Tuesday, March 29, 2016

Balada Beranak Dua

Keributan dua bocils kayanya sudah jadi santapan sehari-hari deh. Misalnya, si kecil maksa kakanya harus joget bareng,sementara kakanya maunya baca buku aja. Si adek yang keras kemauannya nangis jerit2 sampai kakanya akhirnya mengalah dan menurutin kemauan si adeknya. Dari hal-hal sepele kaya gini aja lumayan bikin pijit-pijit kening.

Punya dua anak yang berbeda umur cukup jauh tuh ada plus minusnya. Saya sempat kawatir dengan perbedaan umur Keisha yang cukup jauh, beda 5 tahun dengan adeknya.

Bayangkan, ketika Lala baru mulai belajar jalan, Keisha sudah bersiap masuk SD. Disaat Lala mengenal ABCDE, saya harus mengajarkan Keisha cara berhitung 10 +12 sama dengan berapa.
Film kesukaan Keisha Fairy Odd Parents sementara Lala lebih suka nonton Teletubbies. Kehebohan biasa terjadi ketika di jam menonton masing-masing ngotot mau nonton film favoritnya. Apalagi Lala sekarang udah bisa protes.

Udah jadi menu sehari-hari tuh, rebutan mainan, rebutan buku, rebutan channel tv sampai rebutan mamanya. Si adek juga sedang dalam proses ke-Aku-an. Semua barang diakuisisi, termasuk barang2 kakanya. Kakanya nangis barangnya direbut adeknya juga nangis mempertahankan.

Sering Lala ditinggal berdua aja sama si Mbak, karna saya harus mengantar Keisha les piano atau kelas madrasah. Kasian sih tapi juga ga mungkin diajak dan di momen itu biasanya saya ajak ngobrol Keisha dari hati ke hati, sesuatu hal yang biasanya sulit dilakukan ketika ada Lala. Saya coba memahami perasaan Keisha yang sekarang harus berbagi perhatian kedua orang tuanya dengan adeknya. Kadang saya merasa ga adil dan terlalu ekspektasi lebih ketika meminta Keisha unuk selalu mengalah pada adiknya.

Walau tiap hari selalu ada drama yang lumayan bikin tontonan. Untung tetangga kanan kiri maklum dan belum protes denger teriakan anak bayi yang 10 oktaf kalau minta sesuatu.

Saya jadi kilas balik ketika saya dengan kaka satu-satunya masih kecil. Usia kami berjarak 5 tahun. Waktu saya baru masuk SD kaka sudah mau masuk SMP. Kaka saya ngefans dengan NKOTB dan Scorpions, jadi saya dari SD sudah lumayan kenyang lah ya sama lagu-lagu mereka. Berantem hampir tiap hari sampai nangis-nangisan dan gebrak pintu kamar masing-masing. Sampai-sampai si mamah udah ga tau lagi mesti ngapain dan bilang mending kita keluar aja dari rumah ini kalau ga mau baikan. Dan kami berdua langsung nginyem dan baikan lagi takut sama ancaman mamah.

Sekarang sih sejak kami berdua sudah menikah, berkeluarga, punya anak masing-masing, justru malah bikin kami semakin dekat dan support each other. I can tell her about anything..everything..diskusi semua hal. She is my best friend and I love her so much. We only have each other.

Hal inilah yang ingin saya juga tanamkan ke anak-anak. Berkali-kali di setiap kesempatan misalnya setelah membaca buku atau pillow talk, saya cerita soal hubungan saya dengan kaka saya, dan ekspektasi saya pada Keisha dan Lala untuk saling saying dan take care of each other.
Lala tentunya belum ngerti soal ini, tapi saya memberitahunya agar selalu sayang kakak dengan sharing ke kakanya atau sekedar menunjukkan muka prihatin ketika kakanya sakit atau terluka. Perlahan-lahan walau awalnya harus penuh tangisan dulu, akhirnya si kecil mau sharing.

2 comments:

  1. Pasti repot dan seru ya kak punya anaka yang memiliki usia tak jauh berbeda

    ReplyDelete
  2. Iya anak kecil pasti lah berantem. Sama juga kayak di sini. Ini anak dua berantem mulu Hahaha.

    ReplyDelete