Monday, November 16, 2015

Keisha Turns 7!

14 November 2008, Jumat 3.45pm




**********
 


14 November 2015, Sabtu 4.14pm
 
 


Happy birthday Sayang...
May you grow as a warm, loving, smart, passionate soul.
May you always be grateful with your life
May you be tough when life gets rough.
 
May your day be filled with precious moments and fun.
May love and happiness be with you.
 
May Allah always bless you and guide you at every step you take.  
 
 

Princess Dash Run - GEWR 2015

Lagi kejar tayang nulis postingan basian mulu.

Yang ini tentang event lari Great Eastern Womens Run 2015 dua minggu lalu. GE ini merupakan race terfavorit saya, setiap tahun saya pasti selalu ikut kecuali pas hamil Alea kemarin. Selain karna ini salah satu event lari yang serius dengan pesertanya yang khusus wanita, jadi berasa eksklusif.
Race packnya GE juga ga basa basi, selalu penuh dengan goodies yang bermanfaat. Ga seperti running event lainnya yang makin lama makin komersil, dengan biaya pendaftaran tergolong mahal tapi race packnya cuma berisi voucher2 potongan diskon yang ga bakalan kepakai.

Racepack Keisha minus kaosnya dan tutu yang lagi dicuci

Selain itu setiap habis lari peserta dimanjakan dengan berbagai booth2 makanan yang tinggal dipilih, ada muffin, fruits, juice drink, hotdog. Mewaah...

Tahun ini selain kategori biasa di GEWR 2015 ada kategori baru, Princess Dash untuk anak2. Saya langsung daftarin Keisha di kategori ini. Jaraknya cuma 100 meter sih, tapi lumayan lah ya biar ada alasan buat Keisha untuk lari. Soalnya dia susaaah banget disuruh lari. Kayaknya kalau lari bareng2 gini dan bisa pakai tutu dia akan tertarik.

Di hari event saya berangkat subuh karena kategori yang saya ikuti start lebih dulu. Sementara Keisha nyusul ke area bareng Arief dan Alea agak siangan. Princess Dash startnya lumayan siang banget jam 9.30. Untungnya cuacanya lagi agak mendung, ga kebayang deh kalau lagi terik2nya.

Jam 9.15 Keisha masuk area flag off. Agak crowded dibagian ini karna ga ada petunjuk yang jelas, tempat untuk princess dash juga kecil banget dan ga ada marshallnya yang jagain di pelepasan area flag off. 

GO Keisha GO!
 



Walau larinya cuma seuprit tapi anak2 terlihat semangat dan senang, apalagi abis lari dikasih tiara, aneka snack dan bisa main2 di bouncy castle.
Kalau tahun depan kategori ini diadakan lagi semoga flag off timenya lebih pagi dan pengaturannya bisa lebih tertib.  

Scary Enough?

Ini postingan basian sebenarnya, tepatnya tanggal 31 Oktober kemarin. Temanya apalagi kalau bukan hantu2 di malam Halloween.

3 minggu sebelum hari -H, Thalia mengundang kami di grup watsapp untuk merayakan Halloween party di rumahnya. Beda sama tahun sebelumnya, dress code yang ditetapkan Thalia tahun ini horror banget, Hantu Asia! *dadah-dadahsamasusanna*trusngumpet*

Kalau ngomongin hantu memang deh hantu asia yang paling top seremnya. Apa ituh Annabelle? Cuma boneka dengan makeup menor, ga ada apa-apanya dibanding kharisma mba kunti. *tapi cemen, nonton Annabelle aja ga berani*

Seperti biasa kalau ada acara2 begini, watsapp grup pasti jadi baweeeel banget diskusiin dress code. Dari yang masih ketawa ketiwi memutuskan antara jadi tuyul yang cuma pake celdam doang (tapi kawatir masuk angin) atau pocong yang biar ga terlalu menakutkan pake seprei putih motif bunga-bunga (pocong romantis), sampai pertanyaan ilmiah apa bedanya nyi roro kidul dengan kanjeng ratu kidul, dan akhirnya berlanjut jadi nyeritain pengalaman horror masing2 jam 11 malam!
Lalu satu persatu tiba2 silence di grup.

Nyari ide buat kostum hantu asia ini sungguh dilema. Setiap mau googling cari ilham, cuma bertahan berapa menit habis itu langsung buru2 tutup window sambil  nyebut. Fotonya serem2 amat mak! Kawatir ga bisa tidur malamnya. Mau kostum ala2 Nyi loro kidul ko ya gentar nanti didatangin lintas lautan. Tadinya karna pake jilbab sempat kepikiran mau jadi Setan Mukena yang sempat ngetrend tahun 90an. *ternyata hantu bisa kaya fashion ada trend2 jamannya*  Trus kemudian ga jadi karna ga punya mukena hitam. *alasankurangkuat*

Baru mikirin satu kostum aja pening, apalagi buat sekeluarga.Setelah berkontemplasi dan berubah pikiran ratusan kali akhirnya sehari sebelum hari H baru deh memutuskan pakai kostum apa. Sengaja memang ga mirip 100 persen mba sendal bolong karna saya takut...



