Thursday, January 28, 2016

Saying Goodbye

Its hard to leave anywhere. Even if the place sucked. Its hard to leave anywhere at all.

Hampir 6 tahun saya kerja di perusahaan ini, pertama kalinya pengalaman bekerja di Singapura. Masih anak kampung, masih minim pengalaman mumpuni, minderan, piyik dan polos. Dari awalnya yang culture shock sama local staf singaporeans nya yang minim ngomong dan sekali buka mulut langsung petasan (untung bapak2 manajernya baik2 sama si anak bawang ini) sampai sekarang gossip bareng, konyol2an di karaokean bareng.

I met a lot of people, some are $#*@..tuttt... Yah dimana2 pasti ada lah ya yang ajaib dikantor, tarik napas aja dan gosipin di pantry biar lega. But mostly are nice. I learned a lot here. Banyak banget. Sering banget kerjaan nonstop kaya air limbah dan kasus bertubi2 atau ketika mata saya langsung nambah minusnya karna pandang2an mesra nonstop sama laptop. Tapi ada masanya dimana ketika vendor datang ngasih sekardus pisang ijo dan pempek trus dimakan rame2 sambil ngegosip. Disitu saya merasa bahagia, pake hashtag bahagia itu sederhana.:)) Kantor mana lagi coba disini yang bisa kaya gini?

I love my job here. So much. Sempat kepikiran bakalan sampai pensiun kerja disini saking udah nyamannya  Eh..namanya manusia cuma bisa berencana ya...

Ketika akhirnya kantor ini diputuskan untuk ditutup karna isu politik awal tahun lalu, ga cuma saya aja yang ga percaya, bahkan sampai jajaran direksinya juga masih ga yakin. Berbulan2 beritanya simpang siur, tutup ngak, masih jalan, tutup. Walah gini ya rasanya di PHPin trus.

Awalnya emosi saya lebih cenderung ke sedih, dilema tentu saja dengan nasib kedepan, plus ikutan kesel kantor difitnah.  Tapi lebih banyak sedihnya ketika satu persatu teman2 di laid off, mereka yang sudah bekerja belasan/puluhan tahun loh dan rencananya mau menghabiskan masa hingga pensiunnya disini, para homestaff yang baik2 yang dipulangkan termasuk Pak Bos yang baik  banget tulusnya, (ini saya nangis pas beliau pamitan) sampe akhirnya satu departemen isinya tinggal 5 orang.

Terlalu banyak emosi sampai jadi udah males lagi kalau ditanya topik ini. Pengennya sih tentu saja ngak ditutup. Cape bok mesti mulai semuanya lagi dari awal. Tapi yahh..namanya perusahaan Negara, saya yang awalnya reaksinya sedih sekarang mau diapain juga ya pasrah.

Hidup selamanya ga akan bisa lancar trus macam jalan tol, yes? (Tahu sih, tapi kenapa sih kalau liat tetangga rasanya hidupnya lancar2 aja?) hush!! Maaf ya Allah...mesti belajar ningkatin ikhlas nih.. Positif thinking aja sama rencana-Nya. Mungkin kalau selamanya saya di zona nyaman, saya ga akan belajar menjadi lebih baik.

Besok hari terakhir saya disini dan juga semua pegawai kantor ini yang masih  tersisa. Tadi habis farewell lunch di Carousel, restoran buffet biasa tiap kantor ngadain buka puasa bareng. Meja kerja sudah dibersihkan, box berisi barang2 saya sudah dibawa pulang kemarin. 2 box besar, hahaha ga nyangka selama 6 tahun disini nimbun banyak barang2, segala bon2 dari 3 tahun lalu aja disimpen.

Senin saya sudah jobless. Tentu saja nantinya saya akan merindukan kantor ini, kangen cheap talk dengan teman2 kantor, kangen suasana orchard yang sepi di hari kerja (karna kalau wiken ramainya kaya thamcit pas bulan puasa). Satu sisi bisa bobo siang dan uyel2an sama anak2 sepuasnya. Semoga ga bingung dan jadi luntang lantung jadi pengacara, semoga saya bisa jadi pengguna sarana - pengangguran yang berguna bagi bangsa, negara dan nusa. *krikkrik*


FAREWELL...


 
 
and THANK YOU..

1 comment: