal kalau ditanya kita kerja buat siapa, jawabnya  buat anak. Tapi giliran jalan2, anak ga diajak, ditinggal sama pembantu lagi. :(

Ini terkecuali bisnis trip loh yaa... Mungkin suatu saat nanti kami juga harus ninggalin anak2 dititipin ke kakek neneknya. Ketika kami sudah dapat panggilan haji misalnya, tapi ini kan bukan liburan ya judulnya untuk ibadah.

3. Menunda keinginan liburan sampai anak2 siap.

Saya pengeeen banget ke Labuan Bajo atau Raja Ampat. Tapi ga mungkin banget kesana ajak Keisha dan Alea untuk saat ini. Tau sendiri di Indo, semakin bagus tempatnya semakin sulit aksesnya. Belum lagi sarana dan prasarananya yang minim. Saya juga bukan tipe backpackeran, hahaha.. Untungnya punya suami sama tipenya senengnya liburan nyaman. Ya ..udah kerja capek2 ngumpulin duit, pas liburan pengennya  kasih yang terbaik kan untuk keluarga. Semua nyaman, senang, sehat, liburan aman.

Ada yang bilang supaya anak tahan banting, menghadapi situasi sulit sekalipun. Ya silakan aja sih kalau prinsipnya begitu. Kalau saya sih, sudah tiap hari berjibaku dengan masalah2 harian, deadline2 kerjaan sementara anak2 dengan pe-er dan kompetisi di sekolahnya, masa liburan pun harus merana lagi. Dimana letak refreshingnya?

-----
Buat kami liburan adalah waktu keluarga yang dinanti2. Karna kami berdua bekerja sehari2 disinilah momen family time kami, bounding time antara orang tua dengan anak without distraction from gadget. Dulu waktu baru ada Keisha sih udah lah cincai.. mau liburan kemana aja hayok... Keisha juga anaknya easy going banget jarang ngeluh. Saya dan Arief sama2 hands on ke anak.
Sekarang punya 2 anak tantangannya beda lagi sih, apalagi Alea yang sifatnya bertolak belakang sama kakanya. Walaupun dari usia bayi Alea sudah sering diajak ke Jakarta, Bali, Bandung, Bintan. Tapi itu semua hanya liburan2 singkat dan so far sih lancar2 saja. Hamdallah!

Sekarang ini saya lagi lumayan deg2an nih dengan rencana liburan berikutnya. Ketakutan saya bukan pas tempat tujuanya, tapi justru di perjalanannya. 7 jam dipesawat dong dong.... semoga anaknya anteng dan ibunya diberi kekuatan lahir  batin. Amiieen!

Tuesday, October 13, 2015

Book Review : "Thousand Splendid Suns"

Di post 'Book Review' saya akan mereview buku-buku yang sedang/pernah saya baca secara regular . Buku terpilih merupakan rekomendasi berdasarkan pilihan dan selera saya. Ga harus buku serius mungkin saja saya akan mereview novel chic lit misalnya. :) Oh ya, review ini bukan bermaksud jadi spoiler ya, Jadi saya hanya akan menceritakan sebagian dari buku tersebut saja.


----------------------------------

"Thousands Splendid Suns"
by Khaled Hosseini









The book:

Buku ini menceritakan kisah dua wanita yang berbeda generasi dengan latar belakang Afghanistan. Kisah cerita ini dimulai dari Mariam, seorang 'harami' yang tinggal berdua dengan ibunya. Ayah Mariam sebenarnya adalah seorang kaya raya tapi karena dia sudah punya 3 istri lain dan ibunya hanya seorang pembantu maka ayahnya tidak bisa menikahi ibunya. Ketika ibunya memutuskan mengakhiri hidupnya, Mariam menjadi sebatang kara hingga diambil oleh ayahnya. Tak lama ayahnya menjodohkan Mariam yang saat itu berusia 15 tahun dengan Rasheed, pria yang jauh lebih tua darinya. Kehidupan pernikahan ternyata tak seindah yang dibayangkan Mariam. Rasheed yang temperamental dan gampang melayangkan tangan apabila Mariam tidak memenuhi keinginan Rasheed. Apalagi setelah kegagalan mereka mempunyai anak lalu diperburuk oleh perang di Afghanistan.

Pertemuan Mariam dan Laila, gadis yang lebih muda dari Mariam awalnya saling membenci. Laila gadis sebatang kara yang kehilangan orang2 terkasihnya akibat perang. Tapi tekanan kepada para wanita Afghanistan, perang yang terus berlanjut, kemiskinan yang menghantui, membuat mereka lama2 menjadi sahabat dan saling mendukung satu sama lain.  Berkali2 mereka mencoba keluar dari Afghanistan tapi tidak berhasil dan bahkan berujung kematian.

