Tuesday, March 29, 2016

Balada Beranak Dua

Keributan dua bocils kayanya sudah jadi santapan sehari-hari deh. Misalnya, si kecil maksa kakanya harus joget bareng,sementara kakanya maunya baca buku aja. Si adek yang keras kemauannya nangis jerit2 sampai kakanya akhirnya mengalah dan menurutin kemauan si adeknya. Dari hal-hal sepele kaya gini aja lumayan bikin pijit-pijit kening.

Punya dua anak yang berbeda umur cukup jauh tuh ada plus minusnya. Saya sempat kawatir dengan perbedaan umur Keisha yang cukup jauh, beda 5 tahun dengan adeknya.

Bayangkan, ketika Lala baru mulai belajar jalan, Keisha sudah bersiap masuk SD. Disaat Lala mengenal ABCDE, saya harus mengajarkan Keisha cara berhitung 10 +12 sama dengan berapa.
Film kesukaan Keisha Fairy Odd Parents sementara Lala lebih suka nonton Teletubbies. Kehebohan biasa terjadi ketika di jam menonton masing-masing ngotot mau nonton film favoritnya. Apalagi Lala sekarang udah bisa protes.

Udah jadi menu sehari-hari tuh, rebutan mainan, rebutan buku, rebutan channel tv sampai rebutan mamanya. Si adek juga sedang dalam proses ke-Aku-an. Semua barang diakuisisi, termasuk barang2 kakanya. Kakanya nangis barangnya direbut adeknya juga nangis mempertahankan.

Sering Lala ditinggal berdua aja sama si Mbak, karna saya harus mengantar Keisha les piano atau kelas madrasah. Kasian sih tapi juga ga mungkin diajak dan di momen itu biasanya saya ajak ngobrol Keisha dari hati ke hati, sesuatu hal yang biasanya sulit dilakukan ketika ada Lala. Saya coba memahami perasaan Keisha yang sekarang harus berbagi perhatian kedua orang tuanya dengan adeknya. Kadang saya merasa ga adil dan terlalu ekspektasi lebih ketika meminta Keisha unuk selalu mengalah pada adiknya.

Walau tiap hari selalu ada drama yang lumayan bikin tontonan. Untung tetangga kanan kiri maklum dan belum protes denger teriakan anak bayi yang 10 oktaf kalau minta sesuatu.

Saya jadi kilas balik ketika saya dengan kaka satu-satunya masih kecil. Usia kami berjarak 5 tahun. Waktu saya baru masuk SD kaka sudah mau masuk SMP. Kaka saya ngefans dengan NKOTB dan Scorpions, jadi saya dari SD sudah lumayan kenyang lah ya sama lagu-lagu mereka. Berantem hampir tiap hari sampai nangis-nangisan dan gebrak pintu kamar masing-masing. Sampai-sampai si mamah udah ga tau lagi mesti ngapain dan bilang mending kita keluar aja dari rumah ini kalau ga mau baikan. Dan kami berdua langsung nginyem dan baikan lagi takut sama ancaman mamah.

Sekarang sih sejak kami berdua sudah menikah, berkeluarga, punya anak masing-masing, justru malah bikin kami semakin dekat dan support each other. I can tell her about anything..everything..diskusi semua hal. She is my best friend and I love her so much. We only have each other.

Hal inilah yang ingin saya juga tanamkan ke anak-anak. Berkali-kali di setiap kesempatan misalnya setelah membaca buku atau pillow talk, saya cerita soal hubungan saya dengan kaka saya, dan ekspektasi saya pada Keisha dan Lala untuk saling saying dan take care of each other.
Lala tentunya belum ngerti soal ini, tapi saya memberitahunya agar selalu sayang kakak dengan sharing ke kakanya atau sekedar menunjukkan muka prihatin ketika kakanya sakit atau terluka. Perlahan-lahan walau awalnya harus penuh tangisan dulu, akhirnya si kecil mau sharing.

Monday, March 14, 2016

Aussie Summer Trip - Gold Coast

Akhirnya sampai di bandara Coolangata yang sumpek dan kecil. Ga usahlah ya bandingin dengan Changi, si bandara terbaik nomer 1 di dunia. Ini sama bandara Soetta aja masih jaih lebih bagusan dan gedean Soetta.

