Monday, March 14, 2016

Aussie Summer Trip - Gold Coast

Akhirnya sampai di bandara Coolangata yang sumpek dan kecil. Ga usahlah ya bandingin dengan Changi, si bandara terbaik nomer 1 di dunia. Ini sama bandara Soetta aja masih jaih lebih bagusan dan gedean Soetta.

Udahlah cuma sempat tidur sejam, mata merah dan kepala kaya ada asap kabut, sampe ga bisa mikir. Rasanya pengen guyur muka pakai kopi sebaskom. Eh.. proses imigrasinya mengular panjang dan sangaaat leleeeet dan ga teratur.

Loket imigrasi padahal ada banyak tapi yang buka cuma 3 sementara satu pesawat gede itu semuanya turun dan langsung ke imigrasi. Lah ya saking ciliknya bandaranya ya turun pesawat langsung imigrasi.  Ga kaya Changi dari turun pesawat ke imigrasi itu jalannya lumayan dan banyak yang bisa diliat. Eniwei...antriannya mengular dan ga jelas. Banyak keluarga sama anak kecil juga, untung Lala masih bobok jadi bisa anteng. Sementara Keisha sudah aku suruh baca buku jadi dia ngelosor di pojokan yang bisa kita liat. Ada berkahnya juga ternyata Lala ga bobo dipesawat, jadi dia bobok sepanjang antrian imigrasi yang hampir sejam itu.

Pas keluar imigrasi tuh legaa banget...Langsung ambil koper, klaim barang bawaan (kami bawa kacang, roti dan susu lala) dan lolos2 aja. Akhirnya bener2 keluar di bandara dan menghirup udara luar. Hello Gold Coast!

Di bandara kami ambil mobil rental di Hertz yang sebelumnya sudah dibooking online. Nunjukin bookingan dan passport sama jaminan cc. Cepet banget udah beres, langsung dikasih kuncinya. Kami juga minta car seat untuk Lala walaupun kata petugasnya ga perlu sih kalo turis. Tapi kan takut tiba2 diberhentiin polisi ya jadi kami tetap minta pasangin. Walaupun pada akhirnya Lala ga mau duduk sama sekali di car seat. *sigh*

Karna hari masih pagi rencananya mau langsung ke Dream World aja. Dari bandara ke DW sekitar satu jam, perjalananan lancar dan ga macet kata Arief. Saya sih ga tau karna begitu masuk mobil saya lanjut tidur di bangku belakang sama Lala. Melek bentar trus tidur lagi, melek tidur lagi, begitu trus sampai saya dibangunkan Arief ketika dia minta tolong liatin peta. Si bapak ga pede pake GPS ternyata padahal tinggal bentar lagi sampai.

Gold coast lagi banyak konstruksi ya, jadi jalanannya agak2 membingungkan dan lupa disbanding 3 tahun lalu. Akhirnya ketemu juga sih Dream Worldnya. Udah sampai parkirannya liat anak2 bobo pules banget kok ya malah ga tega ngebangunin. Aku juga ko lemesss banget bawaannya mo tidur mulu. Akhirnya mutusin balik ke hotel sajah dengan harapan udah bisa early cek in.

Nyampe hotel kasih tanda booking dan minta apakah kamarnya sudah siap. Alhamdulillah udah bisa masuk! Receptionisnya udah maklum kalli ya liat muka kita yang awut2an dan mata merah semua. Proses cek innya cepat banget. I laik! Nanti diposting juga deh soal apartemen kami di GC.

Kamarnya ternyata bagus dan luas banget diluar ekspektasi. Super happy! Kami cuma naruh koper doing, bersih2 badan lalu lanjut pergi lagi nyari makan siang.

Kami makan di Charis Seafood yang juga jual fresh seafood. Lobster dan kerangnya seger2 bangettt... Pengen semuanyaaa tapi sayangnya disini ga bisa masakin jadi cuma beli mentahnya aja. Sementara menu yang sedia hanya seperti ini. Seporsinya cukup mahal ya, tapi emang guede banget! Apalagi kayanya semua restoran ko royal amat yah sama French friesnya kalau ngasih ko sampai melimpah ruah, blenger sendiri jadinya kebanyakan kentang.



 
Nanya sup disini buat Lala dan ga ada, adanya cuma salad. Yakale fish and chips makannya barengan sama sup ayam.
 
Fish and chipsnya enak kok, Calamarinya jugaa... Endeuss banget. Disini ga bisa makan ditempat ya, tapi diluar disediakan bangku2 taman untuk makan. Jadi kami bawa paket makanan kami keluar dan makan sambil dipelototin puluhan seagull yang minta jatah preman.
 


Langsung inget film Nemo, Seagullnya semua bilang "mine..mine..mine"


Seagullnya sih ga nakal nyolong2 makanan. Tingkat kesabaran mereka cukup tinggi pura2 acuh tapi  mau nih ye..tiap Keisha atau Lala lempar kentang mereka langsung rebutan.

Ini tempatnya asik banget deh, di pinggir pantai tapi ada tempat barbekyunya dan playground. Ceritanya sih mau sok-sokan ala-ala bule makan di udara terbuka sambil liat laut dan dikelilingi seagull. Tapi nyah rumah kawatir dengan angin laut yang kencengnya ga kira2, kawatir pada masup angin. Mana ada kan wedang jahe disini. Akhirnya setelah puas makan dan anak2 selesai ngelemparin sisa kentang ke burung2 yang ga kenyang2. Kami balik ke mobil dan menuju apartemen.


concrete jungle


Eh di perjalanan pulang kok ada playground pinggir jalan. Gede lagi, dan mobil2 banyak parkir disisi jalan begitu aja. Tentu saja kami ikutan parkir dong, kekepoan mengalahkan rasa ngantuk.

Dulu 3 tahun lalu belum ada playground ini, kaget dan senang deh pas liatnya, Playground Broadwater Parklands lokasinya di depan Australia Fair Shopping Centre. Parkir aja di sisi jalan juga boleh kok. Setiap weekend ada waterplay nya dibuka dengan biaya 5$ peranak. Untuk playgroundnya sih gratis kok. Keisha dan Lala seneng banget main disini dan ga mau berhenti.





Udah puas main kami pulang ke apartemen. Begitu liat kasur semuanya langsung rebahan.. aaakk kangen bobok dikasur!! Demikianlah sisa hari itu agenda liburan kami adalah TIDUR!

Pelajaran lah berikutnya mending ga usah naik pesawat Red-Eye Flight. Yang tadinya mau ngehemat satu malam malah sama aja kan jadinya. Kecuali kalo anak2 sudah gede dan bisa ngatur tidurnya sendiri.

4 comments:

  1. Haha, kebetulan kayaknya tuh Des soal red eye flight. Si Abby dua kali ketemu red eye flight, sampe lokasi terang benderang aje gitu loh! Gue juga bingung hahahahaha. Jadinya hari pertama sampe sono malah kurang efektif ya? Yang penting tetep udah nyampe duluan! Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa..kayanya perdana si batita jadi masih kaget. Dulu k jepang sama Keisha ga masalah sih naik red eye fligt

      Delete
  2. Salam kenel mbak :)
    Aku kepoin blog nya yah..nemu linknya dr Leony :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aww...makasih ya sudah mampir. Nanti aku berkunjung balik k blog mu ya

      Delete