Thursday, November 12, 2015

Shake It Off : 1989 World Tour

Hari Minggu kemarin akhirnya kesampaian juga nonton konsernya Taylor Swift. Dek Taylor sih udah sudah kesekian kalinya mampir Singapor untuk konser tapi baru kali ini saya pengen nonton. Itu
juga awal-awalnya saya ga berhasil beli langsung di websitenya. Sejam tiketnya dibuka langsung sold out. Edyaaan !

Curiganya sih tiketnya diabisin sama calo-calo trus dijual lagi berkali2 lipat. Soalnya last days bertaburan tiket konser 1989 dijual di Carousell dengan harga yang 3-4 kali lipat dari harga aslinya. Keseul yah, enaknya itu calo dijepret pake karet gelang.

Tadinya udah pasrah ga bisa nonton konser Taylor walau hati ngebatin sedih. Apalagi kemarin pas F1 sudah mengalah ga nonton Maroon 5 karena Arief maunya nonton Bon Jovi. Walaupun ga mungkin juga sih  ikut nonton F1 karna konsernya malam banget sementara ada anak bayi yang masih tergantung sama ketek ibunya.

Tapi memang rezeki istri solehah, tiba2 Djuwi nawarin tiket TS punya temennya yang batal ikut. Langsung tanpa pikir panjang ngechop tiketnya! Yay, Jadi nyanyi bareng Taylor!!

Konsernya mulai jam 8 malam di Indoor Stadium Kallang, yang cuma 5 stasiun mrt dari rumah. Saya udah sampai dari jam 7 janjian sama Djuwi dan Femmy biar ga terlalu crowded. Ini pertama kalinya saya masuk ke dalam indoor stadium. Ternyata tempatnya gede banget, panggungnya keliatan walau kita duduknya paling atas.


The happy girl
Sempat kawatir konsernya bakalan ngaret, tapi ternyata cuma molor sebentar. Jam 8.12 lampu digelapin dan muncul deh Si Neng Taylor nyanyiin lagu pertama "Welcome to New York". Aiih dek Taylor depan mata!!




Lupa anak semua. (ttd. para emak yang nyamar jadi abegeh.)
   
First song
 
Selama konser Taytay nyanyiin kebanyakan lagu dari album 1989-nya. Cuma beberapa lagu lama yang dinyanyiin lagi tapi dengan aransemen yang agak berbeda seperti "Love Story", "We Are Never Ever Getting Back Together", dan "I Knew You Were Trouble".
Di Love Story Taytay nyanyiin sambil main gitar, di Wildest Dreams dia nyanyi sambil main piano. Multi talented banget sih.
 
Walau nyanyinya sambil full goyang, muka keringatan sampe netes-netes, tapi si Taytay ga keliatan capeknya, malah tetap full senyum dengan listik yang merah mencorong. Neng Taytay pake listik apa sih? mau dong dibisikin ko bisa listiknya awet dan tahan lama gitu, padahal mukanya udah basah keringatan semua.
 
Disela jeda lagu selama beberapa menit, sementara Taylornya ganti kostum, kita nonton video interview para bestfriendsnya Taylor seperti Karlie Kloss, Cara Delevigne, Selena Gomez yang ngasih testimony tentang Taylor. Jadi misalnya mereka ditanya apa yang disuka dari Taylor, apa yang biasanya mereka lakukan bareng, atau tentang Taylor dan kucingnya. Yang follow ignya taylor pasti tau kalau Taytay sayang banget sama kucing-kucing gendutnya.
 
Interviewnya menyenangkan dan lucu. Kok kalau ngedengerin dari cerita temen2nya kesannya Taylor tuh ya kaya gadis normal pada umumnya yang suka konyol2an bareng teman2nya dan ga kayak multimillion dollar posh girl. Bikin ngiri  banget ga sih, cantik, berbakat, suaranya bagus, kaya, dan punya temen2 yang sayang sama dia. Tante ajah ngirih, untung tante udah bukan abegeh labil lagi, permasalahan hidup sekarang berubah ke masak apa supaya anaknya lahap.
 
 
 
Panggungnya bisa naik!


Yamppuuun Tsakep banget sih kamuuhhh


Last song!
 
Udah menduga lagu terakhir kayanya Shake it Off nih. Dan bener kan! Pas nada pertama dimainin dan si Taytay muncul sambil nyanyi "I stay out to late" Langsung deh saya dan Djuwi berdiri dan jejingkrakan sampai sepanjang lagu. Ga peduli deh sama orang yang dibelakang, maaf yaah lagu terakhir nih, diri sama2 aja ya mendingan. Sayang banget soalnya kalau ga ikut goyang di lagu terhits nya album 1989. Saya juga memutuskan untuk ga ngerekam video di momen ini, karna lebih asyik untuk menikmati secara langsung dibanding megangin henpon.

Cuma satu yang kurang dan ini sebenarnya ga berhubungan langsung dengan konser Taylor swiftnya sih.
......
Saya ga suka nonton konser sambil duduk! Duh.. berasa kurang maksimal gitu menikmati musiknya. Mau berdiri tapi ko cuma sendirian, dan kawatir dikomplen orang belakang. Jadi cuma bisa joget2 kepala ala indihe, kurang totaaalllll dengan jiwa mantan anak dugem. Saya ngiri sama yang di VIP seat karena mereka bisa berdiri dan berdekatan langsung dengan panggung. Yah emang ada harga ada rupa ya, sadar diri juga ga sanggup juga beli tiket vip.

Tapi itu doang sih, 98 persen saya sangat menikmati penampilan taytay malam itu karena konser ini dikonsep dengan sangat bagus. Semuanya keren! Panggungnya wow bisa naik dan muter 90 derajat, tari dan back dancernya ganteng2 (walaupun ga yakin cowoknya straight sih), kostumnya bagus2 dan cantik, Taylornya cakep banget dan super friendly. Berkali2 dia ngajak ngobrol penonton dan minta kita nyanyi bareng. Duduk dua jam sama sekali ga terasa ngebosenin di konser yang super seru ini.



3 comments:

  1. Des, kayaknya cuma di Singapore aja yang orang nonton konser heboh tapi masih bisa duduk manis. Di Jakarta mah biar duduk di tribun juga pada bejogedan. Gue jadi inget dulu konser Michael Jackson tahun 93 kalau gak salah di National Indoor Stadium Singapore. Bapak gue komentar, dia sampe bengong, baru kali itu MJ punya konser pakai kursi semua sampai di bawah, terus mereka gak berdiri, duduk-duduk manis aja gitu serasa nonton opera huahahhaha.

    Neng Tay2 emang hebat banget ya, fansnya dia itu gak cowok gak cewe semuanya mengidolakan dia. Gak kayak 1D kan rata2 cuma cewe yg idolain hahaha.

    ReplyDelete
  2. waaa seru nonton taylor swift!! :)

    ReplyDelete
  3. Serius ini nonton konsernya duduk manis, Des? ya ampyyun tertib amat! Hahahaha

    ReplyDelete