Udahlah cuma sempat tidur sejam, mata merah dan kepala kaya ada asap kabut, sampe ga bisa mikir. Rasanya pengen guyur muka pakai kopi sebaskom. Eh.. proses imigrasinya mengular panjang dan sangaaat leleeeet dan ga teratur.

Loket imigrasi padahal ada banyak tapi yang buka cuma 3 sementara satu pesawat gede itu semuanya turun dan langsung ke imigrasi. Lah ya saking ciliknya bandaranya ya turun pesawat langsung imigrasi.  Ga kaya Changi dari turun pesawat ke imigrasi itu jalannya lumayan dan banyak yang bisa diliat. Eniwei...antriannya mengular dan ga jelas. Banyak keluarga sama anak kecil juga, untung Lala masih bobok jadi bisa anteng. Sementara Keisha sudah aku suruh baca buku jadi dia ngelosor di pojokan yang bisa kita liat. Ada berkahnya juga ternyata Lala ga bobo dipesawat, jadi dia bobok sepanjang antrian imigrasi yang hampir sejam itu.

Pas keluar imigrasi tuh legaa banget...Langsung ambil koper, klaim barang bawaan (kami bawa kacang, roti dan susu lala) dan lolos2 aja. Akhirnya bener2 keluar di bandara dan menghirup udara luar. Hello Gold Coast!

Di bandara kami ambil mobil rental di Hertz yang sebelumnya sudah dibooking online. Nunjukin bookingan dan passport sama jaminan cc. Cepet banget udah beres, langsung dikasih kuncinya. Kami juga minta car seat untuk Lala walaupun kata petugasnya ga perlu sih kalo turis. Tapi kan takut tiba2 diberhentiin polisi ya jadi kami tetap minta pasangin. Walaupun pada akhirnya Lala ga mau duduk sama sekali di car seat. *sigh*

Karna hari masih pagi rencananya mau langsung ke Dream World aja. Dari bandara ke DW sekitar satu jam, perjalananan lancar dan ga macet kata Arief. Saya sih ga tau karna begitu masuk mobil saya lanjut tidur di bangku belakang sama Lala. Melek bentar trus tidur lagi, melek tidur lagi, begitu trus sampai saya dibangunkan Arief ketika dia minta tolong liatin peta. Si bapak ga pede pake GPS ternyata padahal tinggal bentar lagi sampai.

Gold coast lagi banyak konstruksi ya, jadi jalanannya agak2 membingungkan dan lupa disbanding 3 tahun lalu. Akhirnya ketemu juga sih Dream Worldnya. Udah sampai parkirannya liat anak2 bobo pules banget kok ya malah ga tega ngebangunin. Aku juga ko lemesss banget bawaannya mo tidur mulu. Akhirnya mutusin balik ke hotel sajah dengan harapan udah bisa early cek in.

Nyampe hotel kasih tanda booking dan minta apakah kamarnya sudah siap. Alhamdulillah udah bisa masuk! Receptionisnya udah maklum kalli ya liat muka kita yang awut2an dan mata merah semua. Proses cek innya cepat banget. I laik! Nanti diposting juga deh soal apartemen kami di GC.

Kamarnya ternyata bagus dan luas banget diluar ekspektasi. Super happy! Kami cuma naruh koper doing, bersih2 badan lalu lanjut pergi lagi nyari makan siang.

Kami makan di Charis Seafood yang juga jual fresh seafood. Lobster dan kerangnya seger2 bangettt... Pengen semuanyaaa tapi sayangnya disini ga bisa masakin jadi cuma beli mentahnya aja. Sementara menu yang sedia hanya seperti ini. Seporsinya cukup mahal ya, tapi emang guede banget! Apalagi kayanya semua restoran ko royal amat yah sama French friesnya kalau ngasih ko sampai melimpah ruah, blenger sendiri jadinya kebanyakan kentang.



 
Nanya sup disini buat Lala dan ga ada, adanya cuma salad. Yakale fish and chips makannya barengan sama sup ayam.
 