My thoughts :

Saya termasuk telat baca "Thousands of Splendid Suns, padahal buku ini terbit di tahun 2007. Thousand Splendid Suns merupakan buku kedua Khaled Hosseini yang saya baca. Bedanya dengan buku pertama 'Kite Runner' walau sama2 berlatar belakang perang di Afghanistan, buku TSS lebih berkesan menurut saya. Mungkin karena tokoh utama dari cerita ini adalah dua orang wanita ditengah2 budaya patriarki yang kental, dimana wanita seolah2 hanya menjadi 'keset rumah' dan menjadi korban kekerasan rumah tangga.

Membaca buku ini tidak mudah buat saya. Bukan karna ceritanya tidak menarik, gaya tulisan Hosseini simple, mudah dimengerti tanpa kalimat bertele2, intensitas ada di alur ceritanya yang kompleks.  Justru typical Khaled Hosseini yang selalu membuat pembaca penasaran dan tidak bisa berhenti ditengah cerita. Ceritanya tentang kehidupan seorang wanita yang sejak lahir tidak diakui keberadaannya harus bertahan hidup meskipun suaminya menindasnya. Wanita di zaman rezim Taliban pun semakin sulit hidupnya, tidak boleh bekerja, tidak boleh bepergian sendiri, dan harus memakai cadar yang menutupi seluruh tubuh dan wajahnya.

Selama membaca berkali2 saya harus meletakkan buku ini untuk sekedar menarik nafas, dan memejamkan mata. Buku ini sangat kelam, "dark", membuat saya depresi sekaligus membuat saya penasaran akan kelanjutan ceritanya. Perasaan sedih, frustasi, dan harapan bercampur aduk selama membaca ini.

Khaled Hosseini bisa mempermainkan perasaan para pembaca dengan tulisannya. Berkali2 saya pikir akan ada titik cerah untuk Mariam dan Laila, tapi ternyata ending ceritanya tidak seperti yang kita bayangkan.

Saturday, October 10, 2015

Belum Rela

Selama ini setiap teman mengeluh menceritakan soal anaknya yang sudah beranjak remaja dan mulai menjauh dari orangtuanya, karena asyik sendiri dengan teman2nya atau kesibukan dengan berbagai kegiatannya, biasanya saya hanya menjadi pendengar yang baik dan berempati dengan teman saya. Mau memberikan saran atau pendapat rasanya kurang layak, ilmu sya belum ada apa2nya dan belum teruji. Palingan saya hanya membatin untung giliran saya masih lama. Sambil berusaha mencatat tips2 apa yang orang tua lakukan untuk menghadapi anak remajanya.

Saya pikir saya baru akan mengalami seperti teman saya nanti, 5-6 tahun lagi mungkin.

Tapi.. Tadi sore ketika kami sedang bersiap2 mau mengantar ayek neneknya Keisha ke airport, tiba2 si keisha bilang dia ga mau ikut dan maunya dirumah aja sama Asih. Kami pikir dia ga serius2. Sudah dibujuk2 sampai saya tanya bolak balik, 'are you sure?' Dijawab santai sama dia, 'yes, i just want to stay at home'.

I just like "Oh My Gosh!!" My baby sudah ga mau lagi jalan2 sama orang tuanya! Didalam hati sih berkecamuk hujan badai, tapi diluar tetap stay cool dan menyetujui keputusan Keisha. Saya harus menghargai keinginan dia kan, lagipula kami pergi hanya sebentar dan dirumah keisha ga sendiri. Ada Asih yang menemani. Keisha pun juga santai2 dan terlihat senang, dia antar kami kebawah, bantuin dorong koper, salim dan peluk ayek neneknya.

Di perjalanan pulang dari bandara, saya ngobrol sama Arief soal Keisha. Saya terbiasa kemana2 selalu bertiga, terus ada Alea sekarang jadi berempat kok rasanya masih belum rela anaknya yang gede udah bisa nolak untuk ga mau ikut. Apa yang salah? Apakah anakku sudah cepat remaja dan bosen pergi sama keluarganya? Apa kami kalau pergi hanya mengikuti kesenanga kami sehingga anaknya merasa diacuhkan, huhu sedih...

Arief ternyata komennya santai, "Ngak ko mah. Jangan kawatir, Keisha cuma lagi capek aja kayanya, dan mungkin dia mau main ipad lebih lama"

Apa bener juga ya yang Arief bilang, mungkin keisha cuma capek. Mungkin keisha cuma mau puasin main ipad, karena rulenya dia cuma boleh main ipad di weekend time. Sementara tadi keisha sudah bangun pagi jam 7 di hari sabtu karna ada performance 'Speech and Drama' hingga jam 1. Besok juga mesti bangun pagi karna ada madrasah sampai siang dan sorenya les renang,
Maybe she just want to stay at home to enjoy her special me-time.

