Friday, October 16, 2015

Liburan Bersama Anak, atau Tanpa Anak?

Temen cerita habis dari liburan ke Bali dengan membawa dua anak batita. Itu pengalaman perdana mereka pergi berempat, tanpa kakek nenek atau nanny. Komennya temen saya itu,

"Wow banget ternyata liburan sama dua anak balita tanpa nanny. Sembah2 mba distr* deh yang suka gendong2 anaknya di carrier sambil travelling tanpa nanny."

"Eh..Sapa bilang mba distr* nanny less, dia ngaku sendiri ko di ignya klo dia ngajak nanny-nya ke US. Jadi lo udah cenggih lagi begitu" Iya dong, saya malah salut dengan keberanian teman saya pergi berlibur 'hanya' berempat.

Saya sih ga nyinyir dengan mereka yang liburan keluarga sambil bawa nanny ya. Sering ko saya liat di sini, ibu2 muda pergi shopping dorong stroller sementara nannynya gendong anaknya dibelakang. Paling dalam hati aja ngebatin, asik banget ya jadi nannynya bisa jalan2 gratisan. Udah itu tok. Lagipula itu juga hak dan duit mereka sendiri.

Nah itu kan untuk mereka yang punya duit berlebih. Lah kalau kita (baca;gw) yang liburan aja mesti nabung berbulan2 dulu? Masa jadi ga pergi2 gara2 ngeri duluan travelling bersama dua anak? Saya kagum malah ke mereka yang bisa enjoy travelling bareng sama anak2nya tanpa bala bantuan. Teman saya misalnya santai saja liburan keliling eropa bersama dua anaknya yang masih balita, geret2 koper gede naik turun tangga subway.

Punya anak bukan berarti kita jadi ga bisa jalan2. Sebenarnya ada 3 pilihan liburan ketika sudah mempunyai anak.

1. Ajak anak ke tempat liburan yang child friendly.

Sejak punya anak, acara liburan kami pasti selalu diselipkan agenda ke tempat2 yang child friendly. Entah itu zoo, themed park, atau sekedar water park. Supaya apa? Supaya anak-anak happy. Kalau mereka happy berikutnya mereka akan sukarela diajak ke tempat-tempat pilihan ortunya. Memang jadinya seperti ada udang dibalik bakwan, tapi percayalah tips ini akan berhasil. Kalau mereka protes tinggal diingetin, 'tadi kan udah ketempat mainan, sekarang gantian ke tempat mama'.

Nyari hotel pun sebisa mungkin nyaman untuk anak2. Ga ngoyo dengan itinerary dan disesuaikan dengan jadwal anak. Cari restoran yang bisa dimakan anak2. Jam makan pun disesuaikan jam makan anak. Ortu mah gampang, mampir kedai pinggir jalan beli kebab lumayan buat  ganjel perut. Tapi kalau jam makan anak yang telat, anak kelaparan, ujungnya krengkih semua salah, tantrum, marah2, ortunya jadi ikutan kesel. Akhirnya liburan jadi ga fun lagi.

2. Liburan ekstrim tapi ga ngajak anak, asal yang dititipin ga kerepotan.

Banyak yang pro dan kontra ya soal ini. Misalnya mau liburan ke Nepal ga mungkin kan bawa anak balita. Kalau saya pribadi sih mending ditunda dulu liburannya sampai anak2 cukup umur untuk bisa ikut menikmati. Lagian anak usia 4 tahun diajak lihat Everest jangankan mengerti, inget aja belum tentu.

Tapi gw suntuk banget butuh liburan!!

Ya udah liburan aja, tapi cari tempat liburan yang bisa dinikmati bersama. Menurut saya ga fair aja sih, kita asik2 sendiri lihat tempat2 cantik, asik belanja sementara ada orang lain (kakek neneknya atau pembantu) yang kerepotan ngurusin anak kami 24 jam.
Apalagi sebagai buruh kantoran, jatah cuti saya terbatas, mesti diirit2, fakir cuti banget. Pas giliran ambil cuti tapi buat kesenangan sendiri dan bukan untuk keluarga. Padahal kalau ditanya kita kerja buat siapa, jawabnya  buat anak. Tapi giliran jalan2, anak ga diajak, ditinggal sama pembantu lagi. :(

Ini terkecuali bisnis trip loh yaa... Mungkin suatu saat nanti kami juga harus ninggalin anak2 dititipin ke kakek neneknya. Ketika kami sudah dapat panggilan haji misalnya, tapi ini kan bukan liburan ya judulnya untuk ibadah.

3. Menunda keinginan liburan sampai anak2 siap.

Saya pengeeen banget ke Labuan Bajo atau Raja Ampat. Tapi ga mungkin banget kesana ajak Keisha dan Alea untuk saat ini. Tau sendiri di Indo, semakin bagus tempatnya semakin sulit aksesnya. Belum lagi sarana dan prasarananya yang minim. Saya juga bukan tipe backpackeran, hahaha.. Untungnya punya suami sama tipenya senengnya liburan nyaman. Ya ..udah kerja capek2 ngumpulin duit, pas liburan pengennya  kasih yang terbaik kan untuk keluarga. Semua nyaman, senang, sehat, liburan aman.

Ada yang bilang supaya anak tahan banting, menghadapi situasi sulit sekalipun. Ya silakan aja sih kalau prinsipnya begitu. Kalau saya sih, sudah tiap hari berjibaku dengan masalah2 harian, deadline2 kerjaan sementara anak2 dengan pe-er dan kompetisi di sekolahnya, masa liburan pun harus merana lagi. Dimana letak refreshingnya?

-----
Buat kami liburan adalah waktu keluarga yang dinanti2. Karna kami berdua bekerja sehari2 disinilah momen family time kami, bounding time antara orang tua dengan anak without distraction from gadget. Dulu waktu baru ada Keisha sih udah lah cincai.. mau liburan kemana aja hayok... Keisha juga anaknya easy going banget jarang ngeluh. Saya dan Arief sama2 hands on ke anak.
Sekarang punya 2 anak tantangannya beda lagi sih, apalagi Alea yang sifatnya bertolak belakang sama kakanya. Walaupun dari usia bayi Alea sudah sering diajak ke Jakarta, Bali, Bandung, Bintan. Tapi itu semua hanya liburan2 singkat dan so far sih lancar2 saja. Hamdallah!

Sekarang ini saya lagi lumayan deg2an nih dengan rencana liburan berikutnya. Ketakutan saya bukan pas tempat tujuanya, tapi justru di perjalanannya. 7 jam dipesawat dong dong.... semoga anaknya anteng dan ibunya diberi kekuatan lahir  batin. Amiieen!

2 comments:

  1. Aamiiin Des.. Semoga rencana liburannya lancar yah. Soal liburan sama anak, kalau gue sih secara ya terpaksa yaaah ga bisa bawa nanny gt kalo liburan, jadi yah nikmati sajaaa. Tapi kayak yang dirimu bilang tadi, kalau bawa anak ya musti fleksible sama kebutuhan mereka juga. Biar semua senang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Be, walau itinerary jadi molor ga bias nonton show yang diinginkan tapi demi anak lah yaa.

      Delete