Fish and chipsnya enak kok, Calamarinya jugaa... Endeuss banget. Disini ga bisa makan ditempat ya, tapi diluar disediakan bangku2 taman untuk makan. Jadi kami bawa paket makanan kami keluar dan makan sambil dipelototin puluhan seagull yang minta jatah preman.
 


Langsung inget film Nemo, Seagullnya semua bilang "mine..mine..mine"


Seagullnya sih ga nakal nyolong2 makanan. Tingkat kesabaran mereka cukup tinggi pura2 acuh tapi  mau nih ye..tiap Keisha atau Lala lempar kentang mereka langsung rebutan.

Ini tempatnya asik banget deh, di pinggir pantai tapi ada tempat barbekyunya dan playground. Ceritanya sih mau sok-sokan ala-ala bule makan di udara terbuka sambil liat laut dan dikelilingi seagull. Tapi nyah rumah kawatir dengan angin laut yang kencengnya ga kira2, kawatir pada masup angin. Mana ada kan wedang jahe disini. Akhirnya setelah puas makan dan anak2 selesai ngelemparin sisa kentang ke burung2 yang ga kenyang2. Kami balik ke mobil dan menuju apartemen.


concrete jungle


Eh di perjalanan pulang kok ada playground pinggir jalan. Gede lagi, dan mobil2 banyak parkir disisi jalan begitu aja. Tentu saja kami ikutan parkir dong, kekepoan mengalahkan rasa ngantuk.

Dulu 3 tahun lalu belum ada playground ini, kaget dan senang deh pas liatnya, Playground Broadwater Parklands lokasinya di depan Australia Fair Shopping Centre. Parkir aja di sisi jalan juga boleh kok. Setiap weekend ada waterplay nya dibuka dengan biaya 5$ peranak. Untuk playgroundnya sih gratis kok. Keisha dan Lala seneng banget main disini dan ga mau berhenti.





Udah puas main kami pulang ke apartemen. Begitu liat kasur semuanya langsung rebahan.. aaakk kangen bobok dikasur!! Demikianlah sisa hari itu agenda liburan kami adalah TIDUR!

Pelajaran lah berikutnya mending ga usah naik pesawat Red-Eye Flight. Yang tadinya mau ngehemat satu malam malah sama aja kan jadinya. Kecuali kalo anak2 sudah gede dan bisa ngatur tidurnya sendiri.

Sunday, March 13, 2016

Aussie Trip Gold Coast - Sydney ( Preambule)

Perlu waktu 3 bulan lebih ternyata buat ngumpulin mood nulis postingan liburan tahun lalu. *cucimukapakeairkembang*
*biarseger*
*biarawetmudakayasusanna*
*ujung2nya horror*

------------------------

Akhir November kemarin kami berkunjung ke negeri koala lagi, tepatnya ke Sydney dan Goldcoast.
Kenapa Goldcoast lagi padahal 3 tahun lalu sudah kesana? Karna belum nyobain semua theme parknya! We looooved theme park! Dan Goldcoast punya 5 theme park yang keren-keren dan tempat-tempat seru lainnya, wajib mesti dikunjungi.

Selain GC tadinya mau ke Melben juga, mo wisata coffe shop yang lucu2 disana (cetek yah alasannya). Tapi jadi memutuskan ke Sydney, yah apalagi jika bukan karna icon kotanya ini. Selain itu sekalian mau berzumpah dengan teman kami yang tinggal disana. Insya Allah semoga bisa kapan2 ke Melben juga kalau ada umur dan duwit tentunya. *tanampohonduit*

Dari Singapur - Goldcoast kami naik pesawat Scoots, karena pengennya direct flight yang malam dan harga promonya lumayan banget. Pikirnya sih karna penerbangan Red-Eye Flight gini ga perlu lah makan atau entertainment. Masuk pesawat langsung bobok lalu nyampe.

Yeah right... harapan tidak sesuai dengan kenyataan.

Dimulai dari anak bayik yang sudah bukan bayik lagi karna usianya sudah 2 tahun jadi dapat bangku sendiri. Eh..dianya nolak dong duduk sendiri dan ga mau dipakein seatbelt. Maunya  gelendotan sama mamanya dipangku duduk ngadep dada mamanya.

