Thursday, April 19, 2018

MENUJU RUMAH IDAMAN (bag:1)

Akhirnya setelah hampir 9 tahun menetap di Singapura kami dapat lampu hijau juga untuk beli rumah disini. Salah satu syarat untuk membeli rumah pemerintah atau HDB harus minimal sudah jadi Permanent Resident, sementara kami baru apply PR 3 tahun 2015 kemarin. Sebenarnya untuk apply PR Singapura bisa dilakukan setelah setahun atau min 6 bulan bekerja disini,  tapi karena waktu itu Arief masih terikat kontrak kerja di KBRI yang ga support untuk revert PR jadi yah gak kepikiran. Baru pas pindah kerja kami langsung apply PR. Kebetulan banget di tahun kita apply PR berlaku aturan baru pembelian rumah, yaitu semua PR harus menunggu min 3 tahun untuk beli pengajuan rumah HDB. Bhaique....

Dan ketika teman2 yang lain sudah punya rumah sendiri, kami masih aja pindah-pindah kontrakan. hahaha... pedih qaqaaa bayar sewa rumah yang perbulannya bisa buat beli motor sebiji. Setahun bisa punya pangkalan gojek.

Tiap bulan bolak balik nengok website HDB buat ngecek eligibilitas kami, padahal udah pasti jawabannya ga bisa tapi tetep halu berharap, siapa tau systemnya error ye kan.

Well, akhirnya setelah penantian panjang, di bulan Februari kemarin kami eligible juga untuk apply pembelian HDB. Langsung deh masukin data2 kami berdua di website HDB.  Lalu keluar deh list HDB resale flat di daerah yang kami inginkan. Ohya, . Citizen bisa membeli flat baru, sementara PR hanya bisa beli resale flat dan sayangnya di daerah yang kami mau sudah mature estate yang bangunannya mostly diatas 25 tahun semua.

Walaupun prosedur pembelian resale flat di singapura lumayan berliku-liku. Akoh kaget pas liat step2nya, ga sesimpel di Indonesia asal punya duit bayar, (pengalaman beli/jual rumah tinggal tanda tangan beres). Tapi untungnya di website HDB sudah sangat jelas dikasih tau langkah dan prosesnya dari A-Z. Kami jadi agak lumayan pede nga hire agent buat ngedampingin kita, baca : gw sih yang sok yakin (padahal Arief udah bolakbalik nanya "kita perlu hubungin agent ga buat dibantuin?" dan sok ditolak).
Padahal aslinya sempet stress juga tuh yang berujung gatel2, hahahha.. Bolak balik gangguin Niken buat nanya ini itu. Untung belio sabarnya seluas samudra jadi gw gangguin di jam-jam aneh dengan rentetan pertanyaan juga dijawab. hahhaa..

Proses yang paling melelahkan menurut gw justru pas nyari rumah idaman. Hampir tiap hari selama 3 minggu kami hunting rumah, dalam sehari bahkan bisa viewing 4-5 rumah. Capek sekaligus seru. Selalu degdegan dengan rumah yang akan dikunjungin apalagi kalau di fotonya terlihat bagus. Paling seneng kalau rumahnya sudah renovasi dan bersih, tapi pernah juga sih visit rumah yang lantainya aja lengket, ngecek kamar mandinya aja gw sampe merem.  Kalau udah gitu 10 menit langsung kabur dari rumahnya. Saran gw sih kalau mo liat rumah yang ada fotonya jadi ga kaget banget pas lihat aslinya. Oh sama satu lagi yang bikin sebel sih, pas kontak agen seller belum apa-apa udah ditanya berapa budgetnya dan udah cek bank loan atau belum. Kan KZL. Gw bales ketus dan langsung gw coret rumahnya.

Prioritas pencarian rumah kami pertama lokasi! Lokasi yang harus dekat dengan sekolah anak-anak dan ga terlalu jauh dari jalan raya. Terutama Keisha yang udah betah di sekolahnya dan jadwalnya makin padat yang aktifitas sekolah bisa dari jam 7 pagi sampai 5 sore. Kasian juga kalau harus menempuh perjalanan jauh dari rumah - sekolah. Gw masih belum bisa ngelepas Keisha naik bis sendiri, maklum disini ga ada supir, ojek, atau support system. Apa-apa ya dikerjain semua sendiri.
Prioritas kedua, harus di corner, karena lebih private gak ada orang jualan atau bolak balik melewati rumah. Pengalaman dulu sewa rumah di koridor. Tiap hari ada aja yang nengok jendela nawarin asuransi lah, nawarin kalender, yakult sampe kerupuk. Rame bener yah. hahaha.
Prioritas ketiga, posisi rumah bukan di low level, tapi juga ga tinggi-tinggi amat. Pernah viewing rumah di lantai paling atas. Bagus, tapi pas aku melongok ke jendela langsung berkunang-kunang saiah.
Yang terakhir, rumah harus airy, breezy, and has enough sunlight. Aku suka rumah yang natural lightnya bagus, jadi ga perlu nyalain lampu siang-siang dan rumah yang berangin jadi ga perlu pasang ac sepanjang hari.


Lanjut lagi ceritanya nanti ya.

No comments:

Post a Comment