Mba Sendal Jepit Bolong nikah dengan Pangeran Hantu Cina, anaknya ikut satu2. 





gerombolan hantu asia


gerombolan hantu doyan permen


Seperti biasa acaranya berlangsung seru!!! Terlalu banyak ketawa2 sampai perut sakit. For more photos please visit Erlia's and Thalia's blog. 

Thursday, November 12, 2015

Shake It Off : 1989 World Tour

Hari Minggu kemarin akhirnya kesampaian juga nonton konsernya Taylor Swift. Dek Taylor sih udah sudah kesekian kalinya mampir Singapor untuk konser tapi baru kali ini saya pengen nonton. Itu
juga awal-awalnya saya ga berhasil beli langsung di websitenya. Sejam tiketnya dibuka langsung sold out. Edyaaan !

Curiganya sih tiketnya diabisin sama calo-calo trus dijual lagi berkali2 lipat. Soalnya last days bertaburan tiket konser 1989 dijual di Carousell dengan harga yang 3-4 kali lipat dari harga aslinya. Keseul yah, enaknya itu calo dijepret pake karet gelang.

Tadinya udah pasrah ga bisa nonton konser Taylor walau hati ngebatin sedih. Apalagi kemarin pas F1 sudah mengalah ga nonton Maroon 5 karena Arief maunya nonton Bon Jovi. Walaupun ga mungkin juga sih  ikut nonton F1 karna konsernya malam banget sementara ada anak bayi yang masih tergantung sama ketek ibunya.

Tapi memang rezeki istri solehah, tiba2 Djuwi nawarin tiket TS punya temennya yang batal ikut. Langsung tanpa pikir panjang ngechop tiketnya! Yay, Jadi nyanyi bareng Taylor!!

Konsernya mulai jam 8 malam di Indoor Stadium Kallang, yang cuma 5 stasiun mrt dari rumah. Saya udah sampai dari jam 7 janjian sama Djuwi dan Femmy biar ga terlalu crowded. Ini pertama kalinya saya masuk ke dalam indoor stadium. Ternyata tempatnya gede banget, panggungnya keliatan walau kita duduknya paling atas.


The happy girl
Sempat kawatir konsernya bakalan ngaret, tapi ternyata cuma molor sebentar. Jam 8.12 lampu digelapin dan muncul deh Si Neng Taylor nyanyiin lagu pertama "Welcome to New York". Aiih dek Taylor depan mata!!




Lupa anak semua. (ttd. para emak yang nyamar jadi abegeh.)
   
First song
 
Selama konser Taytay nyanyiin kebanyakan lagu dari album 1989-nya. Cuma beberapa lagu lama yang dinyanyiin lagi tapi dengan aransemen yang agak berbeda seperti "Love Story", "We Are Never Ever Getting Back Together", dan "I Knew You Were Trouble".
Di Love Story Taytay nyanyiin sambil main gitar, di Wildest Dreams dia nyanyi sambil main piano. Multi talented banget sih.
 
Walau nyanyinya sambil full goyang, muka keringatan sampe netes-netes, tapi si Taytay ga keliatan capeknya, malah tetap full senyum dengan listik yang merah mencorong. Neng Taytay pake listik apa sih? mau dong dibisikin ko bisa listiknya awet dan tahan lama gitu, padahal mukanya udah basah keringatan semua.
 
Disela jeda lagu selama beberapa menit, sementara Taylornya ganti kostum, kita nonton video interview para bestfriendsnya Taylor seperti Karlie Kloss, Cara Delevigne, Selena Gomez yang ngasih testimony tentang Taylor. Jadi misalnya mereka ditanya apa yang disuka dari Taylor, apa yang biasanya mereka lakukan bareng, atau tentang Taylor dan kucingnya. Yang follow ignya taylor pasti tau kalau Taytay sayang banget sama kucing-kucing gendutnya.
 
Interviewnya menyenangkan dan lucu. Kok kalau ngedengerin dari cerita temen2nya kesannya Taylor tuh ya kaya gadis normal pada umumnya yang suka konyol2an bareng teman2nya dan ga kayak multimillion dollar posh girl. Bikin ngiri  banget ga sih, cantik, berbakat, suaranya bagus, kaya, dan punya temen2 yang sayang sama dia. Tante ajah ngirih, untung tante udah bukan abegeh labil lagi, permasalahan hidup sekarang berubah ke masak apa supaya anaknya lahap.
 
 
 
Panggungnya bisa naik!


Yamppuuun Tsakep banget sih kamuuhhh


Last song!
 
