Thursday, January 28, 2016

Saying Goodbye

Its hard to leave anywhere. Even if the place sucked. Its hard to leave anywhere at all.

Hampir 6 tahun saya kerja di perusahaan ini, pertama kalinya pengalaman bekerja di Singapura. Masih anak kampung, masih minim pengalaman mumpuni, minderan, piyik dan polos. Dari awalnya yang culture shock sama local staf singaporeans nya yang minim ngomong dan sekali buka mulut langsung petasan (untung bapak2 manajernya baik2 sama si anak bawang ini) sampai sekarang gossip bareng, konyol2an di karaokean bareng.

I met a lot of people, some are $#*@..tuttt... Yah dimana2 pasti ada lah ya yang ajaib dikantor, tarik napas aja dan gosipin di pantry biar lega. But mostly are nice. I learned a lot here. Banyak banget. Sering banget kerjaan nonstop kaya air limbah dan kasus bertubi2 atau ketika mata saya langsung nambah minusnya karna pandang2an mesra nonstop sama laptop. Tapi ada masanya dimana ketika vendor datang ngasih sekardus pisang ijo dan pempek trus dimakan rame2 sambil ngegosip. Disitu saya merasa bahagia, pake hashtag bahagia itu sederhana.:)) Kantor mana lagi coba disini yang bisa kaya gini?

I love my job here. So much. Sempat kepikiran bakalan sampai pensiun kerja disini saking udah nyamannya  Eh..namanya manusia cuma bisa berencana ya...

Ketika akhirnya kantor ini diputuskan untuk ditutup karna isu politik awal tahun lalu, ga cuma saya aja yang ga percaya, bahkan sampai jajaran direksinya juga masih ga yakin. Berbulan2 beritanya simpang siur, tutup ngak, masih jalan, tutup. Walah gini ya rasanya di PHPin trus.

Awalnya emosi saya lebih cenderung ke sedih, dilema tentu saja dengan nasib kedepan, plus ikutan kesel kantor difitnah.  Tapi lebih banyak sedihnya ketika satu persatu teman2 di laid off, mereka yang sudah bekerja belasan/puluhan tahun loh dan rencananya mau menghabiskan masa hingga pensiunnya disini, para homestaff yang baik2 yang dipulangkan termasuk Pak Bos yang baik  banget tulusnya, (ini saya nangis pas beliau pamitan) sampe akhirnya satu departemen isinya tinggal 5 orang.

Terlalu banyak emosi sampai jadi udah males lagi kalau ditanya topik ini. Pengennya sih tentu saja ngak ditutup. Cape bok mesti mulai semuanya lagi dari awal. Tapi yahh..namanya perusahaan Negara, saya yang awalnya reaksinya sedih sekarang mau diapain juga ya pasrah.

Hidup selamanya ga akan bisa lancar trus macam jalan tol, yes? (Tahu sih, tapi kenapa sih kalau liat tetangga rasanya hidupnya lancar2 aja?) hush!! Maaf ya Allah...mesti belajar ningkatin ikhlas nih.. Positif thinking aja sama rencana-Nya. Mungkin kalau selamanya saya di zona nyaman, saya ga akan belajar menjadi lebih baik.

Besok hari terakhir saya disini dan juga semua pegawai kantor ini yang masih  tersisa. Tadi habis farewell lunch di Carousel, restoran buffet biasa tiap kantor ngadain buka puasa bareng. Meja kerja sudah dibersihkan, box berisi barang2 saya sudah dibawa pulang kemarin. 2 box besar, hahaha ga nyangka selama 6 tahun disini nimbun banyak barang2, segala bon2 dari 3 tahun lalu aja disimpen.

Senin saya sudah jobless. Tentu saja nantinya saya akan merindukan kantor ini, kangen cheap talk dengan teman2 kantor, kangen suasana orchard yang sepi di hari kerja (karna kalau wiken ramainya kaya thamcit pas bulan puasa). Satu sisi bisa bobo siang dan uyel2an sama anak2 sepuasnya. Semoga ga bingung dan jadi luntang lantung jadi pengacara, semoga saya bisa jadi pengguna sarana - pengangguran yang berguna bagi bangsa, negara dan nusa. *krikkrik*


FAREWELL...


 
 
and THANK YOU..

Tuesday, January 26, 2016

Review Skincare (Ala-ala)

Saat ini lagi booming kan ya perawatan skincare ala korea. Selama ini jarang2 tuh saya yang ikut2an trend. Temen2 asik smule-an, saya tetep diluar lingkaran. Ga kekinian yah, tapi ga apa-apa juga sih. Sadar diri soalnya demi kemaslahatan bersama, mendingan suara fals yang ngalahin speker eskrim Miami digunakan untuk nyuruh anak belajar aja.

Pas Rani cerita soal perawatan wajah ala kincare korea ini saya jadi baca review2 nya. Karena kulit saya kebetulan yang gampang2 susah. Dimana hampir ga pernah jerawatan tapi sangat sangat kering.  Mo ditutupin pake foundation seiluminating apapun, yg bikin muka sparkling tetep aslinya muka kering. Nah ini biasanya kejadian di saya, tiap abis wudu mekup luntur semua, muka kembali ke wujud aslinya. Trus saya males olesin moisturiser lagi sementara kondisi ruangan ber AC. Alhasil muka langsung kering sampe terkopek2 kulitnya macam ular ganti kulit.
 
