Thursday, February 11, 2016

Serba Serbi Ibu Rumah Tangga VS Ibu Bekerja

Postingan ini sih bukan nambah-nambahin moms war di luar sana ya. Ini sekedar curhatan semata, pengalaman pribadi saya yang pernah mengalami dua status tersebut. Dari awal nikah hingga lahirnya Keisha, saya bekerja dan baik2 saja. Lalu resign karna ikut suami kesini, jadi ibu rumah tangga selama setahun sambil nunggu izin kerja. Pas dapat izin, langsung ngelamar kerja dan diterima, kerja hingga kurang lebih 6 tahun. Tadinya mengira akan selamanya bekerja hingga pension, eh malah kantor dilikuidasi, jadi IRT lagi deh.

Saking sudah terbiasanya dengan ritme kerja jadi sempat ngerasa akward ketika pagi-pagi bangun tidur ga perlu harus buru-buru ke kantor. Begini kali ya rasanya orang pensiun. Untungnya sih langsung disibukkan dengan kegiatan parent support group di sekolah Keisha jadi ga bengong2 amat.

Beberapa kali mengalami pergantian status dari ibu bekerja menjadi ibu rumah tangga, yang paling berasa kondisi yang dialami IRT versus ibu bekerja, antara lain;

Soal Masak..
Sejujurnya saya payah banget dalam hal memasak. Jadi pe-er terberat ketika menjadi IRT dan tanpa asisten adalah memasak. I know..i know...semua hal bisa dipelajari kalau bersungguh-sungguh. Masalahnya saya ga tertarik untuk masak. Bagi saya masak itu repot banget, udah harus nyiapin bahan2nya, prosesnya lama, eh makannya paling cuma 10 menit.
Liat-liat resep pastel, stepnya ada 20 dan mesti nungguin adonan setengah jam. Bubar lah, ngunyah curry puff aja dari Old Changkee. Kayanya saya lebih cocok sebagai penikmat makanan deh. Nah kalau jadi IRT siapa yang mesti masak kalau bukan saya? Ga mungkin juga kan tiap hari bungkus chicken rice di warung terdekat.

Soal Me-Time.
Jadi IRT mana ada me time? Mo nonton TV lihat Ellen show - rebutan remote sama anak. Ngecek sosmed di HP - ada yang mo ikutan main henpon, nongkrong di WC - digedor2 si kecil, nyuri2 waktu lari - tapi pikiran ga tenang, ada segambreng urusan domestik yang belum kelar. Mau tenang2 baca buku, anak bayi minta nenen... Meh...
Working mom. Percaya deh, sesibuk apapun, sebanyak apapun kerjaannya, pasti akan ada masa idle-nya. Masih bisa lah baca-baca media internet, browsing ini-itu. Atau coffe break dengan kolega. Belum lagi me-time di perjalanan pp rumah-kantor. Bisalah itu sambil baca buku, atau mainan henpon sampe batre abis.

Soal Finansial
Ini mempengaruhi ke banyak aspek sih, tapi ambil contohnya aja di masalah belanja. Kecuali suaminya adalah anggota DPR atau pengusaha taipan sekelas Bakrie yang uangnya semacam amuba bisa memperbanyak dengan membelah diri, jadi irt sepeti Mama TaiTai yang hari-harinya diisi dengan perawatan tubuh atau high tea session dengan teman2.
Ketika jadi IRT walaupun sudah dikasih uang saku sama suami tapi kan mana bisa jajan listik seenaknya atau belanja ols setiap ada keluaran terbaru.
Tentu saja beda ketika masih bekerja, yang prinsipnya duit suami ya duit istri - duit istri ya duit istri dewek. Mau beli tas juga ga perlu merasa bersalah kan bisa dibilang duit bonus.

Soal Curhat
Tantangan lain menjadi IRT adalah, apalagi saya yang sumbunya pendek dan gampang tersulut, ketika lagi kesel sama anak atau suami atau keadaan rumah yang kotor. Mana bisa curhat coba? Ga mungkin kan curhat ke watsapp grup atau temen atau keluarga. "Aduh capeek bangeeet..pinggang udah mo patah abis beresin rumah, tapi anak rewel." Masih mending kalau komen yang didapat; "Sabar ya Bunda..ada masanya anak rewel" Tapi kalau dapat respon begini; "Ah, ga seberapa ini. Kemarin anak saya demam panas tapi saya masih sempat masak sup gingseng dan ngecat rumah" .... kemudian ada notif  "Dessy lefts group"

Setidaknya kalau di kantor lagi kesel sama bos atau kolega kerja, masih bisa curhat. Misalnya....
S : "Eh, si A nyebelin banget deh, carmuk banget sama bos. Gw dibilang ga bisa kerja"
B : "Hih padahal si A itu kerjanya berantakan dan ga pernah beres. Udah banyak loh yang komplen soal si A."
C : "Dia tuh emang rese, lo tau ga kalo A itu diem2...blablabla....."