Sampai rumah, anaknya menyambut dengan suara riang. Saya langsung dusel2 keisha, kangen sama anak ini padahal cuma ditinggal 3 jam. Dia lagi nonton film di ipad dan Saya jadi ikutan nonton sambil nyiumin keisha. Beruntung anaknya masih belum nolak dicium mamanya. Belum siap ngebayangin patah hatinya saya nanti. Huhuhu,,,




Monday, October 05, 2015

Tentang Asap

Rasanya sudah bertahun2 lalu saya sempat ngebahas soal asap kebakaran lahan/hutan dan sebenarnya saya sudah ga mau lagi ngomongin soal asap disini.  But the haze is back, smog caused by slash and burning farming in Sumatra and Kalimantan forest. Worst it stays for weeks, almost two months and could be longer. Last Friday school here was closed due to the haze psi level increased to hazardous level, 300.

Anak2 sekolah happy tentu saja termasuk Keisha, yang bisa main seharian dirumah walaupun tetap saja sih ada tugas sekolah yang mesti dikerjakan secara online. Gak cuma di Singapura, Malaysia juga meliburkan sekolahnya dua hari, di Kalimantan dan Sumatra bahkan sudah sebulan meliburkan sekolahnya akibat kabut asap yang makin tebal.

Bisa dibilang ini kayanya waktu terlama asap kebakaran dari Indonesia mampir ke Singapura dalam level yang sangat mengganggu. Tentu saja Singaporean yang terkenal sebagai tukang komplen sudah ngomel2 ke pemerintahnya. Padahal pemerintah Singapura ini justru malah sigap dan serius banget soal haze ini. Dari yang bagi2 masker gratis untuk pioneer generation, info psi level per tiap jam,  sampai pendekatan ke pemerintah Indonesia. Kalau pemerintah Indonesia mau, dengan segera pemerintah Singapura bisa langsung mengirimkan pesawat hujan buatan ke lokasi kebakaran. Sayangnya pemerintah kita mungkin masih malu2 atau ga enakan jadi basa basi nolak bantuan. Bukannya langsung mengatasi sumber masalah, pejabat pemerintah yang terhormat malah melontarkan komentar2 yang ga bijak. Saya sungguh malu ketika teman2 Singaporean saya menyindir komentar si Bapak No. 2 RI.

Ya sama aja kaya punya tetangga yang senengnya tiap hari bakar sampah depan rumahnya, tapi asapnya masuk kerumah kita. Sekali dua kali negor tetangga tapi ga ngerti2 juga, malah kita yang diomelin si tetangga. Enaknya langsung bakar rumah tetangga aja kali ya.





Pernahkah terpikir jika Negara tetangga saja sudah mengeluh efek dari kebakaran hutan itu, bagaimana dengan jutaan rakyatnya di Negara sendiri? Ketika kami di Singapura terkena asap dengan psi 300 saja sudah mengalami sesak nafas, pusing, mual dan mata perih, bagaimana dengan Palangkaraya, Pekanbaru, atau Jambi yang psi levelnya hingga 1900, 6 kali lipat dari batas level hazardous-sangat berbahaya? Kami disini hanya 300, masih bisa menggunakan masker, menghindari aktivitas outdoor, dan menyalakan air purifier dan aircon 24 jam didalam rumah. Paling2 pe-ernya gimana supaya jemuran cucian aman tanpa aroma asap. Tapi ada kok deterjen tanpa bau apek untuk indoor drying. Masalah selesai? NOT.

Tentu saja yang sangat terimbas dampaknya adalah mereka yang di Kalimantan dan Sumatra. Saking tebalnya asap, jarak pandang hanya 10-50 meter, hingga bandara pun harus ditutup, akses kedalam dan keluar kota terputus. Saya ngeri membayangkan dengan psi setinggi 1900 bayi2 dan anak2 sesaknya seperti apa, ibu2 hamil mual nya seperti apa, bagaimana dengan binatang2 di hutan2 yang terbakar itu, mereka bisa lari kemana?

Ditambah lagi dengan adanya pemadaman listrik bergilir, yang memperburuk keadaan. Saya ga bisa bayangin seandainya dalam situasi tersebut, saya kemungkinan bisa cranky sangat dan mengutuki ulah orang2 tak bertanggung jawab yang menyebabkan kebakaran hutan. Mau mengadu pun kepada siapa. Pejabat setempat saja hanya menganggap kebakaran ini sebagai hal musiman yang biasa, pemerintah pusat malah sibuk mengomentari Negara tetangga supaya jangan terlalu lebai menyikapi asap.