Apalagi kalau udah kering gitu, selain kulit muka terkopek, garis senyum dan mata jadi makin jelas terlihat.. huhuhu...*botox mana botox*
 
Dibanding make up yang hanya menutupi kekurangan wajah, saya lebih tertarik dengan konsep skincare yang memperbaiki dan merawat kulit wajah. Katanya sih kalau rutin melakukan ini setiap hari bakalan kinclong, kulit mukanya jadi cerah cemerlang dan kenyal2 macam jelly. Malah targetnya ga perlu pake make up lagi, biar aura wajah cemerlang yang keluar. mantaph!
 
Skincare product yang saya pakai ini sih ga selengkap aturan step skincare ala korea yang aslinya ya. Reviewnya juga belum ada apa-apanya dibandingkan para beauty blogger kondyang yang lebih mumpuni jam terbangnya. Ini murni berdasarkan pengalaman pribadi karna saya cukup puas ya sama hasilnya, setidaknya bikin kulit muka saya ga kering lagi.

 



1. First cleanser - The Duo Dynamic VIVA
Udah pada taulah ya kekuatan ajaib si duo viva ini. Dari dulu sih saya selalu pakai ini karna terbukti menghapus riasan make up hingga tuntas. Walaupun setelahnya agak oily, tapi rasa lengketnya bisa hilang setelah dibasuh air (wudu) *edisisolehah*.

Untuk menghapus riasan mata, saya pakai etude eye makeup remover.

Verdict : untuk travelling ga praktis sih harus bawa dua botol, tapi untuk sehari2 tentu saja bakalan beli lagi, karna murmer.
 

2. Second cleanser - Eucerin ph 5 (Lupa difoto)
Udah lama pake ini, beli di watsons $2. Murah ya. Selama ini pakai ga ada komplen sih, tapi klo cuma pake ini tanpa step 1 rasanya kurang bersih. Dan setelah pake berasa licin dan ga keset.

Verdict : Mungkin bakalan beli lagi sih karna paling murmer dibanding cetaphil.


3. Pre serum/booster : SKII FTE
Bertahun2 udah pakai ini sih, jadi suka karna terbiasa ya.. Hahaha.. Selama ini sih ga pernah breaksout atau purging. Pakainya cukup dua tetes di telapak tangan, gosok2, teken2 pipi dan seluruh muka.

Verdict: bagus, tapi harganya paling mahal dibanding produk skincare lain yg kupakai. mungkin mo ganti dengan serum lain yang harganya lebih bersahabat.


4. Hydrating Toner : Innisfree Greentea moisture skin.
Ini enak banget! Teksturnya seperti air, ringan. Pas dipakai diwajah gampang ngeratainnya dan langsung nyes efek coolingnya. Cepat nyerap juga, jadi ga perlu nunggu waktu lama ke step berikutnya. Wanginya lembut menyegarkan.

Verdict : Puas dan bakalan beli lagi. Apalagi produk innisfree ini free dari paraben dan animal material jadi beneran aman dipakai dikulit. 

5. Serum : Bio essence birds nest serum/Andalou tumeric + Vit C
Klo pagi pake Andalou, kalo malam pake bio essence.
Apa bedanya? Emh.. Karna Andalou ada vit C nya, kalau malam keburu ngantuk mesti nungguin jeda 40 menit untuk step berikutnya. Udah lama sih pake andalou ini sebelum ngikutin step ala korea, efeknya beneran bisa brightening dan firming kulit muka. Sejauh ini sih puas ya dan ini udah mau botol ketiga.
Sementara Bio Essence birds nest serum ini sepertinya tidak begitu ada efek yang siginifikan, jadi mau coba yang lain aja.
 
6. Emulsions/Lotion : Innisfree olive real skin lotion
Satu lagi dari innisfree. I love their product. Murah dan bermutu. Ini teksturnya lebih creamy dan lengket. Jangan dipake di pagi hari ya, karna mukanya jadi oily banget nantinya. Tapi kalau dipakai malam, pagi harinya kulit beneran jadi kenyal2 dan melembabkan kulit muka saya yang kering.

Wanginya lembut menyegarkan, dan ga bikin pusing. Another reason why i love innisfree. Ga seperti Kiehls yang bau kimianya sangat tajam.
 
Satu kekurangannya adalah bentuk kemasannya. Dengan bentuk botol berleher bebek seperti sambal botol mie ayam, agak kurang praktis setiap mo pakai harus kocok2 botol dulu. 
 
Sejak pakai ini sih spot2 kering di muka ga muncul lagi. Artinya sukses melembabkan kulit?
 
 
7. Cream :
Day : SKII stempower. Sudah bertahun2 pakai ini sih jadi mau nerusin aja, lumayan bisa menutupi kekeringan kulit sebelum mengenal Innisfree Olive Real Lotion.