Walaupun udah dibujuk berbagai cara tetap ga mau anaknya duduk sendiri. Teriak-teriak seantero pesawat dengan suaranya yang nyaingin oktafnya Meriah Keri. Sementara kru Scootsnya udah bolak balik nyamperin dan ngingetin supaya Lala duduk sediri. Padahal saya dan Arief sudah bolak balik minta infant seatbelt aja, tapi ga dikasih karna dibilangnya sudah punya tiket sendiri ya harus duduk dibangkunya.

Aselik Lala tuh keukeuh megangin saya ga mau ngelepasin saya dan teriak2 histeris ada kali setengah jam dan ada satu momen pramugarinya ngerubungin saya semua. Sampai akhirnya saya agak marah bilang, "Go ahead if you can ask her to sit on her seat. I can not force her.  It would be easier for us if you just give me the infant seat belt!". Baru deh habis itu dikasih sama salah satu pramugara cowoknya sambil dibilang ini pengecualian blablabla. halah!

Akhirnya setelah drama babak satu yang heboh pesawat ga lama take off. Lala kecapean nangis minta nenen trus bobok, sambil trus megangin emaknya. Ga lama Keisha juga minta bobok, aku juga udah yang ngantuk pisan, gara-gara malam sebelumnya sibuk packing dan seharian ngantor dulu. Udah siap-siap mau bobok dan ambil posisi yang enak mindahin Lala. Ehhh...bocilnya kebangun dong!

.. Dan ga bobok lagi...sepanjang perjalanan.. *cray cray*

Anaknya jumpalitan sendiri, ga nangis sih, cuma ga ngebiarin orang lain bobo juga. Terpaksa deh saya nemenin dia main stiker, bolak balik lorong pesawat, main ke toilet, bacain buku sambil ngemil. Rasanya saya pengen ganjel mata pake korek api saking ngantuknya.  Sampai cahaya matahari muncul di jendela pesawat baru Lala minta nenen dan akhirnya bobok juga. Saya juga langsung tidur sampai akhirnya pesawat mendarat di bandara Coolangata. Lumayan lah sejam bobok2 lucu.

sakarepmu dweeeh....

Naik Scoots sebenarnya nyaman, pesawatnya gede Boeing 787, jarak kakinya luas, jok kursinya lebar dan sandaran kepalanya nyaman. Sangat lumayan untuk sekelas pesawat budget. Cuma sayangnya sikap pramugarinya kurang fleksibel disituasi kemarin. Saya pikir Lala semakin drama karna dia takut waktu pramugari2nya ngerubungin kita nyuruh Lala pakai seatbelt.

Padahal ketika naik Jet Star domestic GC - Sydney tanpa komentar pramugarinya langsung ngasih infant seatbelt ketika saya bilang Lala ga mau duduk sendiri. Cuma diminta nunjukin boarding passnya Lala aja. No drama at all.

Begitupun ketika pulangnya Sydney - Singapore dengan Garuda Airlines. Dengan sigap pramugarinya langsung kasih infant seatbelt ketika aku minta. Katanya juga wajar kalau anak seusia Lala masih pake infant seatbelt. Lala juga relative tenang jadinya ketika masuk pesawat dibiarkan duduk dipangkuan aku dan ga dipaksa duduk sendiri.

Jadi agak sebel kan sama si pramugari2 Scoots itu yang keukeuh maksa Lala duduk sendiri. Padahal ternyata di maskapai2 lain ternyata gapapa. Setelahnya kami ke Jakarta bolakbalik naik pesawat juga gapapa ketika Lala masih pake infant seatbelt.

Tapi gara2 incident itu sekarang Lala jadi takut tiap naik pesawat. Padahal waktu bayi gapapa. Setiap masuk pesawat udah ketakutan dan melukin kita mulu. Di pesawat juga maunya dipangku aja. Dia bahkan bilang sendiri, "Lala takut naik eloplen, Lala naik eloplen angis."

Tipe anak memang beda-beda ya, dulu pas Keisha bolak balik naik pesawat dari bayi sama sekali ga ada drama. Bisa banget Keisha anteng di pesawat, duduk sendiri pasang seatbelt, baca buku, gambar2 atau mainan ipadnya. Berapa kali saya naik pesawat berdua Keisha saja dan lancar2 aja anaknya
sangat kooperatif. Sampai saya bikin tips-tips perjalanan naik pesawat yang nyaman dengan anak dulu disini. Sekarang wis bubar semua lah tips-tipsnya di Lala..