Udah menduga lagu terakhir kayanya Shake it Off nih. Dan bener kan! Pas nada pertama dimainin dan si Taytay muncul sambil nyanyi "I stay out to late" Langsung deh saya dan Djuwi berdiri dan jejingkrakan sampai sepanjang lagu. Ga peduli deh sama orang yang dibelakang, maaf yaah lagu terakhir nih, diri sama2 aja ya mendingan. Sayang banget soalnya kalau ga ikut goyang di lagu terhits nya album 1989. Saya juga memutuskan untuk ga ngerekam video di momen ini, karna lebih asyik untuk menikmati secara langsung dibanding megangin henpon.

Cuma satu yang kurang dan ini sebenarnya ga berhubungan langsung dengan konser Taylor swiftnya sih.
......
Saya ga suka nonton konser sambil duduk! Duh.. berasa kurang maksimal gitu menikmati musiknya. Mau berdiri tapi ko cuma sendirian, dan kawatir dikomplen orang belakang. Jadi cuma bisa joget2 kepala ala indihe, kurang totaaalllll dengan jiwa mantan anak dugem. Saya ngiri sama yang di VIP seat karena mereka bisa berdiri dan berdekatan langsung dengan panggung. Yah emang ada harga ada rupa ya, sadar diri juga ga sanggup juga beli tiket vip.

Tapi itu doang sih, 98 persen saya sangat menikmati penampilan taytay malam itu karena konser ini dikonsep dengan sangat bagus. Semuanya keren! Panggungnya wow bisa naik dan muter 90 derajat, tari dan back dancernya ganteng2 (walaupun ga yakin cowoknya straight sih), kostumnya bagus2 dan cantik, Taylornya cakep banget dan super friendly. Berkali2 dia ngajak ngobrol penonton dan minta kita nyanyi bareng. Duduk dua jam sama sekali ga terasa ngebosenin di konser yang super seru ini.



Friday, November 06, 2015

Belajar Jualan

Level membaca Keisha sudah naik tingkat, dari yang dulu cuma buku cerita yang lebih banyak gambarnya sekarang mulai baca novel anak2. Apalagi di sekolah Keisha tiap hari wajib bawa buku dan ada reading time, jadilah dia maunya bawa buku yang ceritanya lebih banyak biar ga cepet habis. Sama Keisha bukunya suka ditandai dengan plastik atau sobekan kertas, mengenaskan sekaligus geli ngeliatnya.

Ketika out of nowhere Keisha tiba2 bilang mau jualan sesuatu, seperti seleb2 instagram yang banyak beralih profesi jadi penjual. Saya saranin bikin bookmarks aja trus biar nanti saya yang beli. Memang pas lagi perlu juga karna bookmark saya hilang.
Anaknya langsung semangat, ngoprek2 kotak art and craftnya, gunting sana gunting sini, trus digambarin sama dia. Pas selesai dikasih ke saya sambil nodong duitnya, $2 harganya.

Ternyata Keisha malah kesenangan bisa dapat duit sendiri dan jadinya malah keterusan dia bilang pengen bikin bookmarks lebih banyak buat di jualin ke temen2 sekolahnya.
Ngeliat dia semangat jualan, saya sih cuma bilang supaya jualannya jangan pas lagi jam belajar, kawatir ganggu jam pelajaran dan saya dipanggil gurunya karna abuse anak.

Saya juga saranin Keisha buat ngurangin harga jualnya jadi 50 cents aja. Soalnya anak2 SD disini paling banyak kan uang jajannya $2.

kreasi anak kelas 1 SD yang minimalis

Saya mikirnya paling Keisha cuma euphoria beberapa saat doang nih, paling ntar bosen sendiri. Berhubung anaknya lagi pengen ya diikutin aja, sekalian dia belajar menghargai dan mengenal uang. Keisha itu masih payah banget hitung2an duitnya. Pernah dia dikasih angpau $10 sama  temen kantor ditolak sama Keisha maunya $2 saja, apalagi soal cent2an, bakalan dikomplen mulu sama pembeli karna dia salah ngasih kembalian.

Sehari-dua hari dia pulang sekolah masih seru cerita soal jualannya, malam2 habis ngerjain PR dia semangat bikin bookmarks pesanan teman. Dia bikin khusus buat bestfriendnya dikasih sticker sparkling warna warni. Besoknya dia pulang sekolah ngambek, gara-gara bookmarksnya yang sparkling, teman-temannya jadi berantem dan Keisha yang disalahin. Anaknya nangis cerita ke saya, sementara saya cuma dengerin dan bilang hal-hal yang menenangkan. Namanya juga berantem anak-anak paling besoknya baikan lagi.

Biarlah dia belajar dari proses tersebut, belajar membuat karya untuk orang lain, belajar menjual hasil karyanya, menawarkan ke orang lain, belajar mengatasi kekecewaan dan mengatasi masalah dengan teman2nya.

Habis itu Keisha bilang sendiri, "I'm tired selling bookmarks, anyway I'm rich already." Dompetnya emang penuh dan berat banget sih sama uang .......

recehan...

Yowis lah terserah mu Nak, tapi ga jadi dong beliin mama pesawat jet.