Sungguh saya hanya bisa pasrah dan berharap musim hujan segera datang untuk memadamkan api di hutan. Saya hanya bisa menebalkan kuping ketika Indonesia dan terutama JK disindir2 seluruh rakyat singapura dan malaysia. Di channel news Singapore Bapak JK jadi trending news dengan komentarnya yang fenomenal, memenya banyak dibuat dengan panggilan sayang "Juju". Bahkan ada FB page sindiran khusus untuk JK "Thank you Indo for 11 months of Fresh Air".  *pasang masker untuk sembunyiin muka*
Di Koran internasional bahkan berita tentang kebakaran hutan di Indonesia sudah menjadi headline news, sangat kontras dengan media dalam negeri di Indonesia yang hanya menyinggung masalah kebakaran hutan ini sekitar 5 menit di berita pagi, dan bahkan hanya di running text. Ironis masalah kesehatan dan lingkungan hidup kalah penting dari berita pernikahan selebriti yang bisa berhari2 ditayangkan.

Sorry not sorry kalau saya ga nasionalis dan bukannya membela pemerintah sendiri. Saya lebih memilih untuk membela jutaan rakyat yang tersiksa karna asap, orang tua, anak dan bayi 15 bulan Nabila Julia yang meninggal akibat asap ini. Saya bukan siapa2 hanya seseorang yang menghargai pentingnya kebebasan bernafas sebagi hak asasi manusia paling dasar.

Seandainya pemerintah cepat tanggap dengan masalah ini, mengatasi secara efektif dan efisien pasti ga akan berlarut2 dan mengurangi penyebaran api. Seandainya pemerintah serius memberikan sangsi untuk perusahaan2 nakal dibalik kebakaran hutan ini, pasti musibah ini tidak akan terjadi setiap tahun.  Saya ga menutup mata kalau pemerintah sudah mencoba melakukan tindakan pemadaman. Tapi apakah pemadaman api secara manual dengan mengirim ribuan tentara ke ribuan hektar hutan yang terbakar adalah cara yang tepat? Bapak presiden yang terhormat, mungkin itu cara yang termurah. Tapi jutaan rakyat yang sedang sakit dan sekarat karna asap ini ga bisa menunggu lebih lama lagi. Bom air atau pesawat hujan buatan lebih efektif walau sangat mahal. Akan kah lebih baik jika uang Negara digunakan untuk kepentingan rakyat banyak dibanding memperbaiki gedung DPR.

Ah sudahlah... rasanya kalau diteruskan bisa panjang. Ini hanya curhatan emak2 yang ikut sedih karna ada seorang ibu di Jambi yang baru saja kehilangan bayi 15 bulannya gara2 asap ini.




Friday, October 02, 2015

Game online yang bikin ketagihan

Baru kenalan dengan Sporcle (http://www.sporcle.com/),  sebuah game trivia yang dimainkan secara online. Awalnya suka skeptis dengan game2 online tapi sekarang malah jadi ketagihan! Sporcle itu kaya kuis uji pengetahuan tentang apa saja, dari soal olahraga-science sampai judul lagu. Bagi yang suka kuis "Siapa Berani" atau "Who wants to be a Millionare" pasti bakalan suka deh sama Sporcle, game yang mengasah kemampuan otak.

Saya sampai susah banget nih berhenti, soalnya Sporcle punya ribuan kuis bertema yang seru2. Yang suka film, ada kuis tentang actor, judul film atau bahkan tagline terkenal dari sebuah film. Bagi yang pecinta Disney coba uji pengetahuan kamu soal Disney. Saya yang ngakunya fans Disney garis keras ternyata ga berhasil 100 persen menjawab pertanyaannya tuh, ada beberapa film yang malah saya belum pernah tau.  Sok ngaku2 jadi pecinta Disney, tapi pengetahuannya terbatas soal princess2 saja. hehehe...

Tingkat kesulitannya juga beragam, ada games yang kayanya remeh temeh banget sampai yang sulit sekalipun, ada. Hampir semua kategori pernah saya coba kecuali sport category, yang ini udah takut duluan sebelum nyoba soalnya ga bisa. Yang paling seru typing challenge, mengetes kecepatan mengetik 50 kata dalam waktu 1 menit! Keyboard sampe digebrak2 saking tegangnya tapi tetep aja cuma berhasil sekitar 30-35an kata walau sudah 5 kali coba. *frustasi* Ini game kayanya memang dibuat mustahil, siapa coba yang bisa ngetik 50 kata dalam waktu 10 menit kecuali The Flash?

Sporcle ini juga tersedia aplikasinya yang bisa didownload di iphone atau android, tapi rasanya kurang seru kalau mainnya di hp. Saya sih lebih suka sensasi melihat tulisan besar2 dan menekan tombol keyboard sambil berpacu dalam waktu.

Udah yah, mau lanjut main kuis lagi. :p




source here