Preambulenya kepanjangan nih lanjut postingan berikutnya aja ya.





Thursday, March 10, 2016

Review Skincare : Scinic Snail All in One Ampoule

Sejak kenal skincare ala korea yang stepsnya banyak itu, saya jadi sering2 browsing produk-produk keluaran Korea. Yang ternyata boanyaaaak bangett jenisnya dan macam2 nama serta khasiatnya. Mau diikutin satu2 ya kok kayanya kantong bisa tipis ya. Lagipula saya tipe yang setia, kalau sudah suka dan cocok sama suatu barang/produk ya itu2 aja. Kaya dulu sempat bertahun-tahun pakai SKII. Habis - beli lagi - habis - beli lagi. Efeknya sih muka eke yah gitu2 aja sebenarnya, cuma karna ga pernah breakouts dan cocok-cocok aja jadi males ganti lagi.

Berhubung saya anaknya simple, skincare korea yang saya pake paling sekitar Innisfree dan Etude. Yang gampang dicari, storenya hampir di setiap mall ada, dan ga mahal! Alhamdulillah sekali pake langsung cocok di kulit wajah, langsung kenyel2 bak pantat bayi tiap pagi. Bersyukur juga jenis kulit saya yang ga neko2 tipenya, sungguh pengertian sama kondisi dompet pemiliknya.

Tapi dasar manusia masih aja ada yang kurangnya. Pas browsing2 ko ya penasaran sama si serum/ampoule bekicot yang katanya luar biasa khasiatnya. Diantara produk bekicot yang lain, Scinic Snail All in One Ampoule yang paling bagus reviewnya. Cuss lah jiwa kiasu muncul langsung pesen si ampul bekicot ini.


Jadi Scinic Snail all in one ampoule ini paket 3 in 1 skin toner + essence + moisturiser. Buat yang ngerasa ga sempet atau sibuk dengan rutinitas oles2 skincare korea yang banyak tahapnya, ampoule ini bisa menghemat waktu dan budjet.

Apalagi katanya khasiatnya untuk memperlambat penuaan/anti aging, mencerahkan wajah, double hydrating dan memperbaiki kerutan/garis wajah. Sesuai banget lah sama tujuan saya yang lagi rawan2nya muncul kerutan tiap liat tagihan.
Sehabis tiap malam selama satu bulan oles2 Scinic Snail all in one Ampoule beneran loh hasilnya.
Kulit muka saya terasa lebih kencang, bangun tidur pas ngaca pori2 saya tertutup, lembut dan terasa kenyalnya lebih lama.

Teksturnya bening, agak mirip lendir bekicot tapi ga sticky. Ringan, ketika ditempelin ke muka dioles2 langsung terasa dingin, dan ga pake lama langsung terserap seketika. Di saya bagus banget menyembuhkan dehidrasi kulit yang suka tiba2 mengelupas sendiri. Setelah rutin pakai ini tiap malam, over dehydrate kulit saya ga pernah muncul lagi walau seharian ga pake cream apapun. (ini kalau saya sedang dirumah aja ya, kalau pergi pasti wajib pake sunblock).


Yang saya suka dari produk korea adalah, produknya selalu non alcohol dan non paraben. Scinic Snail All in One ini misalnya sebagian besar bahannya adalah sekresi bekicot, peptide, dan aloe vera. Bahkan katanya cocok untuk semua jenis kulit. Wanginya juga lembut menyenangkan dan gak mengganggu. Ukuran botolnya agak lebay, isi 250 ml dan dilengkapi dengan spatula. Saya pakai tiap hari cukup seujung spatulanya, dan level cairannya ga berkurang2 sampai saya share ke teman2 saya. Itu aja masih ada isi setengah botol lebih. Really worth for money mengingat harganya juga ga terlalu mahal.

Saya beli online di www.jolse.coms. Bisa free shipping world wide, tapi harap sabar ya sampainya bisa sebulan lebih. :)