Sunday, March 13, 2016

Aussie Trip Gold Coast - Sydney ( Preambule)

Perlu waktu 3 bulan lebih ternyata buat ngumpulin mood nulis postingan liburan tahun lalu. *cucimukapakeairkembang*
*biarseger*
*biarawetmudakayasusanna*
*ujung2nya horror*

------------------------

Akhir November kemarin kami berkunjung ke negeri koala lagi, tepatnya ke Sydney dan Goldcoast.
Kenapa Goldcoast lagi padahal 3 tahun lalu sudah kesana? Karna belum nyobain semua theme parknya! We looooved theme park! Dan Goldcoast punya 5 theme park yang keren-keren dan tempat-tempat seru lainnya, wajib mesti dikunjungi.

Selain GC tadinya mau ke Melben juga, mo wisata coffe shop yang lucu2 disana (cetek yah alasannya). Tapi jadi memutuskan ke Sydney, yah apalagi jika bukan karna icon kotanya ini. Selain itu sekalian mau berzumpah dengan teman kami yang tinggal disana. Insya Allah semoga bisa kapan2 ke Melben juga kalau ada umur dan duwit tentunya. *tanampohonduit*

Dari Singapur - Goldcoast kami naik pesawat Scoots, karena pengennya direct flight yang malam dan harga promonya lumayan banget. Pikirnya sih karna penerbangan Red-Eye Flight gini ga perlu lah makan atau entertainment. Masuk pesawat langsung bobok lalu nyampe.

Yeah right... harapan tidak sesuai dengan kenyataan.

Dimulai dari anak bayik yang sudah bukan bayik lagi karna usianya sudah 2 tahun jadi dapat bangku sendiri. Eh..dianya nolak dong duduk sendiri dan ga mau dipakein seatbelt. Maunya  gelendotan sama mamanya dipangku duduk ngadep dada mamanya.

Walaupun udah dibujuk berbagai cara tetap ga mau anaknya duduk sendiri. Teriak-teriak seantero pesawat dengan suaranya yang nyaingin oktafnya Meriah Keri. Sementara kru Scootsnya udah bolak balik nyamperin dan ngingetin supaya Lala duduk sediri. Padahal saya dan Arief sudah bolak balik minta infant seatbelt aja, tapi ga dikasih karna dibilangnya sudah punya tiket sendiri ya harus duduk dibangkunya.

Aselik Lala tuh keukeuh megangin saya ga mau ngelepasin saya dan teriak2 histeris ada kali setengah jam dan ada satu momen pramugarinya ngerubungin saya semua. Sampai akhirnya saya agak marah bilang, "Go ahead if you can ask her to sit on her seat. I can not force her.  It would be easier for us if you just give me the infant seat belt!". Baru deh habis itu dikasih sama salah satu pramugara cowoknya sambil dibilang ini pengecualian blablabla. halah!

Akhirnya setelah drama babak satu yang heboh pesawat ga lama take off. Lala kecapean nangis minta nenen trus bobok, sambil trus megangin emaknya. Ga lama Keisha juga minta bobok, aku juga udah yang ngantuk pisan, gara-gara malam sebelumnya sibuk packing dan seharian ngantor dulu. Udah siap-siap mau bobok dan ambil posisi yang enak mindahin Lala. Ehhh...bocilnya kebangun dong!

.. Dan ga bobok lagi...sepanjang perjalanan.. *cray cray*

Anaknya jumpalitan sendiri, ga nangis sih, cuma ga ngebiarin orang lain bobo juga. Terpaksa deh saya nemenin dia main stiker, bolak balik lorong pesawat, main ke toilet, bacain buku sambil ngemil. Rasanya saya pengen ganjel mata pake korek api saking ngantuknya.  Sampai cahaya matahari muncul di jendela pesawat baru Lala minta nenen dan akhirnya bobok juga. Saya juga langsung tidur sampai akhirnya pesawat mendarat di bandara Coolangata. Lumayan lah sejam bobok2 lucu.

sakarepmu dweeeh....

Naik Scoots sebenarnya nyaman, pesawatnya gede Boeing 787, jarak kakinya luas, jok kursinya lebar dan sandaran kepalanya nyaman. Sangat lumayan untuk sekelas pesawat budget. Cuma sayangnya sikap pramugarinya kurang fleksibel disituasi kemarin. Saya pikir Lala semakin drama karna dia takut waktu pramugari2nya ngerubungin kita nyuruh Lala pakai seatbelt.

Padahal ketika naik Jet Star domestic GC - Sydney tanpa komentar pramugarinya langsung ngasih infant seatbelt ketika saya bilang Lala ga mau duduk sendiri. Cuma diminta nunjukin boarding passnya Lala aja. No drama at all.

Begitupun ketika pulangnya Sydney - Singapore dengan Garuda Airlines. Dengan sigap pramugarinya langsung kasih infant seatbelt ketika aku minta. Katanya juga wajar kalau anak seusia Lala masih pake infant seatbelt. Lala juga relative tenang jadinya ketika masuk pesawat dibiarkan duduk dipangkuan aku dan ga dipaksa duduk sendiri.

Jadi agak sebel kan sama si pramugari2 Scoots itu yang keukeuh maksa Lala duduk sendiri. Padahal ternyata di maskapai2 lain ternyata gapapa. Setelahnya kami ke Jakarta bolakbalik naik pesawat juga gapapa ketika Lala masih pake infant seatbelt.

Tapi gara2 incident itu sekarang Lala jadi takut tiap naik pesawat. Padahal waktu bayi gapapa. Setiap masuk pesawat udah ketakutan dan melukin kita mulu. Di pesawat juga maunya dipangku aja. Dia bahkan bilang sendiri, "Lala takut naik eloplen, Lala naik eloplen angis."

Tipe anak memang beda-beda ya, dulu pas Keisha bolak balik naik pesawat dari bayi sama sekali ga ada drama. Bisa banget Keisha anteng di pesawat, duduk sendiri pasang seatbelt, baca buku, gambar2 atau mainan ipadnya. Berapa kali saya naik pesawat berdua Keisha saja dan lancar2 aja anaknya
sangat kooperatif. Sampai saya bikin tips-tips perjalanan naik pesawat yang nyaman dengan anak dulu disini. Sekarang wis bubar semua lah tips-tipsnya di Lala..

Preambulenya kepanjangan nih lanjut postingan berikutnya aja ya.





2 comments:

  1. ya ampun iya kenapa gak dikasih infant belt aja coba dari awal ya... keukeuh banget pramugarinya ya :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanyaaa...aku merasa terintimidasi dikerubungin 4 pramugari.

      Delete