Night : Bio essence birds nest + peptisde cream ini di kulit jg langsung menimbulkan efek cooling, dan meratakan uneven tone di wajah. Saya sempet bikin percobaan, selama 5 hari olesin bio essence cream ini di punggung tangan kiri. Hasilnya, spot2 hitam menghilang, warna kulit lebih cerah dan wringklesnya menghalus dibanding tangan kiri.

Verdict : Love it, dan harganya jauhh lebih murah dibanding SKII
 

8. Sleeping mask
Etude Moistfull Sleeping Pack.
Teksturnya ringan, ada efek cooling menyegarkan ketika dipakai dan langsung menyerap ke kulit. Wanginya juga lembut ga bikin campur aduk ketika dipakai bersamaan dengan produk lain. Pagi2 kulit muka beneran langsung kenyel2 dan pori2 muka mengecil.
Pakai ini karna pas dapat free sample dari GE Run. Sejauh ini sih puas ya sama hasilnya mungkin karna produk ini cocok untuk dry and extra dry skin, jadi bakalan beli lagi.

Kosrex Overnight Rice
Berhubung banyak yang review bagus saya coba pesen online. Hasilnya; Ga ada efek cooling seperti etude, creamy, pagi2 ga ada perubahan wow, dan pori2 ga menutup sempurna. Dua hari pake ini malah nongol jerawat nasi sebijik. Padahal biasanya ga pernah jerawatan paling bruntusan.. huhuhu.. Apakah ini akibat aku terlalu banyak mengkonsumsi nasi? Selain nasi sepiring penuh saat makan malam maksudnya.


Loh ko cuma 8 steps bukan 11? Ketauan kan saya beauty blogger KW 12. Saya skip exfoliating toner, ampoule, dan facial oil. Bukan apa2 sih, masih nyari2 yang cocok untuk kebutuhan dompet kulit wajah dulu.

Lagi penasaran dengan Ampoule bekicot yang katanya mujarab memperlambat aging. Masih nunggu paket scinic snail all in one dari US, yang tak datang2 walau sudah tiga minggu. *nangis* Satu2 dulu ya, kumpulin duit di selipan korset.

Oh ya, udah pake segambreng produk skincare di malam hari kalau paginya ga pakai sunblock sama aja boong. Spruten mah bakalan tetap ada. Jadi untuk sehari2 saya selalu pake sunblock Shiseido spf 50 dan Biore Aqua water yang waterproof khusus lari/berenang.
 
 
Tanya :
+ Apakah setelah rutin melaksanakan skincare ala korea ini wajah jadi lembut bercahaya,  terlihat awet muda dan seperti gadis 20 tahun?
 
Jawaban ala Mamah Dedeh:
- Yah kalau tidak disertai air wudu dan hati yang bersih sih tetap aja suram mukanya.
 
Jawaban ala Mamah Dessy :
-Buat saya sih yang paling kentara dibagian spot2 kering udah menghilang, garis mulut dan sekitar mata memudar dan pori2 muka mengecil. Begini aja saya sudah bahagia loh. Tapi kalau mau putih mengkilap seperti artis korea mending pake makeup plus aja, bisa bening bercahaya secara instan.
 
 
Sudah ya, sekian dan terima kasih. Kembali ngebahas hal-hal domestik aja yok.

Thursday, January 14, 2016

Never Too Late To Write The 1st Post in 2016

WOW!!!

It's 2016 already!

Saatnya bikin RESOLUSI baru!

Eeerrr.. resolusi apa? Yang tahun kemarin aja gak tuntas. Misalnya awal2 tahun rajin banget bikin overnight oats, lalu terdistraksi dengan hal ini itu, buah yang belum  beli lah, chia seedsnya yang abis lah, lalu mencari alasan pembenaran dan akhirnya udah lupa. Sudah ngerasa sehat berdasarkan body fat report dari medical check up tahunan.

Sudah berganti tahun dan blog ini masih aja sepi, pemiliknya masih aja malas update postingan. Mana itu yang dulu yang bilang bakalan rajin update? Nyatanya kalau didepan laptop lebih sering buka online shop dibanding nengokin blog.

Lagipula udah tanggal 14 Januari baru grasak grusuk bikin resolusi. Dari dulu kemana aja mbak?

Setelah tahun 2015 kemarin yang penuh drama, sempet ditipu orang yang besarnya bisa buat umroh berdua, full month holiday (Alhamdulillah) dan banyak...banyaaaak banget perpisahan yang mengharukan. Pikiran dan emosi saya sempat tersita luar biasa gara-gara itu. Padahal dasarnya orangnya cuek, (tapi diam-diam perhatian nih ye) tapi ga pernah suka dengan yang namanya perpisahan. Belum lagi saya banyak berkontemplasi dengan diri sendiri untuk keputusan besar yang akan saya ambil kedepannya.

Jadi mau bikin resolusi apa? Bagusnya lagi ga kepengen apa-apa juga. Justru seperti yang saya inginkan saat ini, want less give more. Saya lagi pengen less ambisius untuk mencapai ini itu. Kondisi saya saat ini juga masih di grey area, jadi jalanin aja apa yang ada di depan mata dulu.