Nah kan..gayung bersambut. Emang paling enak kalau lagi esmosi membara gitu curhat trus diladenin dan ditambah gosip2 hot. Setelah curhat niscaya hati lega pikiran cerah.

Dari poin-poin diatas itulah kemudian saya mantap 97% memutuskan untuk tetap kembali bekerja dan keputusan ini pun sudah didukung nyata oleh suami dan orang tua.  Eh dilalahnya semalam pas lagi ngobrol santai depan TV, si mbak asisten tiba-tiba bilang keinginan dia untuk kerja di pabrik Jepang. Selama ini ternyata dia sudah cari-cari info prosesnya, kehidupannya, sudah studi riset lah katanya. Cuma ga enak aja dia bilang sama saya, soalnya itu berarti dia mutusi kontrak secara sepihak kan.

Saya ga tau apa rencana Allah untuk saya. Mencoba berpikiran positif dan berprasangka baik saja atas ketetapan-Nya, karena Allah itu sebagaimana prasangka hamba-Nya. Tetapi saya juga ga mau menahan rezeki orang, apalagi si Mbak yang terkesan ingin mengembangkan ilmu dan pengalamannya. Mengingat cari mba asisten pengganti yang handal dan bisa terpecaya sama susahnya dengan cari jodoh, saya belum tau apa yang sebaiknya saya lakukan. Entahlah ....

Bukan berarti menjadi seorang ibu rumah tangga sesuatu hal yang penuh dengan pengorbanan dam banyak yang tidak enaknya, rewardnya pasti ada disisi lain, walaupun mungkin bukan berupa material.  Dulupun ketika masih bekerja saya sempat sedih ketika ga bisa menemani anak yang sedang sakit. Atau ketika anak libur sekolah, saya ga bisa mengajak kemana-mana karna ga bisa ambil cuti.

Walaupun diatas kebanyakan lebih ketakutan-ketakutan saya sebagai irt. Jauh dilubuk hati saya yang terdalam juga pengennya dirumah, ngurus anak dan suami. Siapa yang ga pengen, rumah rapih, Wangi cinnamon dari kue yang baru dibaking, anak2 pintar dan sehat, suami tambah sayang, belum lagi diiming-diimingi ganjaran pahala Surga! Hamdallah!
Seriously, I salute you mommies who can handle 3 or more kids and still have good time with herself. I want to learn from those mommies atau punya stock elf yang bisa dibeli?

Semoga ini cuma masalah adaptasi aja, karna terbiasa bertahun2 kerja jadi agak parno dan mikir macam2 ketika diharuskan menjadi irt. Padahal apapun pilihannya kalau kita ikhlas akan ringan dijalanin. Ya kan? Stay at home mommies diluar sana ada yang mau share pengalamannya disini? Atau mau nambahin kelebihan2 sebagai sahm?

2 comments:

  1. gue! gue! heheheh tapi masih cemen mbak. SAHM tapi belom punya anak. jadi ga banyak yang bisa dibagi. Resign kemaren krn sy nikah sm suami di BUMN yg sama jd suami istri ga boleh satu BUMN gtu mba + suami dtugaskan dluar kota. emg siih udah ga betah dikantor byk deh problemnya. jd resign n skg SAHM. serunya tuh
    1. Bisa bebas jogging , ngezumba pagi2 ga perlu takut telat ngantor
    2. Bisa masak
    3. Bisa leyeh2
    merdeka banget sih iya mba. tapi gw emang pemalas sih *gasuka kerja . ngok -_-" jd malah sng drmh. bisa masak n nyoba resep2 baru. bisa belajar saham dan reksadana. banyak deh. seru aja sih mba. asl dinikmati. kayakny cuman masalah adaptasi aja deh. lama2 enjoy kok

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah iya nikmat banget masa2 itu, jadi bisa eksplore nyoba hal2 baru ya.

      Delete