Friday, November 06, 2015

Belajar Jualan

Level membaca Keisha sudah naik tingkat, dari yang dulu cuma buku cerita yang lebih banyak gambarnya sekarang mulai baca novel anak2. Apalagi di sekolah Keisha tiap hari wajib bawa buku dan ada reading time, jadilah dia maunya bawa buku yang ceritanya lebih banyak biar ga cepet habis. Sama Keisha bukunya suka ditandai dengan plastik atau sobekan kertas, mengenaskan sekaligus geli ngeliatnya.

Ketika out of nowhere Keisha tiba2 bilang mau jualan sesuatu, seperti seleb2 instagram yang banyak beralih profesi jadi penjual. Saya saranin bikin bookmarks aja trus biar nanti saya yang beli. Memang pas lagi perlu juga karna bookmark saya hilang.
Anaknya langsung semangat, ngoprek2 kotak art and craftnya, gunting sana gunting sini, trus digambarin sama dia. Pas selesai dikasih ke saya sambil nodong duitnya, $2 harganya.

Ternyata Keisha malah kesenangan bisa dapat duit sendiri dan jadinya malah keterusan dia bilang pengen bikin bookmarks lebih banyak buat di jualin ke temen2 sekolahnya.
Ngeliat dia semangat jualan, saya sih cuma bilang supaya jualannya jangan pas lagi jam belajar, kawatir ganggu jam pelajaran dan saya dipanggil gurunya karna abuse anak.

Saya juga saranin Keisha buat ngurangin harga jualnya jadi 50 cents aja. Soalnya anak2 SD disini paling banyak kan uang jajannya $2.

kreasi anak kelas 1 SD yang minimalis

Saya mikirnya paling Keisha cuma euphoria beberapa saat doang nih, paling ntar bosen sendiri. Berhubung anaknya lagi pengen ya diikutin aja, sekalian dia belajar menghargai dan mengenal uang. Keisha itu masih payah banget hitung2an duitnya. Pernah dia dikasih angpau $10 sama  temen kantor ditolak sama Keisha maunya $2 saja, apalagi soal cent2an, bakalan dikomplen mulu sama pembeli karna dia salah ngasih kembalian.

Sehari-dua hari dia pulang sekolah masih seru cerita soal jualannya, malam2 habis ngerjain PR dia semangat bikin bookmarks pesanan teman. Dia bikin khusus buat bestfriendnya dikasih sticker sparkling warna warni. Besoknya dia pulang sekolah ngambek, gara-gara bookmarksnya yang sparkling, teman-temannya jadi berantem dan Keisha yang disalahin. Anaknya nangis cerita ke saya, sementara saya cuma dengerin dan bilang hal-hal yang menenangkan. Namanya juga berantem anak-anak paling besoknya baikan lagi.

Biarlah dia belajar dari proses tersebut, belajar membuat karya untuk orang lain, belajar menjual hasil karyanya, menawarkan ke orang lain, belajar mengatasi kekecewaan dan mengatasi masalah dengan teman2nya.

Habis itu Keisha bilang sendiri, "I'm tired selling bookmarks, anyway I'm rich already." Dompetnya emang penuh dan berat banget sih sama uang .......

recehan...

Yowis lah terserah mu Nak, tapi ga jadi dong beliin mama pesawat jet.

2 comments:

  1. hahaha... hebat nih kecil2 udah jadi businesswoman... :)

    ReplyDelete
  2. kalah ibunya dulu cuma taunya main lompat karet ajah.

    ReplyDelete